F-33

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
F-33
[[|280px|center]]
Tipe Pesawat tempur multifungsi
Diperkenalkan direncanakan 2025
Status Dalam pengembangan
Pengguna utama Korea Selatan dan Indonesia
Jumlah produksi 250 unit

Korea Aerospace Industries KF-X / Indonesian Aerospace IF-X adalah program Korea Selatan dan Indonesia untuk mengembangkan pesawat tempur multfungsi lanjutan untuk Angkatan Udara Republik Korea (ROKAF) dan Angkatan Udara Indonesia (TNI-AU), dipelopori oleh Korea Selatan dengan Indonesia sebagai mitra utama. Ini adalah program pengembangan tempur kedua Korea Selatan setelah FA-50.

Proyek ini pertama kali diumumkan oleh Presiden Korea Selatan Kim Dae-Jung pada upacara wisuda Akademi Angkatan Udara Korea pada bulan Maret 2001. Korea Selatan dan Indonesia sepakat untuk bekerja sama dalam memproduksi pesawat tempur KF-X / IF-X di Seoul pada bulan Juli 15, 2010. Persyaratan operasional awal untuk program KF-X / IF-X seperti yang dinyatakan oleh ADD (Agency for Defense Development) adalah mengembangkan jet berpilot tunggal, bermesin ganda dengan teknologi siluman melebihi kemampuan Dassault Rafale atau Eurofighter Typhoon, namun tidak lebih baik dari Lockheed Martin F-35 Lightning II.[1][2]

Fokus keseluruhan dari program ini adalah memproduksi pesawat tempur generasi ke 4,5 dengan kemampuan lebih tinggi daripada pesawat tempur kelas KF-16 pada tahun 2020. Jumlah pesawat tempur yang diproduksi rencananya 120 unit untuk Angkatan Udara ROK dan 80 unit untuk Angkatan Udara Indonesia. Korea Selatan berencana untuk membeli dari tahun 2023 sampai 2030.

Desain dan pengembangan

Menurut Pusat Pengembangan dan Aplikasi Konsep Teknologi Senjata Universitas Konkuk, KF-X ditujukan lebih superior dari KF-16, menggantikan pesawat F-4D / E Phantom II dan F-5E / F Tiger II milik Korea Selatan, dengan jumlah produksi diperkirakan lebih dari 250 pesawat. Dibandingkan dengan KF-16, KF-X akan memiliki radius tempur 50% lebih besar, jarak tempuh 34% lebih lama, avionik yang lebih baik termasuk radar AESA yang diproduksi di dalam negeri (oleh Elta), perang elektronik yang lebih baik, IRST, dan kemampuan datalink. Persyaratan operasional juga menentukan sekitar 50.000 pon daya dorong yang dihasilkan oleh satu mesin atau dua mesin, kemampuan interceptor dan supercruise berkecepatan tinggi, teknologi siluman dasar, dan kemampuan multifungsi. Saat ini ada dua desain bersaing untuk KFX, KFX-201 yang memiliki susunan tiga lapisan permukaan dengan canard bergaya mesin tunggal F-35 yang lebih konvensional.

Korea Selatan akan mendanai 60% pengembangan pesawat tempur, dan mengharapkan mitra asing untuk menyediakan 40% sisanya. Korea Selatan memiliki 63% teknologi yang diperlukan untuk memproduksi KF-X, dan oleh karena itu mereka mencari kerja sama dengan Aerospace Industries, Turkish Aerospace Industries, Saab, Boeing, dan Lockheed Martin untuk mengembangkan KF-X. Sekitar 120 KF-Xs akan dibangun pada awalnya dan lebih dari 130 pesawat akan diproduksi tambahan setelah model tahap pertama mencapai kemampuan operasional. Biaya setiap pesawat KF-X diperkirakan sekitar $ 50 juta +.

Pada bulan Oktober 2009, seorang pensiunan Jenderal ROKAF ditangkap karena membocorkan dokumen rahasia ke Saab. Jenderal itu diberi suap beberapa ratus ribu dolar untuk salinan sejumlah dokumen rahasia yang dia potret di Universitas Pertahanan Korea Selatan, Namun pejabat Saab membantah terlibat.

Pada tanggal 15 Juli 2010, pemerintah Indonesia setuju untuk mendanai 20% biaya proyek KF-X dengan imbalan sekitar 50 pesawat yang dibangun untuk TNI AU setelah proyek selesai. Pada bulan September 2010, Indonesia mengirimkan tim ahli hukum dan ahli penerbangan ke Korea Selatan untuk membahas masalah hak cipta pesawat terbang.

Pada tanggal 7 September 2010, Mayjen Choi Cha-kyu, direktur jenderal biro program pesawat terbang di Administrasi Program Akuisisi Pertahanan Korea (DAPA) mengatakan bahwa Turki tertarik untuk mengikuti program ini. Pada tanggal 15 Desember 2010, seorang pejabat pengadaan Turki senior mengatakan bahwa "Yang kami butuhkan adalah kemitraan yang benar dan setara untuk pengembangan pesawat tempur. Masalahnya adalah bahwa Korea Selatan tidak mungkin menyetujui sebuah kemitraan yang setara". Pada bulan Desember 2010, program tersebut beralih dari pesawat tempur F-16 ke pesawat siluman untuk menanggapi tekanan Korea Utara.

Pada tanggal 20 April 2011, Administrasi Program Akuisisi Pertahanan Korea Selatan (DAPA) mengkonfirmasi penandatanganan kesepakatan definitif antara Korea Selatan dan Indonesia untuk bersama-sama mengembangkan pesawat tempur generasi KF-X Korea. Pada tanggal 2 Agustus 2011, sebuah pusat penelitian bersama dibuka di Daejeon.

Sebuah keputusan mengenai pemilihan  jalur desain diharapkan dimulai pada tahun 2013. Namun juru bicara Kementerian Pertahanan Indonesia Pos Hutabarat mengumumkan penghentian proyek selama satu setengah tahun pada 2013. Keterlambatan ini dikatakan disebabkan oleh ketidaknyamanan di pemerintahan baru Korea Selatan karena biaya program tersebut.

Pada tanggal 23 Mei 2013, EADS menyatakan bahwa jika Korea Selatan memilih Eurofighter Typhoon sebagai pemenang program tempur F-X fase 3, mereka akan menginvestasikan $ 2 miliar ke dalam program KF-X. F-35A dipilih pada November 2013 dengan rencana 40 pesawat dan dengan opsi 20 pesawat  jenis lain. EADS telah menawarkan dua opsi untuk 40 Eurofighter dan 20 Lightning II, dan akan terus menawarkan dana untuk program KF-X jikapun Eurofighter dibeli.

Pada bulan Juli 2013, pemerintah Indonesia mengumumkan akan melanjutkan pembangunan KF-X. Indonesian Aerospace bersiap untuk melakukan tahap kedua pengembangan pesawat terbang. Pada bulan Oktober 2013 di Pameran Dirgantara dan Pertahanan Internasional Seoul, dua model konsep untuk pesawat tempur KF-X ditampilkan.

Model KAI, KFX-E, dirancang oleh perusahaan sebagai pesawat bermesin tunggal dengan sebagian besar sistem yang dikembangkan berdasarkan pesawat latihan T-50 tanpa ruang amunisi internal. Pengalaman dari T-50, dan dukungan yang diberikan oleh Lockheed untuk pesawat itu, dipandang sebagai pendekatan yang hemat biaya, karena pejabat KAI melihat proposal yang lebih kecil dan lebih murah untuk mendapatkan program peluncuran dan memasuki layanan sekitar pertengahan 2020-an. Ada dua versi KFX-E yang tersedia, yang standar dengan satu sirip vertikal dan opsi lain dengan dua sirip vertikal yang memerlukan lebih banyak pekerjaan pembangunan namun memiliki sedikit refleksi radar. Meskipun KFX-E lebih kecil dari F-35 Lightning II, beratnya lebih tinggi daripada T-50 dan F-16, dengan kapasitas bahan bakar internal 14 persen lebih tinggi daripada  F-16C Blok 40 dengan 6,36 ton. 

Sayapnya yang lebih besar dibanding F-16 akan menghasilkan lebih banyak seretan/gesekan dan membuatnya berakselerasi lebih lambat. Model lainnya dirancang oleh Seoul's Agency for Defense Development (ADD) yang menjadi pesaing KAI, mereka menilai desain ADD untuk pesawat bermesin ganda akan membutuhkan lebih banyak pengembangan sistem domestik yang dinilai terlalu ambisius. Sebenarnya ada dua proposal ADD, yaitu C103 dan C203, keduanya memiliki berat kosong 11 ton. Mereka mengusulkan pesawat yang sulit dideteksi radar, dan versi selanjutnya memiliki teknologi siluman yang canggih dan ruang senjata internal. Desain ADD memiliki keuntungan bekerja sama dengan Indonesia sebagai mitra asing utama. C103 dan KFX-E memiliki dua ekor vertikal, sementara C203 memiliki stabilizer horizontal di bagian depan.

Persaingan KF-X

KAI KFX-E ADD C103
Berat Kosong 9.3 metrik ton (20,500 lb) 10.9 metrik ton (24,000 lb)
Berat Maksimum 20.9 metrik ton (46,000 lb) 24 metrik ton (53,000 lb)
Bahan Bakar Internal 3.6 metrik ton (8,000 lb) 5.4 metrik ton (12,000 lb)
Rentang Sayap 9.8 meter (32 ft) 10.7 meter (35.2 ft)
Panjang 15.2 meter (50 ft) 15.7 meter (51.3 ft)
Permukaan Sayap 37.1 meter persegi (400 square ft) 42.7 meter persegi (460 square ft)
Mesin 1 X P&W F100 atau GE F110 2 x EJ200 atau GE F414
Hardpoint 9 10
Senjata Internal Tidak Tersedia Ruang tersedia

Pada tanggal 5 Januari 2014, DAPA mengumumkan persetujuan pengembangan KF-X setelah hampir satu dekade dengan mengajukan alokasi 20 miliar won (US $ 19 juta). Dengan dimulainya pembangunan, kelayakan desain dan spesifikasi mulai ditinjau. Konsep ADD mencakup C103 bergaya F-35 dan C203 bergaya Eropa dengan canards dalam bingkai siluman, keduanya akan didukung oleh dua mesin masing-masing minimal 20.000 lb (9.100 kg). ADD mengklaim pesawat yang lebih besar dari KF-16 memiliki lebih banyak ruang untuk upgrade; Blok KF-X 2 akan memiliki ruang senjata internal, dan sebuah blok 3 memiliki tingkat siluman canggih yang sebanding dengan F-35 atau B-2 spirit. Angkatan Udara lebih memilih pesawat tempur bermesin ganda untuk keamanan dan jangkauan. Proposal KAI dijuluki C501, konsep dengan mesin tunggal 29.000 lb (13.000 kg) berdasarkan FA-50 dengan fitur yang sulit terdeteksi dan avionik lebih maju. Model C501 ditujukan untuk keterjangkauan dan kinerja berdasarkan teknologi yang ada. Lockheed, yang ikut merancang pesawat latihan jet T-50, mendukung konsep satu mesin karena lebih murah dan cepat dikembangkan daripada pesawat bermesin ganda, namun mengatakan akan mendukung keputusan mana pun yang dibuat. Institut Korea untuk Analisis Pertahanan (KIDA) juga mendukung KAI, karena yakin Korea Selatan belum siap atau mampu bersaing dengan pesawat tempur yang dibuat oleh perusahaan A.S. atau Eropa, mereka memperkirakan biaya pengembangan program akan mencapai setidaknya 10 triliun won ($ 927 juta).

Penawaran oleh produsen untuk KF-X akan dimulai pada bulan April 2014. Hasrat untuk mengembangkan pesawat tempur di dalam negeri sebagian didorong oleh niat untuk mengekspornya ke pembeli asing, sesuatu yang tidak dapat dilakukan negara tersebut dengan pesawat buatan Amerika. Desain pesawat tempur masih belum diputuskan, dengan ADD mengusulkan twin-engine clean-sheet C103, dan DAPA menyukai mesin tunggal C501 yang sebagian besar berasal dari teknologi dari FA-50. Angkatan Udara ROK tertarik pada pesawat bermesin ganda, yang walaupun harganya lebih mahal, memiliki kapasitas muatan yang lebih besar, jarak yang lebih jauh, keamanan yang lebih besar jika satu mesin rusak, dan kemampuan yang lebih baik untuk menggabungkan upgrade di masa depan; C103 generasi 4,5 kemudian dapat ditingkatkan menjadi standar generasi kelima. Mengembangkan C501 akan menghasilkan pesawat tempur generasi keempat yang tidak dapat menggantikan armada tempur F-15 dan F-16 di masa depan, dan akan usang pada saat direncanakan untuk 

beroperasi sekitar tahun 2023 oleh jet siluman canggih Tetangga Korea Selatan. Merampingkan badan pesawat FA-50 ke dalam C501 akan lebih mahal untuk merancang ulang aerodinamika dan akan memperpanjang waktu pengembangan. Pada bulan November 2013, Korea Institute of Science and Technology Evaluation and Planning (KISTEP) memperkirakan C501 bermesin tunggal menjadi lebih murah dan lebih cepat berkembang daripada C103. 6,4 triliun won lebih dari 8,5 tahun dibandingkan dengan 8,6 triliun won selama 10,5 tahun, dan biaya 1 triliun won untuk operasional dan pemeliharaan. KAI percaya bahwa C501 yang lebih kecil memiliki potensi ekspor yang lebih baik sebagai pesawat jet dengan harga terjangkau, kemungkinan untuk menggantikan jalur produksi F-16 milik Amerika yang ditutup. Menggunakan dua mesin besar mungkin membuat ukuran KF-X terlalu besar dan mahal untuk sebagian besar pasar tempur ekspor. Kementerian Pertahanan akan memutuskan jenis pesawat mana yang akan digunakan, dan program ini akan didanai oleh pemerintah dengan dukungan keuangan perusahaan terbatas.

Seiring dengan keputusan akhir pada 24 Maret 2014 untuk membeli Lockheed F-35 untuk F-X Tahap 3, Seoul berencana untuk meminta Lockheed untuk membantu pengembangan KF-X dan menanggung 20 persen dari biaya. Pemerintah mendanai 60 persen pembangunan, dan Indonesia mengambil 20 persen sisanya. Sebagai bagian dari kesepakatan F-35, Lockheed telah menawarkan untuk memberikan keahlian teknik "300 tahun-orang" untuk membantu merancang KF-X, bersama dengan lebih dari 500.000 halaman dokumentasi teknis yang berasal dari F-16, F-35, dan F-22. Lockheed telah berhasil mengembangkan pesawat terbang bersama Korea Selatan. Selama pengembangan pesawat latihan T-50, Lockheed menutupi 13 persen biaya, dengan KAI mencakup 17 persen, dan pemerintah mengambil 70 persen sisanya. Namun, perusahaan Lockheed khawatir dengan membantu program KF-X menciptakan pesawat tempur menengah, akan menjadi pesaing bagi ekspor pesawat tempur mereka sendiri.

Program KF-X sedang dipercepat, kebutuhan operasional dikonfirmasi pada pertengahan Juli 2014, dan proposal dimulai pada awal bulan berikutnya. ADD dan ROKAF telah memilih badan pesawat bermesin ganda untuk kapasitas lebih, mobilitas, daya dorong, dan keamanan yang lebih besar; pendukung desain bermesin tunggal mempertahankan bahwa akan lebih murah, lebih menarik untuk di ekspor, dan teknologi mesin modern akan membuat insiden kegagalan mesin jarang terjadi. Upaya untuk mempercepat program mungkin untuk mengatasi "vakum keamanan udara" yang akan terjadi pada 2019, ketika semua F-4 dan F-5 akan pensiun dan menyisakan 100 pesawat Angkatan Udara. Kepala Staf Gabungan (JCS) bertemu bulan itu dan secara resmi menetapkan spesifikasi dan jadwal untuk KF-X. KF-X akan dilengkapi dengan dua mesin untuk memenuhi kebutuhan operasional di masa depan dan mengikuti tren pengembangan pesawat negara tetangga. Perdebatan sengit dari KIDA, KAI, dan Forum Pertahanan dan Keamanan Korea mengenai biaya pengembangan tempur mesin ganda yang lebih tinggi, potensi kesulitan untuk menjualnya ke luar negeri, dan biaya yang lebih tinggi akan menghalangi produksi avionik buatan sendiri dan memaksa adopsi sistem dari luar, ditentang Angkatan Udara dan ADD, dan dukungan dana Indonesia juga akan berkurang selama produksi massal. Sebagian besar teknologi telah dibuat secara independen, dan pesawat yang lebih besar akan memiliki lebih banyak ruang untuk upgrade. Desain awalnya adalah menciptakan pesawat tempur generasi 4,5 dengan kapasitas + 20.000 lb (9.100 kg), dengan Blok KF-X 2 memiliki ruang senjata internal, dan Blok 3 memiliki fitur siluman yang sebanding dengan F-35 Lightning II atau B-2 Spirit. Pengoperasian awal dijadwalkan pada tahun 2025, dua tahun mundur dari yang dijadwalkan.

DAPA mengajukan proposal pada tanggal 23 Desember 2014, kementerian keuangan kemudian menyetujui anggaran 8,6991 triliun won ($ 7,9171 miliar) untuk pengembangan desain ADD KF-X, namun parlemen tidak akan mengizinkan pembelanjaan atau produksi skala penuh sampai pada anggaran pemerintah tahun 2016 di bulan Desember 2015. Selama waktu itu, Airbus, Boeing, dan Korean Airlines mencoba untuk mengusulkan alternatif yang lebih murah untuk desain tempur ADD dan menjadi saingan Lockheed Martin untuk memberikan bantuan teknis. Tim ini kemungkinan akan menawarkan versi F/A-18E/F Super Hornet sebagai desain dasar. Karena A.S. membatasi teknologi tertentu yang diperbolehkan ditransfer ke luar negeri, Boeing dapat memberikan pengetahuan siluman dan radar melalui perusahaan Airbus Eropa.

Pada tenggat waktu pengiriman proposal 9 Februari 2015, tim KAI / Lockheed Martin telah mengajukan penawaran mereka namun Korean Air and Airbus Defense gagal, alasannya kemungkinan akan lebih banyak membutuhkan persiapan. Karena undang-undang Korea mengamanatkan setidaknya harus ada dua peserta lelang, tenggat waktu untuk pelelangan kedua dimundurkan ke 24 Februari. Gagal mendapatkan tawaran lain  kemungkinan akan menunda jadwal program. Jika tawaran lain tidak diterima oleh pelelangan ketiga, badan pengadaan senjata diizinkan untuk maju hanya dengan satu peserta.

Pada tanggal 30 Maret 2015 tim KAI / Lockheed Martin dipilih untuk kontrak KF-X mengalahkan Korean Air and Airbus Defense

Spesifikasi[sunting | sunting sumber]

Karakteristik umum

  • Kru: 1 atau 2
  • Panjang : 15.6 m (51.18 ft)
  • Rentang sayap : 10.7 m (34.77 ft)
  • Tinggi : 4.5 m (14.76. ft)
  • Daya dorong : 2 × F414-GE-400K/EPE afterburning turbofan

Daya dorong normal: 13,000~13,500 lbf (57.8~60 kN)

Daya dorong dengan afterburner: 20,250~22,000 lbf (90~97.7 kN)

Performa

  • Kecepatan maksimum: Mach 1.97 (2.432+ km/jam, 1.511+ mil/jam)
  • Radius tempur: 750 km (466 mi, 405 nmi)
  • Jarak Tempuh: 4500 km (2.429 nmi, 2.796 mi)
  • Ketinggian maksimum: 15.000+ m (50.000+ ft)

Avionik

  • Kemampuan Datalink
  • Radar AESA
  • IRST
  • E/O Targeting System (EOTS)
  • Radio Frequency Jammer

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]