Djohar Arifin Husin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Djohar Arifin Husein)
Lompat ke: navigasi, cari
Djohar Arifin Husin
Ketua Umum PSSI ke-14
Masa jabatan
9 Juli 2011 – 18 April 2015
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono
Joko Widodo
Wakil Farid Rahman (2011–13)
La Nyalla Mattalitti (2013–15)
Didahului oleh Agum Gumelar
(Ketua Komite Normalisasi PSSI)
Digantikan oleh La Nyalla Mattalitti
Informasi pribadi
Lahir 13 September 1950 (umur 67)
Bendera Indonesia Tanjung Pura, Langkat, Sumatera Utara, Indonesia
Suami/istri Marina Hutabarat
Anak iti Faty Rahmarisa SE MEc
Siti Fina Rahmarika SIp
Muhammad Ari Taufiqurrahman SE
Siti Fani Rahmarini Sip
Alma mater Universiti Malaya
Agama Islam

Prof. Djohar Arifin Husin (lahir di Tanjung Pura, Langkat, Sumatera Utara, Indonesia, 13 September 1950; umur 67 tahun)[1] adalah Ketua Umum Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) sejak 9 Juli 2011 untuk periode 20112015 menggantikan Nurdin Halid.

Sebelumnya ia pernah menjabat Sekretaris Jenderal Komite Olahraga Nasional Indonesia di bawah pimpinan Agum Gumelar dan Pengurus Daerah PSSI Sumatera Utara. Selain itu juga aktif sebagai guru besar di Universitas Islam Sumatera Utara dan staf ahli Menteri Pemuda dan Olahraga Indonesia.

Pada masa mudanya, ia pernah aktif sebagai pemain dan juga wasit sepak bola tingkat nasional.

Ia terpilih sebagai Ketua Umum PSSI dalam Kongres Luar Biasa PSSI pada 9 Juli 2011 di Kota Surakarta.

Karier[sunting | sunting sumber]

Djohar muda adalah seorang pesepak bola yang tercatat memperkuat PSL Langkat pada periode 1968-1969. Kariernya sebagai pemain kemudian berlanjut di klub papan atas tanah air, PSMS Medan pada kurun 1973-76.

Usai pensiun Djohar tak begitu saja meninggalkan dunia tersebut karena kemudian dia masuk dalam korps baju hitam dan menjadi wasit nasional dan internasional pada periode 1976 hingga 1987. Selanjutnya, Sarjana Pertanian Perkebunan dari Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara tersebut menjadi match inspector nasional dan internasional.

Setelah merasakan bagaimana menjadi pemain, wasit dan match inspector, Djohar kemudian menduduki jabatan strategis di PSSI Sumut, dia menjadi Ketua Pengurus Daerah PSSI Sumut periode 2000-2004. Di tanah kelahirannya itu, kakek dari tiga orang cucu tersebut juga diserahi tanggung jawab sebagai Ketua Harian KONI mulai tahun 2003.

Dan pada tahun 2011, Djohar terpilih menjadi Ketua PSSI periode 2011-2016 setelah menjalani Kongres Luar Biasa (KLB) PSSI di Surakarta.

Arifin mengabaikan pemain lama tim nasional dan mengirimkan pemain baru yang berasal dari Liga Prima Indonesia ke Bahrain dalam Kualifikasi Piala Dunia FIFA 2014 – Babak Ketiga Zona Asia Grup E, pada 29 Februari 2012. Timnas Indonesia mendapatkan kekalahan paling memalukan, dengan skor 10–0, yang dinilai sebagai buah keegoisan Arifin, yang tidak bijaksana dalam menyikapi konflik dualisme liga LPI dan LSI.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

  • Doktor (Ph.D) Bidang Perencanaan Kota & Wilayah, Universiti Malaya, Malaysia.
  • Akta Mengajar (Akta V) Universitas Terbuka, Indonesia.
  • Sarjana Pertanian Perkebunan (Ir) Fakultas Pertanian USU, Medan.Sarjana Muda (BSc) Bidang Perkebunan, Fakultas Pertanian USU, Medan.

Jabatan[sunting | sunting sumber]

  • Pemain PSL Langkat 1968-1969
  • Pemain PSMS Medan 1973- 1976
  • Wasit Nasional dan Internasional 1976- 1987
  • Pelatih Sepak bola bersertifikat S3
  • Match Inspector PSSI 1987
  • International Football Match Inspector 2003
  • Manajer Tim Nasional PSSI Yr ke Kejuaraan Asia di Bangkok,1994
  • Pelatih Tim Nasional Timnas Mahasiswa ke POM Asean di Singapora,1994
  • Manajer Tim Nasional PSSI dalam rangka uji coba ke Myanmar, 2003
  • Manajer Tim Nasional PSSI Yr ke Kejuaraan Asean di Vietnam, 2003
  • Ketua Komisi wasit PSMS Medan 1977-1980
  • Ketua komisi Wasit Komda PSSI Sumut 1981-1984
  • Wakil Sekretaris Komda PSSI Sumut 1984-1988
  • Sekretaris Komda PSSI Sumut 1988-1996
  • Wakil Ketua Komda PSSI Sumut 1996-2000
  • Wakil Ketua Umum Pengda Tae Kwon Do Sumatera Utara 1994-1998
  • Ketua Komda PSSI Sumut 2000-2004
  • Ketua Harian KONI Sumut 2003
  • Ketua Bidang Litbang KONI Pusat 2003
  • Sekretaris Jenderal KONI Pusat 2003-2005
  • Anggota SEA Games Federation 2003-2005
  • Vice President The Islamic Solidarity Sports Federation 2005-2009
  • Ketua Umum PB Persatuan Olahraga Zulkarnaeh Indonesia
  • Ketua Umum PB Persatuan Taugh Seluruh Indonesia
  • Vice Presiden Federasi Olahraga Sambo Asia
  • Ketua Umum PB Persatuan Sambo Indonesia

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

  • Penghargaan Dosen Teladan Tkt Nasional, (Adihtya Tridharma Nugraha) 1985.
  • Penghargaan Pembina Olahraga Sumatera Utara, 2003.
  • Satya Lencana Pengabdian 20 tahun PNS.
  • Gelar Adat Dari Kesultanan Serdang Sumatera Utara "Datuk Pandita Indra Wangsa" Tahun 2007.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Toto Pribadi (2011-7-9). "Inilah Profil Singkat Ketua Umum Baru PSSI". VIVAnews. Diakses tanggal 2011-7-9. 
Jabatan olahraga
Didahului oleh:
Agum Gumelar
(Ketua Komite Normalisasi PSSI)
Ketua Umum PSSI
2011–2015
Diteruskan oleh:
La Nyalla Mattalitti