Deng Sui

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Deng Sui (鄧綏) (81-121 M), secara resmi Permaisuri Hexi (和熹 皇后, secara harfiah "permaisuri yang moderat dan menenangkan") merupakan seorang permaisuri Kaisar He dari Dinasti Han.

Deng Sui
Permaisuri Dinasti Han
Berkuasa102 - 106
PendahuluPermaisuri Yin
PenerusYan Ji
LahirDeng Sui
81
Nanyang, Henan
Wafat121
Nama anumerta
Permaisuri Hexi
(Hanzi: 和熹 皇后)
AyahDeng Xun
IbuNyonya Yin
PasanganKaisar He

Riwayat Singkat[sunting | sunting sumber]

Dia adalah permaisuri kedua Kaisar He, dan setelah kematiannya "memerintah Kekaisaran untuk dekade berikutnya dan setengah dengan kompetensi mencolok."[1]

Sebagai Ibu Suri, dia menjabat sebagai pemangku raja untuk kaisar kecil, yakni anak tirinya Kaisar Shang dan keponakannya Kaisar An pada tahun 106-121, dan ia dianggap sebagai pengurus yang mampu dan rajin. Dia juga dianggap bertanggung jawab untuk diadopsi resmi pertama di dunia kertas, dan merupakan pelindung seni.[2]

Selama pemerintahannya, dia memotong biaya istana, memberikan bantuan bagi masyarakat miskin, mampu memenuhi tantangan bencana alam termasuk banjir yang melumpuhkan, kekeringan dan hujan batu es di beberapa bagian kekaisaran, serta berperan penting memadamkan perang dengan Xiongnu dan Qiang.

Dia dipuji karena perhatian terhadap peradilan pidana. Permaisuri Deng yang berpendidikan, menciptakan posisi baru untuk sarjana, mendukung pemikiran orisinal, dan bertanggung jawab untuk standardisasi lima karya klasik.[3] Dia memangil 70 anggota keluarga kekaisaran untuk mempelajari pelajaran klasik dan mengawasi ujian mereka sendiri..[3]

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Deng Sui dilahirkan pada tahun 81 M di Nanyang. Ayahandanya, Deng Xun (鄧訓) merupakan putra keenam dari Deng Yu, seorang perdana menteri pada masa pemerintahan Kaisar Guangwu. Ibundanya, Nyonya Yin, adalah putri sepupu dari istri Kaisar Guangwu, Permaisuri Yin Lihua.

Deng Sui memiliki ketertarikan untuk belajar dan mampu membaca teks sejarah pada usia enam tahun, serta mampu membaca shujing dan lunyu ketika dia berusia dua belas tahun.[4]

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Deng Sui terpilih masuk istana pada tahun 95. Kemudian menjadi selir untuk Kaisar He pada tahun 96, saat itu Deng Sui berusia 15 tahun sedangkan Kaisar He berusia 17 tahun.

Selir dan permaisuri[sunting | sunting sumber]

Ketika Deng Sui menjadi selir kekaisaran, Kaisar He telah mengangkat seorang permaisuri dari Klan Yin. Permaisuri Yin digambarkan sebagai cantik tapi pendek dan canggung, dan dia juga dikenal karena pencemburu.

Selir Deng mencoba untuk membina hubungan yang baik dengan Permaisuri Yin dengan menjadi rendah hati, dan digambarkan sebagai terus-menerus berusaha untuk menutupi kesalahan permaisuri. Ini, bagaimanapun, hanya menarik kecemburuan Permaisuri Yin. Kaisar He menjadi terkesan dengan Selir Deng dan menganggapnya salah satu istri favorit. Permaisuri Yin tidak senang dengan ini.

Selir Deng khawatir bahwa Kaisar He terus-menerus kehilangan anak di masa kecil, oleh karena itu ia sering menyarankan pendamping lainnya untuk melakukan hubungan seksual dengan kaisar.

Suatu saat, ketika Kaisar He jatuh sakit. Permaisuri Yin membuat pernyataan bahwa jika ia menjadi Ibu Ratu, Klan Deng akan dimusnahkan. Setelah mendengar pernyataan itu, Selir Deng ingin bunuh diri, namun salah satu dayangnya menyelamatkannya dengan berbohong bahwa kaisar telah pulih. Namun, Kaisar He memang segera pulih sehingga Selir Deng dan keluarganya lolos dari nasib buruk.

Pada tahun 102, Permaisuri Yin dan neneknya, Deng Zhu, dituduh menggunakan ilmu sihir untuk mengutuk selir kekaisaran (mungkin termasuk Selir Deng). Dia digulingkan dan meninggal karena kesedihan, mungkin pada tahun 102 juga. Kaisar He menjadikan Deng Sui permaisuri untuk menggantikan Permaisuri Yin.

Sebagai permaisuri kekaisaran, Permaisuri Deng digambarkan sebagai orang yang rajin dan rendah hati, serta menolak tawaran oleh Kaisar He untuk mempromosikan kerabatnya. Dia diajarkan oleh Ban Zhao, yang ia jadikan dayang.[5]

Dia juga melarang beberapa komanderi dan kerajaan dari menawarkan upeti-yang telah menjadi tradisi untuk permaisuri menerimanya. Sebagai ratu, ia menolak semua upeti dari luar negeri, bersikeras menerima hadiah tahunan kertas dan tinta sebagai gantinya.[3]

Wali Kaisar Shang[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 106, dengan Tiongkok menghadapi krisis keuangan,[6] Kaisar He meninggal, menciptakan krisis suksesi. Permaisuri Deng dan semua selir kekaisaran telah tanpa anak untuk waktu yang lama. (Kaisar He digambarkan telah memiliki sejumlah anak-anak yang meninggal di usia muda, tidak jelas apakah Permaisuri Yin dan Permaisuri Deng pernah melahirkan, tapi tampaknya tidak)

Sampai akhir pemerintahannya, Kaisar He memiliki dua putra-yang ibundanya tidak disebutkan dalam sejarah—Liu Sheng dan Liu Long. Di bawah takhayul, Deng Sui berpikir bahwa mereka mungkin bertahan hidup lebih baik jika mereka dibesarkan di luar istana mengingat kematian dini saudara mereka yang lain, sehingga mereka diberikan kepada orang tua asuh.

Pada saat Kaisar He meninggal, Liu Sheng, putra pertamanya, masih muda (tapi usia sesungguhnya tidak tercatat dalam sejarah), diyakini sakit sakitan. Yang lebih muda, Liu Long baru berusia 100 hari. Keduanya disambut kembali ke istana. Ibu Suri Deng menjadikan Liu Long putra mahkota, percaya bahwa dia akan lebih sehat, dan kemudian malam itu dia diproklamasikan sebagai Kaisar Shang.

Namun kekuasaan berada di Ibu Suri Deng, sebagai pemangku raja untuk kaisar yang masih bayi. Deng Sui dan kakaknya, Deng Zhi dengan cepat menjadi tokoh yang paling berkuasa di istana. Dia juga meminta nasihat dari Ban Zhao, sampai kematian Ban Zhao pada tahun 116. Ibu Suri Deng mengeluarkan pengampunan umum, yang menguntungkan orang-orang yang telah melepaskan diri dari mereka karena berhubungan dengan keluarga Permaisuri Dou yang keluarganya kuat selama pemerintahan awal Kaisar He tetapi digulingkan dalam kudeta.

Pada akhir tahun 106, kaisar muda itu meninggal, menciptakan satu lagi krisis suksesi. Pada saat itu, para pejabat telah menyadari bahwa Liu Sheng (saat itu bergelar Pangeran Huai dari Pingyuan) tidak separah yang awalnya mereka kira, dan pejabat umumnya menginginkan Liu Sheng menjadi kaisar.

Ibu Suri Deng takut Liu Sheng akan menyimpan dendam karena tidak diangkat menjadi kaisar meskipun ia adalah putra pertama. Ibu Suri Deng memiliki ide lain. Dia bersikeras menjadikan sepupu Kaisar Shang, Liu Hu, yang dilihat oleh beberapa orang sebagai pewaris sah, kaisar sebagai gantinya. Dia naik takhta sebagai Kaisar An pada usia 12 tahun.

Wali Kaisar An[sunting | sunting sumber]

Liu Hu, Kaisar An masih kerabat dekat kaisar sebelumnya. Dia adalah sepupu dari Liu Sheng, Pangeran Huai dan Liu Long, Kaisar Shang. Ayahandanya adalah saudara Kaisar He

Liu Hu adalah putra dari Liu Qing, Pangeran Xiao dan seorang selir dari Klan Zuo. Ibunya meninggal sebelum Liu Hu naik tahta. Sedangkan Nyonya Geng, Permaisuri Pangeran Xiao tidak memiliki keturunan.

Ketika Liu Hu naik tahta menjadi Kaisar An, Pangeran Xiao dan Permaisuri Pangeran Xiao masih hidup. Mereka tinggal di ibukota Luoyang sampai Liu Hu naik tahta. Untuk memastikan kontrol ekslusif atas kaisar muda, Ibu Suri Deng memisahkan mereka. Ibu Suri Deng mengirim Nyonya Geng mengikuti suaminya ke Wilayah Qinghe.

Ibu Suri Deng menunjukkan dirinya sebagai seorang wali yang tidak menoleransi korupsi, bahkan oleh anggota keluarganya sendiri. Dia juga melakukan reformasi hukum pidana, misalnya, dalam 107, ia mengeluarkan dekrit yang memperpanjang periode untuk banding hukuman mati. Dia memotong biaya istana, seperti pembuatan kerajinan tangan yang mahal seperti pahatan giok dan gading, serta mengirim pembantu istana ke rumah dengan fungsi yang berlebihan. Dia juga menuntut lebih sedikit upeti dari provinsi.[7] Sementara Permaisuri, ia dua kali membuka lumbung kerajaan untuk memberi makan orang yang lapar, memaksa pendapatan tuan tanah yang diterima dari tanah yang mereka sewa, dia memperbaiki saluran air dan memotong ritual istana dan jamuan makan.[3]

Namun, pada tahun 107, akan ada masalah besar di perbatasan. Pertama, kerajaan Wilayah Barat (atau Xiyu, Xinjiang modern dan Asia Tengah), yang telah diserahkan kepada kaisar Han pada masa jenderal besar Ban Chao, telah melawan penerus Ban untuk beberapa waktu karena peraturan mereka yang keras, dan di 107, Ibu Suri Deng akhirnya memutuskan bahwa Xiyu ditinggalkan.

Pada tahun yang sama, suku Qiang, yang telah ditindas oleh para pejabat Han selama lebih dari satu dekade dan takut bahwa mereka akan diperintahkan untuk memadamkan pemberontakan Xiyu, memberontak terhadap diri mereka sendiri. Ini adalah pemberontakan besar, yang mempengaruhi wilayah yang luas di atas Shaanxi modern, Gansu, dan Sichuan utara, dan pasukan Qiang bahkan membuat serbuan ke Shanxi modern dan mengancam ibu kota pada satu titik. Situasi menjadi begitu parah sehingga Deng Zhi mempertimbangkan untuk meninggalkan Provinsi Liang (涼州, sekitar Gansu modern), sebuah proposal yang ditolak dengan bijak oleh Ibu Suri Deng. Pemberontakan tidak akan ditunda sampai tahun 118, dimana kerajaan barat itu berantakan.

Juga, pada tahun 107 hingga 109, ada banyak bencana alam - banjir, kekeringan, dan hujan es, di berbagai bagian kekaisaran. Ibu Suri Deng sangat efektif dalam mengatur upaya bantuan bencana.

Pada tahun 109, Xiongnu Selatan, yang telah menjadi pengikut setia sampai titik ini, juga memberontak, percaya bahwa Han telah sangat dilemahkan oleh Qiang pemberontakan bahwa itu akan menjadi sasaran empuk. Namun, setelah Han melakukan unjuk kekuatan yang kuat, Xiongnu Selatan diserahkan lagi dan tidak akan menjadi masalah bagi sisa Dinasti Han.

Pada tahun 110, ibu kandung dari Ibu Suri Deng, Nyonya Yin meninggal. Saudara-saudaranya mengundurkan diri dari jabatan mereka untuk mengikuti masa berkabung selama tiga tahun, dan setelah awalnya tidak menyetujui permintaan itu, akhirnya dia melakukannya, berdasarkan saran cendekiawan Ban Zhao. Meskipun mereka tanpa jabatan pemerintahan utama, mereka tetap menjadi penasihat yang kuat. Ketika tahun-tahun berlalu, sifat rendah hati Ibu Suri Deng yang asli tampaknya sepenuhnya luntur saat dia berkuasa, dan ketika beberapa kerabat dan rekan dekatnya menyarankan bahwa dia memindahkan wewenang ke Kaisar An, dia menjadi marah pada mereka dan tidak akan melakukannya.

Wafat[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 121, Ibu Suri Deng meninggal dan dimakamkan bersama suaminya Kaisar He dengan kehormatan penuh. Kaisar An akhirnya mengambil alih kekuasaan pada usia 28 tahun. Ibu susunya, Wang Sheng (王聖) dan kasim yang dipercaya, Li Run (李閏) dan Jiang Jing (江京), yang telah menunggu bertahun-tahun untuk berkuasa, memfitnah Ibu Suri Deng mempertimbangkan untuk menjatuhkan Kaisar An dan menggantikannya dengan sepupunya, Liu Yi (劉翼) Pangeran Hejian.

Pemusnahan Keluarga Deng[sunting | sunting sumber]

Dalam kemarahan, Kaisar An memindahkan semua kerabat Ibu Suri Deng dari pemerintah dan memaksa banyak dari mereka untuk bunuh diri. Namun belakangan tahun itu, ia setengah membalikkan perintahnya, dan beberapa kerabat Ibu Suri Deng diizinkan kembali, tetapi Klan Deng telah hancur saat itu.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Monro, Alexander (2017). The Paper Trail: An Unexpected History of a Revolutionary Invention. USA: Vintage Books. hlm. 13–61. ISBN 978-0-307-96230-0. 
  2. ^ Monro, Alexander (2017). The Paper Trail: An Unexpected History of a Revolutionary Invention. Vintage Books. hlm. 13. ISBN 978-0-307-96230-0. 
  3. ^ a b c d Monro, Alexander, The Paper Trail: An Unexpected History of a Revolutionary Invention (Vintage Books, 2017)
  4. ^ Bennet Peterson, Barbara (2000). p. 115.
  5. ^ Bennet Peterson. Barbara (2000). p. 102.
  6. ^ Monro, Alexander (2017). The Paper Trail: An Unexpected History of a Revolutionary Invention. Vintage Books. ISBN 978-0-307-96230-0. 
  7. ^ Bennet Peterson, Barbara (2000). p. 116.

Dikatakan bahwa Deng (Tergantung pada dialek, kata tersebut dapat disebut sebagai (Tang, Teng, Thean, Thian Thien). [Deng] adalah nama marga Tionghoa, nama marga mendiang Deng Xiaoping.) keluarga dibagi menjadi Yip Foo dan Deng dan tersebar di seluruh dunia untuk menghindari perintah kerajaan.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Keluarga Aisin Gioro
Didahului oleh:
Permaisuri Yin
Permaisuri Dinasti Han Timur
102–106
Diteruskan oleh:
Permaisuri Yan Ji