Permaisuri Dou (Zhang)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Permaisuri Dou (竇皇后)
Permaisuri
Wafat97 M
WangsaHan Timur
AyahDou Xun (竇勳)
IbuPutri Piyang (沘陽公主)
PasanganKaisar Zhang
PekerjaanJanda permaisuri, Wali penguasa
Permaisuri Dou (Zhang)
Hanzi: 竇皇后
nama alternatif
Hanzi: 章德皇后
Makna literal: "Permaisuri yang sopan berbudi luhur"

Permaisuri Dou (竇皇后竇皇后, nama pribadinya tidak diketahui, †97 M), secara resmi Ratu Zhangde (章德皇后章德皇后, yang secara harfiah berarti "Ratu yang sopan dan berbudi luhur"), merupakan seorang permaisuri dari Dinasti Han, Tiongkok. Suaminya adalah Kaisar Zhang. Dia sudah berpengaruh selama masa pemerintahan suaminya, tetapi menjadi sangat kuat sebagai janda permaisuri untuk putra angkatnya, Kaisar He setelah kematian Kaisar Zhang. Anggota keluarganya, terutama adiknya Dou Xian, menjadi sangat berkuasa, sampai mereka digulingkan oleh kudeta Kaisar He, pada tahun 92. Permaisuri Dou kehilangan kekuasaannya, tetapi tetap dihormati sampai kematiannya.

Latar belakang keluarga[sunting | sunting sumber]

Ayahanda Lady Dou adalah Dou Xun (竇勳竇勳), dia merupakan cucu negarawan Dou Rong (竇融竇融). Ibundanya adalah Putri Piyang (沘陽公主沘陽公主), putri Liu Jiang (劉疆劉疆), Pangeran Donghai, yang merupakan kakanda Kaisar Ming yang sangat dihormati dan adalah putra mahkota Kaisar Guangwu; Oleh karena itu, ia diciptakan seorang putri meskipun ayahandanya bukan seorang kaisar. Dou Xun mampu menikahi seorang putri karena klan Dou merupakan keluarga bangsawan yang berkuasa pada saat itu, meskipun ia sendiri akhirnya akan dituduh menyuap pejabat lain dan akan meninggal di penjara.

Pernikahan dengan Kaisar Zhang dan intrik besar[sunting | sunting sumber]

Lady Dou menjadi salah satu selir Kaisar Zhang pada tahun 77. Dia adalah favoritnya, dan dia menjadikannya permaisuri pada tahun 78.

Permaisuri Dou adalah seorang wanita pencemburu, dan dia terlibat dalam perebutan kekuasaan dengan pendamping kaisar lain segera setelah dia menjadi permaisuri.

Sementara ibu angkat Kaisar Zhang, Janda Permaisuri Ma masih hidup, ia memilih dua putri Song Yang (宋楊宋楊) sebagai permaisuri untuk Kaisar Zhang. Pada tahun 78, Permaisuri Song yang lebih tua melahirkan seorang putra bernama Liu Qing (劉慶劉慶), dan karena Permaisuri Dou tidak punya anak, Pangeran Qing diciptakan sebagai putra mahkota pada tahun 79. Permaisuri Song sangat disukai oleh Janda Permaisuri Ma sampai kematian Permaisuri Ma pada tahun 79.

Kemudian pada tahun 79, Permaisuri Dou akan (mungkin mengingat contoh Janda Permaisuri Ma) mengadopsi putra dari selir lain, Selir Liang, Liu Zhao (劉肇劉肇), sebagai putranya sendiri, dan dia merencanakan, bersama dengan ibundanya Putri Piyang dan saudara-saudaranya, agar putra angkatnya menjadi putra mahkota. Setelah Janda Permaisuri Ma meninggal, dia mewujudkan rencananya. Dia menyuruh saudara-saudaranya mengumpulkan dokumen tentang kesalahan klan Song sambil menyuap para pelayan dan kasim dari Selir Song untuk mengumpulkan kesalahan mereka sendiri.

Pada tahun 82, ada kesempatan datang untuk Permaisuri Dou. Selir Song tua menjadi sakit, dan dalam penyakitnya, dia mendambakan tali putri mentah, dan dia meminta agar keluarganya membawanya. Permaisuri Dou merebut tali putri dan memfitnah Selir Song menggunakannya untuk guna-guna. Kaisar Zhang sangat marah dan mengusir Putra Mahkota Qing dari istana. Dia meminta Selir Song ditangkap dan diinterogasi oleh kasim Cai Lun. Selir Song melihat bahwa mereka berada dalam selat yang dalam, dan mereka bunuh diri dengan racun. Putra Mahkota Qing digulingkan dan menciptakan Pangeran Qinghe sebagai gantinya; dia digantikan oleh Pangeran Zhao sebagai putra mahkota. Namun Pangeran Zhao ramah kepada saudaranya, dan mereka sering menghabiskan waktu bersama.

Saudara-saudara perempuan Song tidak akan menjadi korban tunggal Janda Permaisuri. Setelah Pangeran Zhao diangkat menjadi putra mahkota, klan ibu kandungnya, Liang, tidak berani secara terbuka merayakannya, tetapi diam-diam bahagia. Ketika klan Dou mendengar hal ini, mereka tidak senang dan takut, dan mereka merasa bahwa mereka harus menghancurkan klan Liang. Permaisuri Dou mulai memberikan laporan palsu tentang ibu kandung Pangeran Zhao, Selir Liang dan saudara perempuannya, juga seorang permaisuri kekaisaran, dan mereka kehilangan dukungan Kaisar Zhang. Pada tahun 83, klan Dou selanjutnya mengajukan tuduhan anonim palsu terhadap ayahanda Selir Liang, Liang Song (梁 竦), menyebabkan dia mati di penjara. Selir Liang meninggal karena kesedihan dan ketakutan.

Klan Dou, setelah membuat powerplay ini, akhirnya akan mendapatkan tujuan mereka menjadi lebih kuat daripada mereka. Juga pada tahun 83, Kaisar Zhang, setelah melihat bahwa saudara sepupu Ma tidak mengikuti hukum, berhenti memihak kepada para pamannya, dan akhirnya mengirim mereka kembali ke pawai mereka. Saudara-saudara permaisuri Dou, Dou Xian dan Dou Du (竇篤竇篤) secara efektif mengambil alih dalam struktur kekuasaan—pertama kalinya dalam sejarah Han bahwa klan permaisuri, daripada klan permaisuri, adalah klan permaisuri yang kuat. Ini akan menjadi tren yang akan terulang kembali untuk sisa Dinasti Han Timur dan sumber korupsi. Pada tahun 83, marah oleh kesombongan Dou Xian, Kaisar Zhang mengancam akan membunuhnya. Permaisuri Dou mengenakan pakaian selir dan meminta maaf atas nama Dou Xian, menyebabkan Kaisar Zhang mengampuninya.

Sebagai janda permaisuri dan wali penguasa[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 88, Kaisar Zhang meninggal. Putra Mahkota Zhao berhasil naik takhta sebagai Kaisar He, pada usia sembilan tahun. Permaisuri Dou, sekarang janda permaisuri, menjabat sebagai wali penguasa. Saudara-saudaranya, Dou Xian, Dou Du, Dou Jing (竇 景), dan Dou Gui (竇瑰竇瑰) semuanya menjadi pejabat yang kuat, meskipun mereka memiliki gelar yang relatif kasar. Dari saudara-saudaranya, Dou Gui sendirian rendah hati dan sederhana, tetapi tiga lainnya, terutama Dou Xian, sombong, menggunakan koneksi mereka kepada janda permaisuri untuk mengintimidasi pejabat lain agar tunduk.

Namun pada akhir tahun 88, kejahatan yang Dou Xian berkomitmen mengancam akan menyebabkan Janda Kaisar Dou ingin dia dieksekusi. Liu Chang (劉暢劉暢), Markis Duxiang, disukai oleh Janda Permaisuri Dou untuk kecerdasannya, dan Dou Xian menjadi takut bahwa Liu akan membagi kekuatannya. Karena itu ia telah membunuh Liu dan menyalahkan saudara Liu, Liu Gang (劉剛劉剛), Markis Li. Namun beberapa hakim yang tidak takut terhadap Dou Xian, melakukan penyelidikan menyeluruh, dan keterlibatan Dou Xian dipergoki. Janda Permaisuri Dou sangat marah, dan dia memerintahkan agar Dou Xian ditawan, dan Dou Xian menawarkan untuk memimpin pasukan melawan Xiongnu Utara (Xiongnu telah dibagi menjadi dua sejak masa Kaisar Guangwu, dengan Xiongnu Selatan menjadi pengikut setia dan Xiongnu Utara menjadi gangguan konstan, paling banyak) untuk menebus kejahatannya.

Janda permaisuri Dou setuju, dan Dou Xian memimpin pasukan dan menghancurkan Xiongnu Utara pada tahun 89. Setelah kemenangan militer besar ini, namun dia menjadi lebih sombong—dan Permaisuri Janda Dou mengizinkannya. Dia memiliki kemenangan besar lain atas Xiongnu Utara pada tahun 91, pada dasarnya menghapus Xiongnu Utara sebagai entitas politik. Akibatnya, Dou Xian begitu mendominasi pemerintah sehingga semua pejabat yang tidak setuju menghadapi ancaman penurunan jabatan atau bahkan kematian.

Namun pada tahun 92, klan Dou tiba-tiba jatuh atas akibat kudeta. Detailnya tidak jelas sekarang, tetapi tampaknya Kaisar He, mungkin didorong oleh saudaranya Pangeran Qing (yang ibundanya telah meninggal di tangan klan Dou dan yang statusnya sebagai putra mahkota telah dilucuti oleh intrik mereka) dan kasim Zheng Zhong (鄭眾鄭眾), memerintah dadakan kepada penjaga kekaisaran agar mereka menangkap rekan Dou Xian dan mengeksekusinya. Dia mengirim Dou Xian dan saudara-saudaranya kembali ke pawai, mereka, tetapi akhirnya memerintahkan mereka untuk bunuh diri, dengan pengecualian Dou Gui. Janda Permaisuri Dou tetap dengan statusnya, tetapi kehilangan semua kekuasaan.

Setelah jatuhnya Klan Dou[sunting | sunting sumber]

Kaisar He tidak menyadari bahwa dia bukan putra kandung Janda Permaisuri Dou, dan dia terus menghargai dan menghormatinya, meskipun tidak memberinya wewenang nyata, setelah jatuhnya saudara-saudara Dou. Namun setelah dia meninggal pada tahun 97, diketahui bahwa dia sebenarnya lahir dari Permaisuri Liang. Sementara Kaisar He secara anumerta menghormati Selir Liang dan juga menghadiahi keluarganya dengan kekuasaan dan kekayaan setelah itu, dia menolak saran untuk secara anumerta menurunkan Janda Permaisuri Dou. Sebaliknya, ia dimakamkan dengan penghormatan kekaisaran penuh, bersama suaminya Kaisar Zhang.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Keluarga Aisin Gioro
Didahului oleh:
Permaisuri Ma
Permaisuri Dinasti Han TImur
78–88
Diteruskan oleh:
Permaisuri Yin