Cikande, Serang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Cikande
Kecamatan
Negara  Indonesia
Provinsi Banten
Kabupaten Serang
Pemerintahan
 • Camat Adang Rahmat
Luas - km²
Jumlah penduduk -
Kepadatan - jiwa/km²
Desa/kelurahan 13

Gambaran Umum[sunting | sunting sumber]

Cikande adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Serang, Provinsi Banten, Indonesia. Kecamatan ini dikenal sebagai salah satu sentra industri di Kabupaten Serang karena terdapat Kawasan Industri Modern 2000 milik Modern Group[1] yang dibuka pada tahun 1991 dengan penyewa (tenant) seperti Cargill[2], Pigeon, Sariroti[3], Sarana Catur Tirta Kencana (SCTK) [4] , Japfa Comfeed[5], Sokonindo Automotive[6], Dharma Electrindo MFG [7] , PT. Surya Besindo Sakti [8]dan Charoen Phokpard [9][10].

Kondisi Geografis[sunting | sunting sumber]

Di dalam Kecamatan Cikande sendiri terdapat sebuah situ bernama Situ Terate[11]. Situ merupakan kalimat bahasa Sunda untuk suatu tempat semacam danau.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Zaman Purbakala[sunting | sunting sumber]

Peninggalan prasejaran yang tampak lebih muda terdapat di Kampung Parapan Pasir, Desa Nagara, Kecamatan Cikande. Penduduk menyebutnya patapan. Situs Patapan merupakan bangunan terbuka yang di bangun di atas sebuah bukit dan terdapat batu pelinggih serta lapik atau altar. Diperkirakan situs kepurbakalaan Patapan ini merupakan peninggalan megalitik karena dari bentuk bangunannya mengingatkan kepada bentuk punden yang lazim dijumpai sebagai tinggalan arsitektur bangunan pemuja tradisi megalitik. Situs Patapan ini termasuk situs yang dinilai sudah ada sebelum adanya bangunan candi karena susunan bantunya berupa punden berundak. Batu yang dipilih kemudian diletakan atau didirikan di suatu tempat untuk mengenang orang yang sudah meninggal. Namun, tidak jarang menhir itu pun berfungsi sebagai simbol ekonomi si mati. Kelompok menhir di manapun selalu beragam jenis atau tidak ada yang berdiri tunggal, selalu ada kompleks atau secara berdampingan dengan bangunan lain seperti dekat dolmen, peti kubur batu, atau batu altar.

Situs Patapan di Kabupaten Serang dan menhir dapat dijumpai Kecamatan Baros, dan berdiri dalam satu kompleks. Peninggalan menhir megalitik di Cikande tampaknya lebih muda dibandingkan dengan menhir yang ditemukan didaerah lainnya di Banten, penduduk sekitar menyebutnya Patapan. Di situs ini, yang dijumpai semacam batu pelinggih dan lapik atau altar. Dicurigai secara kepurbakalaan Situs Patapan sangat mungkin merupakan peninggalan Hindu yang datang, Patapan tetap dipakai sebagai tempat persembahan agama Hindu. Dengan kata lain, megalitik Patapan itu peninggalan berlanjut dari tradisi prasejarah yang diteruskan ke era Hindu-Budha. Menhir lain yang ditemukan di daerah Banten yaitu berada di Kampung Bedug, Desa Waringin, Kecamatan Mancak, Anyer, yang berukuran panjang 87 cm dengan garis tengah 25 cm, berdiri bersama-sama dengan menhir yang lebih kecil. Penduduk setempat menyebutnya Sirit Baduy.

Selain Situs Patapan, temuan lain yang tidak kalah pentingnya di desa ini adalah batu lumping berlubang tujuh, berada di atas bukit. Batu ini oleh penduduk disebut sebagai batu paniisan. Menurut warga sekitar batu tersebut berfungsi untuk mendinginkan logam setelah peleburan. Hal ini juga sebagai bukti bahwa Banten telah meninggalkan zaman Prasejarah ke Sejarah.

Secara tertulis tidak ada sumber yang menyebut tentang Situs Patapan, namun daerah lokasi situs berada yaitu Cikande (Kibin dulu masuk dalam wilayah Kec. Cikande) pernah disebut dalam catatan Portugis. Disebutkan oleh Tome Pires pada kunjungannya di daerah Banten tahun 1513 bahwa Cheguede (Cikande) merupakan sebuah kota dagang pada masa Hindu di bawah kekuasaan Pajajaran dan barang dagangannya memiliki karakteristik yang sama dengan Banten dan Pontang (Pondang?) .[12][13]

Zaman Kolonialisme Belanda[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1829 hingga 1830 telah terjadi semacam pemberontakan yaitu Perang Cikande. Perang ini merupakan perang yang dipicu oleh keinginan Nyimas Gamparan dan segenap masyarakat Banten melawan cultuurstelsel atau tanam paksa yang diterapkan oleh Gubernur Jenderal van den Bosch. [14] [15]

Nyimas Gamparan pun dengan gagah memimpin puluhan pendekar wanita untuk melawan Belanda. Dengan menggunakan taktik perang gerilya untuk menghadapi pasukan Belanda, serangan demi serangan yang dilancarkan oleh Nyimas Gamparan dan puluhan prajurit wanitanya membuat kewalahan pasukan VOC dan banyak mengalami kerugian.

Berbagai cara pun dilakukan untuk menumpas pasukan Nyimas Gamparan termasuk menjalankan politik devide et impera. Pihak VOC pun melirik Raden Tumenggung Kartanata Nagara yang menjadi Demang di wilayah Jasinga, Bogor untuk menumpas para milisi yang tergabung di bawah pimpinan Nyimas Gamparan. Tumenggung Kartanata dijanjikan akan dijadikan penguasa di daerah Rangkasbitung.

Iming-iming kekuasaan dari pihak kolonial tersebut disambut baik oleh Raden Tumenggung Kartanata Nagara. Pasukan Raden Tumenggung Kartanata Nagara kemudian memukul mundur seluruh laskar Nyimas Gamparan di kawasan Pamarayan. Nyimas Gamparan pun gugur. Jenazahnya disemayamkan di daerah Pamarayan, Serang, Banten.[16][17]

Keberhasilan Ki Demang menumpas perlawanan Nyimas Gamparan pun mendapat anugerah dari Kompeni sebagai Bupati Rangkasbitung pertama (1830-1865) dengan gelar Raden Tumenggung Adipati Kartanata Nagara.

Sementara itu pada 1845, telah terjadi Perang Cikande II di bawah pimpinan Mas Sarean, dibantu oleh seorang wanita yang bernama Nyi Tinah beserta 34 orang pengikut yang semuanya wanita, Belanda kewalahan menghadapi serangan tersebut, namun mereka akhirnya semua dihukum gantung. [18]

Sarana dan Prasarana[sunting | sunting sumber]

Di Cikande sendiri sedang dirancang sebuah hotel yang dirancang oleh pihak Swiss-Belhotel yang terletak di dalam Kawasan Industri Modern Cikande. [19] Sebagai sarana penunjang infrastruktur, pada tahun 2017 telah dibuka gerbang tol Cikande pada ruas Jalan Tol Tangerang–Merak[20] [21] di mana gerbang tol ini melengkapi infrastruktur yang sudah ada seperti Jalan Raya Jakarta-Serang dan Jalan Cikande-Rangkasbitung. Untuk fasilitas infrastruktur pemerintah, Kecamatan Cikande memiliki Koramil 0219/Cikande yang bernaung di bawah Kodim 0602/Serang yang bernaung di bawah Korem 064/Maulana Yusuf yang membawahi Provinsi Banten dan dibawah Kodam 04/ Siliwangi yang membawahi pulau Jawa bagian Barat (termasuk Provinsi Jawa Barat dan Banten)

Kawasan Industri Modern Cikande

Tokoh Terkenal[sunting | sunting sumber]

Nyimas Gamparan (wanita anggota Kesultanan Banten yang melakukan perlawanan terhadap pemerintah kolonial Belanda lantaran pihak Belanda dianggap menginjak-injak sejarah leluhur dengan dihapusnya sistem Kesultanan Banten)[22]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Sejarah dan Profil Singkat MDLN (Modernland Realty Tbk)". Britama.com (dalam id-ID). Diakses tanggal 2017-10-01. 
  2. ^ "Contact | PT Sorini Agro Asia Tbk". sorini.co.id (dalam en-US). Diakses tanggal 2017-10-01. 
  3. ^ "PT. Nippon Indosari Corpindo - Sari Roti". www.sariroti.com. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  4. ^ "Sejarah Perusahaan – PT. SCTK". sctk.co.id (dalam en-US). Diakses tanggal 2017-10-01. 
  5. ^ "Informasi Alamat Penting". www.japfacomfeed.co.id. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  6. ^ Liputan6.com. "Diproduksi di Cikande, Mobil DFSK Bakal Diekspor". liputan6.com. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  7. ^ "PT. DHARMA ELECTRINDO MFG". www.dharmap.com. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  8. ^ "PT. Surya Besindo Sakti". www.sbs.co.id (dalam en-gb). Diakses tanggal 2017-10-01. 
  9. ^ "ModernCikande Industrial Estate - Built to Meet Your Industrial Need | in Banten | Indonesia Industrial Estate". www.modern-cikande.co.id. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  10. ^ "Tentang Kami - CP FOOD". CP FOOD. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  11. ^ hauna. "Situ Terate di Kecamatan Cikande Ditata Jadi Kawasan Wisata Andal". bantenraya.com (dalam in-id). Diakses tanggal 2017-10-01. 
  12. ^ "Situs Patapan, Jejak Peradaban Megalitikum di Banten". MerahPutih. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  13. ^ Hatmadji, Drs H. Tri. Ragam Pusaka Budaya Banten (dalam Indonesian). Direktorat Jenderal Kebudayaan. ISBN 9789799932402. 
  14. ^ "Nyimas Gamparan Srikandi Perang Cikande". MerahPutih. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  15. ^ Winarno, Hery H. "Kisah heroik pendekar wanita Banten, Nyimas Gamparan dan Melati | merdeka.com". merdeka.com. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  16. ^ Netralnews.Com. "Netralnews.com - Ini  Kisah 5 Pendekar Asli Betawi-Banten yang Bikin Belanda Keder". netralnews.com. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  17. ^ "Dua Nyimas pendekar wanita banten". bantencom. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  18. ^ "Mengenal Peninggalan Sejarah dan Purbakala Banten - nimusinstitute". sites.google.com. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  19. ^ VIVA.co.id, PT. VIVA MEDIA BARU - (2016-03-18). "Swiss Belhotel Bangun Hotel di Kawasan Industri Cikande - VIVA.co.id" (dalam Indonesian). Diakses tanggal 2017-10-01. 
  20. ^ "Tol Cikande Dibuka, Modern Cikande Makin Prospektif". Property & Bank (dalam en-US). Diakses tanggal 2017-10-01. 
  21. ^ Media, Kompas Cyber. "Layani Kawasan Industri, Simpang Susun Cikande Beroperasi Agustus 2017 - Kompas.com". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  22. ^ "Nyimas Gamparan Srikandi Perang Cikande". MerahPutih. Diakses tanggal 2017-10-01.