Cianting, Sukatani, Purwakarta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Cianting
Peta lokasi Desa Cianting
Peta lokasi Desa Cianting
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Barat
KabupatenPurwakarta
KecamatanSukatani
Kode pos
41167
Kode Kemendagri32.14.05.2007
Luas4.199 m2
Jumlah penduduk7.417 jiwa (2022)
Jumlah RT26
Jumlah RW8
Situs webhttps://cianting.desa.id/


Koordinat: 6°38′06.9″S 107°24′16″E / 6.635250°S 107.40444°E / -6.635250; 107.40444 Cianting (Pégon: چيئنتيڠ [tʃiɑnting]; Sunda: ᮎᮤᮃᮔ᮪ᮒᮤᮀ Cacarakan: ꦕꦶꦄꦤ꧀ꦠꦶꦁ) merupakan sebuah desa di kecamatan Sukatani, Purwakarta, Jawa Barat, Indonesia. Desa ini meraih predikat Desa Mandiri pada tahun 2020[1]

Cianting dalam Atlas Keresidenan Batavia

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1884 Cianting merupakan ibukota Kewedanaan (Onderdisrik) yang dipimpin oleh seorang Wedana dibawah Distrik Gandasoli. Distrik Gandasoli yang sebelumnya dibawah Kabupaten Bandung kemudian digabungkan dengan Kontrole-Afdeling Purwakarta karena pertimbangan geografis (Staatsblaad 1884 No. 91)[2]. Pada 1929 Cianting berkedudukan sebagai Desa dibawah Onderdisrik Plered[3]. Tahun 1990 Cianting masuk ke dalam Kecamtan baru yaitu Sukatani[3]

Pada masa pemerintahan Republik Indonesia Desa ini mengalami tiga kali pemekaran, yaitu dimekarkan sebagian wilayahnya menjadi Desa Pasirmunjul, dimekarkan kembali menjadi Desa Cibodas, dan terakhir dimekarkan menjadi Desa Cianting Utara. Total telah tiga kali luas wilayah desa ini menyusut hingga saat ini tersisa.

Daftar Lurah Cianting[4]

  1. M. Sumadinata 1950-1974,
  2. Ijang Supriatna 1972-1974
  3. M. Solihin 1974-1980
  4. R. S. Emod (Pjs) 1980-1982
  5. M. Sadeli 1982-1990
  6. Ali Nurdin (Pjs) 1991-1992
  7. Edi Junaidi (Pjs) 1992-1993
  8. Achmad Muroji 1993-1999
  9. Rd. Marjuki 2000-2004
  10. Nana Nuryana (Pjs) 2004-2005
  11. Aziz Sopandris 2005-2011
  12. Endang Muchtar (Pjs) 2011-2012
  13. Engkos Koswara 2012-2017 (Periode I)
  14. Engkos Koswara 2017-2023 (Periode II)
  15. Engkos Koswara 2023-Sekarang (Periode III)

Geografi[sunting | sunting sumber]

Desa Cianting berada pada ketinggian 238 dpl[5] dengan satu wilayah perbukitan dan 50 persen wilayahnya merupakan lahan perkebunan[5]. Terdapat Jalan nasional yang melewati desa ini yakni Jalan Lintas Cikampek-Padalarang, Jalan Kabupaten Purwakarta-Plered dan juga dilalui Jalan Tol Cipularang (Km 90-92).

Penduduk dan Budaya[sunting | sunting sumber]

Penduduk Desa Cianting mayoritas merupakan suku Sunda, kemudian pendatang Suku Jawa yang bekerja di Kabupaten Purwakarta. Mayoritas masyarakat sehari-hari bertutur dengan bahasa Sunda dialek Priangan dan juga Bahasa Indonesia. Penduduk desa Cianting mayoritas beragama islam[5] Madzhab Syafii. Terdapat tokoh agama yang terkenal yaitu

  1. Alm. Ama Ajengan Usman Zain murid Tubagus Ahmad Bakri atau Mama Sempur. Wafat 1973.
  2. Alm. Ama Ajengan Abdul Kohar (Ama Kohar) dimakamkan di Kampung Cianting Tonggoh, Cianting wafat sekitar tahun 1980
  3. Alm. K.H. Agus Zainal Abidin (Ama Agus) menantu Ama Usman Zain, wafat 2016 dimakamkan di Kampung Seureuh, Cianting
  4. K.H. E. Muhyidin Abdul Jabbar, cucu Lurah Sumadinata


  1. ^ Sei (2022-10-13). "Dikawal Pendamping, 25 Desa di Purwakarta Naik Status Jadi Desa Mandiri". Purwakarta Post. Diakses tanggal 2023-08-23. 
  2. ^ "1. INDEELING VAN HET DISTRICT GANDOSOLI BIJ DE CONTROLE-AFDEELING POERWAKARTA.2. VERMEERDERING VAN HET PERSONEEL BIJ HET DISTRICTSBESTUUR IN DE RESIDENTIE KRAWANG. TEGEN VERMINDERING VAN DAT BIJ HET DISTRICTSBESTUUR IN DE RESIDENTIE PREANGER-REGENTSCHAPPEN". Jaringan Dokumentasi dan Informasi Hukum (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-11-07. 
  3. ^ a b HARDJASAPUTRA, A. SOBANA (2008). SEJARAH PURWAKARTA. KIBLAT. 
  4. ^ Rujukan kosong (bantuan) 
  5. ^ a b c "Badan Pusat Statistik Kabupaten Purwakarta". purwakartakab.bps.go.id. Diakses tanggal 2023-08-23.