Carlo Emanuele I dari Savoia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Carlo Emanuele I
Carlo Emanuele I di Savoia.PNG
Adipati Savoia
Berkuasa30 Agustus 1580 – 26 Juli 1630
PendahuluEmanuele Filiberto
PenerusVittorio Amedeo I
Lahir(1562-01-12)12 Januari 1562
Castello di Rivoli, Rivoli, Italia
Wafat26 Juli 1630(1630-07-26) (umur 68)
Savigliano, Piemonte
WangsaSavoia
AyahEmanuele Filiberto dari Savoia
IbuMarguerite dari Prancis
PasanganInfanta Catalina Micaela dari Spanyol
Anak
Rincian
AgamaKatolik Roma
Ukiran Carlo Emanuele I
Carlo Emanuele sebagai seorang anak laki-laki dengan orang Kerdil, potret oleh Giacomo Vighi.

Carlo Emanuele I (bahasa Italia: Carlo Emanuele di Savoia; 12 Januari 1562 – 26 Juli 1630), yang dikenal sebagai yang Agung, merupakan seorang Adipati Savoia dari tahun 1580 sampai 1630. Ia dijuluki Testa d'feu ("Berkepala Panas") karena kegegabahan dan agresi militernya.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Ia dilahirkan di Castello di Rivoli di Piemonte, putra tunggal Emanuele Filiberto, Adipati Savoia dan Marguerite de Valois, Adipati Berry.[1] Ia menjadi adipati pada tanggal 30 Agustus 1580.[2]

Berpendidikan dan cerdas, ia berbicara bahasa Italia, Prancis dan Spanyol, serta Latin. Dia terbukti sebagai prajurit yang cakap meski pendek dan bungkuk. Menjadi juga ambisius dan percaya diri, ia mengejar kebijakan ekspansi untuk kadipatennya, berusaha untuk memperluasnya menjadi sebuah kerajaan.[1] Pada musim gugur tahun 1588, memanfaatkan dari perang saudara yang melemahkan Prancis pada masa pemerintahan sepupu pertamanya , Henri III, ia menduduki Marquisate Saluzzo, yang berada di bawah perlindungan Prancis. Raja baru, Henri IV, menuntut restitusi tanah itu, namun Carlo Emanuele menolak, dan perang pun terjadi. Konflik yang lebih luas yang melibatkan Prancis dan Spanyol berakhir dengan Perdamaian Vervins (2 Mei 1598), yang membuat pertanyaan saat ini namun terpisah dari Saluzzo belum terpecahkan. Setelah Adipati memulai pembicaraan dengan Spanyol, Henri mengancam akan kembali berperang sampai, dengan Perjanjian Lyon (17 Januari 1601), Saluzzo pergi ke Savoia dengan imbalan Bresse dan wilayah lainnya di pegunungan Alpen. Dengan syarat perjanjian tersebut, pemberantasan orang-orang Protestan harus dilakukan di dalam kadipaten.

Pada tahun 1602 Carlo Emanuele menyerang kota Jenewa. Pada tanggal 11 Desember tahun itu ia memimpin pasukannya ke kota pada malam hari dan mereka mengelilingi tembok kota pada jam dua pagi. Para kuirasier Savoia diperintahkan untuk turun dan memanjat tembok kota dengan baju besi penuh sebagai taktik kejutan. Namun, alarm tersebut daingkat oleh penjaga malam dan milisi Jenewa bangkit untuk menemui penjajah. Serangan yang diupayakan adalah kegagalan, dan 54 orang Savoyard tewas, dan banyak lagi yang ditangkap. Pasukan Carlo Emanuele mundur dengan panik dan tahanan Savoyard dieksekusi.

Helm Berat yang dikenakan oleh pasukan Carlo Emanuele, dengan visor yang dibuat dengan tiruan wajah manusia, yang dikenal sebagai helm "Savoyard" setelah kejadian ini terkenal. Sejumlah baju besi ini diambil oleh Swiss dan disimpan sebagai piala. Keberhasilan pertahanan milisi Jenewa dari tembok kota masih dirayakan sebagai tindakan kepahlawanan selama festival tahunan L'Escalade.[1]

Dengan Perjanjian Bruzolo (25 April 1610), Carlo Emanuele bersekutu dengan Prancis melawan Spanyol, namun pembunuhan Henri IV mengubah situasinya, karena perjanjian itu tidak diakui oleh Maria de' Medici, yang segera mengambil kadipaten untuk putra Henri, Louis XIII kecil. Namun demikian, Carlo Emanuele memperoleh bantuan pasukan Prancis untuk membebaskan Alba dari Spanyol (Januari 1617), saat raja baru tersebut melanjutkan aliansi ayahandanya dengan Savoia. Adiknya Christine Marie menikah dengan putra Carlo Emanuele, Vittorio Amedeo pada tahun 1619.

Baju besi Savoyard yang diambil oleh orang-orang Swiss setelah pengepungan yang gagal di Jenewa

Dalam Perang Genova-Savoyard Pertama dari tahun 1625, Carlo Emanuele mencoba dengan bantuan Prancis untuk mendapatkan akses ke Laut Mediterania dengan mengorbankan Genova.[3] Setelah intervensi Spanyol, status-quo dipulihkan dalam Perjanjian Monçon.

Namun, ketika Prancis menduduki Casale Monferrato selama Perang Penerus Mantova, Carlo Emanuele bersekutu dengan Spanyol. Ketika Richelieu menyerang Piemonte dan menaklukkan Susa, adipati bergani sisi lagi dan kembali ke aliansi dengan Prancis. Namun, ketika Felipe IV dari Spanyol mengirim dua pasukan invasi dari Genova dan Como, Carlo Emanuele menyatakan dirinya netral, dan pada tahun 1630 Richelieu memerintahkan tentara Prancis untuk berbaris ke Savoia untuk memaksa adipati agar mematuhi pakta tersebut. Pasukan Prancis, yang segera didukung oleh tentara lain, menduduki Pinerolo dan Avigliana. Pasukan Savoia di bawah Vittorio Amedeo dikalahkan di Valsusa Hilir.

Carlo Emanuele adalah salah satu kandidat yang paling dicari untuk mahkota kerajaan Serbia Raya yang dipulihkan, yang secara hipotetis diperkirakan setelah sebuah perang salib melawan Kesultanan Utsmaniyah selama merencanakan Konspirasi Agung pada akhir abad ke-16 dan awal abad ke-17 di bawah naungan Patriark Serbia Jovan, Herzegovina Adipati Grdan dan kepala suku lainnya dari klan Serbia. Pada Dewan tahun 1608 biara Morača, saat pertemuan perwakilan klan Serbia dan Gereja serbia, Carlo terpilih sebagai Raja Serbia dan diundang untuk masuk ke Ortodoks Timur (sebagai prasyarat untuk dinobatkan oleh Patriark Yohanes) dan bersumpah untuk melindungi Ortodoks Kristen. Para konspirator, mengingat kembali kegagalan pada dekade 1590, tidak ingin mengekspos diri mereka dalam tindakan apapun sebelum mendapat dukungan langsung dari Barat akan datang. Dengan demikian, tidak ada pemberontakan besar dari masyarakat Kristen Balkan terhadap kekuasaan Turki Ottoman yang dipicu, karena Carlo Emanuele kekurangan sumber daya keuangan untuk mengambil mahkota tersebut dan memulihkan keadaan negara Serbia yang dipadamkan pada abad ke-15.

Sang adipati meninggal tiba-tiba akibat stroke di Savigliano pada akhir Juli 1630.[1] Ia digantikan oleh putranya Vittorio Amedeo.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Ia menikahi (sepupu pertama yang pernah dihapus), Infanta Catalina Micaela dari Spanyol, putri Felipe II dari Spanyol dan Elisabeth dari Valois, mereka memiliki sepuluh orang anak:[1]

  • Filippo Emanuele, Pangeran Piedmont (1586-1604).
  • Vittorio Amedeo (1587-1637), menikahi Christine dari Prancis dan memiliki keturunan.
  • Emanuele Filiberto (1588-1624), Viceroy Sisilia Spanyol (1622-24).
  • Margherita (1589-1655), menikah dengan Francesco IV Gonzaga dari Mantua.
  • Isabella (1591-1626), menikah dengan Alfonso III d'este, Pangeran Herediter Modena.
  • Maurizio, kardinal (1593-1657).
  • Maria Apollonia, seorang biarawati di Roma (1594-1656).
  • Francesca Catherina, seorang suster di Biella (1595-1640).
  • Tommaso Francesco, Pangeran Carignano (1596-1656) menikah dengan Marie de Bourbon, Comtesse Soissons dan memiliki keturunan;
  • Giovanna (lahir dan meninggal 1597).

Di Riva di Chieri pada tanggal 28 September 1629, ia diam-diam menikahi gundik resmi lamanya, Marguerite de Rossillon, Marchesa di Riva di Chieri (bap. 24 Desember 1599 – 10 Juli 1640), dengan siapa ia memiliki empat orang anak, yang disahkan setelah pernikahan, tapi tanpa hak suksesi:

  • Maurizio (meninggal tahun 1645), Marchese di Poirino, kolonel Kavaleri.
  • Margherita (meninggal tahun 1659), Signora Dronero, Roccabruna e San Giuliano, menikah Filippo Francesco d'este, Marchese di San Martino in Rio (nenek moyang Maria Teresa Cybo-Malaspina).
  • Gabriele (meninggal 1695), Marchese di Riva, Kavaleri letnan jenderal.
  • Antonio (meninggal 1688), Abbas San Michele della Chiusa (1642), Santa Maria d'Aulps (1645), Altacomba (1653), San Benigno di Fruttuaria (1660) dan Casanuova (1687), Letnan Jenderal Kadipaten Nice (1672).

Selain itu ia memiliki beberapa anak haram lain:

— Dengan Luisa de During Maréchal:

  • Emanuele (1600-1652), Marchese di Andorno.

— Dengan Virginia Pallavicino:

  • Carlo Umberto (1601-1663), Marchese di Mulazzano con Gonzole, menikah dengan Claudia Ferrero Fieschi.
  • Silvio (meninggal tahun 1645), Komandan Abbas Santa Maria d'entremont (1631), San Lorenzo fuori le mura D'ivrea (1642), Gubernur Ivrea (1641).
  • Vitichindo (d. 1668 atau 1674), imam.

— Dengan Argentina Provana:

  • Felice (1604-1643), Marchese di Baldissero d'Alba, Signore Farigliano, Sessanta, Serravalle e Sommariva del Bosco (1629), Letnan Kadipaten Nice 1625/1632.

— Dengan Anna Felizita Cusani:

  • Ludovico Cusani (meninggal 1684), Ksatria Ordo Santo Maurizio dan Lazarus.

— Dengan gundik tidak dikenal:

  • Anna Caterina Meraviglia (meninggal tahun 1660).

Catatan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Le Royaume d'Italie, vol. I. Les manuscrits du C.E.D.R.E. (Cercle d'Études des Dynasties Royales Européennes): Dictionnaire Historique et Généalogique. 1992. ISSN 0993-3964.  pp. 80–81, 129-132, 152-154.
  • Kamen, Henry (1997). Philip II. Yale University Press. 
  • Storrs, Christopher (1999). War, Diplomacy and the Rise of Savoy 1690-1720. Cambridge University Press. ISBN 0521551463. 
Carlo Emanuele I dari Savoia
Lahir: 12 Januari 1562 Wafat: 26 Juli 1630
Gelar
Didahului oleh:
Emanuele Filiberto
Adipati Savoia
1580–1630
Diteruskan oleh:
Vittorio Amedeo I