Bidak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bidak putih.
Buah catur
Chess klt45.svgChess kdt45.svg
Raja
Chess qlt45.svgChess qdt45.svg
Menteri
Chess rlt45.svgChess rdt45.svg
Benteng
Chess blt45.svgChess bdt45.svg
Gajah
Chess nlt45.svgChess ndt45.svg
Kuda
Chess plt45.svgChess pdt45.svg
Bidak

Bidak atau pion (dari bahasa Belanda, pion) adalah salah satu dari enam buah catur.

Dalam seluruh buah catur, terdapat masing-masing delapan bidak yang warnanya putih dan hitam, ditempatkan di garis depan dari buah catur lainnya.

Bidak hanya bisa berjalan selangkah ke depan, yang berarti ke arah barisan lawan, dan tidak menyerang buah catur lawan dalam arah ini. Dalam langkah pertama, bidak dapat maju 2 kotak dan tidak ada yang menghambat jalan ini. Untuk memakan, bidak harus mengambil arah diagonal sekali. Di samping itu, bidak dapat menyerang menurut gerakan khusus en passant ("menyilang")

Bidak juga memiliki kemampuan promosi. Bila ia mencapai kotak terakhir di sisi lawan, bidak dapat memilih buah catur yang sudah lebih dulu dimakan lawan, kecuali raja.

Pada tahun 1700-an, pecatur Prancis Andre Philidor menyebut bidak sebagai 'jiwa permainan catur'. Ia menyadari bahwa meskipun Pion memiliki kemampuan terbatas, bidak sering dapat menentukan sifat dan hasil permainan.