Agnes dari Poitou

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Untuk orang lain dengan nama yang sama, lihat Agnes dari Aquitaine.
Agnes dari Poitou
Santa Maria yang sedang memberkati Heinrich III dan Agnes, Speyer Evangeliary, 1046
Santa Maria yang sedang memberkati Heinrich III dan Agnes, Speyer Evangeliary, 1046
Maharani Romawi Suci
Memerintah 1046–1056
Penobatan 25 Desember 1046
Permaisuri Jerman
Memerintah 1043–1056
Lahir skt. 1025
Mangkat 14 Desember 1077
Roma
Pasangan Heinrich III, Kaisar Romawi Suci
Anak
Adelaide II dari Quedlinburg
Heinrich IV, Kaisar Romawi Suci
Konrad II dari Bayern
Judit dari Swabia
Wangsa Wangsa Poitiers (Ramnulfids)
Ayah Guillaume V dari Aquitaine
Ibu Agnes dari Bourgogne

Agnes dari Poitou, juga disebut Agnes dari Aquitaine atau Permaisuri Agnes (skt. 1025 - 14 Desember 1077), dari Wangsa Poitiers, merupakan ratu Jerman dari tahun 1043 dan Permaisuri Romawi Suci dari tahun 1046 sampai 1056. Dari tahun 1056 sampai 1061 ia bertindak sebagai pemangku takhta Kekaisaran Romawi Suci selama minoritas putranya, Heinrich IV.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Agnes adalah putri adipati Ramnulfid, Guillaume V dari Aquitaine (meninggal tahun 1030)[1] dan Agnes dari Bourgogne. Dengan demikian ia adalah adinda Adipati Guillaume VI dari Aquitaine, Adipati Eudes dari Gascogne, Adipati Guillaume VII, dan Adipati Guillaume VIII dari Aquitaine. Kakek maternalnya adalah Comte Otte-Guillaume dari Bourgogne dan Ermentrude dari Rheims, putri Renaud dari Roucy.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Agnes menikah dengan Raja Heinrich III dari Jerman pada bulan November 1043[Note 1] di Istana Kerajaan Ingelheim.[2] Agnes menjadi istri kedua setelah Gunhilda dari Denmark, yang meninggal karena malaria pada tahun 1038. Pernikahan ini membantu memperkuat hubungan Kerajaan dengan wangsa-wangsa pangeran di barat. Raja Heinrich mampu memperbaiki posisinya terhadap wangsa kerajaan Perancis dan mengerahkan pengaruhnya di Kadipaten Bourgogne. Agnes merupakan seorang wanita yang saleh seperti suaminya, keluarganya mendirikan Biara Kluni dan kepala biara Hugues yang Agung adalah ayah angkat putranya, Heinrich IV.

Keturunan mereka adalah:

  • Adelaide II (1045, Goslar – 11 Januari 1096), kepala biara Gandersheim dari tahun 1061 dan Quedlinburg dari tahun 1063
  • Gisela (1047, Ravenna – 6 Mei 1053)
  • Matilda (Oktober 1048 – 12 Mei 1060, Pöhlde), menikah 1059 dengan Rudolf dari Rheinfelden, adipati Swabia dan antiraja (1077)
  • Heinrich, ahli warisnya
  • Konrad II (1052, Regensburg – 10 April 1055), Adipati Bayern (dari 1054)
  • Judit (1054, Goslar – 14 Maret 1092 atau 1096), menikah pertama-tama pada tahun 1063 dengan Salamon dari Hongaria dan kedua pada tahun 1089 dengan Władysław I Herman, Adipati Polandia

Peran sebagai pemangku takhta[sunting | sunting sumber]

Permaisuri Agnes, Kronika Sancti Pantaleonis, Cologne, skt. 1237

Setelah kematian suaminya pada tanggal 5 Oktober 1056, Agnes menjabat sebagai pemangku takhta ketika putranya Heinrich V masih bocah.[3] Heinrich III telah mengamankan pemilihan putranya sebagai Raja Romawi di ranjang kematiannya. Agnes, dibantu oleh Hugues dari Kluni dan Paus Victor II, juga Uskup Eichstatt, mencoba untuk melanjutkan politik suaminya dan memperkuat pemerintahan Wangsa Salier. Namun, meskipun berkaitan dengan raja-raja Italia dan Bourgogne, ia tidak dikenal sebagai pemimpin yang berkualitas. Di dalam rangka untuk membentuk aliansi, ia memberikan tiga kadipaten Jerman: pada hari Natal 1056, Ezzonid scion Konrad III, keponakan Comte Pfalz Ezzo dari Lotharingia, menerima Kadipaten Carinthia. Tahun berikutnya ia menyerahkan Swabia kepada Rudolf dari Rheinfelden, ia diangkat sebagai administrator di Bourgogne dan menjodohkannya dengan putrinya Matilda (menurut penulis sejarah abad pertengahan Frutolf dari Michelsberg Rudolf mungkin menculik dan memerasnya untuk perjodohan tersebut). Namun, mendiang Heinrich III telah menjanjikan kadipaten Swabia kepada Berthold dari Herzog, yang pada gilirannya harus mengkompensasinya dengan Kärnten setelah kematian Konrad pada tahun 1061. Di saat yang sama, pasukan Jerman ikut campur di dalam perjuangan saudara Raja András I dan Béla I dari Hongaria, Agnes menyerahkan Kadipaten Bavaria kepada Comte Otto dari Nordheim. Ia mencapai penyelesaian dengan Hongaria dengan melaksanakan penobatan putra András I, Salamon , namun kemudian menjadi saingan pahit putranya, Heinrich IV.

Meskipun awalnya pengikut reformasi Kluniak, Agnes menentang gerakan reformasi kepausan kontemporer, dan mengambil pembangkang Italia yang juga melakukannya. Hal-hal yang memburuk setelah kematian Paus Victor II pada 1057 adalah: penggantinya Stefanus IX, yang tidak mampu mengambil kepemilikan Roma sebenarnya karena pemilu antipaus bangsawan Romawi, Benediktus X, mengirim Hildebrand dari Sovana dan Anselmus dari Lucca (masing-masing, calon Paus Gregorius VII dan Aleksander II) ke Jerman untuk mendapatkan pengakuan dari Agnes. Meskipun Stefanus meninggal sebelum dapat kembali ke Roma, Agnes berperan penting dengan membiarkan Hildebrand menggulingkan paus [4] dan dengan dukungan Agnes menggantikannya dengan Uskup Firenze, Nikolas II. Namun, pada Paskah 1059 Nikolas mengeluarkan bulla kepausan In nomine Domini mendirikan kardinal sebagai satu-satunya pemilih paus, yang merugikan kepentingan kaisar. Ketika Paus Aleksander II terpilih pada tanggal 30 September 1061, Agnes menolak untuk mengakuinya dan Antipaus Honorius II terpilih; perpecahan itu tidak berakhir sampai dengan hari Pentakosta 1064. Calon permaisuri tidak dapat menang melawan Kuria Romawi; Akibatnya, Agnes pensiun dari politik, meninggalkan wilayahnya kepada orang kepercayaannya, Uskup Heinrich II dari Augsburg.

Reruntuhan Kaiserswerth Pfalz

Uskup Henry tidak menerima penerimaan luas karena berperilaku canggung dan angkuh, juga karena terdapatnya rumor mengenai hubungannya dengan Ratu seperti yang dinyatakan oleh penulis sejarah Lambert dari Hersfeld. Selain itu, fakta bahwa ahli waris takhta dibesarkan oleh ministeriales umum menyebabkan kemarahan para pangeran. Pada tahun 1062, Heinrich IV muda diculik oleh sekelompok orang, termasuk Uskup agung Anno II dari Köln dan Otto dari Nordheim, di dalam konspirasi untuk menggeser Agnes dari takhta, yang disebut sebagai Kudeta Kaiserswerth. Heinrich dibawa ke Köln, dan meskipun melompat ke laut dari sebuah kapal untuk melarikan diri, ia tertangkap lagi. Agnes mengundurkan diri, sebagai tebusan dari takhta itu, dan Anno bersama dengan uskup agung Siegfried dari Mainz dan Adalbert dari Bremen mengambil alih tempat tersebut. Menurut Frutolf dari Michelsberg ia pensiun ke Biara Fruttuaria setelah turun takhta, dan ketika Heinrich IV mencapai usia dewasa, ia pindah ke Roma, di mana ketika kedatangannya pada tahun 1065 didokumentasikan oleh Petrus Damianus. Agnes melanjutkan bertindak sebagai penengah dan pendamai di antara putranya dan kepausan. Agnes meninggal di Roma pada tanggal 14 Desember 1077 dan dimakamkan di Basilika St. Petrus.

Warisan[sunting | sunting sumber]

Agnes ditampilkan di dalam Judy Chicago, The Dinner Party, yang mewakilkan salah satu dari 999 nama di the Heritage Floor.[5][6]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Munster cites November 21, Jackson-Laufer cites November 1

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Guida Myrl Jackson-Laufer (1999). Women rulers throughout the ages: an illustrated guide. ABC-CLIO. pp. 12–13. ISBN 978-1-57607-091-8. Diakses tanggal 18 December 2011. 
  2. ^ Sebastian Münster, Cosmographia, 1550, Book III, 333.
  3. ^ Jackson, Guida M. (1999). Women rulers throughout the ages : an illustrated guide ([2nd rev., expanded and updated ed.]. ed.). Santa Barbara, Calif: ABC-CLIO. ISBN 1576070913. 
  4. ^ According to the sources, feeling his was nearing his end, Stephen had his cardinal swear that they would wait for Hildebrand's return to Rome before electing his successor.
  5. ^ "Agnes of Poitou". Elizabeth A. Sackler Center for Feminist Art: The Dinner Party: Heritage Floor: Agnes of Poitou. Brooklyn Museum. 2007. Diakses tanggal 17 December 2011. 
  6. ^ Chicago, 121.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Agnes dari Poitou
Lahir: skt. 1025 Wafat: 14 Desember 1077
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Gunhilda dari Denmark
Permaisuri Jerman
1043–1054
Diteruskan oleh:
Bertha dari Savoia
Didahului oleh:
Gizella dari Swabia
Ratu Bourgogne
1043–1056
Permaisuri
Romawi Suci

1046–1056
Permaisuri Italia
1043–1056
Didahului oleh:
Adelaide dari Susa
Permaisuri Swabia
1043–1045
Diteruskan oleh:
Matilda dari Polandia