Bertha dari Savoia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Bertha dari Savoia
Bertha dari Savoia
Bertha dari Savoia
Permaisuri Romawi Suci
Berkuasa 1084–1087
Penobatan 31 Maret 1084
Permaisuri Jerman
Berkuasa 1066–1087
Penobatan 29 Juni 1066
Lahir (1051-09-21)21 September 1051
Wafat 27 Desember 1087(1087-12-27) (umur 36)
Mainz, Rheinfranken
Pemakaman Katedral Speyer
Wangsa Wangsa Savoy
Ayah Otto I dari Savoia
Ibu Adelaide dari Susa
Pasangan Heinrich IV, Kaisar Romawi Suci
Anak
Agnes dari Jerman
Konrad II dari Italia
Heinrich V, Kaisar Romawi Suci

Bertha dari Savoia (21 September 1051 – 27 September 1087), juga disebut Bertha dari Torino, dari Wangsa Savoy, Bourgogne, adalah permaisuri Jerman dari tahun 1066 dan Permaisuri Kekaisaran Romawi Suci dari tahun 1084 sampai 1087 sebagai istri pertama Kaisar Heinrich IV dari Wangsa Salier.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Bertha adalah putri Comte Otto I dari Savoia (juga disebut Eudes atau Odo; skt. 1023 – skt. 1057/1060) dan istrinya Adelaide dari Susa (skt. 1014/1020 – 1091) dari keluarga bangsawan Arduinici. Dengan demikian ia adalah adinda Comte Petrus I dari Savoia (meninggal 1078), Comte Amadeus II dari Savoia (meninggal 1080), dan Adelaide (meninggal 1079), permaisuri anti-raja Jerman, Rudolf dari Rheinfelden. Kakek maternalnya adalah Markgraf Olderico Manfredi II dari Torino dan Bertha dari Milan.

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Masih pada masa Kaisar Heinrich III, Bertha di usia empat tahun bertunangan dengan putra Heinrich III, Heinrich IV (berusia lima tahun) pada tanggal 25 Desember 1055 di Zürich.[1] Setelah itu, Bertha dibesarkan di Jerman. Ketika ia berusia lima belas tahun, Bertha dinobatkan sebagai ratu di Würzburg pada bulan Juni 1066 dan menikah dengan Heinrich pada tanggal 13 Oktober 1066 di Königspfalz, Trebur.[2]

Meskipun mereka dibesarkan bersama-sama dan Bertha ternyata seorang wanita muda yang cantik, penulis sejarah Sachsen, Bruno dari Merseburg, lawan Heinrich IV, menyatakan Heinrich banyak melakukan perselingkuhan : "Ia memiliki dua atau tiga selir di saat yang sama, selain [istrinya], namun ia tidak puas. Jika ia mendengar ada seorang wanita yang muda dan cantik baik itu anak perempuan atau istri, ia memerintahkan untuk diserahkannya atau dengan paksa. (...) Istrinya Bertha yang cantik dan mulia (...) dibencinya sedemikian rupa sehingga ia tidak pernah melihatnya setelah pernikahan jika tidak perlu, karena ia tidak merayakan pernikahan atas keinginannya."[3]

Upaya penolakan[sunting | sunting sumber]

Meskipun dihina dan dipermalukan suaminya, Bertha tetap setia kepadanya. Namun demikian pada tahun 1069, Heinrich berusaha untuk menolaknya. Pada sebuah majelis di Worms, ia "menjelaskan secara terbuka (di hadapan para pangeran), bahwa hubungannya dengan sang istri tidak baik; untuk waktu yang lama ia telah membohongi orang lain, namun sekarang ia tidak ingin melakukannya lagi. Ia tidak dapat menuduhnya apa pun untuk mengajukan perceraian, namun ia tidak mampu melaksanakan hubungan suami-istri dengannya lagi. Ia meminta mereka atas nama Tuhan untuk menghapusnya dari ikatan pernikahan tersebut. Dan jika ada yang tidak setuju, dan istrinya menjadi kendala untuk upacara pernikahan kedua, ia kemudian bersumpah bahwa ia sama seperti yang diterimanya, tidak ternoda dan masih perawan"[4]

Keuskupan Jerman berani tidak tunduk kepada tuntutan raja, dan tidak ada kesimpulan yang dicapai pada majelis di Worms. Sebaliknya, para uskup Jerman yang memanggil Paus Aleksander II untuk bantuannya dan sinode diselenggarakan di Frankfurt pada akhir tahun itu. Selama waktu ini, Bertha pensiun ke Biara Lorsch. Legatus kepausan, Petrus Damianus memimpin sinode di Frankfurt; ia menentang penolakan Heinrich dari Bertha atas dasar hukum kanon, namun banyak dari pangeran-pangeran Jerman yang lebih peduli akan tanggapan ibunda Bertha, Adelaide.[5] Heinrich IV enggan berdamai dengan istrinya. Putri pertama mereka lahir pada tahun berikutnya (1070). Pada tanggal 12 Februari 1074 putra mereka Konrad lahir di Biara Hersfeld, di mana Bertha tinggal sementara Heinrich melawan Pemberontakan Sachsen,[6] dan dibaptis di biara tiga hari kemudian.[7] Setelah Henrich menang melawan Sachsen, ia mengatur Parlemen Kekaisaran di Goslar pada Hari Natal 1075 untuk bersumpah sumpah mengakui Konrad sebagai penggantinya.[8]

Canossa[sunting | sunting sumber]

Heinrich dan Bertha dengan putra mereka, menunggu di gerbang Canossa, Foxe Book of Martyrs (1563)

Selama Kontroversi Penobatan yang sengit, suami Bertha dikucilkan oleh Paus Gregorius VII di sinode Lenten di Roma pada tahun 1076. Pada bulan Oktober, pangeran-pangeran Jerman mengambil kesempatan dan bersumpah di Trebur bahwa mereka tidak akan lagi mengakui Heinrich sebagai raja kecuali ekskomunikasi ini diangkat. Heinrich dengan demikian harus menyeberangi pegunungan Alpen dan melakukan perjalanan ke Italia untuk bertemu dengan Gregorius pada musim dingin tahun 1076/77.

Bertha dan putra mereka yang masih bocah, Konrad, menemani Heinrich pada perjalanannya yang berbahaya. Sementara pangeran-pangeran Jerman Selatan mendukung saingannya Rudolf dari Rheinfelden memblokir jalannya, Heinrich berharap untuk melakukan perjalanan melalui salah satu dari Alpine yang dikendalikan oleh ibu mertuanya, namun Adelaide mengenakan harga tinggi sebelum ia mengizinkan untuk melakukan hal ini.[9] Adelaide kemudian menemani Heinrich dan Bertha di jalan yang panjang dan berbahaya ke Canossa, di mana dari tanggal 25 Januari 1077, Heinrich dan Bertha menjalani penebusan dosa tanpa alas kaki selama tiga hari di cuaca dingin dan memohon pengampunan Gregorius VII. Adelaide adalah salah satu dari orang-orang yang bertindak sebagai pendukung sumpah untuk pengampunan Heinrich dari ekskomunikasi.[10]

Setelah pasukan Heinrich IV mengepung dan menduduki Roma, ia dan Bertha dimahkotai kaisar dan permaisuri pada tanggal 31 Maret 1084 oleh Antipaus Klemens III.[11]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Bertha berusia tiga puluh enam tahun ketika ia meninggal di Mainz pada tanggal 27 Desember 1087. Ia dimakamkan di ruang bawah tanah Wangsa Salier, Katedral Speyer.[12] Pada tahun 1089 Kaisar Heinrich menikahi Putri Eupraxia dari Kiev namun pernikahan tersebut gagal pada tahun 1095.

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Dari pernikahannya dengan Heinrich, Bertha akhirnya memiliki lima orang anak, dua di antaranya meninggal saat masih muda:[13]

  • Adelheid (1070 – seb. 4 Juni 1079).[14]
  • Heinrich (1/2 Agustus 1071 – 2 Agustus 1071).
  • Agnes (musim panas 1072/awal 1073 – 24 September 1143), menikah pertama-tama dengan Friedrich I, Adipati Swabia (penguasa pertama Wangsa Hohenstaufen) dan kedua dengan Luitpold III, Markgraf Austria, berasa dari Wangsa Babenberg.
  • Konrad (12 Februari 1074 – 27 Juli 1101), kemudian Raja Romawi-Jerman dan Raja Italia.
  • Heinrich V (11 Agustus 1081/86 – 23 Mei 1125), kemudian Raja Romawi-Jerman dan Kaisar Romawi Suci.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Robinson, Henry IV, p. 25
  2. ^ Robinson, Henry IV, pp. 60f.
  3. ^ 'Bruno of Merseburg, Brunonis Saxonicum bellum, p. 16
  4. ^ Lampert of Hersfeld, Annales, p. 106
  5. ^ Robinson, Henry IV, pp. 110f.
  6. ^ Robinson, Henry IV, p. 295
  7. ^ Lindner 1882.
  8. ^ Robinson, Henry IV, p. 104
  9. ^ Robinson, Henry IV, pp. 159ff.
  10. ^ Robinson, Henry IV, pp. 161ff.
  11. ^ Robinson, Henry IV, pp. 229ff.
  12. ^ Robinson, Henry IV, p. 266
  13. ^ Robinson, Henry IV, p. 266
  14. ^ The chronicles of Jan Długosz and Archdiacon Sulger reported that she married Bolesław III Wrymouth, Duke of Poland at Bamberg in 1110 as her second wife.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Bruno of Merseburg, Brunonis Saxonicum bellum in Brunos Buch vom Saxonkrieg, ed. H-E. Lohmann, MGH Dt. MA 2 (Leipzig, 1937), accessible online at: Monumenta Germaniae Historica (in Latin)
  • Bruno of Merseburg, Brunonis Saxonicum bellum. Brunos Sachsenkrieg, in Quellen zur Geschichte Kaiser Heinrichs IV., ed. and trans. F-J. Schmale (Darmstadt, 1968), pp. 191–405. (in German)
  • Lampert of Hersfeld, Annales, in Lamperti monachi Herfeldensis Opera, ed. O Holder-Egger, MGH SS rer Germ 38 (Hannover and Leipzig, 1894), accessible online at: Moumenta Germaniae Historica (in Latin)
  • I.S. Robinson, Henry IV of Germany, 1056-1106 (Cambridge, 2003).

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Bertha dari Savoia
Lahir: 21 September 1051 Wafat: 27 Desember 1087
Didahului oleh:
Agnes dari Poitou
Permaisuri Romawi Suci
1084–1087
Diteruskan oleh:
Eupraxia dari Kiev
Permaisuri Jerman
1066–1087
Diteruskan oleh:
Constance dari Sisilia