Aelia Eudoxia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Aelia Eudoxia
Permaisuri Romawi
Wafat6 Oktober 404
PasanganArcadius (395 sampai kematiannya)
AnakFlacilla
Pulcheria
Arcadia
Theodosius II
Marina
DinastiTheodosian (oleh pernikahan)
AyahBauto

Aelia Eudoxia (bahasa Yunani: Αιλία Ευδοξία; †6 Oktober 404) merupakan seorang permaisuri Romawi melalui pernikahannya dengan Kaisar Romawi Arcadius. Pernikahan tersebut menjadi sumber beberapa kontroversi, karena diatur oleh Eutropius, salah satu pejabat kasim, yang berusaha memperluas pengaruhnya, dan siapa yang kemudian dia eksekusi. Sebagai permaisuri, ia berkonflik dengan Yohanes Krisostomus, Patriark Konstantinopel, yang populer di kalangan rakyat biasa karena pengingkarannya atas ekses kekaisaran dan klerus. Dia memiliki lima orang anak, empat di antaranya selamat hingga dewasa, termasuk penerus suaminya Theodosius II, tetapi dia memiliki dua kehamilan tambahan yang berakhir baik oleh keguguran atau lahir mati dan dia meninggal sebagai akibat dari yang terakhir.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Aelia adalah putri Flavius Bauto, seorang Franka Romawi yang menjabat sebagai magister militum di Pasukan Romawi akhir pada tahun 380-an. Identitas ayahandanya disebutkan oleh Philosorgios.[1] Kronologi Ioannes dari Antiokhia, seorang biarawan abad ke-7 yang sebelumnya diidentifikasi dengan Yuhannon dari Sedre, Patriark Ortodoks Suriah Antiokhia[2] menganggap Bauto juga merupakan ayahanda Arbogast. Hubungan ini tidak diterima oleh sejarahwan modern.[3]The History of the Later Roman Empire from the Death of Theodosius I to the Death of Justinian (1923) oleh J. B. Bury[4] dan studi historis Theodosian Empresses: Women and Imperial Dominion in Late Antiquity (1982) (1982) oleh Kenneth Holum menganggap ibundanya Romawi dan Eudoxia menjadi "semi barbar", setengah-Biadab. Namun sumber utama diam pada nenek moyang maternalnya.[1]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Ayahandanya terakhir disebut sebagai Konsul Romawi dengan Arcadius pada tahun 385 dan sudah meninggal pada tahun 388.[3] Menurut Zosimus, Eudoxia memulai kehidupannya di Konstantinopel sebagai anggota Promotus, magister militum Kekaisaran Romawi Timur. Dia diduga telah menjadi yatim piatu pada saat kedatangannya[1] Masuknya dia ke rumah tangga Promotus dapat menunjukkan persahabatan dari dua magister[3] atau aliansi politik.[1]

Promotus meninggal pada tahun 391 dan menurut Zosimus, ia meninggalkan jandanya Marsa dan dua putranya yang dibesarkan bersama putra dan rekan-kaisar Theodosius I. Disebutkan putra-putra tersebut adalah Arcadius dan adiknya Honorius. Zosimus menegaskan bahwa Eudoxia hidup berdampingan dengan salah satu anak-anak yang masih hidup di Konstantinopel dan dianggap telah mengenal Arcadius selama tahun-tahunnya sebagai mitra junior ayahandanya. Eudoxia dididik oleh Pansophius yang kemudian dipromosikan menjadi uskup Nikomedia pada tahun 402.[1]

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 17 Januari 395, Theodosius I meninggal karena sembap di Milan. Arcadius menggantikannya di Kekaisaran Romawi Timur dan Honorius di Kekaisaran Romawi Barat. Arcadius secara efektif ditempatkan dibawah kendali Rufinus, Prefek pretorian dari Timur. Rufinus dilaporkan bermaksud untuk menikahkan putrinya dengan Arcadius dan membangun hubungannya sendiri dengan Wangsa Theodosian.[1] Bury menganggap bahwa "sekali ayah mertua Kaisar dia [Rufinus] mungkin berharap untuk menjadi seorang Kaisar sendiri."[4]

Namun, Rufinus terganggu oleh konflik dengan Stilicho, magister militum dari Barat. Pernikahan Eudoxia ke Arcadius diatur oleh Eutropius, salah satu pejabat kasim yang melayani di Istana Agung Konstantinopel. Pernikahan tersebut dilangsungkan pada tanggal 27 April 395, tanpa sepengetahuan atau persetujuan Rufinus.[1][4] Bagi Eutropius, ini adalah upaya untuk meningkatkan pengaruhnya atas kaisar dan mudah-mudahan menjamin kesetiaan permaisuri baru bagi dirinya sendiri. Rufinus telah menjadi musuh Promotus dan keluarga magister militum yang selamat, termasuk Eudoxia, yang mungkin ingin merusak dirinya.[1] Arcadius sendiri mungkin telah termotivasi dalam menyatakan kehendaknya sendiri atas wali penguasanya.[5] Zosimus melaporkan bahwa Arcadius juga dipengaruhi oleh kecantikan mempelainya yang luar biasa.[1] Arcadius berusia sekitar delapan belas tahun dan Eudoxia dapat dianggap usia yang setara.

Permaisuri[sunting | sunting sumber]

Dalam dekade antara pernikahannya dan kematiannya, Eudoxia melahirkan lima orang anak yang masih hidup. Sumber kontemporer yang dikenal sebagai pseudo-Martyrius juga melaporkan dua bayi lahir mati. "Pseudo-Martyrius" bermusuhan dengan Eudoxia dan kemungkinan besar adalah Cosmas - pendukung kuat Yohanes Krisostomus dan yang tertarik untuk menghubungkan kelahiran mati dengan hukuman ilahi bagi kedua orang buangan Yohanes. Penulis, Zosimus, juga menuduh bahwa putranya Theodosius secara luas digosipkan sebagai hasil dari perselingkuhannya dengan seorang punggawa (Zosimus juga pada umumnya memusuhi Eudoxia dan keakuratannya karena itu meragukan).[1]

Eudoxia dan Gainas, magister militum baru, dianggap telah memainkan bagian dalam pemecatan semua kantor dan pengeksekusian Eutropius pada tahun 399 - yang berusaha memperluas pengaruh dan kekuasaannya sendiri di istana. Akan tetapi tingkat dan sifat keterlibatannya diperdebatkan. Namun demikian, ia tampaknya telah meningkatkan pengaruh pribadinya setelah pengeksekusian Eutropius. Dia juga melibatkan dirinya dalam masalah hukum, seperti ketika Jenderal Arvazakios menyuapnya agar dia menghindari sidangnya atas tindakannya selama kampanyenya melawan Isauria. Pada tanggal 9 Januari 400, Eudoxia secara resmi diberi gelar Augusta. Dia kemudian bisa memakai Paludamentum ungu yang mewakili peringkat kekaisaran dan digambarkan dalam Mata uang Romawi. Gambar resmi dia dengan cara yang mirip dengan Augustus laki-laki juga beredar. Saudara iparnya Honorius kemudian mengeluh kepada Arcadius tentang mereka mencpaai istananya sendiri.[1]

Luas pengaruhnya di masalah istana dan negara telah menjadi bahan perdebatan di kalangan sejarahwan. Philostorgius menganggapnya lebih cerdas daripada suaminya, tetapi mengomentari "arogansi barbar"-nya. Zosimus menganggapnya berkemauan keras tetapi akhirnya dimanipulasi oleh kasim di istana dan para wanita di lingkungannya. Barbarians and Bishops: Army, Church, and State in the Age of Arcadius and Chrysostom (1990) oleh J. W. H. G. Liebeschuetz menganggao pengaruhnya berlebihan dalam sumber-sumber utama sementara The Cambridge Ancient History XIII. The Late Empire A.D. 337-425 (1998) melaporkan dia mendominasi pemerintahan antara tahun 400 dan kematiannya pada tahun 404.[1]

Pada tahun 403, Simplicius, Prefek Konstantinopel, mendirikan sebuah patung yang didedikasikan untuknya pada kolom porphyry dan dasar marmer. Arcadius menamakan kembali kota Selymbria (Silivri) Eudoxiopolis sepertinya, meskipun nama ini tidak bertahan.[1]

Kebijakan Gereja[sunting | sunting sumber]

Yohanes Krisostomus menghadapi Aelia Eudoxia, lukisan pada abad-19 oleh Jean-Paul Laurens.

Perannya dalam urusan gerejawi pada zamannya tercatat relatif baik. Dia menjadi pelindung faksi Gereja Kristen yang menerima Doa Syahadat Nicea dan dilaporkan oleh Sokrates dari Konstantinopel untuk membiayai prosesi anti-Arian di Konstantinopel. Dia juga memimpin perayaan umum atas kedatangan relikui baru para Martir Kristen ke kota dan bergabung dengan vigilia malam hari sendiri. Dia secara konsisten dilaporkan bertindak sendiri dalam masalah agama; dan suaminya, Arcadius, pada umumnya tidak hadir di acara-acara publik.[1]

Interpretasi adalah bahwa Eudoxia telah mengadopsi peran pelindung Gereja yang sebelumnya milik Augusti dari Konstantinus Agung dan seterusnya.[1] Perannya membawa dia berkonflik dengan Yohanes Krisostomus, Patriark Ekumenis Konstantinopel, terutama setelah dia memprotes jatuhnya kekuasaan dan eksekusi Eutropius (sekutunya di istana).

Selama waktunya sebagai Uskup Agung Yohanes secara tegas menolak untuk mengadakan pertemuan sosial yang mewah, yang membuatnya populer di kalangan rakyat biasa, tetapi tidak populer di kalangan warga yang kaya dan ulama. Reformasi para ulama juga tidak populer dengan kelompok-kelompok ini. Dia mengatakan mengunjungi pengkhotbah daerah untuk kembali ke gereja-gereja yang seharusnya mereka layani - tanpa pembayaran apa pun.[6]

Pada waktu yang hampir bersamaan, Teofilus I, Patriark Aleksandria, ingin membawa Konstantinopel di bawah kekuasaannya dan menentang penunjukkan Yohanes ke Konstantinopel. Menjadi lawan ajaran Origenes, ia menuduh Yohanes terlalu parsial terhadap ajaran-ajaran yang terakhir. Teofilus telah mengajar empat Rahib Mesir (dikenal sebagai "Jangkung Bersaudara") atas dukungan mereka terhadap ajaran Origenes. Mereka melarikan diri dan disambut oleh Yohanes. Yohanes membuat musuh lain di Eudoxia, yang menganggap (mungkin dengan pembenaran) bahwa pengingkarannya tentang kemewahan dalam pakaian feminin ditujukan untuk dirinya sendiri.[7]Sebuah aliansi segera dibentuk melawannya oleh Eudoxia, Theophilus, dan lain-lain. Mereka mengadakan sinode di 403 (Sinode Oak) untuk mengisi Yohanes, di mana hubungannya dengan Origenes digunakan untuk melawannya. Itu menghasilkan deposisi dan pengusirannya. Dia dipanggil kembali oleh Arcadius segera, karena orang-orang menjadi "kacau" atas kepergiannya.[8] Terjadi juga gempa di malam penangkapannya, yang Eudoxia ambil sebagai tanda kemarahan Tuhan, yang mendorongnya untuk meminta Arcadius untuk mengembalikan posisi Yohanes.[9]

Perdamaian berumur pendek. Patung perak Eudoxia didirikan di dekat katedral kota. Yohanes mengecam upacara pengudusan dan sekali lagi ia diasingkan, kali ini ke Kaukasus, Armenia, dan dia meninggal di sana pada tahun 407.[10] Eudoxia tidak bertahan lama. Kehamilannya yang ketujuh dan terakhir berakhir dengan keguguran atau, menurut pseudo-Martyrius, lahir mati kedua. Dia dibiarkan berdarah dan meninggal karena infeksi tidak lama kemudian.[1]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Eudoxia dan Arcadius diketahui memiliki lima orang anak. Sumber utama mengenai kelahiran dan kematian mereka adalah kronik Ammianus Marcellinus:

  • Flacilla (lahir 17 Juni 397). Kelahirannya dicatat oleh Ammianus Marcellinus. Ia meninggal sebelum ayahandanya. Satu-satunya saudara yang tidak disebutkan masih hidup pada saat kematian ayahandanya pada tahun 408.
  • Pulcheria (19 Januari 399 – 453). Menikah dengan Marcianus.
  • Arcadia (3 April 400 – 444).
  • Theodosius II (10 April 401 – 28 Juli 450).
  • Marina (12 Februari 403 – 449).

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Eudoxia adalah figur utama Judy Chicago di dalam karyanya The Dinner Party, yang mewakili salah satu dari 999 nama Lantai Penghargaan.[11][12]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Daftar Kaisar Romawi Timur

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p Wendy Mayer, Aelia Eudoxia, wife of Arcadius
  2. ^ Catholic Encyclopedia, "John of Antioch"
  3. ^ a b c Prosopografi Kekaisaran Romawi Selanjutnya
  4. ^ a b c J.B.Bury,Sejarah Kekaisaran Romawi Selanjutnya dari kematian Theodosius I sampai dengan Yustinian', chapter V
  5. ^ Geoffrey S. Nathan, "Arcadius (395-408 A.D.)"
  6. ^ David H. Farmer, The Oxford Dictionary of the Saints, second ed. (New York:Oxford University Press, 1987) p.232.
  7. ^ Robert Wilken, "John Chrysostom" in Encyclopedia of Early Christianity, ed. Everett Ferguson (New York:Garland Publishing, 1997).
  8. ^ Socrates Scholasticus (1995) [1890]. "Book VI, Chapter XVI: Sedition on Account of John Chrysostom's Banishment". Dalam Schaff, Philip and Wace, Henry (trs., eds.). Nicene and Post-Nicene Fathers, Volume II: Socrates and Sozomenus Ecclesiastical Histories. Zenos, A. C. (rev., notes) (edisi ke-reprint). Peabody: Hendrickson Publishers. hlm. 149. ISBN 1-56563-118-8. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 March 2007. Diakses tanggal 2007-03-29. 
  9. ^ "St John Chrysostom the Archbishop of Constantinople". Orthodox Church in America. Diakses tanggal 2007-03-29. 
  10. ^ "John Chrysostom" in The Oxford Dictionary of Church History, ed. Jerald C. Brauer (Philadelphia:Westminster Press, 1971).
  11. ^ "Eudoxia". Elizabeth A. Sackler Center for Feminist Art: The Dinner Party: Heritage Floor: Eudoxia. Brooklyn Museum. 2007. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  12. ^ Chicago, 106.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Chicago, Judy. The Dinner Party: From Creation to Preservation. London: Merrell (2007). ISBN 1-85894-370-1

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Galla
Pertama setelah pembagian dengan Kekaisaran Romawi Barat
Permaisuri Kekaisaran Romawi Timur
395–404
Diteruskan oleh:
Aelia Eudocia