Abundjani

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Abundjani
Kol. Abndjnj.jpg
Informasi pribadi
Lahir24 Oktober 1918
Bendera Hindia Belanda Batang Asai, Sarolangun-Bangko, Keresidenan Jambi
Meninggal1980 (berusia 61–62)
Bendera Indonesia Jakarta
HubunganMuhammad Kamil (Kakak)
Orang tuaMakalam (ayah)
Siti Umbuk (ibu)
Dikenal karenaPejuang dari Jambi
Karier militer
Pihak Indonesia
Dinas/cabangInsignia of the Indonesian Army.svg TNI Angkatan Darat
Masa dinas1945–1950
PangkatPdu letkoltni komando.png Letnan Kolonel
SatuanInfanteri

Letnan Kolonel Inf. (Purn.) Abundjani (lahir di Batang Asai, Sarolangun-Bangko, Keresidenan Jambi, 24 Oktober 1918 – meninggal di Jakarta, 1980) adalah tokoh militer dan pejuang kemerdekaan Indonesia. Ia pernah menjadi Komandan Kodam Garuda Putih Jambi, Wakil Gubernur Militer Sumatera Selatan khusus daerah Jambi dan Komandan STD (Sub Teritorium Djambi).[1] Pada 22 Agustus 1945 Abunjani merintis terbentuknya Angkatan Pemuda Indonesia (API) yang merupakan bagian dari BKR (Badan Keamanan Rakyat). Dalam menunjang perjuangan dimasanya, Abundjani membentuk Badan Keuangan Perjuangan yang memobilisasi pedagang karet ke Singapura dengan menyisihkan 10% keuntungan untuk membantu perjuangan Pemerintah Pusat, sewa-beli Pesawat Catalina RI-005. Peran penting kepemimpinan Letkol Abundjani adalah memindahkan pusat pemerintahan dan pertahanan militer saat serangan Belanda pada 29 Desember 1948 di Jambi[2][3][4]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Abundjani adalah anak seorang demang yang berkedudukan di Rantau Panjang, Batang Asai yang bernama Demang Makalam. Demang Makalam berasal dari Pondok Tinggi, Kerinci, sedangkan ibunya bernama Siti Umbuk berasal dari Desa Keladi. Abundjani merupakan anak keempat dari 5 bersaudara dengan urutan yakni Siti Rodiah, M. Kamil, Siti Raimin, dan adiknya M. Sayuti. Karena kedudukan ayahnya, Abundjani kecil berkesempatan untuk mencicipi bangku sekolah Formal. Pada usia 8 tahun Abundjani bersama kakaknya, M. Kamil, dikirim ke Jambi untuk bersekolah di bawah asuhan Ali Sudin (keponakan Makalam) yang saat itu (1926) telah bekerja sebagai juru tulis (klerek) di kantor Kontrolir Jambi.

Dengan beberapa pertimbangan, Makalam menitipkan kedua anaknya pada temannya berkebangsaan Belanda yang bekerja di Bataafsche Petroleum Maatschappij (BPM). Oleh karena itu tidak mengherankan apabila M. Kamil dan Abundjani mahir berbahasa Belanda. Secara berturut-turut, tahun 1931 Abundjani berhasil menamatkan pendidikan di Hollandsc-Inlandsche School (HIS) selama 7 tahun dan tahun 1934 menamatkan pendidikan di Meer Uitgebreid Lager Onderwijs (MULO) Bandung. Pada 1940 Abundjani mengikuti pendidikan di Middelbare Opleiding School Voor Inlandsche Ambtenaar (MOSCVIA) di Bandung, tetapi tidak tamat karena berlangsungnya pendudukan Jepang.

Abundjani kemudian diangkat sebagai asisten Ki Imuratyo. Pendidikan militer ini kemudian diteruskan ke akademi militer Giyugun di Pagaralam, Lahat dengan pangkat tamatan Letnan Dua (Shoi). Alumni pendidikan Angkatan Darat (Kanbu Kyoyiku tai) Jepang ini merupakan cikal bakal tentara nasional di masing-masing daerahnya. Abundjani sebagai Sudantyo Giyugun dari tahun 1942-1945 yang mempunyai kemampuan bahasa Belanda, Inggris, Jepang sangat berguna dalam kiprahnya di dunia bisnis selepas menanggalkan karier militernya.

Karier militer[sunting | sunting sumber]

Karier militer Abundjani dimulai pasca kemerdekaan. Pada 22 Agustus 1945 Abunjani merintis terbentuknya Angkatan Pemuda Indonesia (API) yang merupakan bagian dari BKR (Badan Keamanan Rakyat). BKR nantinya menjadi cikal bakal Tentara Nasional Indonesia (TNI). Selanjutnya Abundjani diangkat sebagai komandan BKR daerah Jambi dengan jabatan Kolonel. Hingga tahun 1949, jabatan Kolonel Abundjani adalah komandan Kodam Garuda Putih Jambi.

Adanya kebijakan rasionalisasi di kalangan TNI, pangkat Kolonel Abundjani diturunkan menjadi Letnan Kolonel. Walau pun demikian, Letnan Kolonel Abundjani tetap di militer dengan jabatan rangkap sebagai Wakil Gubernur Militer Sumatera Selatan khusus daerah Jambi, juga sebagai Komandan STD sampai pertengahan Januari 1950. Terhitung Februari 1950 Letnan Kolonel Abundjani mengundurkan diri dari TNI beralih profesi menjadi seorang pengusaha di Jambi dan Jakarta.

Perjuangan[sunting | sunting sumber]

Salah satu peran Abundjani dalam menunjang perjuangan di masanya adalah membentuk Badan Keuangan Perjuangan yang memobilisasi pedagang karet ke Singapura dengan menyisihkan 10% keuntungan untuk perjuangan. Usaha tersebut selain dapat membantu perjuangan Pemerintah Pusat, sewa-beli Pesawat Catalina RI-005 sebagai pesawat penghubung ke Sumatera Barat mau pun Yogyakarta dalam jaringan pemerintahan, juga memasok perlengkapan dan perbekalan pasukan dengan sistem barter komoditi lada, vanili, karet, dan lain-lain. Kemudian peran kepemimpinan Letnan Kolonel Abundjadi adalah memindahkan pusat pemerintahan dan pertahanan militer saat serangan Belanda pada 29 Desember 1948.

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Nama besar Abundjani dijadikan nama jalan di Kota Jambi, dan di beberapa kota lain. Di Bangko, Merangin namanya dijadikan nama Rumah Sakit Umum, karena memang beliau lahir di Batang Asai yang dulunya merupakan bagian Kabupaten Sarolangun-Bangko.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Propinsi Sumatera Tengah (1959) Jakarta: Propinsi Sumatera Tengah. hlm. 279–281.
  2. ^ Mengenal Sosok Pahlawan dari Jambi, Kolonel Abundjani, dari Pendidikan hingga Karier Militer Pada tribunjambiwiki 30 November 2020. Diakses 20 Februari 2021
  3. ^ Abundjani, Pahlawan dari Jambi yang Piawai Berperang dan Berbisnis, Pada sindonews.com 27 Mei 2017
  4. ^ Pesawat Catalina RI 005, Bukti Sejarah Perjuangan Rakyat Jambi Pada viva.co.id 18 Agustus 2013

Pranala luar[sunting | sunting sumber]