AUKUS

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
AUKUS
AUUKUS signatories map.svg
Para penandatangan AUKUS
Tanggal pendirian15 September 2021; 31 hari lalu (2021-09-15)
TipeAliansi militer
TujuanKeamanan kolektif
Wilayah
Indo-Pasifik
Jumlah anggota

AUKUS, juga ditulis Aukus (/ˈɔːkəs/, AW-kəs; sebuah akronim bahasa Inggris untuk tiga negara anggota: Australia, United Kingdom, United States), adalah sebuah pakta keamanan trilateral antara Australia, Britania Raya, dan Amerika Serikat (AS) yang didirikan pada 15 September 2021.[1] Di bawah pakta tersebut, Amerika Serikat dan Britania Raya akan membantu Australia untuk mengembangkan dan mengerahkan kapal-kapal selam bertenaga nuklir, selain mengerahkan militer Barat di kawasan Pasifik.[2] Meskipun pengumuman bersama oleh Perdana Menteri Australia Scott Morrison, Perdana Menteri Britania Raya Boris Johnson, dan Presiden Amerika Serikat Joe Biden tak menyebut nama negara lainnya, sumber-sumber anonim Gedung Putih menduga bahwa pakta tersebut dirancang untuk melawan pengaruh Republik Rakyat Tiongkok (RRT) di kawasan Indo-Pasifik, sebuah karakterisasi yang disepakati oleh para analis.[3] Sejumlah analis dan media juga mengkarakterisasi aliansi tersebut sebagai cara untuk melindungi Republik Tiongkok (Taiwan) dari ekspansionisme Tiongkok.[4][5]

Perjanjian tersebut mencakup bidang-bidang utama seperti kecerdasan buatan, perang dunia maya, kemampuan bawah air, dan kemampuan serangan jarak jauh. Ini juga mencakup komponen nuklir, mungkin terbatas pada Amerika Serikat dan Britania Raya, pada infrastruktur pertahanan nuklir.[1] Perjanjian tersebut akan fokus pada kemampuan militer, memisahkannya dari aliansi berbagi intelijen Five Eyes yang juga mencakup Selandia Baru dan Kanada.[6]

Pada 17 September 2021, Prancis menarik duta besarnya dari Australia dan AS. Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian menyebut pakta itu sebagai "tikaman dari belakang",[7] karena AUKUS menyebabkan pembatalan Kesepakatan kapal selam Prancis–Australia senilai €56 miliar (A$90 miliar).[8][9]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Kemitraan strategis Australia–Prancis[sunting | sunting sumber]

Prancis memiliki bagian penting dari wilayahnya di Indo-Pasifik. Wilayah Polinesia Prancis, Kaledonia Baru, Wallis dan Futuna, Daratan Selatan dan Antarktika Prancis, dan Pulau Clipperton serta wilayah Mayotte dan Réunion terletak di sana. Berfokus pada keamanan warganya di daerah ini, Prancis mempertahankan kehadiran militer permanen di sana. Secara total, ada dua juta warga Prancis dan 7.000 tentara Prancis di Indo-Pasifik.[10][catatan 1] Kerja sama yang terjalin dengan Australia, termasuk kesepakatan kapal selam Prancis–Australia, oleh karena itu bagi Prancis merupakan masalah keamanan internal karena kebangkitan Tiongkok di kawasan itu.[11][12]

Pada tahun 2016, Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull menandatangani kesepakatan senilai A$50 miliar (€31 miliar) dengan perusahaan Prancis Naval Group (sampai 2017 dikenal sebagai DCNS) untuk merancang kapal selam generasi baru, yang disebut kelas-Attack di bawah "Future Submarine Program", dijadwalkan untuk menggantikan kelas-Collins saat ini.[13] Dua belas dari kapal selam ini sebagian akan dibangun di Australia dan Prancis. Namun, proyek tersebut mengalami penundaan dan pembengkakan biaya, yang menyebabkan ketidakpastian dan ketegangan di balik layar.[9] Biaya yang direvisi, termasuk inflasi selama program berlangsung adalah A$90 miliar (€56 miliar).[14] Karena energi nuklir dilarang di Australia, telah diputuskan untuk mengubah desain kapal selam serbu bertenaga LEU Prancis terbaru menjadi propulsi konvensional. Perbedaan lainnya adalah Australia memilih untuk melengkapinya dengan sistem tempur yang disediakan oleh Lockheed Martin.[15] Australia biasanya mengharuskan bagian dari kapal mereka dibangun di sana, yang meningkatkan biaya. Dalam hal ini sesuai dengan 60% dari nilai kontrak, dengan Prancis melakukan transfer teknologi.[16]

Pada Februari 2021, rencana desain awal ditolak karena dianggap terlalu mahal, dan Naval Group diberi waktu hingga September untuk menyempurnakan proposal mereka.[17] Pada penyelidikan Senat Australia pada awal Juni 2021, dengan penundaan yang sedang berlangsung, Menteri Pertahanan Greg Moriarty mengungkapkan di bawah pertanyaan bahwa dia telah mempertimbangkan untuk membuat rencana darurat jika proyek Prancis gagal, mengakui bahwa ada masalah yang sedang berlangsung selama lebih dari setahun.[18] Dua minggu kemudian, Perdana Menteri Australia Scott Morrison bertemu dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di Paris dan menyatakan keprihatinannya tentang proyek yang keluar jalur, di mana Macron mengatakan bahwa Prancis memberikan komitmen "penuh dan lengkap" dan akan melanjutkan "lebih jauh dan lebih cepat jika memungkinkan".[17]

Australia memutuskan untuk membatalkan kontrak dengan Naval Group untuk kapal selam kelas-Attack,[13] meskipun telah menghabiskan sekitar $2,4 miliar untuk proyek Prancis.[19] Diharapkan bahwa selain itu Australia harus membayar denda ratusan juta euro karena membatalkan kontrak.[20]

Negosiasi Australia–Britania Raya–AS[sunting | sunting sumber]

Britania Raya memulai diskusi dengan Australia dan AS pada KTT G7 ke-47 di Cornwall pada Juni 2021. Perdana Menteri Australia Scott Morrison diundang sebagai tamu Perdana Menteri Britania Raya Boris Johnson, selaku tuan rumah KTT. Pembicaraan itu berlangsung tanpa sepengetahuan Presiden Prancis Emmanuel Macron.[21][22][23] Pendekatan ini dimungkinkan karena Britania Raya tidak memasuki kebijakan luar negeri formal dan perjanjian keamanan dalam kesepakatan pasca-Brexit dengan Uni Eropa. Akibatnya, Britania Raya bebas untuk meningkatkan kerja sama dengan sekutu lainnya.[24]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Kapal selam bertenaga nuklir[sunting | sunting sumber]

Perjanjian AUKUS akan mencakup ketentuan yang memungkinkan Australia untuk mendapatkan kapal selam bertenaga nuklir.[13] Kapal selam nuklir memiliki kecepatan yang lebih besar, dapat bertahan di bawah air lebih lama dan dapat membawa beban yang lebih berat daripada kapal selam konvensional.[7] Saat ini, hanya enam negara yang memiliki kapal selam nuklir, lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB (Tiongkok, Prancis, Rusia, Britania Raya, dan Amerika Serikat) dan India.[7] AS akan memasok uranium yang diperkaya ke Australia untuk memberi daya pada kapal selam, Australia telah setuju untuk tidak memproduksi sendiri uranium yang diperkaya.[2][catatan 2] Reaktor kelautan Amerika Serikat semuanya adalah reaktor air bertekanan (PWR).[26] Rolls-Royce PWR3 Britania Raya adalah sistem baru berdasarkan desain AS tetapi menggunakan teknologi reaktor Britania Raya.[27]

Perjanjian Nonproliferasi Nuklir memungkinkan negara-negara yang tidak memiliki senjata nuklir untuk tidak memproduksi uranium yang diperkaya untuk bahan bakar reaktor angkatan laut. Namun dimungkinkan untuk menggunakan uranium yang diperkaya rendah sebagai bahan bakar angkatan laut (konsentrasi kurang dari 6% untuk kapal selam nuklir Prancis terbaru).[28] Jadi kesepakatan untuk mentransfer teknologi/bahan bakar kapal selam nuklir AS telah dikritik oleh beberapa pihak, sebagai tindakan proliferasi nuklir.[29][30] Dalam Bulletin of the Atomic Scientists, sarjana Sébastien Philippe mengkritik AUKUS dan menulis "kita sekarang dapat mengharapkan proliferasi teknologi nuklir militer yang sangat sensitif di tahun-tahun mendatang, dengan berton-ton bahan nuklir baru di bawah perlindungan internasional yang longgar atau tidak ada sama sekali."[30]

Penempatan militer AS di Australia[sunting | sunting sumber]

USS Virginia dalam perjalanan pada Juli 2004

Dalam pembicaraan di Washington, D.C, antara AS dan menteri pertahanan dan luar negeri Australia, Menteri Pertahanan Australia Peter Dutton mengatakan bahwa negara-negara tersebut akan "secara signifikan meningkatkan kerja sama postur kekuatan kami", termasuk "kerja sama udara yang lebih besar melalui pengerahan bergilir dari semua jenis pesawat militer AS ke Australia".[31] Dutton juga menandai potensi peningkatan jumlah pasukan AS yang dikerahkan ke Darwin secara bergiliran, dan lebih banyak latihan militer gabungan dengan AS, dan dengan mitra regional lainnya, dan lebih banyak pangkalan dan penyimpanan peralatan di Australia.[31] Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan negara-negara akan mencari lebih banyak peluang untuk keterlibatan bersama, menandai kehadiran lebih banyak pasukan dan pesawat AS yang berbasis di Australia.[31] Austin juga mengecilkan spekulasi bahwa AS akan mengharapkan konsesi Australia dengan imbalan teknologi nuklir, seperti Australia yang menjadi tuan rumah rudal jarak menengah.[31] Awalnya diusulkan dalam rilis sementara Force Posture Review 2012,[32] kesepakatan itu juga melibatkan kapal selam kelas Virginia bertenaga nuklir Amerika yang beroperasi dari HMAS Stirling di Perth.[33][34]

Komputer dan teknologi siber[sunting | sunting sumber]

Pernyataan AUKUS termasuk tujuan yang dinyatakan untuk meningkatkan "kemampuan bersama dan interoperabilitas. Upaya awal ini akan fokus pada kemampuan dunia maya, kecerdasan buatan, teknologi kuantum, dan kemampuan bawah laut tambahan."[35] Tom Tugendhat, ketua Komite Umum Urusan Luar Negeri Britania Raya, kemudian berkomentar di Twitter bahwa "Menyatukan kompleks industri-militer dari ketiga sekutu ini merupakan langkah-perubahan dalam hubungan. Kami selalu dapat dioperasikan, tetapi ini bertujuan lebih dari itu. Dari kecerdasan buatan hingga teknologi canggih, AS, Britania Raya, dan Australia kini dapat menghemat biaya dengan meningkatkan berbagi platform dan biaya inovasi. Khususnya untuk dua yang lebih kecil, itu mengubah permainan."[36] Engineering & Technology menunjuk pada peningkatan ekspansi perusahaan teknologi Tiongkok seperti Huawei, yang telah dikeluarkan dari tender untuk partisipasi dalam jaringan telekomunikasi oleh AS dan Australia dengan alasan keamanan nasional, dan veto pemerintah atas upaya akuisisi Tiongkok atas perusahaan Amerika Lattice Semiconductor dan pertimbangan Britania Raya yang sedang berlangsung atas usulan pengambilalihan perusahaan semikonduktor lokal.[36] Engineering & Technology juga menunjuk pada pernyataan Komisi Keamanan Nasional AS untuk AI pada Maret 2021, tentang keharusan untuk mengintensifkan upaya lokal tetapi juga "menggalang sekutu dan mitra terdekat kami untuk mempertahankan dan bersaing di era persaingan dan konflik yang dipercepat AI yang akan datang".[36]

Komentar dan tanggapan dari negara anggota[sunting | sunting sumber]

Australia[sunting | sunting sumber]

Pemimpin Oposisi Federal Anthony Albanese dari Partai Buruh Australia, mengatakan bahwa partainya akan mendukung kapal selam nuklir selama tidak ada persyaratan untuk memiliki industri nuklir sipil domestik, tidak memiliki senjata nuklir dan bahwa kesepakatan itu konsisten dengan tanggung jawab Australia di bawah Perjanjian Nonproliferasi Nuklir[37] Mantan Perdana Menteri Partai Buruh Australia Paul Keating mengutuk kesepakatan itu, dengan mengatakan "Pengaturan ini akan menyaksikan hilangnya kedaulatan Australia lebih lanjut secara dramatis, karena ketergantungan material pada Amerika Serikat merampas kebebasan atau pilihan Australia dalam keterlibatan apa pun yang dianggap tepat oleh Australia".[37] Mantan Perdana Menteri Partai Buruh Australia Kevin Rudd memperingatkan terhadap kritik yang terlalu mencolok terhadap Tiongkok dan merekomendasikan agar Australia fokus pada peningkatan kemampuan militer secara diam-diam.[38]

Mantan Perdana Menteri Partai Liberal Australia Tony Abbott menyebut langkah itu sebagai "keputusan terbesar yang dibuat oleh pemerintah Australia mana pun dalam beberapa dekade" karena "ini menunjukkan bahwa kita akan bahu-membahu dengan Amerika Serikat dan Britania Raya dalam menghadapi tantangan strategis yang besar pada zaman kita, yang jelas adalah Tiongkok".[38] Abbott mengatakan bahwa Australia akan lebih aman sebagai hasilnya, dan mengutip peningkatan kekuatan angkatan laut Tiongkok sebagai pembenaran untuk kesepakatan itu.[38]

Menteri Pertahanan Australia Peter Dutton menanggapi dengan mengatakan bahwa Australia menginginkan perdamaian dan stabilitas dan "kesempatan bagi Indonesia, Vietnam, Sri Lanka, dan Korea untuk terus berkembang". Dutton lebih lanjut menolak "ledakan dari Tiongkok" dan mengatakan bahwa Australia adalah "demokrasi yang bangga" yang berkomitmen untuk "mempertahankan perdamaian dan kolaborasi ini menjadikannya wilayah yang lebih aman ... tidak ada propaganda yang dapat mengabaikan fakta".[31]

Pemimpin Partai Hijau Australia Adam Bandt mengkritik kesepakatan itu, mengatakan bahwa itu meningkatkan ketegangan di kawasan itu dan "membuat Australia kurang aman".[39]

Senator Australia dan mantan awak kapal selam Rex Patrick mengatakan, "Saya yakin kerusakan pada rezim nonproliferasi nuklir akan sangat signifikan, dan saya sangat yakin itu akan lebih besar daripada manfaat pertahanan Australia yang memperoleh kapal selam bertenaga nuklir."[40]

Britania Raya[sunting | sunting sumber]

Boris Johnson mengklaim kesepakatan itu akan menciptakan "ratusan pekerjaan berketerampilan tinggi" dan "menjaga keamanan dan stabilitas di seluruh dunia" tetapi mengatakan bahwa hubungan dengan Prancis "kokoh".[7] Tom Tugendhat juga mengatakan, "Setelah bertahun-tahun intimidasi dan permusuhan perdagangan, dan menyaksikan tetangga regional seperti Filipina melihat perambahan ke perairan mereka, Australia tidak punya pilihan, dan AS atau Britania Raya juga tidak [untuk membuat kesepakatan]".[41]

Mantan Perdana Menteri Theresa May mempertanyakan apakah Britania Raya akan dipaksa berperang dengan Tiongkok jika Taiwan diserbu.[42]

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Presiden AS Joe Biden menyatakan bahwa kesepakatan itu adalah cara untuk "mengatasi lingkungan strategis saat ini di kawasan itu dan bagaimana hal itu dapat berkembang."[43]

Tanggapan internasional[sunting | sunting sumber]

Prancis[sunting | sunting sumber]

Wilayah dan ZEE Prancis, tidak termasuk wilayah Antartika. Sebagian besar wilayah seberang laut Prancis terletak di kawasan Indo-Pasifik.

Prancis memiliki bagian penting dari wilayahnya di Indo-Pasifik. Wilayah Polinesia Prancis, Kaledonia Baru, Wallis dan Futuna, Daratan Selatan dan Antarktika Prancis, dan Pulau Clipperton serta wilayah Mayotte dan Réunion terletak di sana. Berfokus pada keamanan warganya di daerah ini, Prancis mempertahankan kehadiran militer permanen di sana.[44] Kerja sama yang terjalin dengan Australia (dan negara-negara tetangga lainnya), termasuk kesepakatan kapal selam Prancis-Australia, oleh karena itu bagi Prancis merupakan masalah keamanan teritorial terkait dengan kebangkitan Tiongkok di wilayah tersebut.[45][46][11] [12]

Pemerintah Prancis menerima pemberitahuan resmi dari Australia bahwa proyek kapal selam kelas-Attack, yang melibatkan kontrak Australia senilai A$90 miliar untuk membeli 12 kapal selam Prancis,[9] akan dibatalkan hanya beberapa jam sebelum diumumkan kepada publik.[47][13] Dari biaya awal 35 miliar Euro, hanya delapan yang akan masuk ke perusahaan Prancis. Kapal selam malah akan dibeli dari perusahaan AS dan Britania Raya.[48] Pemerintah Prancis marah dengan pembatalan proyek kapal selam kelas-Attack dan tidak diberitahu tentang negosiasi yang mengarah pada kesepakatan AUKUS.[49] Dalam pernyataan bersama, Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian dan Menteri Angkatan Bersenjata Florence Parly menyatakan kekecewaannya atas keputusan Australia untuk meninggalkan program kapal selam bersama mereka dengan Prancis.[50][7]

Le Drian lebih lanjut menyatakan dalam sebuah wawancara radio bahwa pemutusan kontrak adalah "tikaman dari belakang".[7] Pada 17 September, Prancis menarik duta besarnya dari Australia dan AS.[9] Terlepas dari ketegangan di masa lalu, Prancis belum pernah menarik duta besarnya untuk Amerika Serikat.[51] Dalam sebuah pernyataan, Le Drian mengatakan bahwa "keputusan luar biasa dibenarkan oleh kegawatan luar biasa dari pengumuman [AUKUS]" dan bahwa pembatalan kontrak kapal selam "merupakan perilaku yang tidak dapat diterima antara sekutu dan mitra".[9] Presiden Prancis Emmanuel Macron belum berkomentar tetapi dilaporkan "marah" tentang pergantian peristiwa. Menanggapi pertanyaan tentang kesepakatan perdagangan Australia–Uni Eropa yang saat ini sedang dinegosiasikan, Menteri Urusan Eropa Prancis Clément Beaune menyatakan bahwa dia tidak melihat bagaimana Prancis dapat mempercayai Australia.[52] Arnaud Danjean, anggota parlemen Perancis, mengatakan bahwa "Australia dapat mengharapkan lebih dari penundaan dalam menyimpulkan Perjanjian Perdagangan Bebas dengan Uni Eropa".[52] Analis kebijakan Prancis Lowy Institute Hervé Lemahieu mengatakan kerusakan diplomatik dari pembatalan itu akan memakan waktu bertahun-tahun untuk diperbaiki dan meninggalkan warisan ketidakpercayaan yang langgeng.[9]

Menteri Negara Prancis untuk Urusan Eropa Clément Beaune, menggambarkan Britania Raya sebagai mitra junior dan bawahan Amerika Serikat karena pakta tersebut, mengatakan dalam sebuah wawancara: "Teman-teman Britania Raya kami menjelaskan kepada kami bahwa mereka meninggalkan Uni Eropa untuk menciptakan Global Britania Raya. Kita dapat melihat bahwa ini adalah kembalinya ke pangkuan Amerika dan suatu bentuk vasalisasi yang diterima."[53] Le Drian menyatakan bahwa "Kami telah memanggil duta besar kami ke (Canberra dan Washington) untuk mengevaluasi kembali situasi. Dengan Britania Raya, tidak perlu. Kami tahu oportunisme konstan mereka. Jadi tidak perlu membawa duta besar kami kembali untuk menjelaskan."[54]

KTT pertahanan Prancis–Britania Raya telah dibatalkan.[55]

Politisi oposisi mulai mengkritik pemerintah Prancis dan menuntut Prancis meninggalkan NATO (Pakta Pertahanan Atlantik Utara).[56]

Seorang kandidat presiden menyerukan untuk mengisolasi perusahaan yang tunduk pada Patriot Act.[57]

Republik Rakyat Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Zhao Lijian mengatakan, "AS, Britania Raya, dan Australia terlibat dalam kerja sama dalam kapal selam bertenaga nuklir yang sangat merusak perdamaian dan stabilitas regional, memperburuk perlombaan senjata dan merugikan upaya non-proliferasi internasional",[58] sementara Kedutaan Besar Tiongkok di Washington, D.C. menuduh ketiga negara tersebut memiliki "mentalitas Perang Dingin dan prasangka ideologis".[7]

Uni Eropa[sunting | sunting sumber]

Uni Eropa menyebut cara Prancis diperlakukan "tidak dapat diterima" dan menuntut penjelasan.[59] Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, mengatakan kepada CNN bahwa “salah satu negara anggota kami telah diperlakukan dengan cara yang tidak dapat diterima. ... Kami ingin tahu apa yang terjadi dan mengapa”.[60] Uni Eropa juga menuntut permintaan maaf dari Australia.[61]

Uni Eropa mengatakan krisis mempengaruhi seluruh uni.[62]

Persiapan untuk dewan perdagangan dan teknologi UE–AS yang baru telah ditunda.[63]

Jerman[sunting | sunting sumber]

Menteri Negara Eropa Michael Roth menggambarkan pertikaian itu sebagai "panggilan bangun" dan menyatakan bahwa UE harus berbicara dengan satu suara dan bahwa membangun kembali kepercayaan yang hilang tidak akan mudah.[63][64]

Portugal[sunting | sunting sumber]

Portugal menyatakan solidaritas dengan Prancis.[65]

Selandia Baru[sunting | sunting sumber]

Pada 16 September 2021, Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengeluarkan pernyataan yang menegaskan kembali pendirian Selandia Baru bahwa tidak ada kapal selam nuklir yang diizinkan di perairannya, sementara juga menyatakan bahwa mereka tidak didekati tentang pakta tersebut dan bahwa dia tidak akan mengharapkan mereka untuk mendekati.[66][67] Ardern mengatakan para pemimpin dari tiga negara anggota "sangat berpengalaman" dalam kebijakan bebas nuklir Selandia Baru dan akan "memahami kemungkinan posisi kami dalam pembentukan kapal selam bertenaga nuklir".[68]

Republik Tiongkok (Taiwan)[sunting | sunting sumber]

Wakil Presiden Republik Tiongkok (Taiwan), Lai Ching-te, segera menyambut pakta tersebut, menyebutnya "sebagai perkembangan positif bagi demokrasi, perdamaian, dan kemakmuran di kawasan itu."[69] Juru bicara urusan luar negeri mengatakan, "Taiwan, atas dasar Undang-Undang Hubungan Taiwan dan Enam Jaminan, akan terus memperdalam kemitraan yang erat dengan Amerika Serikat, memelihara tatanan internasional berbasis aturan, dan perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran di Selat Taiwan dan di kawasan Indo-Pasifik bersama-sama."[70]

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Indonesia menyatakan kekhawatiran atas kesepakatan itu, memperingatkan bahwa hal itu dapat menyebabkan perlombaan senjata.[71]

Kementerian Luar Negeri Indonesia mengatakan bahwa mereka "sangat prihatin atas berlanjutnya perlombaan senjata dan proyeksi kekuatan di kawasan"[72] dan meminta Canberra untuk mempertahankan komitmennya terhadap perdamaian dan stabilitas regional.

Indonesia kemudian membatalkan rencana kunjungan Perdana Menteri Australia Scott Morrison di tengah kejatuhan kesepakatan AUKUS.[73]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Pada abad ke-20, Prancis melakukan beberapa uji coba senjata nuklir di Indo-Pasifik, yang memicu reaksi dari kekuatan lain di kawasan itu pada saat itu.
  2. ^ Meskipun Australia adalah produsen utama uranium, Australia tidak pernah mengoperasikan pembangkit listrik tenaga nuklir.[25]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Ward, Alexander. "Biden to announce joint deal with U.K. and Australia on advanced defense-tech sharing". Politico (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 15 September 2021. 
  2. ^ a b Sanger, David E.; Kanno-Youngs, Zolan (15 September 2021). "Biden Announces Defense Deal With Australia in a Bid to Counter China". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 16 September 2021. 
  3. ^ "Pact with U.S., Britain, will see Australia scrap French sub deal-media". Reuters (dalam bahasa Inggris). 16 September 2021. Diakses tanggal 16 September 2021. 
  4. ^ "China vows to resist 'interference' as Taiwan welcomes support from Aukus allies". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 2021-09-17. Diakses tanggal 2021-09-17. 
  5. ^ "Improving defence capabilities is key for Taiwan to line up with Aukus, say experts". The Independent (dalam bahasa Inggris). 2021-09-17. Diakses tanggal 2021-09-17. 
  6. ^ "Aukus: China denounces US-UK-Australia pact as irresponsible". BBC News (dalam bahasa Inggris). 16 September 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2021. Diakses tanggal 16 September 2021. 
  7. ^ a b c d e f g "Aukus: UK, US and Australia launch pact to counter China". BBC News. 16 September 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2021. Diakses tanggal 16 September 2021.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "bbc" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  8. ^ Marlowe, Lara (17 September 2021). "France recalls ambassadors from US, Australia over submarine deal". The Irish Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2021. Diakses tanggal 20 September 2021. 
  9. ^ a b c d e f Shields, Bevan (18 September 2021). "France recalls its ambassadors to Australia and United States amid submarine fury". The Sydney Morning Herald. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2021. Diakses tanggal 18 September 2021.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "recall" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  10. ^ Abdeddaim, Benaouda; Samama, Pascal (2021-09-16). "Tout comprendre – Sous-marins australiens, comment la France a perdu le "contrat du siècle"" [Australian submarines – how France lost the 'contract of the century']. BFM Business. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2021. Diakses tanggal 2021-09-20. 
  11. ^ a b Pajon, Céline (13 April 2021). "France's strategic engagement in the Indo-Pacific makes a difference: Here is why". French Institute of International Relations (IFRI). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2021. Diakses tanggal 19 September 2021. 
  12. ^ a b Grare, Frederic (21 Oktober 2020). "France, the Other Indo-Pacific Power". Carnegie Endowment for International Peace. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 September 2021. Diakses tanggal 19 September 2021. 
  13. ^ a b c d Greene, Andrew; Probyn, Andrew; Dziedzic, Stephen (15 September 2021). "Australia to get nuclear-powered submarines, scrap $90b plan to build French-designed subs". ABC News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 September 2021. Diakses tanggal 15 September 2021. 
  14. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2021. Diakses tanggal 20 September 2021. 
  15. ^ "Lockheed Martin fournira les systèmes de combat des sous-marins australiens". 30 September 2016 – via www.letemps.ch. 
  16. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2021. Diakses tanggal 20 September 2021. 
  17. ^ a b Greene, Andrew (16 June 2021). "Scott Morrison warns France to meet multi-billion-dollar submarine deal deadline". Australian Broadcasting Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2021. Diakses tanggal 18 September 2021. 
  18. ^ Greene, Andrew (2 Juni 2021). "Defence looking at alternatives to French submarines in case $90 billion program falters". Australian Broadcasting Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2021. Diakses tanggal 18 September 2021. 
  19. ^ Shepherd, Tory (17 September 2021). "Australia considered buying nuclear submarines from France before ditching deal, Peter Dutton says". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2021. Diakses tanggal 18 September 2021. 
  20. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2021. Diakses tanggal 20 September 2021. 
  21. ^ "Submarine Deal Gives Post-Brexit Britain » Press24 News English". Press24 News English (dalam bahasa Inggris). 2021-09-19. Diakses tanggal 2021-09-21. The British government played an early role in brokering the three-way alliance with the United States and Australia to deploy nuclear-powered submarines in the Pacific, according to officials in London and Washington. 
  22. ^ "AUKUS agreement discussed during G7 Summit in Cornwall, behind Macron's back: Reports". ANI News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-21. 
  23. ^ Piper, Trevor Hunnicutt, Elizabeth (2021-09-21). "Power player or poodle? UK-U.S. relations in flux as BoJo meets Joe". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-21. It comes amid a U.S. rift with EU rival France, in which Britain played a crucial part. 
  24. ^ "AUKUS reveals much about the new global strategic context". Chatham House – International Affairs Think Tank (dalam bahasa Inggris). 2021-09-18. Diakses tanggal 2021-09-21. 
  25. ^ Megerian; Chris (15 September 2021). "U.S. will share nuclear submarine technology with Australia in new defense partnership". Los Angeles Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 September 2021. Diakses tanggal 16 September 2021. 
  26. ^ "Fact Sheet on U.S. Nuclear Powered Warship (NPW) Safety" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 16 Februari 2021. Diakses tanggal 19 September 2021. 
  27. ^ "Fox wants new reactors for Trident". defencemanagement.com. 15 Maret 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Maret 2012. 
  28. ^ "The Feasibility of Ending HEU Fuel Use in the U.S. Navy" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 28 Juni 2021. Diakses tanggal 20 September 2021. 
  29. ^ ALEX; Ward, Er; Forgey, Quint. "Could AUKUS give Iran a nuclear excuse?" (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2021. Diakses tanggal 2021-09-18.  "What does the Australian submarine deal mean for non-proliferation?". The Economist. 2021-09-17. ISSN 0013-0613. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2021. Diakses tanggal 2021-09-18. 
  30. ^ a b "The new Australia, UK, and US nuclear submarine announcement: a terrible decision for the nonproliferation regime". 17 September 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2021. Diakses tanggal 19 September 2021. 
  31. ^ a b c d e Hurst, Daniel (17 September 2021). "Australia dismisses China 'outbursts' and flags plans for more US military on home soil". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2021. Diakses tanggal 18 September 2021. 
  32. ^ "Call for more US nuclear sub facilities". The Sydney Morning Herald (dalam bahasa Inggris). 30 Januari 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2021. Diakses tanggal 19 September 2021. 
  33. ^ Maiden, Samantha (15 September 2021). "Huge nuclear alliance 'China's worst nightmare'". News.com.au (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 September 2021. Diakses tanggal 15 September 2021. 
  34. ^ Tillett, Andrew; Cranston, Matthew (15 September 2021). "Going nuclear: PM to announce $90b French submarine deal is dead". Australian Financial Review (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 September 2021. Diakses tanggal 15 September 2021. 
  35. ^ "UK, US AND Australia launch new security partnership". Prime Minister's Office. 15 September 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2021. Diakses tanggal 18 September 2021. 
  36. ^ a b c Dempsey, Paul (17 September 2021). "View from Washington: Aukus looms over AI and quantum". Engineering & Technology. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2021. Diakses tanggal 18 September 2021. 
  37. ^ a b Probyn, Andrew (16 September 2021). "Australia's embrace of nuclear submarine technology cements role as regional foil against China". ABC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2021. Diakses tanggal 16 September 2021. 
  38. ^ a b c Dalzell, Stephanie (16 September 2021). "China condemns AUKUS pact as Tony Abbott calls China a 'common danger' and Kevin Rudd urges caution". ABC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2021. Diakses tanggal 16 September 2021. 
  39. ^ "Adam Bandt: nuclear subs deal "makes Australia less safe"". ABC Radio National. 17 September 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2021. Diakses tanggal 19 September 2021. 
  40. ^ Pager, Tyler; Gearan, Anne (2021-09-16). "U.S. will share nuclear submarine technology with Australia as part of new alliance, a direct challenge to China". Washington Post. ISSN 0190-8286. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 September 2021. Diakses tanggal 2021-09-20. 
  41. ^ Blair, Gavin; Davidson, Helen (16 September 2021). "China warns US-UK-Australia pact could 'hurt their own interests'". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2021. Diakses tanggal 18 September 2021. 
  42. ^ "Theresa May suggests Aukus submarine pact could drag UK into war with China". inews.co.uk (dalam bahasa Inggris). 16 September 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2021. Diakses tanggal 20 September 2021. 
  43. ^ "Why is AUKUS formed? What impact it will have on China?". Firstpost (dalam bahasa Inggris). 16 September 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2021. Diakses tanggal 16 September 2021. 
  44. ^ Euronews - 'We were not informed': New US-Australia defence pact eclipses EU's Indo-Pacific pivot - 17/09/2021 - Some European countries, like France, have embraced a more protectionist approach to international trade and globalisation, calling for greater self-reliance and autonomy. "Of course, I do understand the extent to which the French government must be disappointed," Borrell added, in a show of solidarity. The EU's new strategy also envisions a larger naval presence in the region through "joint exercises and port calls with Indo-Pacific partners" and "enhanced naval deployments" of member states. As of today, France is the only EU country with a meaningful presence in the area, home to over 1.5 million French people and 8,000 soldiers.
  45. ^ Axios - Macron and Biden to talk this week following diplomatic row - Ivana Saric - Sep 19, 2021 - "The issue at stake here is the balance of power in the Indo-Pacific region, where part of our future and our relations with China are at stake. France is a country in the Indo-Pacific zone," Attal said, citing France's territories, French Polynesia and New Caledonia
  46. ^ [https://www.rfi.fr/en/france/20210921-france-gets-little-eu-support-over-australia-submarine-disaster-us-nato RFI - EU steps up support for France over Australia submarine spat - By Alison Hird - 21/09/2021]
  47. ^ Probyn, Andrew (17 September 2021). "French Ambassador says Australia's decision to scrap submarine deal was a breach of trust". ABC News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2021. Diakses tanggal 17 September 2021. 
  48. ^ Bezat, Jean-Michel (16 Sep 2021). "Sous-marins : la fin du « contrat du siècle » avec l'Australie porte un coup à l'image de Naval Group" [Submarines: the end of the 'contract of the century' with Australia strikes a blow to the image of Naval Group]. Le Monde.fr (dalam bahasa French). Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2021. Diakses tanggal 18 September 2021. 
  49. ^ Tharoor, Ishaan (17 September 2021). "A landmark submarine deal may be aimed at China, but it has upset France". Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2021. Diakses tanggal 17 September 2021. 
  50. ^ "Communiqué conjoint de Jean-Yves Le Drian et de Florence Parly". France Diplomatie (dalam bahasa Prancis). Ministère de l'Europe et des Affaires étrangères. 16 September 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2021. Diakses tanggal 16 September 2021. 
  51. ^ Wadhams, Nick; Adghirni, Samy; Nussbaum, Ania (17 September 2021). "France Recalls Its Ambassador to U.S. for First Time Over Subs". Bloomberg.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 18 September 2021. 
  52. ^ a b "Geoffrey Miller: New Zealand could be the big winner of Aukus fallout". RNZ (dalam bahasa Inggris). 2021-09-20. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2021. Diakses tanggal 2021-09-20. 
  53. ^ "France calls UK a 'junior partner' in submarine deal as Germany warns it threatens Western unity". www.telegraph.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2021. Diakses tanggal 19 September 2021. 
  54. ^ "PM Morrison rejects France's accusation that Australia lied over cancelled submarine deal". France 24. 19 September 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2021. Diakses tanggal 19 September 2021. 
  55. ^ "UK-France defence summit cancelled in Aukus row". the Guardian. 2021-09-19. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 September 2021. Diakses tanggal 2021-09-19. 
  56. ^ "Crise des sous-marins: Macron appelé par ses opposants à revoir la position de la France vis-à-vis de l'Otan" [Submarine crisis: Macron called by his opponents to review France's position vis-à-vis NATO]. Le HuffPost (dalam bahasa Prancis). 2021-09-19. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2021. Diakses tanggal 2021-09-19. 
  57. ^ "Sous-marins: Montebourg veut mettre à l'écart les cabinets de conseil américains". TV5MONDE (dalam bahasa Prancis). 2021-09-21. Diakses tanggal 2021-09-22. 
  58. ^ Barrett, Chris (16 September 2021). "Australia's nuclear sub deal 'gravely undermines regional peace' says China". The Age. Nine Newspapers. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2021. Diakses tanggal 16 September 2021. 
  59. ^ "(French) Sous-marins australiens : Ursula von der Leyen juge « inacceptable » la façon dont la France a été traitée (English) Australian submarines: Ursula von der Leyen considers the way France has been treated "unacceptable"". Le Monde. 19 September 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 September 2021. Diakses tanggal 20 September 2021. 
  60. ^ "'Crisis of trust': France bristles at US submarine deal". AP NEWS (dalam bahasa Inggris). 2021-09-20. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 September 2021. Diakses tanggal 2021-09-20. 
  61. ^ "Aukus row: EU officials demand apology from Australia over France's treatment before trade talks". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2021-09-21. Diakses tanggal 2021-09-22. 
  62. ^ "Consejo de ministros de la UE: la crisis de submarinos afecta a toda la Unión". www.efe.com (dalam bahasa Spanyol). Diakses tanggal 2021-09-22. 
  63. ^ a b "German minister: Submarine dispute is 'a wake-up call' | DW | 21.09.2021". DW.COM (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-22. 
  64. ^ Blenkinsop, Phillip; Emmot, Robin (2021-09-21). "Germany warns of lost U.S. trust as France wins EU support". Reuters. Diakses tanggal 2021-09-21. 
  65. ^ Portugal, Rádio e Televisão de. "Portugal expressa solidariedade com França e diz que Austrália "furou compromissos"". Portugal expressa solidariedade com França e diz que Austrália "furou compromissos" (dalam bahasa Portugis). Diakses tanggal 2021-09-22. 
  66. ^ McClure, Tess (16 September 2021). "Aukus submarines banned from New Zealand as pact exposes divide with western allies". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2021. Diakses tanggal 16 September 2021. 
  67. ^ Palmer, Russell (16 September 2021). "New Zealand a winner in AUKUS agreement, but risks remain – experts". The New Zealand Herald. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2021. Diakses tanggal 18 September 2021. 
  68. ^ Ensor, Jamie (16 September 2021). "AUKUS's impact on New Zealand: Nuclear policy 'unchanged', Five Eyes 'will endure' in face of new defence pact". Newshub (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2021. Diakses tanggal 18 September 2021. 
  69. ^ Lai, Ching-te. "Taiwan welcomes #AUKUS as a positive development for democracy, peace, and prosperity in the region". Twitter (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2021. Diakses tanggal 2021-09-17. 
  70. ^ "澳英美「核潛艇」協議AUKUS的更深層涵義". BBC News. 17 September 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2021. Diakses tanggal 17 September 2021. 
  71. ^ "Indonesia warns against arms race after Australian nuclear sub pact". The Star. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2021. Diakses tanggal 18 September 2021. 
  72. ^ "Indonesia urges China and Australia not to embark on 'arms race'". The Independent. 19 September 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2021. Diakses tanggal 19 September 2021. 
  73. ^ "PM's trip to Indonesia cancelled amid fallout over AUKUS alliance". skynews. 18 September 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2021. Diakses tanggal 19 September 2021. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]