1-Naftol

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
1-Naftol
Alpha-Naphthol.svg
1-Naphthol-3D-balls.png
Nama
Nama IUPAC
Naftalen-1-ol
Nama lain
1-Hidroksinaftalena; 1-Naftalenol; alfa-Naftol
Penanda
Model 3D (JSmol)
ChEBI
ChEMBL
ChemSpider
KEGG
UNII
Sifat
C10H8O
Massa molar 144.17 g/mol
Penampilan padatan tak berwarna atau putih; bahan komersilnya terkadang sangat berwarna
Densitas 1.10 g/cm3
Titik lebur 95 hingga 96 °C (203 hingga 205 °F; 368 hingga 369 K)
Titik didih 278 hingga 280 °C (532 hingga 536 °F; 551 hingga 553 K)
-98.2·10−6 cm3/mol
Kecuali dinyatakan lain, data di atas berlaku pada temperatur dan tekanan standar (25 °C [77 °F], 100 kPa).
YaY verifikasi (apa ini YaYN ?)
Sangkalan dan referensi

1-Naftol, atau α-naftol, adalah senyawa organik berpendar dengan rumus kimia C10H7OH. Senyawa ini adalah padatan berwarna putih dan merupakan isomer dari 2-naftol dengan lokasi gugus hidroksil yang berbeda pada cincin naftalena. Naftol adalah homolog naftalena pada fenol, dengan gugus hidroksil pada senyawa ini lebih reaktif dibandingkan fenol. Kedua isomernya larut dalam alkohol sederhana, eter, dan kloroform. Senyawa ini adalah prekursor bagi beragam senyawaan berguna. Naftol (baik isomer 1 dan 2) digunakan sebagai biomarker bagi ternak dan manusia yang terpapar hidrokarbon aromatik polisiklik.[1]

Produksi[sunting | sunting sumber]

1-Naftol disiapkan melalui dua rute utama.[2] Dalam satu metode, naftalena dinitrasi untuk menghasilkan 1-nitronaftalena, yang dihidrogenasi menjadi amina diikuti oleh hidrolisis menjadi 1-Naftol:

C10H8 + HNO3 → C10H7NO2 + H2O
C10H7NO2 + 3 H2 → C10H7NH2 + 2 H2O
C10H7NH2 + H2O → C10H7OH + NH3

Alternatifnya, naftalena dihidrogenasi menjadi tetralin, yang dioksidasi menjadi 1-tetralon, yang kemudian didehidrogenasi menjadi 1-Naftol.

Keberadaan dan degradasi[sunting | sunting sumber]

1-Naphthol adalah metabolit insektisida karbaril dan naftalena. Bersama dengan TCPy, senyawa ini telah terbukti menurunkan kadar testosteron pada pria dewasa.[3]

Aplikasi[sunting | sunting sumber]

1-Naftol adalah prekursor berbagai insektisida termasuk karbaril dan obat-obatan termasuk nadolol. Senyawa ini mengalami penggandengan azo untuk menghasilkan berbagai pewarna azo, tetapi senyawa azo yang dihasilkan dari 1-naftol umumnya kurang bermanfaat daripada yang berasal dari 2-naftol.[2]

Kegunaan lain[sunting | sunting sumber]

Dalam uji Molisch, 1-naftol dilarutkan dalam etanol, yang dikenal sebagai pereaksi Molisch, digunakan sebagai pereaksi untuk mendeteksi keberadaan karbohidrat. Uji yang dikenal sebagai uji Molisch akan memberikan senyawa berwarna merah atau ungu yang menunjukkan adanya karbohidrat. Uji cepat furfural, mirip dengan uji Molisch, juga menggunakan 1-naftol.

Uji Sakaguchi menggunakan 1-naftol dengan natrium hipobromit untuk mendeteksi keberadaan arginin dalam protein.

Uji Voges–Proskauer menggunakan 1-naftol dalam kalium hidroksida (KOH) solusi untuk mendeteksi pemecahan glukosa menjadi asetoin yang digunakan oleh bakteri untuk penyimpanan energi eksternal. Uji positif akan ditunjukkan dengan munculnya warna merah dari larutan yang awalnya berwarna kuning.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sreekanth, R; Prasanthkumar, KP; Sunil Paul, MM; Aravind, UK; Aravindakumar, CT (7 November 2013). "Oxidation reactions of 1- and 2-naphthols: an experimental and theoretical study". The Journal of Physical Chemistry A (dalam bahasa Inggris). 117 (44): 11261–70. doi:10.1021/jp4081355. PMID 24093754. 
  2. ^ a b Gerald Booth "Naphthalene Derivatives" dalam Ullmann's Encyclopedia of Industrial Chemistry, 2005, Wiley-VCH, Weinheim. doi:10.1002/14356007.a17_009.
  3. ^ Meeker, John D.; Ryan, Louise; Barr, Dana B.; Hauser, Russ (Januari 2006). "Exposure to Nonpersistent Insecticides and Male Reproductive Hormones". Epidemiology (dalam bahasa Inggris). 17 (1): 61–68. doi:10.1097/01.ede.0000190602.14691.70. PMID 16357596. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]