Willem-Alexander dari Belanda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Willem-Alexander
Raja Belanda (gelar lain)
Willem-Alexander pada tahun 2010.
Willem-Alexander pada tahun 2010.
Raja Belanda
Memerintah 30 April 2013 – sekarang
Pendahulu Beatrix
Pewaris Catharina-Amalia
Perdana Menteri Mark Rutte
Pasangan Máxima Zorreguieta Cerruti (m. 2002)
Anak
Catharina-Amalia, Putri Oranye
Putri Alexia
Putri Ariane
Nama lengkap
Willem-Alexander Claus George Ferdinand
Wangsa Wangsa Oranye-Nassau
Wangsa Amsberg
Ayah Claus von Amsberg
Ibu Putri Beatrix
Lahir 27 April 1967 (umur 47)
Utrecht, Belanda
Agama Protestan

Willem-Alexander, (pengucapan Belanda: [ˈʋɪləm ɑlɛˈksɑndər]; Willem-Alexander Claus George Ferdinand; lahir 27 April 1967) adalah penguasa monarki di Kerajaan Belanda, yang terdiri dari negara Belanda, Curaçao, Aruba, dan Sint Maarten. Ia adalah pimpinan Wangsa Amsberg dan menjadi raja Belanda pertama sejak kematian William III pada tahun 1890.

Willem-Alexander lahir di Utrecht dan merupakan anak tertua dari Putri Beatrix dan Claus von Amsberg. Ia menjadi Pangeran Oranye dan pewaris takhta Belanda pada tanggal 30 April 1980 setelah ibunya naik takhta. Ia naik takhta pada tanggal 30 April 2013 setelah ibunya mengundurkan diri[1]. Dengan pencapaiannya tersebut, ia menjadi raja termuda di Eropa.

Willem-Alexander mengenyam pendidikan di sekolah dasar dan menengah negeri, berdinas di Angkatan Laut Kerajaan Belanda, dan kuliah di jurusan sejarah Universitas Leiden. Ia menikahi Máxima Zorreguieta Cerruti pada tahun 2002 dan dikaruniai tiga anak: Catharina-Amalia, Putri Oranye (lahir 2003), Putri Alexia (lahir 2005), dan Putri Ariane (lahir 2007).

Willem-Alexander tertarik dengan olahraga dan pengelolaan air internasional. Sebelum menjadi Raja Belanda, ia merupakan anggota Komite Olimpiade Internasional (1998–2013),[2] ketua Dewan Penasihat Air untuk Menteri Infrastruktur dan Lingkungan Belanda (2004–2013),[3] dan ketua Dewan Penasihat Air dan Sanitasi Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (2006–2013).[4][5]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Pangeran Willem-Alexander (kiri) saat usia 14 dan adiknya Constantijn pada tahun 1982

Pangeran Willem-Alexander lahir pada tanggal 27 April 1967 di University Medical Center di Utrecht, Belanda. Ia adalah putra pertama dari Ratu Beatrix dan Pangeran Claus,[6] dan merupakan cucu pertama dari Ratu Juliana dan Pangeran Bernhard. Ia adalah bayi lelaki kerajaan Belanda yang pertama sejak kelahiran Pangeran Alexander dan pewaris takhta lelaki pertama setelah kematian Alexander pada tahun 1884.

Sejak lahir, Willem-Alexander memiliki gelar Pangeran Belanda (bahasa Belanda: Prins der Nederlanden), Pangeran Oranye-Nassau (Belanda: Prins van Oranje-Nassau), dan Jonkheer dari Amsberg (Belanda: Jonkheer van Amsberg).[6] Ia dibaptis sebagai anggota dari Gereja Reformasi Belanda[7] pada 2 September 1967[8] di Gereja Saint Jacob, Den Haag.[9] Orangtua baptisnya antara lain Pangeran Bernhard dari Lippe-Biesterfeld, Pangeran Ferdinand von Bismarck, Perdana Menteri Jelle Zijlstra, dan Ratu Margrethe II dari Denmark.[8]

Pangeran memiliki dua adik, yakni Pangeran Friso dari Oranye-Nassau yang lahir pada tahun 1968, dan Pangeran Constantijn dari Belanda yang lahir pada tahun 1969. Ia tinggal bersama keluarganya di kastil Drakesteijn di desa Lage Vuursche dekat Baarn, sejak ia lahir sampai tahun 1981, sebelum mereka pindah ke istana Huis ten Bosch di Den Haag. Ibunya, Beatrix menjadi Ratu Belanda pada tahun 1980, setelah neneknya, Juliana, turun tahta. Ia kemudian menerima gelar turun-temurun Pangeran Oranye, sebagai pewaris takhta Kerajaan Belanda[6].

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Willem-Alexander mengikuti Sekolah Dasar Nieuwe Baarnse di Baarn pada tahun 1973-1979. Lalu ia melanjutkan ke tiga sekolah menengah yang berbeda: Lyceum Baarns di Baarn pada tahun 1979-1981, Eerste Vrijzinnig Christelijk Lyceum di Den Haag pada tahun 1981-1983, dan Atlantic College di Wales (1983-1985).[6][10]

Setelah pelayanan militernya pada 1985-1987, Willem Alexander mengambil jurusan sejarah di Universitas Leiden pada tahun 1987 dan menerima gelar akademisnya pada tahun 1993. Disertasi akhirnya mengenai respon Belanda atas keputusan Perancis di bawah Presiden Charles de Gaulle untuk meninggalkan struktur komando terpadu NATO.[6]

Selain berbahasa Belanda, Willem-Alexander juga berbicara dalam bahasa Inggris, Spanyol dan Jeman.[11]

Pelatihan dan karier militer[sunting | sunting sumber]

Willem-Alexander dengan seragam angkatan darat Brigadir Jenderal pada tahun 2010

Setelah lulus sekolah menengah, ia melakukan pelayanan militer di Angkatan Laut Kerajaan Belanda dari Agustus 1985 sampai Januari 1987. Ia menerima pelatihan di Koninklijk Instituut voor de Marine, fregat HNLMS Tromp dan HNLMS Abraham Crijnssen. Pada tahun 1988, ia menerima pelatihan tambahan di kapal HNLMS Van Kinsbergen dan menjadi seorang letnan (tingkat junior).[12]

Sebagai pasukan cadangan Angkatan Laut Kerajaan Belanda, Willem-Alexander dipromosikan menjadi Letnan Komander pada tahun 1995, Komandan pada 1997, Kapten Laut pada 2001, dan Komodor pada 2005. Sebagai pasukan cadangan Angkatan Darat Kerajaan Belanda, ia menjadi Mayor pada 1995, dan dipromosikan menjadi Letnan Kolonel pada 1997, Kolonel pada 2001 dan Brigadir Jenderal pada 2005. Sebagai pasukan cadangan Angkatan Udara Kerajaan Belanda, ia menjadi Pemimpin Squadron pada 1995 dan dipromosikan menjadi Komodor Udara pada 2005. Sebagai pasukan pendukung Koninklijke Marechaussee, ia menjadi Brigadir Jenderal pada tahun 2005.[10]

Sebelum penobatannya sebagai raja, Willem-Alexander diberhentikan secara hormat dari angkatan bersenjata. Menurut Konstitusi Belanda, kepala negara tidak dapat menjadi anggota porsi angkatan bersenjata. Sebagai raja, Willem-Alexander dapat memilih untuk mengenakan seragam militer dengan lencana kerajaan, tapi tidak dengan lencana kebesarannya yang dulu.[13]

Tugas kerajaan[sunting | sunting sumber]

Pangeran Willem-Alexander dan Puteri Máxima bertemu dengan Michelle Obama, Susan Sher, Barack Obama dan Fay Hartog-Levin di Gedung Putih pada tahun 2009.

Sejak 1985, ketika ia berusia 18 tahun, Willem-Alexander mejadi anggota Dewan Kenegaraan Belanda. Ini merupakan dewan tertinggi pemerintahan Belanda yang dipimpin oleh kepala negara (kemudian Ratu Beatrix).[rujukan?]

Sebagai bagian dari tugas kerajaannya, ia memegang jabatan di Angkatan Darat (sebagai Brigadir), Angkatan Laut (sebagai komandan), dan Angkatan Udara Belanda (sebagai komodor),[14] dan ia melepas jabatan tersebut atas kenaikan takhtanya.

Pada 28 Januari 2013, Ratu Beatrix mengumumkan bahwa ia berencana turun tahta dan akan digantikan oleh putranya, Willem-Alexander. Secara resmi, upacara penyerahan tahta Kerajaan Belanda berlangsung pada 30 April. Ratu menandatangani akta turun tahta di Istana Kerajaan, Amsterdam. Peresmian Willem-Alexander sebagai raja berlangsung di Gereja Nieuwe Kerk di Amsterdam.[15]

Setelah penurunan takhta ibunya, Willem-Alexander dilantik menjadi raja pada 30 April 2013. Pelepasan tersebut ditandatangani pada pukul 10:07 am di Moseszaal (Ruang Moses) di Istana Kerajaan Amsterdam. Upacara penobatan dilaksanakan pada pukul 2:30 pm di Nieuwe Kerk.[16]

Kepentingan sosial[sunting | sunting sumber]

Raja Willem-Alexander tertarik pada masalah pengelolaan air. Ia adalah anggota kehormatan dari Komisi Air Dunia untuk Abad ke-21 dan pendukung Kemitraan Air Dunia (Global Water Partnership), suatu badan yang dibentuk oleh Bank Dunia, PBB, dan Kementerian Pembangunan Swedia. Ia juga ditunjuk sebagai Ketua Dewan Penasihat Sekretaris Jenderal PBB urusan Air dan Sanitasi pada tanggal 12 Desember 2006.[17]

Ia adalah pendukung Komite Olimpiade Belanda hingga 1998 sebelum ia diangkat menjadi anggota Komite Olimpiade Internasional (IOC). Untuk merayakan ulang tahun ke-100 Olimpiade Musim Panas 1928 yang diadakan di Amsterdam, ia telah menyatakan dukungannya dengan mengajukan tawaran untuk Olimpiade Musim Panas 2028.[18]

Kegiatan waktu luang[sunting | sunting sumber]

Willem-Alexander bersama keluarganya di Olimpiade Musim Panas 2012 sedang mendukung Ellen van Dijk.

Willem-Alexander adalah seorang pilot pesawat dan olahragawan. Pada tahun 1989, ia terbang sebagai seorang relawan untuk African Medical Research and Education Foundation (AMREF) di Kenya. Untuk memastikan jam terbangnya cukup selama setahun untuk mempertahankan lisensi, ia juga secara teratur menerbangkan pesawat kerajaan Belanda ketika ia dan keluarganya melakukan perjalanan ke luar negeri.

Dengan menggunakan nama "W.A. van Buren", salah satu nama keluarga yang kurang terkenal dari Wangsa Oranye-Nassau, ia berpartisipasi dalam maraton seluncur es Elfstedentochtpada tahun 1986.[19] Ia mengikuti New York City Marathon dengan nama samaran yang sama pada tahun 1992.[20]

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Willem-Alexander dan Máxima sedang berciuman di balkon Istana Amsterdam pada hari pernikahan mereka pada tahun 2002

Pada tanggal 2 Februari 2002, ia menikahi Máxima Zorreguieta Cerruti di Beurs van Berlage, Amsterdam. Máxima adalah seorang wanita Argentina keturunan Spanyol dan Italia yang bekerja sebagai seorang bankir investasi di Kota New York sebelum pernikahan mereka. Pernikahan mereka memicu kontroversi yang signifikan karena sebelumnya, ayah pengantin wanita adalah seorang menteri di masa pemerintahan kediktatoran militer Argentina.

Anak[sunting | sunting sumber]

Raja Willem-Alexander dan Ratu Máxima bersama putri mereka, Putri Catharina-Amalia (kiri), Putri Alexia (kanan) dan Putri Ariane (tengah)

Gelar dan penghargaan[sunting | sunting sumber]

Monogram Kerajaan

Gelar[sunting | sunting sumber]

  • 27 April 1967 – 30 April 1980: Yang Mulia Pangeran Willem-Alexander dari Belanda, Pangeran Oranye-Nassau, Jonkheer van Amsberg
  • 30 April 1980 – 30 April 2013: Yang Mulia Pangeran Oranye, Pangeran Belanda, Pangeran Oranye-Nassau, Jonkheer van Amsberg
  • 30 April 2013 – kini: Yang Mulia Raja Belanda, Pangeran Oranye-Nassau, Jonkheer van Amsberg

Ia adalah pewaris pria pertama bagi tahta Belanda sejak Pangeran Alexander, putra dari Raja William III yang meninggal pada tahun 1884. Pangeran Willem-Alexander telah menyatakan apabila ia menjadi raja, ia akan mengambil gelar William IV,[21] namun pada 28 Januari 2013 diumumkan bahwa nama yang akan digunakan adalah Willem-Alexander.[22]

Pangkat militer[sunting | sunting sumber]

Pangeran Oranye dalam seragam Komodor (angkatan laut) saat Pernikahan Putri Makota Swedia dengan Daniel Westling pada Juni 2010.
Angkatan Laut Kerajaan Belanda - Wajib militer
  • Letnan Muda (Agustus 1985 - Januari 1987)
  • Letnan (tingkat junior) (1988)
Angkatan Laut Kerajaan Belanda - Cadangan
  • Letnan (1988-1995)
  • Letnan Komander (1995-1997)
  • Komandan (1997-2001)
  • Kapten Laut (2001-2005)
  • Komodor (2005–2013)
Angkatan Udara Kerajaan Belanda - Cadangan
  • Pemimpin Skuadron (1995-2005)
  • Komodor Udara (2005–2013)
Angkatan Darat Kerajaan Belanda - Cadangan
  • Mayor, Pasukan Khusus dan Pengawal Pemburu Resimen (1995-1997)
  • Letnan Kolonel (1997-2001)
  • Kolonel (2001-2005)
  • Brigadir Jenderal (2005–2013)
Marechaussee Kerajaan - Cadangan
  • Brigadir Jenderal (2005–2013)

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Medali dan tanda kehormatan Belanda
Medali luar negeri
 Belgia align=center Grand Cross of the Order of the Crown (sebelum 1993)[23][24]
 Brazil Order of the Southern Cross Grand Collar Ribbon.png Grand Cross of the Order of the Southern Cross
 Brunei BRU Family Order of Brunei 1st Class.svg Dato Laila Utama (First Class) of the Most Esteemed Royal Family Order of Brunei (D.K., 2013)[25]
 Chili CHL Order of Merit of Chile - Grand Cross BAR.png Grand Cross of the Order of the Merit of Chile
 Denmark DEN Elefantordenen BAR.png Knight of the Order of the Elephant
 Perancis Legion Honneur GC ribbon.svg Grand Cross of the National Order of the Legion of Honour
 Perancis Ordre national du Merite GC ribbon.svg Grand Cross of the National Order of Merit
 Jerman GER Bundesverdienstkreuz 8 Grosskreuz bes Ausf.svg Grand Cross 1st Class of the Order of Merit of the Federal Republic of Germany
 Indonesia Bintang Mahaputera Adipurna Ribbon.png Grand Cross of the Order of Mahaputera
 Jepang JPN Daikun'i kikkasho BAR.svg Grand Cordon of the Order of the Chrysanthemum
 Luksemburg LUX Order of Adolphe Nassau Grand Cross BAR.png Grand Cross of the Order of Adolphe of Nassau[26]
 Luksemburg LUX Order of the Oak Crown - Grand Cross BAR.png Grand Cross of the Order of the Oak Crown
 Meksiko 50px Band of the Order of the Aztec Eagle[27]
 Norway St Olavs Orden storkors stripe.svg Grand Cross of the Royal Norwegian Order of St. Olav (1996)
 Oman Supreme Class of the Order of the Renaissance of Oman (10 Januari 2012)[28]
 Spanyol ESP Isabella Catholic Order GC.svg Grand Cross of the Order of Isabella the Catholic[29]
 Swedia Seraphimerorden ribbon.svg Knight of the Royal Order of the Seraphim (RSerafO, 2006)
 Thailand Order of Chula Chom Klao - Special Class (Thailand) ribbon.png Grand Cross of the Order of Chula Chom Klao (2004)[30]
 UEA Member of the Union Order (9 Januari 2012)[31]
 Venezuela Grand Cordon of the Order of the Liberator

Leluhur[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Artikel:"Willem-Alexander, Raja Belanda pertama dalam 120 tahun" di www.bbc.co.uk/indonesia.
  2. ^ Dutch Crown Prince quits IOC in preparation to become king, Sports Illustrated, 2013. Diakses pada 19 April 2013.
  3. ^ (Belanda) Prins Willem-Alexander neemt afscheid van Adviescommissie Water, de Volkskrant, 2013. Diakses pada 19 April 2013.
  4. ^ Who We Are, United Nations Secretary-General's Advisory Board on Water and Sanitation. Diakses pada 19 April 2013.
  5. ^ (Belanda) Willem-Alexander neemt afscheid als 'waterprins', Trouw, 2013. Diakses pada 19 April 2013.
  6. ^ a b c d e Pangeran Oranye. Wangsa Belanda. Diakses pada 19 Juli 2007.
  7. ^ Doop Willem-Alexander. Nederlandse Omroep Stichting. Diakses pada 13 Desember 2009.
  8. ^ a b 40 meest gestelde vragen. Wangsa Belanda. Diakses pada 13 Desember 2009.
  9. ^ Doopplechtigheid Prins Willem-Alexander in Sint Jacobskerk. Radio Netherlands Worldwide. Diakses pada 13 Desember 2009.
  10. ^ a b Z.K.H. prins Willem Alexander Claus George Ferdinand, prins van Oranje, prins der Nederlanden, prins van Oranje-Nassau, jonkheer van Amsberg (Willem-Alexander, Alexander). Parlement.com. Diakses pada 10 Februari 2010.
  11. ^ "Prins Willem-Alexander blundert tijdens staatsbezoek Mexico". 925.nl. 5 November 2009. Diakses 3 May 2013. 
  12. ^ Karier militer. Wangsa Belanda. Diakses pada 17 Desember 2009.
  13. ^ King will retain close relationship with armed forces (siaran pers), Kementerian Pertahanan, 2013. Diakses pada 3 Mei 2013.
  14. ^ Home > Encyclopedie > Wie is wie > De Prins van Oranje > Lijst van functies
  15. ^ "Time and place of abdication and investiture". Royal Dutch House. 28 Januari 2013. 
  16. ^ (Belanda) Troonswisseling in Nederland (2013), Dutch Wikipedia, 2 Mei 2013
  17. ^ "About UNSGAB". UNSGAB. Diakses 2013-01-28. 
  18. ^ Netherlands May Bid For 2028 Games – Website Gamesbids.com
  19. ^ Han (4 October 2012). "FAQ: eleven facts about the Eleven Cities Race | Radio Netherlands Worldwide". Radio Netherlands Worldwide. Diakses 28 Januari 2013. 
  20. ^ Brooks, James (19 April 2013). "Dutch abdication: Ten things you never knew about the royal family of the Netherlands - Telegraph". The Daily Telegraph. Diakses 4 May 2013. 
  21. ^ Interview with Paul Witteman, September 1997 – Website Racchvs.com
  22. ^ Prince of Orange to become King Willem-Alexander
  23. ^ Belga Pictures, group photo
  24. ^ King Baudouin's funerals (08/1993), Willem-Alexander on third row
  25. ^ Noblesse et Royautés (French), State visit of Netherlands in Brunei, Photo
  26. ^ The royal forums, State visit of Luxembourg to Netherlands, 2006, Photo
  27. ^ Official decree
  28. ^ His Majesty receives Queen Beatrix – website of the Oman Observer
  29. ^ Viva Maxima Blog, State visit of Juan Carlos in Netherlands 2001, Group photo
  30. ^ 3rd Photo of this gallery shows the Prince wearing the order
  31. ^ H.H Sheikh Khalifa welcomes HM Queen Beatrix of Netherlands – website of the UAE Ministry of Foreign Affairs

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Wikidata: Willem-Alexander of the Netherlands

Willem-Alexander dari Belanda
Cabang kadet Wangsa Amsberg
Lahir: 27 April 1967
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Beatrix
Raja Belanda
2013-sekarang
Petahana
Pewaris takhta:
Catharina-Amalia
Belanda
Lowong
Terakhir dijabat oleh
Alexander
Pangeran Oranye
1980–2013
Diteruskan oleh:
Catharina-Amalia
Hanya gelar saja
Didahului oleh:
Pangeran Claus dari Belanda
— TITULAR —
Pemimpin Wangsa Amsberg
2002–sekarang
Petahana
Penerus:
Pangeran Friso dari Oranye-Nassau