Richard II dari Inggris

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Richard II
Potret di Biara Westminster, Pertengahan Tahun 1390
Potret di Biara Westminster, Pertengahan Tahun 1390
Raja Inggris
Memerintah 22 Juni 1377 – 29 September 1399 (22 tahun, 99 hari)
Koronasi 16 Juli 1377
Pendahulu Edward III
Pengganti Henry IV
Wali John dari Gaunt, Adipati Pertama Lancaster (de facto)
Pasangan Anne dari Bohemia
menikah tahun 1382; menjanda Desember 1394
Isabella dari Valois
menikah tahun 1396; menjanda tahun 1400
Gelar dan jabatan
Raja Richard II
Sang Raja
Pangeran dari Wales
Wangsa Wangsa Plantagenet
Ayah Edward, Pangeran Hitam
Ibu Joan dari Kent
Lahir 6 Januari 1367
Bordeaux, Kerajaan Aquitania
Meninggal 14 Februari 1400 (umur 33)
Kastil Pontefract, Yorkshire Barat
Dikubur Biara Westminster, London
Tanda tangan Tanda tangan Richard II dari Inggris

Richard II (6 Januari 1367 – 14 Februari 1400) merupakan seorang Raja Inggris kedelapan dari Wangsa Plantagenet. Ia memerintah dari tahun 1377 sampai digulingkan pada tahun 1399. Richard adalah putra Edward si Pangeran Hitam dan dilahirkan pada zaman pemerintahan kakeknya, Edward III. Pada usia 4 tahun, Richard jatuh pada urutan kedua tahta kerajaan ketika kakandanya Edward dari Angoulême wafat, dan calon pewaris ketika ayahnya wafat pada tahun 1376. Dengan kematian Edward III pada tahun berikutnya, Richard mewarisi tahta kerajaan pada usia 10 tahun.

Selama tahun pertama Richard memerintah sebagai raja, pemerintah berada ditangan serangkaian dewan. Komunitas politik lebih memilih ini daripada kabupaten yang dipimpin oleh paman raja, John dari Gaunt, akan tetapi Gaunt tetap berpengaruh tinggi. Tantangan besar pertama di pemerintahan ini adalah pemberontakan rakyat pada tahun 1381, yang diselesaikan dengan baik oleh raja muda tersebut, yang berperan besar meredakan pemberontakan itu. Pada tahun berikutnya, ketergantungan raja pada sejumlah kecil orang istana menyebabkan ketidakpuasan di dalam komunitas politik, dan tahun 1387 kendali pemerintah diambil alih oleh sekelompok bangsawan yang dikenal sebagai Pemimpin Perbandingan. Pada tahun 1389 Richard memulihkan kendali tersebut dan untuk 8 tahun mendatang memerintah dengan harmoni dengan mantan oponennya. Kemudian, pada tahun 1397, ia balas dendam pada Perbandingan, banyak dari mereka yang dieksekusi dan diasingkan. Dua tahun mendatang dijabarkan oleh para sejarawan sebagai Richard "lalim". pada tahun 1399, setelah John dari Gaunt wafat, raja mencabut hak waris putra Gaunt, Henry dari Bolingbroke, yang sebelumnya diasingkan, dan yang kemudian menyerbu Inggris pada bulan Juni 1399 dengan pasukan yang kecil jumlahnya namun dengan pesat berkembang jumlahnya. Meskipun ia menuntut bahwa tujuannya hanya untuk merebut kembali warisannya, hal ini segera menjadi jelas bahwa ia ingin menguasai tahta tersebut untuk dirinya sendiri. Berbalik arah, Bolingbroke menggulingkan Richard dan memahkotai dirinya sendiri sebagai Raja Henry IV. Richard wafat di dalam tahanan pada awal tahun berikutnya; ia kemungkinan tewas terbunuh.

Sebagai seorang pria, Richard bersosok tinggi, tampan dan pintar. Mungkin tidak gila, seperti yang dipercaya oleh para sejarawan kuno, ia sepertinya menderita kelainan jiwa, terutama pada akhir masa pemerintahannya. Kurang lebih adalah seorang prajurit yang baik dari ayah atau kakeknya, ia mencoba mengakhiri Perang Seratus Tahun yang diawali oleh Edward III. Ia percaya teguh dalam hak prerogatif kerajaan, sesuatu yang membuatnya mempertahankan kebangsawanannya, dan bergantung pada pihak swasta sebagai imbalan atas perlindungan militer. Dia juga dibudidayakan oleh atmosfer istana di mana raja adalah tokoh tertinggi, dan seni dan kultur berada di pusat, berbeda dengan pengadilan militer kakeknya. reputasi anumerta Richard sebagian besar telah dibentuk oleh Shakespeare, yang memerankan sebagai (Drama) Richard II menggambarkan pemerintahan Richard yang salah dan Bolingbroke sebagai seseorang yang bertanggung jawab pada abad ke-15, Perang Bunga Mawar. Sejarawan kontemporer tidak menerima penafsiran ini, didukung Richard sebagai penanggung jawab atas penurunan tahta dirinya sendiri. Kebanyakan orang yang berwenang setuju bahwa, meskipun kebijakan-kebijakannya belum pernah terjadi sebelumnya atau benar-benar tidak realistis, cara di mana ia mengeluarkannya tidak dapat diterima oleh para pendiri politik, dan ini menyebabkan kehancurannya.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Sebuah naskah pada abad ke-14 yang menggambarkan Edward si Pangeran Hitam berlutut di depan ayahnya, Edward III.

Richard adalah anak termuda dari Edward si Pangeran Hitam dan Joan dari Kent. Edward, pewaris tahta Inggris telah membedakan dirinya sebagai komandan militer di fase awal Perang Seratus Tahun, terutama pada Pertempuran Poitiers. Selama petualangan militer lanjutan, namun, ia terjangkit disentri di Spanyol pada 1370. Ia tidak sepenuhnya pulih, dia harus kembali ke Inggris tahun depan.[1] Joan dari Kent menjadi pusat perselisihan pernikahan antara Thomas Holland, Earl Kent dan William de Montacute, Earl Salisbury, dimana Holland kemudian tampil jadi pemenang. Kurang dari setahun setelah kematian Holland pada 1360, Joan menikah dengan Pangeran Edward. Karena ia adalah cucu Raja Edward I dan sepupu pertama Edward, pernikahan mereka membutuhkan persetujuan paus.[2]

Richard lahir pada tanggal 6 Januari 1367 di Biara St. Andrew di Bordeaux, kepangeranan Inggris Aquitaine. Menurut sumber kontemporer, tiga raja - "Raja Kastilia, Raja Navarra, dan Raja Portugal" - hadir pada saat kelahirannya.[3]

Richard II menyaksikan kematian Wat Tyler: yang diambil dari Naskah Gruuthuse dari Kronik Froissart (sekitar tahun  1475).
Robert de Vere melarikan diri dari Perang Jembatan Radcot (Froissart).
John dari Gaunt berada di pusat politik Inggris selama lebih dari 30 tahun, dan kematiannya pada tahun 1399 menimbulkan ketidak tentraman.
Richard dibawa kedalam tahanan oleh Earl dari Northumberland (Froissart).
Istana Westminster pada awal abad ke-19

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Catatan bawah[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Barber, Richard (2004). "Edward , prince of Wales and of Aquitaine (1330–1376)". Oxford Dictionary of National Biography. Oxford: Oxford University Press. doi:10.1093/ref:odnb/8523. 
  2. ^ Barber, Richard (2004). "Joan, suo jure countess of Kent, and princess of Wales and of Aquitaine [called the Fair Maid of Kent] (c. 1328–1385)". Oxford Dictionary of National Biography. Oxford: Oxford University Press. doi:10.1093/ref:odnb/14823. 
  3. ^ Tuck (2004).

Kronik[sunting | sunting sumber]

Sumber Kedua[sunting | sunting sumber]

  • Alexander, Jonathan & Binksi, Paul (eds), Age of Chivalry, Art in Plantagenet England, 1200-1400, Royal Academy/Weidenfeld & Nicholson, London 1987
  • Allmand, Christopher (1988). The Hundred Years War: England and France at War c.1300-c.1450. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 0521319234. 
  • Bennett, Michael J. (1999). Richard II and the Revolution of 1399. Stroud: Sutton Publishing. ISBN 0750922834. 
  • Castor, Helen (2000). The King, the Crown, and the Duchy of Lancaster: Public Authority and Private Power, 1399-1461. Oxford: Oxford University Press. hlm. 8–21. ISBN 0198206224. 
  • Dodd, Gwilym (ed.) (2000). The Reign of Richard II. Stroud: Tempus. ISBN 0752417975. 
  • Gillespie, James (ed.); Goodman (ed.), Anthony (1997). The Age of Richard II. Stroud: Sutton Publishing. ISBN 0750914521. 
  • Gillespie, James; Anthony Goodman (eds.) (1998). Richard II: The Art of Kingship. Oxford: Clarendon Press. ISBN 0198201893. 
  • Goodman, Anthony (1971). The Loyal Conspiracy: The Lords Appellant under Richard II. London: Routledge. ISBN 0710070748. 
  • Goodman, Anthony (1992). John of Gaunt: The Exercise of Princely Power in Fourteenth-Century Europe. Burnt Mill, Harlow, Essex: Longman. ISBN 0582098130. 
  • Harriss, Gerald (2005). Shaping the Nation: England, 1360-1461. Oxford: Oxford University Press. ISBN 0198228163. 
  • Hilton, Rodney (1973). Bond Men Made Free: Medieval Peasant Movements and the English Rising of 1381. London: Temple Smith. ISBN 0851170390. 
  • Jones, Michael (ed.) (2000). The New Cambridge Medieval History, vol. 6: c. 1300 - c. 1415. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 0521362903. 
  • Keen, Maurice (1973). England in the Late Middle Ages. London: Mathuen. ISBN 0416759904. 
  • Levey, Michael, Painting at Court, Weidenfeld and Nicholson, London, 1971
  • McKisack, May (1959). The Fourteenth Century: 1307–1399. Oxford: Oxford University Press. ISBN 0-19-821712-9. 
  • Mortimer, Ian (2007). The Fears of King Henry IV: The Life of England's Self-Made King. London: Jonathan Cape. ISBN 9780224073004. 
  • Saul, Nigel (1997). Richard II. New Haven: Yale University Press. ISBN 0-300-07003-9. 
  • Saul, Nigel (2005). The Three Richards: Richard I, Richard II and Richard III. London: Hambledon. ISBN 1852852860. 
  • Steel, Anthony (1941). Richard II. Cambridge: Cambridge University Press. 
  • Tuck, Anthony (1985). Crown and Nobility 1272-1461: Political Conflict in Late Medieval England. London: Fontana. ISBN 0006860842. 
  • Tuck, Anthony (2004). "Richard II (1367–1400)". Oxford Dictionary of National Biography. Oxford: Oxford University Press. doi:10.1093/ref:odnb/23499. 
Richard II dari Inggris
Lahir: 6 Januari 1367 Wafat: 14 Pebruari 1400
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Edward III
Raja Inggris
Maharaja Irlandia

1377–1399
Diteruskan oleh:
Henry IV
Adipati Aquitania
1377–1390
Diteruskan oleh:
John II
Bangsawan Inggris
Lowong
Terakhir dijabat oleh
Edward si Pangeran Hitam
Pangeran Wales
Adipati Cornwall

1376–1377
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Henry dari Monmouth