Phnom Penh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Phnom Penh
ភ្នំពេញ
Kota
Searah jarum jam, dari kiri atas: Phsar Thom Thmei, Choeung Ek Memorial, Chan Chhaya Pavilion, OCIC tower, Sorya Shopping Center, Independence Monument, Royal Palace complex, Silver Pagoda, Wat Phnom
Searah jarum jam, dari kiri atas: Phsar Thom Thmei, Choeung Ek Memorial, Chan Chhaya Pavilion, OCIC tower, Sorya Shopping Center, Independence Monument, Royal Palace complex, Silver Pagoda, Wat Phnom
Lambang resmi Phnom Penh
Lambang
Julukan: Pearl of Asia (pre-1960s)
The Charming City
Phnom Penh is located in Cambodia
Phnom Penh
Location of Phnom Penh, Cambodia
Koordinat: 11°33′LU 104°55′BT / 11,55°LU 104,917°BT / 11.550; 104.917Koordinat: 11°33′LU 104°55′BT / 11,55°LU 104,917°BT / 11.550; 104.917
Negara  Kamboja
Provinsi Phnom Penh
Dibentuk 1372
Menjadi ibu kota 1865
Pembagian administratif 8 distrik (khans)
Pemerintahan
 • Jenis Munisipalitas
 • Mayor & Gubernur H.E. Keb Chutema កែប ជុគិមា
 • Wakil Gubernur H.E. Than Sina, H.E. Map Sarin, H.E. Seng Tong
Area
 • Total 758 km2 (293 mil²)
Ketinggian 11,89 m (3,901 ft)
Populasi (Mei 2009)[1]
 • Total 2.000.064
 • Kepadatan Bad rounding here2,600/km2 (Bad rounding here6,800/sq mi)
Demonim Phnom Penher
Zona waktu Cambodia (UTC+7)
Kode wilayah +855 (023)
Situs web Phnom Penh Website
Sungai Mekong di kota Phnom Penh
Malam hari di kota Phnom Penh

Phnom Penh (aksara Mul: aksara Khmer PhPenh1.png; gaya biasa PhPenh.png) adalah kota terbesar di Kamboja. Kota ini memiliki penduduk sekitar 1 juta jiwa, sementara seluruh penduduk Kamboja adalah 11,4 juta jiwa.

Phnom Penh adalah ibu kota terbesar negara Kamboja. Terletak di tepi Sungai Mekong, Phnom Penh telah menjadi ibukota negara sejak Kamboja dijajah Perancis. Phnom Penh telah berkembang menjadi pusat negara dan pusat industri kegiatan perekonomian, serta pusat keamanan, politik, ekonomi, warisan budaya dan pemerintahan Kamboja.

Phnom Penh terletak di depan Sungai Mekong, yang merupakan sungai utama di Asia dengan panjang 4.200 km (2.610 mil). Sumber asli dari sungai dari dataran tinggi Tibet Cina. Sungai ini melintasi Kamboja dari Utara ke Selatan dengan panjang total 486km (302 mil) dan melewati Phnom Penh sebagai persimpangan sungai untuk membuat air tawar dan ekosistem untuk kota.

Pernah dikenal sebagai “Mutiara Asia”, dan dianggap salah satu kota peninggalan Perancis yang terindah yang pernah dibangun sebagai kota-kota-di Indocina pada tahun 1920.

Phnom Penh, bersama dengan Siem Reap dan Sihanoukville adalah tujuan wisata domestik dan global yang signifikan untuk Kamboja. Didirikan pada tahun 1434, kota ini terkenal karena arsitektur yang indah, sejarah dan atraksi kebudayaannya. Ada sejumlah bangunan kolonial Perancis yang tersebar di sepanjang jalan-jalan utama.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Phnom Penh awal mulanya menjadi ibukota Kamboja setelah Ponhea Yat, raja kerajaan Khmer, memindahkan ibu kota dari Angkor Thom setelah ditangkap oleh Siam beberapa tahun sebelumnya. Ada stupa Wat Phnom sebagai bangunan sisa-sisa Ponhea Yat dan keluarga kerajaan serta sisa patung Buddha dari era Angkorean. Ada juga legenda yang menceritakan bagaimana Phnom Penh diciptakan pada abad ke-17 oleh Jepang imigran yang menetap di pinggiran kota Phnom Penh saat ini.

Phnom Penh City pertama kali dibangun pada abad ke-15 selama (Ponhea Yat) waktu Raja Preah Srey Soryopor, ketika ia meninggalkan Angkor Palace dan membangun istana yang baru di Tuol Basan di Srey provinsi Chhor Sar, yang sekarang disebut kabupaten Srey Santhor, Provinsi Kampong Cham.

Raja tinggal di sana hanya satu tahun karena banjir setiap musim hujan. Dia pindah dan membangun sebuah kota baru di sepanjang tepi Tonle Chaktomuk (Empat Wajah Sungai) pada tahun 1934, yang sekarang menjadi Kota Phnom Penh Kota pada hari ini.

Kota ini jatuh ke Khmer Merah pada tanggal 17 April 1975. Sebagian besar penduduk, termasuk mereka yang kaya dan berpendidikan, dievakuasi dari kota dan dipaksa untuk melakukan kerja di pertanian pedesaan sebagai ”manusia baru“. Tuol Svay Prey High School diambil alih oleh pasukan Pol Pot dan diubah menjadi 21S- kamp penjara, di mana mereka ditahan dan disiksa. Pol Pot berusaha kembali ke perekonomian agraris dan karena itu menewaskan banyak orang dianggap sebagai musuh, “malas”, atau politik terdidik.

Banyak orang mati kelaparan sebagai akibat dari kegagalan masyarakat agraris dan penjualan beras Kamboja ke Cina dalam pertukaran untuk peluru dan persenjataan. Bekas sekolah tinggi yang sekarang menjadi Museum Genosida Tuol Sleng, tempat penyiksaan Khmer Merah yang menampilkan perangkat dan foto para korban.

Choeung Ek (The Killing Fields), 15 kilometer (9 mil) jauhnya, di mana tahanan Khmer Merah berbaris dari Tuol Sleng untuk dibunuh dan dikubur di lubang dangkal, sekarang menjadi peringatan bagi mereka yang dibunuh oleh rezim.

Para Khmer Merah diusir dari Phnom Penh oleh Vietnam pada tahun 1979, dan orang-orang mulai kembali ke kota. Vietnam secara historis merupakan negara kesatuan dengan Kamboja yang telah memiliki banyak konflik, sehingga melakukan pembebasan wilayah dan memiliki ikatan emosi kuat dengan Kamboja.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Phnom Penh memiliki iklim tropis. Iklim di daerah ini panas sepanjang tahun dengan sedikit sekali perubahan. Suhu di kota ini berkisar dari 18° hingga 38 °C (64° hingga 100 °F) dan mengikuti musim munson.


Data iklim Phnom Penh
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Sumber: weather.com [2]

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Saat ini semua bus antar kota berhenti di pos perusahaan masing-masing. Jika Anda naik bus antar kota atau bus internasional dari Phnom Penh, perusahaan bus biasanya akan menjemput di hotel tempat Anda menginap, 30 menit hingga satu jam sebelum keberangkatan Anda.

Begitu tiba di Phnom Penh, Tuk-tuk biasanya juga tersedia di sekitar pos bus tersebut dan siap untuk mengantar Anda ke mana saja di sekitar kota. Alternatif lainnya, Anda bisa meminta hotel untuk mengatur penjemputan untuk Anda.

Bus merupakan pilihan yang baik untuk mencapai Siem Reap dari Phnom Penh, dengan harga mulai dari sekitar US$ 7 untuk bus dengan AC tanpa toilet dan sekitar US$ 12 untuk bus yang lebih nyaman, dilengkapi dengan toilet, termasuk makanan ringan dan segelas kecil air mineral. Lama perjalanan biasanya sekitar 6 jam untuk mencapai Siem Reap dari Phnom Penh atau sebaliknya. Secara umum untuk saat ini kondisi jalan baik dan bus dari Phnom Penh berhenti di terminal yang terletak tepat di tepi kota Siem Reap. Info lebih tentang transportasi umum ke Siem Reap dari Phnom Penh, Kamboja.

Pelancong juga mempunyai pilihan lain untuk mencapai Phnom Penh atau Siem Reap dengan lebih cepat, sekitar 30 sampai 60 menit dari bus normal pada umumnya. Minivan ini bernama "Ford minivan", yang dapat mengakomodasi lebih dari 15 orang dengan biaya sekitar US$ 9 dan biasanya akan berhenti di sebuah restoran di Kampong Thom selama 20 menit untuk beristirahat. Jika Anda memilih untuk naik minivan ini, sebaiknya jangan duduk di bagian paling belakang mobil atau kursi di dekat jendela di bagian paling belakang mobil agar terhindari dari goncangan akibat jalan yang bergelombang atau jika Anda membutuhkan ruang yang lebih luas untuk kaki Anda.

Ada juga bus-bus menuju Thailand (sekitar 12 jam perjalanan ke Bangkok) dan Kota Ho Chi Minh (Saigon, sekitar 6 jam perjalanan). Harganya sangat bervariasi tergantung dari perusahaan bus dan agen perjalanan.

Biasanya, bus-bus tujuan luar kota akan meninggalkan kota Phnom Penh pada pagi hari, yaitu pada pk. 6:30. Tiket bisa dibeli dari agen perjalanan manapun di dalam kota (kadang mereka akan mengenakan biaya tambahan US$ 1) atau langsung dari perusahaan bus.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Cambodian 2008 census preliminary results, Statistics Japan 2–6, Tables 2.2–2.6
  2. ^ link "Weather for Phnom Penh". weather.com. Diakses January 4, 2008. 
  • Groslier, B.P. (2006). Angkor And Cambodia In the Sixteenth Century. Bangkok: Orchid Press. 
  • Igout, Michel; Dubuisson, Serge (1993). Phnom Penh Then and Now. Bangkok: White Lotus. ISBN 978-974-8495-84-2. OCLC 29795478. 
  • LeBoutillier, Kris; Ariff, Shahida (2004). Journey Through Phnom Penh: A Pictorial Guide to the Jewel of Cambodia. Singapore: Times Editions. ISBN 978-981-232-596-9. OCLC 55501046. 
  • Leroy, Joakim; Hoskin, John (2005). AZU's Dreams of Cambodia. Phnom Penh. Hong Kong: AZU Editions Ltd. ISBN 978-988-98140-2-1. OCLC 62328690. 
  • In Robert Ludlum's Jason Bourne novel series, David Webb is a young officer posted in Phnom Penh with his wife and his two children.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]