Museum Nasional Kamboja

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Museum Nasional Kamboja
Sala Rachana
La cour intérieure du musée national (Phnom Penh) (6998203541).jpg
Museum Nasional Kamboja dilihat dari taman di tengah museum
Didirikan 1920
Lokasi Jalan 13, Sangkat Chey Chumneas, Khan Daun Penh, Phnom Penh, Kamboja
Jenis Museum seni, museum arkeologi dan sejarah
Direktur Kong Vireak
Situs web Situs Web Museum Nasional Kamboja
National museum phnom penh cambodia 02032011093.jpg

Museum Nasional Kamboja (Bahasa Khmer: Sala Rachana) di Phnom Penh adalah museum sejarah, arkeologi, dan budaya terbesar dan paling terkemuka di Kamboja. Museum ini adalah salah satu museum yang memiliki koleksi seni Khmer terbesar di dunia, termasuk seni patung, keramik, perunggu, dan benda-benda etnografi. Koleksi museum mencakup lebih dari 14.000 artefak, mulai dari zaman prasejarah sampai periode setelah Kerajaan Khmer, yang pada puncak kejayaannya, kekuasaannya membentang dari Thailand, Kamboja, hingga ke Vietnam selatan.

Museum ini terletak di Jalan 13 di pusat kota Phnom Penh, tepatnya di sebelah utara Istana Kerajaan Kamboja dan di sisi barat alun-alun Veal Preah Man. Rancang bangunan museum diilhami oleh arsitektur kuil Khmer yang dibangun dalam kurun 1917 dan 1924, museum diresmikan pada tahun 1920 dan dipugar pada tahun 1968. Museum ini bersebelahan dengan Universitas Seni Rupa Kerajaan. Museum ini ada di bawah wewenang Kementerian Kesenian dan Kebudayaan Kamboja.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Arca perunggu dewa Wisnu tengah berbaring, ditemukan di Mebon Barat, Angkor, kini disimpan di Museum Nasional Kamboja, Phom Penh.

George Groslier (1887-1945), seorang sejarawan, kurator, dan penulis berkebangsaan Perancis, adalah perintis bangkitnya perhatian dunia terhadap seni Kamboja, dan dialah yang merancang bangunan museum yang kini dikenal dengan gaya 'arsitektur Kamboja tradisional.' Hal ini mungkin lebih tepat dijelaskan sebagai; sebuah bangunan yang rancangannya diambil dari purwarupa kuil Kamboja pada relief kuno dan ditafsirkan kembali — dari sudut pandang mata kolonial — untuk memenuhi persyaratan kecukupan ukuran bangunan museum.

Batu fondasi bagi museum diletakkan pada tanggal 15 Agustus 1917. Dua setengah tahun kemudian, museum selesai dan diresmikan bertepatan dengan Tahun Baru Khmer pada 13 April 1920 di hadapan HM Raja Sisowath, François - Marius Baudoin, Résident-supérieur, dan M. Groslier, direktur Seni Kamboja dan konservator museum.

Desain asli bangunan sedikit diubah pada tahun 1924 dengan penambahan sayap di kedua ujung fasad timur yang membuat bangunan tampak lebih mengesankan.

Pada tanggal 9 Agustus 1951 Perancis menyerahkan kendali dan pengelolaan Museum Nasional dan departemen Kesenian kepada Kamboja, disusul denngan kemerdekaan Kamboja pada tahun 1953, kemudian Musée National de Phnom Penh adalah subyek dari perjanjian bilateral. Pada tahun 1966, Chea Thay Seng adalah direktur museum berkebangsaan Kamboja pertama sekaligus menjabat dekan departemen arkeologi, jurusan yang baru dibentuk di Universitas Seni Rupa Kerajaan Kamboja. Universitas inilah yang membentuk berdirinya Ecole des Arts Cambodgiens di 1920. Institusi ini terkait erat dengan tokoh siswa, seniman, dan guru yang mengabdikan ilmunya untuk memelihara tradisi budaya Kamboja, dan nama-nama mereka bisa ditemukan ke bagian belakang museum .

Selama kekejaman rezim Khmer Merah pada kurun 1975-79 — seluruh aspek kehidupan Kamboja binasa dan porak-poranda, termasuk ranah budaya. Akibat kekerasan perang, para penduduk mengungsi. Museum bersama dengan seluruh isi kota Phnom Penh dikosongkan dan ditinggalkan. Museum ditutup antara tahun 1975 dan 1979, dan kemudian ditemukan dalam keadaan rusak, konstruksi atap kayu membusuk dan berubah menjadi sarang kelelawar dan semak belukar. Koleksi museum berantakan dan banyak benda yang rusak atau dicuri. Museum kemudian segera dirapikan dan dibuka kembali untuk umum pada tanggal 13 April 1979. Akan tetapi, banyak dari karyawan museum yang tewas akibat kekejaman rezim Khmer Merah.

Koleksi[sunting | sunting sumber]

Interior Museum Nasional Kamboja, Phnom Penh.
Patung kepala dari bahan batu, berasal dari periode kerajaan Khmer, (Museum Nasional, Phnom Penh).

Bersama dengan Departemen Arkeologi dan Universitas Seni Rupa Kerajaan Kamboja yang terletak berdekatan, Museum Nasional Kamboja bekerja untuk meningkatkan pengetahuan dan melestarikan tradisi budaya Kamboja agar menjadi sumber kebanggaan dan identitas bangsa Kamboja. Museum ini juga melayani fungsi keagamaan bagi masyarakat setempat, hal ini karena koleksi benda keagamaan penting — seperti relik Buddha dan arca-arca Hindu — juga dijadikan sebagai sarana peribadatan oleh warga sekitar. Sebuah pameran permanen yang didukung UNESCO, rumah peribadatan Buddha, dan sejumlah usaha kecil dan menengah setempat, dibuka pada tahun 2000 untuk memperluas fungsi keagamaan museum ini.

Di bawah naungan Departemen Museum Kamboja, museum ini tidak hanya mengelola koleksi, staf, dan bangunannya sendiri, tetapi juga mendukung dan mengawasi semua museum lainnya yang dikelola negara di Kamboja. Kegiatannya lebih lanjut didukung oleh perorangan swasta, pemerintah asing, dan berbagai organisasi filantropi. Kegiatan museum ini antara lain presentasi, konservasi, penyimpanan, interpretasi, dan akuisisi benda cagar budaya Kamboja, serta repatriasi kekayaan budaya Kamboja. Penjarahan dan ekspor ilegal benda cagar budaya Kamboja menjadi perhatian utama museum ini.

Di luar Kamboja, museum ini mempromosikan pemahaman akan seni dan budaya Kamboja dengan meminjamkan benda koleksinya untuk dipameran di luar negeri. Kegiatan ini pernah dilakukan sebelum pecahnya perang Kamboja, dan kini praktek ini dihidupkan kembali pada dasawarsa 1990-an , dimulai dengan pameran yang diselenggarakan di Galeri Nasional Australia pada tahun 1992 . Pameran berikutnya telah diselenggarakan di Perancis, Amerika Serikat, Jepang, Korea Selatan, dan Jerman.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Daftar Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Jessup, Helen Ibbitson, et al. (2006). Masterpieces of the National Museum of Cambodia. Norfolk, CT: Friends of Khmer Culture. 112 pages. ISBN 978-99950-836-0-1, ISBN 99950-836-0-4
  • Khun, Samen (3rd ed., 2008). The New Guide to the National Museum—Phnom Penh. Phnom Penh, Cambodia: Ariyathoar. 152 pages. (for availability, email: museum_cam@camnet.com.kh)
  • Lenzi, Iola (2004). Museums of Southeast Asia. Singapore: Archipelago Press. hlm. 200. ISBN 981-4068-96-9. 

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 11°33′57″LU 104°55′44″BT / 11,5658°LU 104,929°BT / 11.5658; 104.9290