Perlombaan senjata evolusioner

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bagian dari seri Biologi mengenai
Evolusi
Primate skull series.png
Pengenalan
Mekanisme dan Proses

Adaptasi
Hanyutan genetika
Aliran gen
Mutasi
Seleksi alam
Spesiasi

Riset dan sejarah

Bukti
Sejarah evolusi kehidupan
Sejarah
Sintesis modern
Efek sosial
Teori dan fakta
Keberatan / Kontroversi

Bidang

Kladistika
Genetika ekologi
Perkembangan evolusioner
Evolusi manusia
Evolusi molekuler
Filogenetika
Genetika populasi

Portal Biologi ·

Dalam biologi evolusioner, perlombaan senjata evolusioner adalah persaingan evolusioner antara sekumpulan gen yang saling mengembangkan adaptasi terhadap satu sama lain, sehingga tampak seperti perlombaan senjata.[1] Sekumpulan gen yang saling bersaing tersebut bisa berada dalam spesies yang berbeda, seperti misalnya antara predator dan buruannya (Vermeij, 1987), atau antara parasit dan inangnya. Perlombaan senjata evolusioner juga dapat terjadi antara anggota sesama spesies, seperti dalam model komunikasi manipulasi/resistansi (Dawkins & Krebs, 1979), dalam model pelarian Fisher, dalam efek Ratu Merah, atau dalam konflik seksual antara kedua jenis kelamin. Thierry Lodé menekankan peranan interaksi antagonistik semacam itu dalam mengarahkan evolusi ke pemindahan karakter.[2]

Salah satu contoh perlombaan senjata evolusioner adalah antara manusia dan mikroorganisme: peneliti membuat antibiotik, sementara mikroorganisme berevolusi menjadi galur baru yang imun.

Perlombaan senjata simetris dan asimetris[sunting | sunting sumber]

Perlombaan senjata evolusioner dapat dibagi menjadi dua, yaitu simetris dan asimetris. Dalam perlombaan senjata simetris, tekanan seleksi mengarahkan partisipan ke arah yang sama. Contohnya adalah pohon yang menjadi lebih tinggi sebagai akibat dari persaingan dalam memperoleh cahaya matahari, dengan peningkatan ketinggian sebagai keunggulan seleksi. Sementara itu, perlombaan senjata asimetris melibatkan tekanan seleksi yang berbeda, seperti antara cheetah dan gazelle. Cheetah berevolusi untuk menjadi lebih baik dalam memburu dan menangkap gazelle, sementara gazelle mengembangkan mekanisme untuk menghindar.[1]

Hutan hujan di Polinesia Perancis. Pepohonan saling bersaling dalam memperoleh cahaya dengan meningkatkan ketinggiannya. Yang membatasi ketinggian seluruh pohon tersebut pada satu titik adalah biaya ekonomis dalam mengelola ketinggian tersebut.
Cheetah sedang mengejar gazelle di Kawah Ngorongoro, Tanzania.

Spesies yang diperkenalkan[sunting | sunting sumber]

Katak Cane mengalami ledakan penduduk di Australia karena kurangnya kompetisi.

Ketika suatu spesies tidak pernah terlibat dalam perlombaan senjata sebelumnya, spesies itu dapat mengalami kepunahan ketika predator atau kompetitor baru datang karena spesies tersebut belum pernah menghadapi tekanan evolusioner semacam itu sebelumnya. Ini adalah masalah yang umum di ekosistem yang terisolasi seperti di Australia atau Kepulauan Hawaii. Di Australia, banyak spesies pendatang, seperti katak cane dan kelinci, yang menyebar luas karena kurangnya kompetisi. Spesies yang diperkenalkan juga mengakibatkan kepunahan spesies yang belum pernah menghadapi tekanan seleksi predator, seperti dalam kasus burung dodo.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Dawkins, R. 1996. The Blind Watchmaker New York: W. W. Norton.
  2. ^ Thierry Lodé "La guerre des sexes chez les animaux" Eds Odile Jacob, Paris ISBN 2-7381-1901-8;

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Dawkins, R. & Krebs, J.R. (1979). Arms races between and within species. Proceedings of the Royal society of London, B 205:489-511.
  • Vermeij, G. J., (1987). Evolution and escalation: An ecological history of life. Princeton University Press.