Koios

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Koios
Titan kecerdasan dan utara
Pasangan Foibe
Orang tua Uranus dan Gaia
Saudara Okeanos, Hiperion, Kronos, Krios, Iapetos, Thetis, Theia, Foibe, Rea, Mnemosine, Themis, para Kiklops, dan para Hekatonkhires
Anak Leto dan Asteria
Padanan dalam mitologi Romawi Polus

Koios (bahasa Yunani: Κοῖος) dalam mitologi Yunani adalah salah satu Titan anak dari Uranus dan Gaia.[1][2][3] Koios merupakan Titan kecerdasan dan pikiran yang ingin tahu. Namanya bermakna "pertanyaan" atau "bertanya". Koios tercatat sebagai suami dari Foibe dan ayah dari Leto[4][5] dan Asteria.[6][7] Seperti kebanyakan Titan yang lain, tidak banyak cerita terkait dengan Koios. Namun keturunan Koios merupakan dewa-dewa penting.[8] Apollo dan Artemis adalah anak-anak Leto, dengan demikian mereka adalah cucu Koios.

Dia bersama tiga Titan lainnya ikut memegangi Uranus ketika Kronos mengebiri alat kelamin Uranus. Koios melambangkan satu dari empat pilar dunia. Nama lain dari Koios, yakni Polos ("dari kurub utara"), mengindikasikan bawa dia melambangkan pilar utara. Sementara tiga pilar lainnya adalah Hiperion, Krios, dan Iapetos.

Koios berperan sebagai dewa poros surga, yang menjadi pusat perputaran langit dan bintang. Dia juga kemungkinan adalah dewa orakel surga, seperti juga istrinya Foibe, yang merupakan dewi orakel bumi, dan cucu mereka, Apollo, juga menjadi dewa yang menguasai orakel.

Dalam Titanomakhia dia memihak para Titan sehingga akhinya Koios dikurung oleh Zeus di Tartaros.

Padanannya dalam mitologi Romawi adalah Polus,[9] yang juga jarang diceritakan dalam mitologi Romawi.[10][11]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hesiodos, Theogonia 133
  2. ^ Pseudo-Apollodoros, Bibliotheka 1.2–1.3
  3. ^ Diodoros Sikolos, 5.66.1.
  4. ^ Himne Homeros untuk Apollo Delos, 61
  5. ^ Dalam Himne Orfeus, Leto disebut sebagai Leto Koiantes, "Leto, anak perempuan Koios".
  6. ^ Hesiodos, Theogonia 404
  7. ^ Pseudo-Apollodorus, Bibliotheka 1.8.
  8. ^ Hesiodos mencatat bahwa Hekate, sebagai putri Asteria, juga merupakan keturunan Koios. Seperti diamati oleh Apostolos N. Athanassakis, yang mengoreksi OCD, dalam catatan (Athanassakis, "Hekate Is Not the Daughter of Koios and Phoibe" The Classical World 71.2 [October 1977:127]); R. Renehan mengembangkan catatn tersebut dalam "Hekate, H. J. Rose, and C. M. Bowra", The Classical World, 73.5 (February 1980:302–304).
  9. ^ Dalam satu-satunya epitom yang tersisa dari Prakata Hyginus untuk Fabulae; nama Koios diulangi dalam daftar para Gigant.
  10. ^ Ovidius, Metamorphoses (VI.185)
  11. ^ M. L. West, "Hesiodos's Titans" (The Journal of Hellenic Studies 105 [1985:174–175])

Pranala luar[sunting | sunting sumber]