Kabupaten Aceh Utara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kabupaten Aceh Utara
Lambang kab acehutara.png
Lambang Kabupaten Aceh Utara
Moto: Hudep Saree, Matee Syahid


Lokasi Aceh Kabupaten Aceh Utara.svg
Peta lokasi Kabupaten Aceh Utara
Koordinat: 5°00′LU 96°45′BT / 5°LU 96,75°BT / 5.00; 96.75
Provinsi Aceh
Dasar hukum -
Tanggal -
Ibu kota Lhoksukon
Pemerintahan
 - Bupati Muhammad Thaib
 - DAU Rp. 690.327.098.000.-(2013)[1]
Luas 3.296,86 km2
Populasi
 - Total 529.751 jiwa [2]
 - Kepadatan 160,68 jiwa/km2
Demografi
 - Kode area telepon 0645
Pembagian administratif
 - Kecamatan 27
 - Kelurahan 1160
 - Situs web www.acehutara.go.id

Koordinat: 5°0′LU 97°12′BT / 5°LU 97,2°BT / 5.000; 97.200

Kabupaten Aceh Utara adalah sebuah kabupaten yang terletak di provinsi Aceh, Indonesia.

Ibukota kabupaten ini dipindahkan dari Lhokseumawe ke Lhoksukon, menyusul dijadikannya Lhokseumawe sebagai kota otonom.

Kabupaten ini tergolong sebagai kawasan industri terbesar di provinsi ini dan juga tergolong industri terbesar di luar pulau Jawa, khususnya dengan dibukanya industri pengolahan gas alam cair PT. Arun LNG di Lhokseumawe pada tahun 1974. Di daerah wilayah ini juga terdapat pabrik-pabrik besar lainnya: Pabrik Kertas Kraft Aceh, pabrik Pupuk AAF (Aceh Asean Fertilizer) dan pabrik Pupuk Iskandar Muda (PIM).

Dalam sektor pertanian, daerah ini mempunyai unggulan reputasi sendiri sebagai penghasil beras yang sangat penting. maka secara keseluruhan Kabupaten Aceh Utara merupakan daerah Tingkat II yang paling potensial di provinsi dan pendapatan per kapita di atas paras Rp. 1,4 juta tanpa migas atau Rp. 6 juta dengan migas.

Ladang gas dan minyak ditemukan di Lhokseumawe, ibu kota Aceh Utara sekitar tahun 1970-an. Kemudian, Acehpun mulai didatangi para investor luar negeri yang tertarik pada sumber daya alamnya yang hebat. Sejak saat itu, gas alam cair atau Liquefied Natural Gas (LNG) yang diolah di kilang PT. Arun Natural Gas Liquefaction (NGL) Co, yang berasal dari instalasi ExxonMobil Oil Indonesia Inc. (EMOI) di zona industri Lhokseumawe, telah menyulap wilayah ini menjadi kawasan industri petrokimia modern.

Kegiatan ekonomi Kabupaten Aceh Utara didominasi oleh dua sektor yaitu sektor pertambangan dan penggalian, serta sektor industri pengolahan. Pada sektor pertambangan, sumur-sumur gas yang diolah PT. EMOI tentu menjadi salah satu faktur keunggulan sektor ini. Dengan kontribusi Rp 8,6 trilyun Pada Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) tahun 2000, ia menempati peringkat pertama dengan disusul oleh sektor industri sebesar Rp 4,7 trilyun.

Di bidang agama, penduduk Aceh Utara adalah penduduk yang beragama Islam yang taat beragama. Pada tahun 1994, tercatat 782 orang yang berangkat naik haji.

Batas wilayah[sunting | sunting sumber]

Utara Selat Malaka
Selatan Kabupaten Bener Meriah
Barat Kabupaten Bireuen
Timur Kabupaten Aceh Timur

Kecamatan[sunting | sunting sumber]

Bupati[sunting | sunting sumber]

Bupati yang sekarang adalah Muhammad Thaib menggantikan Pelaksana Jabatan (Pj) Bupati Aceh Utara HM Ali Basyah MM yang dilantik Gubernur Aceh Zaini Abdullah tanggal 5 Juli 2012.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]