Cincin (diakritik)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
á
Cincin (diakritik)
Diakritik
aksen
tirus( ´ )
tirus ganda( ˝ )
nontirus( ` )
nontirus ganda(  ̏ )
breve( ˘ )
breve lawan(  ̑ )
karon / háček( ˇ )
cedilla / cédille( ¸ )
sirkumfleks / vokáň( ˆ )
dwititik, terma, umlaut( ¨ )
dot( · )
hook / dấu hỏi(  ̉ )
horn / dấu móc(  ̛ )
makron( ¯ )
ogonek / nosinė( ˛ )
cincin / kroužek( ˚, ˳ )
rough breathing / dasia( )
smooth breathing / psili( ᾿ )
Tanda kadang-kadang digunakan sebagai diakritik
apostrophe( )
bar( ◌̸ )
kolon( : )
koma( , )
hyphen( ˗ )
Tanda gelombang( ~ )
titlo(  ҃ )
Diacritical marks in other scripts
Diakritik Arab
Diakritik Gurmukhi
Diakritik Hebrew
Diakritik Indi
anusvara( )
chandrabindu( )
nukta( )
virama( )
IPA diacritics
Diakritik Jepang
dakuten( )
handakuten( )
Diakritik Khmer
Diakritik Syria
Diakritik Thai
Relasi
Cincin dot
Tugas Fungsitasi

Sebuah diakritik cincin dapat muncul di atas atau di bawah huruf. Ia dapat digabungkan dengan beberapa huruf latin dalam berbagai situasi.

Å å
Ǻ ǻ
Ů ů

Cincin di atas[sunting | sunting sumber]

Karakter Å (å) di bahasa Denmark, bahasa Norwegia, bahasa Swedia, dan bahasa Walloon secara khas dipandang sebagai sebuah A dengan cincin di atasnya. Bagaimanapun, dalam bahasa-bahasa di mana ia digunakan, huruf ini dipandang sebagai sebuah simbol yang terpisah, ketimbang sebuah A yang dipasang diakritik. Huruf Å adalah simbol dari unit ångström, dinamai berdasarkan seorang fisikawan Swedia, Anders Jonas Ångström.

Karakter lain dengan sebuah diakritik cincin adalah Ů dan ů (sebuah U Latin dengan cincin di atasnya). Karakter ini digunakan dalam bahasa Cek (di mana tanda itu disebut sebagai kroužek), bersama háček dan čárka (seperti aksen akut) di atas banyak huruf lain. Vokal "ů" ini menunjukan pelafalan dari berbagai huruf yang berevolusi selama berabad-abad. Contoh, kata untuk "horse" dulu ditulis kóň, yang berubah, bersama pelafalannya, menjadi kuoň. Pada akhirnya, vokal [o]-nya benar-benar menghilang, dan sekarang bentuknya kůň ia telah menjadi cicin di atas "u". Huruf ů sekarang memiliki pelafalan yang sama dengan huruf ú ([ː] panjang), namun berganti menjadi sebuah o pendek pada deklinasi (Contoh: kůňkoně).

Tanda ini juga digunakan di bahasa Bologna (sebuah dialek dari bahasa Emiliano-Romagnolo) untuk membedakan bunyi /ɑ/ (å) dengan /a/ (a).

Cincin di atas telah digunakan dalam alfabet Sirilik] Lithuania dikembangkan oleh pengaruh Rusia pada 25 tahun terakhir di Abad ke-19 pada huruf У̊ / у̊, digunakan untuk menggambarkan diftong /wɔ/ (sekarang ditulis uo dalam ortografi Lithuania kontemporer).

Lebih banyak karakter dapat dibuat di Unicode dengan menggunakan sarana 'mengkombinasikan cincin di atas' U+030A, termasuk yang tersebut di atas у̊ (у Sirilik dengan cincin di atasnya) atau bahkan ń̊ (n dengan akut dan cincin di atasnya). Simbol cincin di atas memiliki kode U+02DA.

Cincin di bawah[sunting | sunting sumber]

Unicode mengodekan "mengkombinasikan cincin di bawah" di U+0325 ◌̥ combining ring below

Diakritik ini digunakan dalam Alfabet Fonetis Internasional untuk menunjukkan voicelessness, dan dalam pembelajaran Indo-Eropa atau dalam transliterasi Sanskrit (IAST) untuk menunjukkan gugus konsonan atas r, l, m, n, dll. (contoh: sama dengan [ɹ̩] Alfabet Fonetis Internasional).

Setengah cincin[sunting | sunting sumber]

Setengah cincin juga hadir sebagai tanda diakritik, karakternya U+0351 ͑ mengkombinasikan setengah cincin di atas

dan U+0357 ͗ setengah cincin di bawah

. Karakter-karakter ini dapat digunakan dalam Alfabet Fonetis Internasional, yang menunjukkan kebulatan. Seperti dalam a kecil: dan .

Tanda-tanda yang lain yang mirip digunakan dalam bahasa Armenia: U+0559 ՙ setengah cincin kiri atas , dan koma Armenia atau U+055A ՚ setengah cincin kanan atas .

Cincin ini sebagai tanda diakritik tidak untuk dipusingkan dengan tanda diakritik titik atau koma, o di atas U+0366 ͦ mengkombinasikan huruf o latin kecil , atau tanda derajat (°).

Pranala luar[sunting | sunting sumber]