Bob Dylan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bob Dylan
Bob Dylan - Azkena Rock Festival 2010 1.jpg
Dylan diatas panggung pada Festival Rock Azkena, Vitoria-Gasteiz, Spanyol, 26 Juni 2010
Latar belakang
Nama lahir Robert Allen Zimmerman
Nama lain Elston Gunn Blind Boy Grunt, Lucky Wilbury/Boo Wilbury, Elmer Johnson, Sergei Petrov, Jack Frost, Jack Fate, Willow Scarlet, Robert Milkwood Thomas.
Lahir 24 Mei 1941 (umur 72)
Duluth, Minnesota, Amerika Serikat
Pekerjaan penyanyi-penulis lagu], penulis, penyair, penulis adegan, disc jockey
Instrumen Vokal, gitar, harmonika, keyboards, piano, bass
Tahun aktif 1959–sekarang
Label Columbia, Asylum
Artis terkait The Band, Traveling Wilburys, Grateful Dead, Tom Petty & the Heartbreakers
Situs web www.bobdylan.com

Bob Dylan (terlahir sebagai Robert Allen Zimmerman lahir di Duluth, Minnesota, Amerika Serikat, 24 Mei 1941; umur 72 tahun) adalah seorang penyanyi-penulis lagu, musikus dan penyair Amerika yang sumbangannya terhadap musik Amerika bertahan lama dan dapat dibandingkan, dalam kemasyhuran dan pengaruhnya, dengan karya-karya Stephen Foster, Irving Berlin, Woody Guthrie, Bruce Springsteen, dan Hank Williams. Tempatnya dalam budaya Amerika dan Eropa pada sepertiga terakhir dari abad ke-20 hingga sekarang memang unik.

Majalah musik Rolling Stone menempatkan Bob dylan dalam urutan kedua pada daftar "Greatest Artists of All Time". Dylan hanya kalah satu tingkat tepat dibawah The Beatles, padahal sejatinya band yang dipimpin John dan Paul ini termasuk band yang terpengaruh gaya bermusik Dylan dan sering mendengarkan lagu - lagu milik Dylan. Tentu saja penghargaan dari media musik tersebut berkaitan dengan fakta bahwa perjuangan dan dedikasi Bob Dylan di dunia musik sudah sangat panjang serta mengagumkan. Dia adalah musisi mulltidimensional, penyanyi, penulis lagu, sastrawan, dan disc jockey. Dylan bahkan berhasil memprovokasi lahirnya sejumlah genre dalam musik pop, termasuk folk rock dan country rock. Seperti halnya Beatles, Dylan mencampur berbagai jenis musik sehingga hasilnya lebih enak di dengar. Dia adalah vokalis yang sangat berpengaruh sekaligus musisi yang memiliki begitu banyak karakter melalui suaranya. Namun, yang paling mengesankan adalah bagaimana dia dipengaruhi oleh kehidupan yang penuh perubahan.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Bob Dylan lahir dengan nama Robert Allen Zimmerman, (Nama yahudi שבתאי זיסל בן אברהם [Shabtai Zisl ben Avraham]) 24 Mei 1941 di Duluth, Minnesota, dibesarkan di Hibbing, Minnesota, sejak berusia enam tahun. Sebagai seorang anak, ia belajar bermain gitar dan harmonika, membentuk band rock & roll yang disebut The Golden Chord ketika ia masih di SMA. Setelah lulus pada tahun 1959, ia mulai belajar seni di Universitas Minnesota di Minneapolis. Sementara di perguruan tinggi, ia mulai tampil menyanyikan lagu-lagu rakyat di kedai kopi dengan nama Bob Dylan, mengambil nama terakhir dari penyair Dylan Thomas. Karena terinspirasi oleh Hank Williams dan Woody Guthrie, Dylan mulai mendengarkan musik blues di kampus, dan genre ini memberi jalan ke musiknya. Ia menghabiskan musim panas 1960 di Denver, di mana ia bertemu penyanyi blues Jesse Fuller, terinspirasi dibalik cara penulisan lagu yang khas menggunakan harmonika dan gitar. Pada saat ia kembali ke Minneapolis pada musim gugur, ia telah tumbuh secara substansial sebagai seorang pemain dan bertekad untuk menjadi seorang musisi profesional.

Dylan pindah ke New York City pada Januari 1961, segera membuat kesan yang besar pada komunitas rakyat dari Greenwich Village. Ia mulai mengunjungi idolanya Guthrie di rumah sakit, di mana ia perlahan-lahan sekarat dari penyakit Huntington. Dylan juga mulai tampil di kedai kopi, dan karisma yang kasar dia membuat pengikut yang signifikan. Pada bulan April, ia tampil pada pembukaan konser untuk John Lee Hooker di Gerde. Lima bulan kemudian, Dylan tampil konser di tempat lain, yang ditinjau positif oleh Robert Shelton dari The New York Times. John Hammond dari Columbia Records mencari Dylan karena tinjauan yang positif, dan menandatangani penulis lagu ini pada musim gugur 1961.

1960-an[sunting | sunting sumber]

Penyanyi lagu rakyat[sunting | sunting sumber]

Dylan is seated, singing and playing guitar. Seated to his right is a woman gazing upwards and singing with him.
Dengan Joan Baez pada "March on Washington for Jobs and Freedom", 28 Agustus 1963

Hammond memproduseri album debutnya Bob Dylan (dirilis pada Maret 1962), koleksi lagu rakyat dan blues standar yang hanya dua lagu dengan komposisi asli. Selama tahun 1962, Dylan mulai menulis sebagian besar lagu asli, banyak di antaranya adalah lagu-lagu protes politik dalam pikirannya dari Greenwich sezamannya. Lagu-lagu tersebut ditampilkan di album kedua, The Freewheelin' Bob Dylan. Sebelum rilis, The Freewheelin' Bob Dylan pergi melalui beberapa inkarnasi. Dylan telah merekam singel rock & roll, "Mixed Up Confusion," pada akhir tahun 1962, namun manajernya, Albert Grossman, namun dipastikan rekaman itu dihapus karena ia ingin menyajikan Dylan sebagai penyanyi akustik yang ngefolk. Demikian pula, beberapa lagu dengan dukungan band penuh yang direkam untuk Freewheelin' ditolak sebelum merilis album. Selain itu, beberapa lagu yang direkam untuk album - termasuk "Talking John Birch Society Blues" - dihilangkan dari album sebelum rilis.

Terdiri sepenuhnya dari lagu asli, The Freewheelin' Bob Dylan membuat dampak besar dalam komunitas folk di Amerika Serikat, dan banyak penyanyi mulai mendaur ulang lagu-lagu dari album. Dari jumlah tersebut, yang paling signifikan adalah Peter, Paul and Mary, yang membuat "Blowin' in the Wind" menjadi hit pop di musim panas 1963 dan dengan demikian membuat Bob Dylan menjadi nama rumahan yang dikenal. Pada kekuatan mendaur ulang Peter, Paul and Mary dan pertunjukan pembukaanya untuk musisi folk populer Joan Baez, Freewheelin' menjadi hit pada musim gugur tahun 1963, naik menjadi nomor 23 di tangga lagu. Pada titik itu, Baez dan Dylan menjadi terlibat romantis, dan Baez mulai sering merekam lagu-lagunya. Dylan menulis lagu dengan cepat.

Pada saat The Times They Are A-Changin' dirilis pada awal tahun 1964, lagu Dylan telah berkembang jauh melampaui rekannya di New York. Sangat terinspirasi oleh penyair seperti Arthur Rimbaud dan John Keats, tulisannya mengambil kualitas yang lebih terpelajar dan menggugah. Pada waktu yang sama, ia mulai memperluas batas-batas musiknya, menambahkan lebih banyak blues dan pengaruh R&B pada lagu-lagunya. Dirilis pada musim panas 1964, Another Side of Bob Dylan membuat perubahan yang jelas. Namun, Dylan bergerak lebih cepat dari apa yang album itu bisa tunjukkan.

Beralih ke elektrik[sunting | sunting sumber]

Pada akhir 1964, ia telah mengakhiri hubungan romantisnya dengan Baez dan mulai berkencan dengan seorang mantan model bernama Sara Lowndes, yang kemudian menikah. Pada waktu yang bersamaan, dia memberikan rekaman "Mr Tambourine Man" untuk The Byrds merekam album debut mereka. The Byrds memberikan lagu yang mendering, aransemen elekrik, tetapi pada saat itu, singel ini menjadi hit. Dylan sudah menemukan aliran tersendiri, folk rock.

Terinspirasi oleh Invasi Britania, khususnya versi The Animals "The House of the Rising Sun," Dylan menrekam serangkaian lagu-lagu asli didukung oleh band rock & roll untuk album berikutnya. Sementara Bringing It All Back Home (Maret 1965) masih memiliki sisi akustik, hal ini jelas bahwa Dylan telah berbalik dari musik rakyat. Untuk penonton rakyat, titik sejati tiba pada beberapa bulan setelah album dirilis, ketika ia tampil pada Newport Folk Festival didukung oleh Paul Butterfield Blues Band. Para penonton menyambutnya dengan cemoohan 'setan', namun ia diterima oleh komunitas rock & roll. Tur musim semi Dylan di Britania Raya adalah dasar untuk film dokumenter yang disutradarai oleh D.A. Pennebaker Don't Look Back, sebuah film yang menangkap karisma sang penulis lagu dan pesonanya.

Highway 61 Revisited dan Blonde on Blonde[sunting | sunting sumber]

Dylan membuat terobosan kepada khalayak musik pop di musim panas 1965, ketika "Like a Rolling Stone" menjadi hit nomor dua. Didorong oleh riff organ yang melingkar dan beat yang mantap, single berdurasi enam menit ini memecahkan penghalang dari single pop tiga menit. Dylan menjadi subyek artikel yang tak terhitung banyaknya, dan liriknya menjadi subjek analisis sastra di Amerika Serikat dan Inggris. Lebih dari 100 artis mendaur ulang lagunya antara 1964 dan 1966; The Byrds dan The Turtles, khususnya, memiliki hits besar dengan komposisinya. Highway 61 Revisited, album rock & roll penuh pertamanya, menjadi hit Top Ten lama setelah dirilis pada musim panas 1965. "Positively 4th Street" dan "Rainy Day Women # 12 & 35" masing-masing menjadi hit Top Ten pada musim gugur 1965 dan musim semi 1966. Setelah Mei 1966, Dylan merilis album ganda Blonde on Blonde, dan telah terjual lebih dari sepuluh juta album di seluruh dunia.

Selama musim gugur 1965, Dylan menyewa band Hawks, yang sebelumnya merupakan kelompok band Ronnie Hawkins, seperti band tur. Hawks, yang berganti nama menjadi The Band pada tahun 1968, akan menjadi band pendukung Dylan yang paling terkenal, terutama karena intuitif dan "bersuara liar," tetapi juga karena tur Inggris mereka pada musim semi 1966. Tur ini adalah pertama kalinya rakyat Inggris telah mendengar Dylan bermain elektrik, dan reaksi mereka tidak menyenangkan. Pada konser di Manchester (keliru diidentifikasi sebagai pertunjukan dari London's Royal Albert Hall), penonton menyebut Dylan "Judas," inspirasi versi positif setan "Like a Rolling Stone" dari Dylan dan bandnya. Kinerjanya diabadikan pada album bajakan yang tak terhitung jumlahnya (rilis resmi akhirnya muncul pada tahun 1998), dan menunjukkan intensitas Dylan di tengah tahun 1966. Dia telah memegang kendali dokumenter Dylan yang kedua oleh Pennebaker, Eat the Document, dan berada di bawah tenggat waktu untuk menyelesaikan bukunya Tarantula, serta merekam album baru. Setelah tur di Inggris, ia kembali ke Amerika.

Kecelakaan motor dan pertapaan[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 29 Juli 1966, ia terluka dalam sebuah kecelakaan sepeda motor di luar rumahnya di Woodstock, New York, ia menderita cedera pada tulang leher dan gagar otak. Rincian kecelakaan tetap sulit dipahami - dia dilaporkan dalam kondisi kritis selama seminggu dan memiliki amnesia - dan beberapa penulis biografi mempertanyakan tingkat keparahannya, tetapi kejadian ini merupakan titik balik penting dalam karirnya. Setelah kecelakaan itu, Dylan menjadi pertapa, menghilang dari rumahnya di Woodstock dan menumbuhkan keluarganya dengan istrinya, Sara. Setelah beberapa bulan, ia dengan Band ke rumah kontrakan, kemudian dijuluki Big Pink, di Saugerties Barat untuk merekam sejumlah demo. Selama beberapa bulan, Dylan dan Band mencatat sejumlah besar material, mulai dari lagu rakyat lama, country, dan lagu-lagu blues hingga komposisi aslinya yang baru ditulis. Lagu-lagu ini menunjukkan bahwa unsur lagunya telah mengalami metamorfosis, menjadi efisien dan lebih langsung. Demikian pula, musiknya telah berubah, karena mengurangi unsur rock & roll tradisional, dan menunjukkan pengaruh dari musik country, blues, dan musik rakyat tradisional. Tak satu pun dari rekaman Big Pink dimaksudkan untuk dirilis, tapi kaset dari sesi yang diedarkan oleh penerbit musik Dylan dengan maksud menghasilkan versi daur ulang. Salinan kaset ini, serta lagu-lagu lainnya, yang tersedia di album bajakan ilegal pada akhir tahun 60-an, itu adalah pertama kalinya bahwa salinan bajakan dari rekaman yang belum pernah dirilis menjadi beredar luas. Bagian dari kaset secara resmi dirilis pada tahun 1975 sebagai album ganda The Basement Tapes.

Sementara Dylan sedang bertapa, rock & roll menjadi lebih berat dan lebih seni pada awal dari revolusi psikedelik. Ketika Dylan kembali dengan album John Wesley Harding pada bulan Desember 1967, bersuasana tenang, musik country adalah kejutan kepada masyarakat umum, tapi album ini menjadi hit yang signifikan, berada pada nomor dua di Amerika dan nomor satu di Inggris. Selanjutnya, album ini menjadi album country rock pertama yang signifikan akan dirilis, pengaturan panggung untuk upaya oleh The Byrds dan The Flying Burrito Brothers di kemudian hari pada tahun 1969.

Dylan mengikuti tema bernuansa country di album berikutnya, Nashville Skyline (1969), yang direkam di Nashville dengan beberapa musisi country papan atas. Sementara album ini menjadi hit, album ini menampilkan singel Top Ten "Lay Lady Lay," itu dikritik oleh beberapa kalangan sebagai material yang tidak merata.

1970-an[sunting | sunting sumber]

Pada Juni 1970, Dylan merilis album ganda Self Portrait. Album ini menampilkan banyak lagu daur ulang, trek live, re-interpretasi, dan lagu terbaru disambut dengan ulasan negatif dari seluruh penjuru pers. Dylan dengan cepat merilis album baru New Morning, yang dipuji sebagai "'comeback'".

Setelah merilis New Morning, Dylan mulai gelisah. Dia pindah kembali ke Greenwich Village, ia akhirnya menerbitkan bukunya Tarantula pada bulan November 1970, dan ia tampil pada Concert for Bangladesh pada bulan Agustus 1971. Selama tahun 1972, ia memulai karir aktingnya dengan bermain sebagai Alias ​​di Pat Garrett dan Billy the Kid yang disutradarai oleh Sam Peckinpah, yang dirilis pada tahun 1973. Ia juga menulis soundtrack untuk film, yang menampilkan "Knockin' on Heaven's Door," hit terbesar sejak "Lay Lady Lay." Soundtrack film ini adalah catatan terakhir dirilis di bawah kontrak Columbia Records

Kembali melakukan konser[sunting | sunting sumber]

Tahun 1974, ia pindah ke Asylum Records milik David Geffen. Dylan hanya merekam dua album - termasuk Planet Waves (1974), yang secara kebetulan menjadi album no.1 pertamanya - sebelum ia kembali ke Columbia. The Band mendukung Dylan pada Planet Waves dan konser yang menyertainya, yang menjadi konser paling sukses dalam sejarah rock & Roll; seluruh konser ini direkam pada album ganda live Before the Flood (1974). Konser Dylan pada tahun 1974 adalah awal dari "comeback" mencapai puncaknya pada tahun 1975 dengan merilis album Blood on the Tracks. Isi lagu yang sebagian besar terinspirasi oleh disintegrasi pernikahannya, Blood on the Tracks dielu-elukan sebagai kembali ke bentuk awal oleh kritikus dan menjadi album nomor satunya yang kedua. Setelah ngejam dengan musisi folk di Greenwich Village, Dylan memutuskan untuk memulai konser besar. Berbaris daftar ekstensif musisi pendukung - termasuk Joan Baez, Joni Mitchell, Ramblin' Jack Elliott, Arlo Guthrie, Mick Ronson, Roger McGuinn, dan penyair Allen Ginsberg - Dylan menjulukinya konser Rolling Thunder Revue dan mengadakannya pada musim gugur 1975. Untuk tahun depan, konser Rolling Thunder Revue berlanjut dan berhenti, sementara Dylan syuting banyak konser untuk film kedepannya. Selama konser, Desire (1976) dirilis sebagai pujian yang cukup besar dan sukses, menghabiskan lima minggu di puncak tangga lagu. Sepanjang Rolling Thunder Revue, Dylan menampilkan lagu "Hurricane", sebuah lagu protes ia menulis tentang petinju Rubin Carter, yang telah ditahan dengan tidak adil karena pembunuhan. Album live Hard Rain dirilis pada akhir konser. Dylan merilis Renaldo and Clara, film empat jam didasarkan pada konser Rolling Thunder, hingga mendapat tanggapan buruk pada awal 1978.

Awal tahun 1978, Dylan mengadakan tur lain, kali ini didukung oleh sebuah band yang mirip dengan ruang penindak di Las Vegas. Kelompok ini ditampilkan pada tahun album Street Legal (1978) dan album live At Budokan (1979).

Periode Kristen[sunting | sunting sumber]

Pada akhir konser 1978, Dylan mengumumkan bahwa ia adalah seorang Kristen yang dilahirkan kembali, dan ia meluncurkan serangkaian album Kristiani pada musim panas berikutnya dengan Slow Train Coming (1979). Meskipun banyak mendapat tanggapan, album itu sukses, memuncak pada nomor tiga dan mendapat platinum. Konser pendukung Slow Train Coming hanya menampilkan material tentang agama barunya, mengherankan banyak penggemar dalam jangka panjang. Dua album lain bernuansa agama - Saved (1980) dan Shot of Love (1981) - keduanya mendapat tanggapan yang buruk. Pada tahun 1982, Dylan melakukan perjalanan ke Israel, memicu rumor bahwa konversi ke Kristen berumur singkat. Ia kembali ke rekaman sekuler dengan Infidels (1983), yang disambut dengan tanggapan yang baik.

1980-an[sunting | sunting sumber]

Dylan plays his guitar and sings into a microphone onstage.
Dylan di Barcelona, Spanyol, 1984

Dylan kembali tampil pada tahun 1984, dengan merilis album konser Real Live di akhir tahun. Empire Burlesque menyusulnya pada tahun 1985, namun campuran yang aneh trek dansa dan rock & roll disukai beberapa fans. Namun, kotak set yang berisi lima-album/tiga-cakram retrospektif Biograph dirilis pada tahun yang sama mendapat pujian besar. Pada tahun 1986, Dylan bersama dengan Tom Petty and the Heartbreakers untuk konser sukses dan diakui, tapi albumnya tahun itu, Knocked Out Loaded, diterima buruk. Tahun berikutnya, ia melakukan konser dengan Grateful Dead sebagai backing band, dua tahun kemudian, album souvenir Dylan and the Dead dirilis.

Pada tahun 1988, Dylan memulai apa yang dikenal sebagai "Never Ending Tour" - menunjukkan bahwa terus melakukan konser hingga ke tahun 90-an. Pada tahun yang sama, ia muncul pada The Traveling Wilburys, Vol. 1 - oleh supergrup yang juga menampilkan George Harrison, Roy Orbison, Tom Petty, dan Jeff Lynne - dan merilis album Down in the Groove, sebuah album yang sebagian besar terdiri dari lagu daur ulang. Never Ending Tour menerima tanggapan jauh lebih baik daripada Down in the Groove (album Traveling Wilburys bernasib jauh lebih baik), tapi album Oh Mercy (1989) adalah yang paling terkenal sejak album tahun 1975 Blood on the Tracks, karena sebagian produksi yang kuat oleh Daniel Lanois. Namun, album Dylan selanjutnya, Under the Red Sky (1990) (dirilis pada tahun yang sama dengan album kedua oleh Traveling Wilburys, yang sekarang menjadi kuartet setelah kematian Roy Orbison setelah rilis album pertama Wilburys pada tahun 1988) , diterima buruk, terutama bila dibandingkan dengan penerimaan antusias untuk kotak set The Bootleg Series, Volumes 1–3 (Rare & Unreleased) 1961–1991, koleksi outtake yang belum pernah dirilis sebelumnya dan langka.


1990-an - sekarang[sunting | sunting sumber]

Dylan and members of his band perform onstage. Dylan, wearing a red shirt and black pants, plays an electric guitar and sings.
Dylan melakukan konser tahun 1996 di Stockholm

Pada dekade 90-an, Dylan membagi waktunya antara konser, melukis, dan proyek studio. Ia kembali ke studio rekaman pada tahun 1992 dengan baik seperti Good as I Been to You, koleksi lagu-lagu rakyat tradisional yang dimainkan secara akustik. Album selanjutnya dirilis pada tahun 1993 yang juga bernuansa lagu rakyat, World Gone Wrong, yang memenangkan penghargaan Grammy Awards untuk kategori The Best Traditional Folk Album. Setelah merilis World Gone Wrong, Dylan merilis album kompilasi hits dan album live.

Dylan merilis Time Out of Mind, album pertamanya dengan material asli dalam tujuh tahun terakhir, pada musim gugur 1997. Time Out of Mind menerima ulasan terbaik dalam beberapa tahun dan tak terduga memulai debutnya di Top Ten, akhirnya naik ke sertifikasi platinum. Keberhasilan tersebut memicu kebangkitan minat dalam Dylan, yang tampil di sampul Newsweek dan sekali lagi berhasil mengadakan konser. Awal tahun 1998, Time Out of Mind menerima tiga Grammy Awards - Album of the Year, Best Contemporary Folk Album, dan Best Male Rock Vocal.

Pada tahun 2001, Dylan merilis album Love and Theft, dan meraih penghargaan emas. Segera setelah dirilis, Dylan mengumumkan bahwa ia membuat film sendiri, dengan bintang Jeff Bridges, Penelope Cruz, John Goodman, Val Kilmer, dan banyak lagi. Disertai dengan soundtrack, Masked and Anonymous, yang dirilis pada bulan Juli 2003.

Dylan memilih untuk memproduksi album studio barunya, Modern Times, yang menduduki puncak tangga lagu Billboard dan meraih penghargaan platinum di Amerika dan Inggris serta album ini adalah album ketiga berturut-turut Dylan yang menerima pujian dari kritikus dan dukungan dari konsumen, dan album ini diikuti tiga tahun kemudian pada tahun 2009 Together Through Life, upaya lain untuk memproduksi sendiri (sebagai Jack Frost) yang juga menampilkan kontribusi dari David Hidalgo dari Los Lobos dan Mike Campbell dari Tom Petty and the Heartbreakers. Dia mengakhiri tahun itu dengan liburan bernuansa kuno, Christmas in the Heart. Penerimaan dari album disumbangkan ke berbagai badan amal di seluruh dunia.

Dylan dan Presiden Obama di Gedung Putih pada (9 Februari 2010)

Pada tanggal 29 Mei 2012, Presiden Barrack Obama memberikan Dylan sebuah Presidential Medal of Freedom di Gedung Putih. Pada upacara tersebut, Obama memuji karakter suara Dylan untuk "kekuatan serak unik yang mendefinisikan ulang dan bukan hanya apa yang terdengar seperti musik tetapi pesan itu yang membawanya dan bagaimana membuat orang merasakannya"[3]

Pada tanggal 11 September 2012, Dylan kembali merilis album yang diproduksi sendiri (kembali sebagai Jack Frost) Tempest. Album ini menampilkan lagu penghormatan kepada John Lennon, "Roll On John", dan "Tempest" lagu berdurasi 14 menit tentang tenggelamnya kapal Titanic. Dalam menanggapi album, Neil McCormick dari The Daily Telegraph mengatakan bahwa "penyanyi musik populer terbesar masih sebagai brilian dan membingungkan seperti biasa. "Terpesona dengan energi gila pada album" tambahnya. Pada usia 71 tahun Dylan masih mencolok keluar ke tempat-tempat baru yang aneh daripada meninjau kembali masa lalunya." [4]

Pengaruh[sunting | sunting sumber]

Pengaruh Bob Dylan pada musik populer jumlahnya tak terhitung. Sebagai penulis lagu, ia merintis beberapa "sekolah" yang berbeda dari lagu pop, dari penyanyi / penulis lagu pengakuan untuk berkelok-kelok, halusinasi, kesadaran narasi. Sebagai vokalis, dia mendobrak anggapan bahwa seorang penyanyi harus memiliki suara konvensional baik dalam bernyanyi, sehingga mendefinisikan ulang peran vokalis dalam musik populer.

Sebagai seorang musisi, ia memicu beberapa genre musik pop, termasuk elektrifikasi folk rock dan country rock. Dan itu hanya menyentuh ujung prestasinya. Kekuatan Dylan terlihat selama tingginya popularitas pada tahun 60-an - pergeseran Beatles terhadap introspektif lagu di pertengahan '60-an tidak akan pernah terjadi tanpa dia - tapi pengaruhnya menggema pada generasi berikutnya, karena banyak lagu-lagunya menjadi standar dan album terbaiknya menjadi klasik. Pengaruh Dylan seluruh musik rakyat adalah sama kuat, dan ia menandai titik balik penting dalam evolusi abad ke-20, menandakan saat genre menjauh dari lagu-lagu tradisional dan lagu arah pribadi. Bahkan ketika penjualannya menurun di era 80-an dan 90-an, kehadiran Dylan jarang tertinggal, dan kebangkitan komersial pada tahun 2000-an membuktikan kekuasaannya masih ada.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Shelton, p. 463.
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Crowe-1985
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama MedalTimes
  4. ^ McCormick, Neil (August 8, 2012). "Bob Dylan's Tempest: first listen". The Daily Telegraph (London). Diakses August 9, 2012.