Zarathustra

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Zoroaster)
Zoroaster
𐬰𐬀𐬭𐬀𐬚𐬎𐬱𐬙𐬭𐬀
Zaraθuštra
Zartosht 30salegee.jpg
Persepsi Zoroastrian India mengenai sosok Zoroaster, diadaptasi dari sebuah patung yang dipahat pada abad ke-4 yang ditemukan di Taq-e Bostan, Iran Barat Daya. Yang asli sekarang diyakini sebagai representasi dari Mithra atau Hvare-khshaeta.[1]
Dihormati diZoroastrianisme
Menikhenisme
Baha'i
Mithraisme
Ahmadiyah

Zoroaster,[note 1] juga dikenal sebagai Zarathustra,[note 2] Zarathushtra Spitama atau Ashu Zarathushtra[note 3] adalah seorang Nabi dari Persia (pemimpin spiritual) yang mendirikan apa yang sekarang dikenal sebagai Zoroastrianisme. Ajaran-ajarannya mempertanyakan tradisi-tradisi agama Indo-Iran yang ada dan meresmikan sebuah gerakan yang akhirnya menjadi agama dominan di Persia Kuno. Ia berbahasa ibu Avesta Tua, dan tinggal di bagian timur Dataran Tinggi Iran, namun tempat kelahirannya tidak diketahui secara pasti.[2][3]

Tidak ada konsensus ilmiah tentang kapan dirinya hidup.[4] Sejumlah peneliti, menggunakan bukti linguistik dan sosial-budaya, mengajukan waktu kehidupannya pada sekitar milenium ke-2 SM. Peneliti-peneliti lain memperkirakan dia hidup pada abad ke-7 dan ke-6 SM sebagai sosok yang hampir sezaman dengan Koresh Agung dan Darius I.[5][6][7][8][9][10] Zoroastrianisme kemudian menjadi agama resmi Persia Kuno dan cabang-cabangnya yang terpencar dari abad ke-6 SM hingga abad ke-7 M.[11] Zoroaster diberi kredit sebagai penulis Gatha serta Yasna Haptanghaiti, yaitu himne-himne yang disusun dalam dialek ibunya, Avesta Tua, yang isinya terdiri atas inti pemikiran Zoroastrian. Sebagian besar kehidupannya diketahui dari teks-teks ini.[12] Dengan standar historiografi modern, tidak terdapat bukti yang bisa memastikan kapan dirinya hidup, dan historisasi mengenai dirinya kemungkinan adalah sebuah bagian dari trend yang cukup marak pada sebelum abad ke-10 M, dimana banyak terdapat cerita-cerita mitos maupun legenda yang dijadikan sejarah nyata.[13]

Arti nama[sunting | sunting sumber]

Faravahar (atau Farohar)

Nama Zarathustra atau dieja sebagai Zaraθ-uštra dalam bahasa Avesta, kemungkinan besar merupakan sebuah kata majemuk bahuvrihi dan terdiri dari kata zarəta- "lemah, tua" dan uštra "unta".[14] Jadi dapat dikatakan bahwa Zarathustra itu: "Ia yang memiliki unta-unta tua".[14] Namun, kata pertama kadang-kadang juga diartikan sebagai "kuning" atau "emas" (sesuai bahasa Parsi modern zærd) sehingga artinya menjadi "Ia yang memiliki unta berwarna keemasan".[14] Ahura Mazda sendiri secara etimologis berarti: Ahura (Tuhan) dan Mazda (kebijaksanaan).[14]

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Zarathustra mendapatkan penglihatan

Sebelum Zarathustra lahir, agama yang ada di Iran (Persia) bersumber pada macam-macam ajaran, seperti politeisme, paganisme, dan animisme.[15] Zarathustra yang merasa tidak puas dengan ajaran-ajaran yang berkembang di Iran pada waktu itu berusaha membawa pembaruan.[15] Zarathustra dikenal sebagai nabi yang mempunyai karunia untuk menyembuhkan dan melakukan berbagai mujizat.[14]

Zarathustra berusaha memperbaiki sistem kepercayaan dan cara penyembahan kepada dewa-dewa yang berkembang di Persia.[15] Pada umur 30 tahun, Zarathustra mendapatkan sebuah penglihatan.[16] Menurut legenda, ia melihat cahaya besar yang kemudian membawanya masuk dalam hadirat Ahura Mazda, Sang Terang.[16] Sejak perjumpaannya itu Zarathustra menjadi semakin giat menyebarkan ajaran yang mengajarkan bahwa segala sesuatu yang baik berasal dari Ahura Mazda.[16]

Ajaran-ajaran[sunting | sunting sumber]

Dasar ajaran dari Zarathustra adalah monotheisme, yaitu menyembah hanya satu Tuhan, Ahura Mazda.[15] Angra Mainyu, yang merupakan Sang Kegelapan dan lawan dari Ahura Mazda, adalah pengingkaran Tuhan.[17] Ajaran Zarthustra juga membenarkan adanya makhluk-makhluk suci yang bersifat pengasih yang membantu perjuangannya.[15] Akan tetapi setelah Zarathustra meninggal, kepercayaan kepada makhluk-makhluk suci tersebut diubah menjadi konsepsi kedewataan yang dihubungkan dengan penciptaan alam, yang terdiri dari enam tingkat penciptaan benda-benda alam, yaitu:[15]

  • Asha Vahista sebagai dewa tata tertib dan kebenaran yang indah dan sering digambarkan sebagai dewa yang menguasai api;
  • Vohu Manah sebagai dewa hati nurani baik (God mind) dan sering digambarkan sebagai sapi jantan;
  • Keshatra Vairya sebagai dewa pencinta dan penguasa segala logam;
  • Spenta Armaity sebagai dewa ibadah yang penuh kasih dan penguasa bumi dan tanah;
  • Haurvatat adalah sebagai kebulatan dan kekuasaan serta penguasa air dan tumbuh-tumbuhan;
  • Amertat, sama seperti Haurvatat, sebagai dewa kebulatan dan kekuasaan serta penguasa air dan tumbuh-tumbuhan.[15]

Segala bentuk ajarannya dituangkan dalam sebuah kitab yang disebut Gathas dan Avesta.[18]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Bahasa Yunani: Greek: Ζωροάστρης, Zōroastrēs)
  2. ^ (Bahasa Avesta: 𐬰𐬀𐬭𐬀𐬚𐬎𐬱𐬙𐬭𐬀}}, Zaraθuštra)
  3. ^ (Bahasa Persia Modern: زرتشت, Zartosht)

Simbol[sunting | sunting sumber]

Simbol yang mencirikan Sang Terang atau dewa kebaikan ini, adalah Ahura Mazda, yang disebut api, lambang dewa.[19] Simbol lainnya yaitu simbol yang menggambarkan Ahura Mazda, yang disebut farohar, yang memiliki sepasang sayap, ekor, dan sepasang kaki.[14] Sosok pria berada di tengah-tengah sepasang sayap, yang berjenggot, memakai jubah, dan memegang sebuah cincin di tangan kirinya.[14]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Stausberg 2002, vol. I, pp. 58–59.
  2. ^ West 2010, hlm. 4
  3. ^ Boyce 1996, hlm. 3–4.
  4. ^ West 2013, hlm. 89–109
  5. ^ "Zarathustra". World History Encyclopedia. Diakses tanggal 2020-03-29. 
  6. ^ Boyce 1996, hlm. 3
  7. ^ West 2010, hlm. 4–8
  8. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama auto1
  9. ^ Fischer 2004, hlm. 58–59
  10. ^ Goucher, Candice; Walton, Linda (2013), World History: Journeys from Past to Present, Routledge, hlm. 100, ISBN 978-1-135-08828-6 
  11. ^ Boyce 2001, hlm. 1–3
  12. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama West Birthplace-Surname2
  13. ^ Stausberg, Vevaina & Tessmann 2015, hlm. 60–61.
  14. ^ a b c d e f g (Inggris) Fisher, Mary Pat.1997.Living Religions.London: I. B. Tauris and Co Ltd
  15. ^ a b c d e f g (Indonesia)H.M Arifin. 1986. Menguak Misteri Ajaran Agama-agama Besar. Golden Trayon. Hlm. 18, 20-24.
  16. ^ a b c (Inggris)
  17. ^ (Indonesia)M.Dhavamony. 1995. Fenomenologi Agama. Jogjakarta: Kanisius. Hlm. 124.
  18. ^ (Inggris)Leeming, David.2001.Asian Mythology.New York: Oxford University Press
  19. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Agama