Yermak Timofeyevich

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Vasiliy "Yermak" Timofeyevich Alenin (Bahasa Rusia: Ермак Тимофеевич ; IPA: [jɪˈrmak tʲɪmɐˈfʲejɪvʲɪtɕ]; lahir antara tahun 1532 dan 1542 – 5 atau 6 Agustus 1585) adalah seorang Cossack yang memulai Penaklukan Siberia oleh Rusia pada masa pemerintahan Tsar Ivan yang Mengerikan[1] (memerintah 1547-1584).

Keuntungan perdagangan bulu Rusia memicu keinginan untuk memperluas wilayah ke timur, Siberia. Tujuan utama Tsar mencapai Selat Bering. [kutipan diperlukan] Tatar Khanate Kazan ditetapkan [oleh siapa?] sebagai pintu masuk ke Siberia. Pada tahun 1552, tentara modern Ivan yang Mengerikan menggulingkan khanate tersebut.[2] Setelah pengambilalihan Kazan, Tsar menunjuk keluarga pedagang Stroganov yang kuat dan makmur sebagai ujung tombak ekspansi ke arah timur. Di akhir 1570-an, keluarga Stroganov merekrut pejuang Cossack untuk menyerang Asia atas nama tsar.[3] Dipilih oleh para Cossack sebagai pemimpin angkatan bersenjata mereka, Yermak berangkat dengan 840 tentara pada tahun 1582 untuk menyerang Khanate Sibir.[4]

Pada 26 Oktober 1582, Yermak dan pasukannya menggulingkan Kekaisaran Tatar Kuchum Khan di Qashliq dalam pertempuran yang disebut sebagai "Penaklukan Siberia".[5] Yermak tetap tinggal di Siberia dan melanjutkan perjuangannya melawan bangsa Tatar sampai tahun 1584 ketika serangan oleh Kuchum Khan menyergap dan membunuhnya beserta rombongannya.[6]

Spesifikasi kehidupan Yermak seperti penampilan, latar belakang, dan tanggal peristiwa, masih menjadi kontroversi bagi para sejarawan karena naskah dokumen hidupnya tidak dapat diandalkan.[7] Namun, hidup dan penaklukannya memiliki pengaruh besar atas hubungan dengan Siberia, memicu ketertarikan Rusia atas wilayah tersebut, dan membangun Ketsaran Rusia menjadi kekuatan kekaisaran yang agresif di timur Ural.[8]

Keaslian[sunting | sunting sumber]

Potret fantasi dari akhir abad XVIII

Hanya ada sedikit informasi tentang Yermak dibandingkan dengan kebanyakan penjelajah dan tokoh-tokoh sejarah penting lainnya. Banyak dari apa yang kita tahu tentang Yermak berasal dari cerita rakyat dan legenda. Tidak ada deskripsi kontemporer tentang Yermak dan semua potret hanyalah estimasi.[4] Salah satu catatan Siberia, Kronik Remezof, yang ditulis lebih dari seratus tahun setelah kematian Yermak menggambarkannya "berwajah datar, berjenggot hitam dengan rambut keriting, bertubuh sedang, gempal, dan berdada bidang,"[9][10] Namun, rincian barusan pun tidak dapat diandalkan karena naratornya sendiri tidak pernah melihat Yermak.[4]

Selain fitur fisik yang tidak diketahui, rincian kehidupan Yermak dan keadaan yang mengantarkan perjalanan ke Siberia tidak jelas.[11] Penulis Rusia, Valentin Rasputin, menyesalkan kurangnya informasi yang dimiliki tentang Yermak, mengingat cakupan kontribusinya yang luas untuk masyarakat Rusia.[12] Pengetahuan tentang latar belakang dan perjalanan Yermak tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan penjelajah terkenal lain seperti Christopher Columbus.[13] Sejarawan mengalami kesulitan yang serius ketika mencoba untuk menyusun spesifikasi kehidupan dan keberanian Yermak karena dua sumber primer kunci tentangnya mungkin bias atau tidak akurat: Kronik Stroganov, catatan Siberia lainnya, dan Sinodik. Kronik Stroganov dikerjakan oleh keluarga Stroganov sendiri sehingga melebih-lebihkan keterlibatan keluarga tersebut dalam penaklukan Siberia. Sinodik adalah catatan operasi Yermak yang ditulis empat puluh tahun setelah kematiannya oleh Uskup Agung Tobolsk Cyprian (Kipriyan), disusun berdasarkan tradisi lisan dan kenangan ekspedisi; hampir pasti dipengaruhi oleh keinginan uskup agung tersebut untuk mengkanonisasi Yermak.[14][15] Kombinasi terlupakannya detail akibat berjalannya waktu dan pengindahan atau penghilangan fakta agar Yermak dapat diterima sebagai saint menunjukkan bahwa Sinodik bisa keliru.[14] Meskipun Cyprian gagal mengkanonisasi Yermak, ia telah berusaha mengabadikan pejuang yang ia anggap sebagai "Grand Inquisitor" Siberia.[15]

Dokumen-dokumen ini, bersama dengan bermacam-macam catatan yang merunut ekspedisi Yermak, penuh dengan kontradiksi, membuat kebenaran tentang kehidupannya sulit untuk dipahami.[11] Sementara sumber-sumber yang ada menyangkut Yermak mungkin salah, hanya catatan-catatan tersebut, bersama dengan cerita rakyat dan legenda, yang sejarawan miliki sebagai dasar pengetahuan yang pada akhirnya dapat diterima secara luas dan dianggap mencerminkan kebenaran.[14]

Yermak biasanya digambarkan brutal, licik, dan berani. Ia juga senang merujuk dirinya sebagai "kami", bukan "aku".[4] Namun, penjelasan tersebut dapat disebabkan oleh stereotip karakteristik Cossack. Menurut Rasputin, "Cossack [dalam bahasa Rusia kazak] adalah kata Tatar yang diterjemahkan sebagai si berani mati, jiwa pemberani, seseorang yang telah memutuskan hubungan dengan kelas sosialnya."[16] Dalam dokumen resmi, Cossack disebut sebagai "gelandangan, pencuri, perampok, desertir, dan petani yang kabur."[11] Grup Cossack tersebut muncul sebelum adanya Rusia dan pertama kali disebutkan oleh Kaisar Bizantium di abad III. Meskipun pemukiman Cossack memiliki pemimpin (ataman) dan hukum, mereka tidak melapor kepada tsar atau khanate lainnya; baru setelah abad XVI Cossack dihubungkan erat dengan tsar Rusia.[12] Yermak, perwujudan dari jiwa bebas, keberanian, dan kebrutalan Cossack, tumbuh terkenal atas keberaniannya di Volga.[15]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Pejuang Don Cossack Yermak Timofeyevich dilahirkan di dekat Sungai Chusovaya di timur pinggiran Moskow. Satu-satunya informasi tentang latar belakang Yermak berasal dari sumber yang disebut Kronik Cherepanov. Babad ini, disusun oleh seorang kusir Tobolsk pada tahun 1760 - lama setelah kematian Yermak - tidak pernah dipublikasikan sepenuhnya; pada tahun 1894, Aleksandr Alekseyevich Dmitrieyev, seorang sejarawan, menyimpulkan bahwa mungkin itu karena naskah tersebut adalah salinan atau kutipan dari dokumen otentik abad XVII. Menurut bagian kronik yang berjudul "Soal Yermak, dan di mana ia dilahirkan", kakek Yermak, Afonasiy Grigor'yevich Alenin, datang dari Suzdal, timur laut Moskow.[17] Untuk bebas dari kemiskinan, ia pindah ke selatan ke Vladimir di mana ia menjadi kusir di Hutan Murom. Di Hutan Murom, voyevoda menangkapnya karena mengantarkan penumpang yang jahat - perampok yang telah mempekerjakannya. Anak Afonasiy (ayah Yermak), Timofey pindah ke tanah Stroganov di Chusovaya untuk bekerja.[17][18] Ada spekulasi di sanalah tempat kelahiran Vasiliy Timoyeevich Alenin yang kemudian dikenal sebagai "Yermak".[19]

Pekerjaan[sunting | sunting sumber]

Yermak bekerja di armada sungai Stroganov sebagai porter dan pelaut yang mengangkut garam sepanjang sungai Kama dan Volga. Lama-kelamaan lelah akan pekerjaannya, ia membentuk sebuah geng, meninggalkan pekerjaan, dan pindah ke wilayah Don [kutipan diperlukan] untuk menjadi bajak laut sungai. Oleh sesama bandit Cossack, ia dijuluki Yermak.[18][19]

Sebelum Penaklukan Siberia, pengalaman tempur Yermak mencakup memimpin detasemen Cossack untuk tsar di Perang Livonian 1558-83 serta menjarah kapal-kapal dagang.[4][12][20] Berdasarkan legenda dan lagu-lagu rakyat, selama bertahun-tahun Yermak telah merampok dan menjarah Volga bersama hetman Ivan Kolzo dan empat pemimpin Cossack lainnya.[15] Sejarawan Valerie Kivelson menyebut kelompok Yermak sebagai "geng preman." [21] Seperti banyak Cossack lainnya, geng Yermak terlibat dalam perdagangan "pencuri" ["vorovskim" remeslom].[14] Adalah kekhasan Cossack untuk terlibat dalam pembajakan di Laut Azov atau Laut Kaspia dan merampok berbagai utusan dan pedagang Rusia atau Persia.[22] Meskipun merupakan bandit, Yermak bereputasi sebagai petarung Rusia yang ulung dan loyal. Melalui pengalamannya bertempur di Perang Livonian, ia belajar taktik perang dan unggul melampaui hetman (komandan militer Polandia atau Cossack) lain dari segi keterampilan.[20]

Latar Belakang Penaklukan[sunting | sunting sumber]

Di akhir tahun 1500-an, sebelum ekspedisi Yermak, Rusia berusaha untuk mendesak ke arah timur, ke Siberia, untuk memperoleh bulu. Di bawah Ivan Agung, Rusia memasuki barat laut Siberia tetapi "mencapai Siberia dari arah itu terbukti terlalu sukar dan sulit, bahkan di saat terbaik."[23] Rusia memutuskan bahwa mengambil jalur selatan melalui Tatar Khanate Kazan akan memungkinkan mereka untuk menembus Siberia lebih mudah, tetapi Kazan harus digulingkan terlebih dahulu. Tujuan pertama urusan luar negeri Ivan yang Mengerikan setelah naik ke kekuasaan ialah merebut Kazan. Tentara modern Ivan yang Mengerikan terbukti sukses di awal Oktober 1552 dan Ivan lanjut untuk membuka jalur timur untuk pengusaha-pengusaha Rusia seperti keluarga Stroganov. Anika Stroganov menggunakan bekas Khanate Kazan sebagai pintu masuk ke Siberia dan membentuk kekaisaran sendiri di sudut barat daya Siberia.[2]

Setelah penaklukan oleh Rusia di bawah Ivan yang mengerikan, Tatar Khanate Kazan menjadi provinsi Rusia, Perm. Ivan yang Mengerikan memiliki kepercayaan yang luar biasa terhadap kecakapan kewirausahaan keluarga Stroganov dan memberikan Provinsi Perm kepada mereka sebagai investasi keuangan yang pasti akan menguntungkan Rusia di masa depan.[24] Tsar juga mengizinkan keluarga Stroganov untuk memperluas wilayah ke sepanjang Tobol dan sungai-sungai Irtysh yang dimiliki oleh Kuchum Khan, seorang pemimpin Muslim.[25] Keluarga Stroganov pun lanjut memulai ekspedisi ke timur ke wilayah non-Rusia.[26][27] Mereka memasuki Khanate Sibir, adik negara bekas Khanate Kazan demi mempertahankan kontrol atas bulu Siberia di barat.[27]

Selama masa penaklukan Kazan oleh Rusia pada tahun 1540-an dan 1550, Sibir telah berada di tengah konflik tersendiri dengan klan saingannya. Khanate sedang genting sampai munculnya Kuchum Khan, keturunan Chingis Khan yang terkenal, pada tahun 1560-an.[26][28] Kuchum Khan membangun persekutuan dengan tetangga-tetangganya dan Tatar Krimea dalam rangka menggagalkan ekspansi keluarga Stroganov di Ural. Pada November 1572, Kuchum meluncurkan serangan pertama ke permukiman Stroganov, mengakibatkan hampir seratus kematian. Pada tahun 1573, tentara Tatar berkembang dan berganti kepemimpinan. Keponakan Kuchum, Mahmet-kul, menerima kontrol atas tentara Tatar. Keluarga Stroganov menyadari bahwa mereka tidak bisa lagi mengharapkan penduduk tetap bermukim di sekitar Perm jika mereka hanya terus bertahan. Tsar telah mengizinkan keluarga Stroganov menyerang Asia,[29] tetapi segera berubah pikiran dan memberitahu keluarga Stroganov untuk menarik diri dari Siberia, takut bahwa Rusia tidak memiliki sumber daya atau tenaga untuk menggulingkan kekaisaran Kuchum Khan.[3]

Keluarga Stroganov memutuskan untuk mengabaikan perintah tsar; di akhir 1570-an, cucu Anika Stroganov: Nikita dan Maksim, merekrut pejuang Cossack untuk berperang atas nama mereka. Mereka memiilih kepala suku Cossack, Yermak Timofeyevich, sebagai pemimpin pasukan.[3] Menurut Kronik Stroganov, pada 6 April 1579 setelah mendengar "jiwa petualang dan keberanian," Yermak dan rekan-rekannya, keluarga Stroganov mengirim surat kepada mereka untuk meminta kedatangan mereka ke estate leluhur di Chusovaya dan memanggil mereka melawan Tatar atas nama tsar.[30] Karena Yermak paling terkenal di antara yang direkrut, ia menjadi kapten (ataman) "Penaklukan Siberia."[3][15] Namun, masih ada pertanyaan apakah Yermak nyatanya memutuskan untuk bertempur atas kemauan sendiri tanpa dikejar oleh keluarga Stroganov. Pertanyaan ini muncul karena perbedaan antara narasi Kronik Stroganov dan catatan Siberia, Kronik Yespiov. Kronik Stroganov menggambarkan keluarga tersebut sebagai pendorong operasi Yermak sementara Kronik Yesipov bahkan tidak menyebutkan keluarga tersebut.[31] Mungkin keluarga Stroganov menceritakan kisah tersebut agar rakyat Rusia merasa berhutang budi kepada mereka sama seperti kepada Yermak karena penaklukan Siberia. Sejarawan Siberia terbagi mengenai hal tersebut, beberapa percaya bahwa keluarga Stroganov berada di belakang operasi militer Yermak dan yang lain percaya bahwa mereka tidak memainkan peran di dalamnya.[32]

Penaklukan Siberia[sunting | sunting sumber]

Yermak menggunakan portage sungai untuk perjalanan dari Sungai Chusovaya ke Sungai Tagil

Yermak resmi tercatat oleh keluarga Stroganov pada musim semi tahun 1582.[4] Perjalanannya adalah untuk "mengambil de facto negara sepanjang Tobol dan Irtysh, yang sudah de jure dimiliki oleh keluarga Stroganov di bawah piagam Tsar tahun 1574."[33] Tujuan utama keluarga Stroganov adalah untuk membuka jalur selatan ke Mangaseya untuk mengakses bulu.[33] Khanate Sibir memblokir jalan dari Ural ke Mangaseya;[34]maka setelah menumbangkan khanate tersebut, tujuan akhir perjalanan lima ribu mil Yermak diharapkan adalah Selat Bering. Yermak memimpin pasukan kecil berjumlah 840 orang, terdiri dari 540 pengikutnya sendiri dan tiga ratus sumbangan keluarga Stroganov.[4][15][33] Pasukannya terdiri atas "orang Rusia, Tatar, Lithuania, dan Jerman." Kru berkebangsaan Lithuania dan Jerman itu berasal dari muka lithuania.[33] Nikita dan Maksim Stroganov menghabiskan dua puluh ribu rubel kekayaan mereka untuk melengkapi pasukan dengan senjata terbaik yang ada, keuggulan dari detasemen Rusia atas Tatar yang tidak memiliki senjata industri. Menurut W. Bruce Lincoln (seorang spesialis sejarah Rrusia), "busur, panah, dan tombak" Tatar melawan "senapan matchlock, pedang, tombak, dan beberapa meriam kecil" tim Yermak[35] Namun, menurut penulis Rusia: Yuri Semyonov, "Yermak tidak memiliki meriam dan hanya sejumlah kecil pasukan membawa senjata api. Cossack tidak punya kuda sama sekali, sementara Kuchum dan pasukannya menaikinya. Kavalerinya bisa bergerak cepat ke segala arah sementara Cossack terikat pada rakit mereka yang penuh dengan perlengkapan."[34]

Yermak pertama memulai perjalanannya menembus Siberia dari benteng perbatasan Perm di Sungai Chusovaya pada 1 September 1582,[35] tetapi sumber-sumber lain mengklaim bahwa ia mungkin telah memulai operasinya sejak tahun 1579 atau 1581.[25][36] Ketika melayari sungai, krunya menggunakan kapal bersisi tinggi dari Rusia. Sepanjang perjalanan mereka, mereka menghadapi oposisi keras dari sekutu pribumi Kuchum Khan, tetapi sisi tinggi perahu mereka berperan sebagai perisai.[35] Ketika melintasi Ural, Cossack harus membawa harta benda mereka di punggung karena ketiadaan kuda.[37] Setelah dua bulan, tentara Yermak akhirnya melewati Ural. Mereka meniti Sungai Tura dan sampai di pinggiran kekaisaran Kuchum Khan. Segera setelahnya, mereka mencapai Ibu kota Qashliq. Pada 23 Oktober 1582, tentara Yermak berjuang dalam Pertempuran Chuvash Cape yang memulai pertempuran tiga hari melawan keponakan Kuchum, Mahmet-kul, dan tentara Tatar. Infanteri Yermak memblokir serangan Tatar dengan banyak senapan api, melukai Mahmet-kul dan mencegah Tatar mencetak satupun korban di pihak Rusia. Yermak berhasil merebut Qashliq dan pertempuran tersebut pun dikenal sebagai "Penaklukan Siberia."[5] Kronik Stroganov mencatat reaksi Kuchum Khan terhadap serangan pada Qashliq dan kesuksesan Yermak:

Khan Kuchyum, melihat kehancurannya dan kehilangan kerajaan dan kekayaannya, berkata kepada orang-orangnya dengan ratapan pahit: 'Oh murza dan pangeran sekalian, mari kita melarikan diri tanpa menunda ... Keluarga Stroganov mengirimkan pasukan dari orang-orang biasa melawanku dari benteng-benteng mereka untuk membalaskan dendam atas kejahatan yang telah kutimbulkan; mereka mengirim para ataman dan Cossack, Yermak dan kawan-kawan, dengan jumlah tidak banyak. Ia mendatangi kita, mengalahkan kita, dan menimpa kita dengan kerusakan yang sedemikian besarnya.'[38]

Meskipun Yermak berhasil merampas Qashliq, pertempuran mengurangi pasukan Cossack menjadi 500 orang.[39][40] Yermak pun menghadapi masalah suplai; walau para tentara menemukan harta karun seperti bulu, sutra, dan emas di kota Tatar, tidak ada makanan atau persediaan yang ditinggalkan.[41] Para penduduk telah melarikan diri dari kota, menghindari permintaan bantuan. Namun, empat hari setelah Yermak memperoleh Qashliq, mereka kembali dan Yermak segera berteman dengan orang-orang Ostyak.[40] Warga Ostyak kemudian secara resmi menyatakan kesetiaan mereka kepada Yermak pada 30 Oktober, melengkapi janji mereka dengan memberikan persembahan makanan ke kota.[41]

"Penaklukan Siberia oleh Yermak" Surikov

Yermak menggunakan upeti Ostyak untuk memberi makan kelompok Cossack-nya sepanjang musim dingin.[40] Namun, persediaan ini terbukti tidak cukup dan Cossack segera berkelana ke alam liar untuk memancing dan berburu.[41] Kerja Cossack itu bukan tanpa masalah: meski Yermak telah mengalahkan Tatar, mereka terus melecehkan Cossack, mencegah Yermak dari menetapkan kontrol penuh atas wilayah tersebut.[42] Bangsa Tatar melakukan serangan yang menentukan pada 20 Desember ketika sekelompok Cossack yang berjumlah dua puluh ditemukan dan dibunuh. Karena mereka tidak kembali, Yermak meninggalkan kota untuk menyelidikinya, menemukan bahwa Mahmet-kul telah pulih dari pertempuran mereka sebelumnya dan bertanggung jawab atas pembunuhan Cossack tersebut. Yermak kemudian bertempur melawan Mahmet-kul dan pasukannya, mengalahkannya sekali lagi.[41]

Kekalahan Mahmet-kul menyediakan waktu singkat untuk istirahat bagi Cossack. Namun, pada April 1583, ia kembali ke wilayah tersebut.[43] Bertakdir sial, Mahmet-kul dengan cepat disergap dan ditangkap oleh sekelompok kecil Cossack yang jumlahnya berkisar antara sepuluh[43] hingga lima puluh.[44] Beberapa hari setelah penangkapannya, Mahmet-kul mengirim utusan ke Kuchum menyatakan bahwa ia masih hidup dan sehat. Ia juga meminta agar Khan menghentikan serangan terhadap Cossack dan mengumpul upeti.[45] Yermak, memanfaatkan keuntungan dari jeda permusuhan, berangkat ke Irtysh dan Ob untuk menyelesaikan penaklukan pangeran-pangeran suku setempat. Ia segera menemui Pangeran Ostyak Demian yang telah membentengi dirinya di tepi Irtish dengan dua ribu pejuang setia. Dilaporkan bahwa menerobos pertahanan mereka memakan waktu cukup lama bagi Yermak dan orang-orangnya karena berhala bersepuh milik Demian. Pasukan Yermak akhirnya menang; tetapi, setelah memasuki benteng, tidak ada berhala yang ditemukan. Setelah membubarkan sekelompok pendeta dan prajurit dengan mengacungkan senjata api mereka, Yermak bertekad untuk menundukkan pangeran Ostyak paling berpengaruh di kawasan tersebut, Samar, yang telah bergabung dengan delapan pangeran lainnya. Yermak, menyadari bahwa Samar tidak dapat menempatkan penjaga di sekitar perkemahan, meluncurkan serangan kejutan, membunuh Samar dan membubarkan pasukannya. Yermak kemudian mampu memperoleh upeti dari delapan pangeran lainnya. Setelah penaklukan ini, ia terus menyusuri sungai, dan berhasil menangkap kota penting Ostyak, Nazym. Teman Yermak, Ataman Nikita Pan dan beberapa Cossack kehilangan nyawa mereka dalam pertempuran ini. Yermak kemudian mengarahkan pasukannya ke Sungai Ob, menaklukkan beberapa benteng kecil. Setelah mencapai titik di mana sungai melebar sampai tiga atau empat verst, Yermak menghentikan ekspedisi dan mengembalikan pasukannya ke Qashliq.[46]

Setelah kembali ke Qashliq, Yermak memutuskan untuk menginformasikan keluarga Stroganov dan tsar soal penaklukannya. Biarpun alasannya tidak jelas, para ahli percaya bahwa, selain ingin membersihkan namanya dari kesalahan sebelumnya,[47] Yermak juga sangat membutuhkan suplai.[42] Untuk mencapai tujuannya, ia mengirim letnan tepercayanya, Ivan Kolzo, bersama lima puluh orang, dua surat (masing-masing satu untuk keluarga Stroganov dan Ivan yang Mengerikan), dan bermacam-macam bulu untuk tsar.[42][43][48] Jumlah pasti yang dikirim ke tsar masih diperdebatkan karena deskripsi berkisar dari 2.500[49], 5.000[42], sampai enam puluh karung[50] bulu. Kedatangan Kolzo ke keluarga Stroganov pas waktunya, Maksim Stroganov baru saja menerima surat dari Ivan yang mencela Yermak dan mengancam Yermak beserta pengikutnya dengan kematian.[51] Kolzo, membawa berita kekalahan Kuchum, penangkapan Mahmet-kul, dan penaklukan wilayah Tatar, diterima dengan baik oleh Maksim yang lega.[52] Ia memberikan Kolzo penginapan, makanan, dan uang sebelum mengirimnya pergi.[51]

Kolzo, setelah mencapai Moskow, dipersilakan menemui Ivan meskipun kepalanya dihargai di Moskow.[49] Berita buruk bagi Moskow, Perang Livonian telah berakhir dan Ivan sudah mulai menerima laporan tentang serangan oleh suku lokal di Perm,[49] menempatkannya dalam suasana hati yang busuk. Setelah membaca berita yang dibawa oleh Kolzo mengenai perluasan kekuasaannya, Ivan menjadi gembira, segera mengampuni Cossack dan menyatakan Yermak sebagai pahlawan tingkat pertama.[43] Suasana kemenangan meliputi seluruh kota, lonceng gereja berdentang di seluruh Moskow untuk memuliakan Yermak.[53] Ivan kemudian mempersiapkan banyak hadiah untuk Yermak, termasuk mantel bulunya sendiri, sebuah piala, dua setelan armor berhias elang perunggu berkepala dua, dan uang.[54] Ivan juga memerintahkan agar sekelompok streltsy dikirim untuk memperkuat Yermak.[55] Laporan berbeda soal apakah tiga ratus[55][56][57] atau lima ratus[58][59] orang yang dikirim. Keluarga Stroganov juga diperintahkan untuk mendukung kelompok ini dengan tambahan lima puluh orang pada saat kedatangan mereka di Perm.[55] Yermak dianugerahi gelar "Pangeran Siberia" oleh Ivan,[60] yang juga memerintahkan agar Mahmet-kul dikirim ke Moskow.[61]

Setelah kembali ke Qashliq, Koltso menginformasikan Yermak soal perintah tsar agar Mahmet-kul dikirimkan kepadanya. Yermak, menyadari bahwa melakukan hal itu akan menghilangkan motif perdamaian Kuchum, tetap mematuhi tsar dan mengatur transportasinya. Tidak mengherankan, pasukan Kuchum mulai meningkatkan frekuensi serangan mereka.[61] Yermak pun berada dalam kesulitan karena musim dingin yang panjang mencegah pengumpulan suplai dan upeti, bala bantuan tsar pun belum tiba.[62] Di bawah perintah tsar, keluarga Stroganov memberikan kontribusi lima puluh kavaleri untuk bala bantuan. Namun, kuda-kuda tersebut malah memperlambat kelompok tersebut menyeberangi lanskap Siberia, bahkan belum melintasi Ural sampai musim semi tahun 1584.[63]

Pada bulan September tahun 1583, panggilan untuk bantuan dari pemimpin Tatar bernama Karacha disampaikan ke Yermak, mengemis bantuan melawan Tatar Nogai.[57] Yermak, waspada terhadap Karacha tetapi tetap saja ingin membantu, mengerahkan Kolzo dengan kekuatan empat puluh Cossack. Karacha tidak bisa dipercaya, Kolzo dan orang-orangnya disergap dan semuanya tewas. Sekarang tanpa Kolzo, Yermak tertinggal dengan sedikit lebih dari tiga ratus orang.[61] Menyadari menghilangnya kekuatan Yermak, suku-suku yang sebelumnya di bawah kendali memberontak[56] dan Qashliq segera dikepung oleh tentara gabungan Tatar, Vogul, dan Ostyak.[61] Dengan cerdik mereka mengelilingi kota dengan barisan kereta, mencegah perjalanan baik ke maupun dari kota sekaligus melindungi para penyerang dari senjata api Rusia.[56] Yermak, meskipun memiliki persediaan terbatas, mampu mempertahankan blokade selama tiga bulan.[61] Namun, Cossack tidak bisa bertahan selamanya dan pada malam berawan 12 Juni 1584 Yermak memutuskan untuk bertindak. Diam-diam menembus garis gerbong, pasukan Yermak mampu mengejutkan pasukan yang terkumpul dalam tidur, membunuh sejumlah besar.[56] Karena pasukan Karacha benar-benar tidak sadar, Yermak mampu memperoleh sejumlah besar persediaan dari barikade.[57] Karacha, telah gagal dalam misinya, dihukum oleh Kuchum dengan kematian kedua putranya.[64] Karacha, dipicu oleh kehilangan tersebut, mengumpulkan kembali suku-suku pribumi dan menyerang Yermak esok hari.[64][65] Pasukan Karacha, bagaimanapun juga, dikalahkan; Cossack mampu membunuh seratus orang hanya dengan dua lusin kematian.[64]

Dikalahkan dan dipermalukan, Karacha melarikan diri ke selatan ke Stepa Ishim, di mana Kuchum menunggu.[56] Dibebaskan dari kurungan, Yermak berbalik untuk menyerang, menaklukkan banyak kota dan benteng sebelah timur Qashliq, memperluas kekuasaan tsar.[66] Setelah sudah kembali mendapatkan loyalitas suku yang memberontak, Yermak terus berlayar sepanjang Irtysh selama musim panas 1584 untuk menundukkan suku-suku dan meminta upeti.[57][63] Meskipun ia berusaha mencari Karacha, Yermak akhirnya tidak berhasil.[57] Juga, walaupun Yermak telah berhasil mendapatkan kembali loyalitas suku, pasukannya hampir benar-benar kehabisan bubuk mesiu.[63] Lebih buruk lagi, begitu bala bantuannya tiba, mereka benar-benar lelah dan dihabisi oleh penyakit kudis. Banyak dari mereka, termasuk komandan, tidak selamat dalam perjalanan.[56] Dengan demikian, di samping menghadapi meningkatnya permusuhan, para Cossack kekurangan makanan, diperparah oleh kedatangan lebih banyak orang.[55] Pada akhirnya, situasi mereka semakin mengerikan hingga pasukan Yermak menjadi kanibal, memakan tubuh mereka yang sudah meninggal.[67]

Hanya ada sedikit informasi tentang Yermak dibandingkan dengan kebanyakan penjelajah dan tokoh-tokoh sejarah penting lainnya. Banyak dari apa yang kita tahu tentang Yermak berasal dari cerita rakyat dan legenda. Tidak ada deskripsi kontemporer tentang Yermak dan semua potret hanyalah estimasi.[4] Salah satu catatan Siberia, Kronik Remezof, yang ditulis lebih dari seratus tahun setelah kematian Yermak menggambarkannya "berwajah datar, berjenggot hitam dengan rambut keriting, bertubuh sedang, gempal, dan berdada bidang,"[68][69] tetapi bahkan rincian ini tidak dapat diandalkan karena naratornya sendiri tidak pernah melihat Yermak.[4]

Kematian Yermak[sunting | sunting sumber]

Rincian pasti tentang kematian Yermak lenyap dari sejarah, tetapi legenda telah mengawetkan beberapa variasi cerita.[42] Dengan dimulainya dan memburuknya kekurangan pangan, pasukan Yermak memasuki masa kelaparan. Kuchum, mengetahui hal ini, mengatur perangkap.[70] Cerita yang paling umum adalah bahwa Kuchum sengaja membocorkan informasi kepada Yermak; yang diklaim pedagang Bukhara dari Asia Tengah, mengadakan perjalanan dengan makanan dalam jumlah besar, dilarang bergerak oleh orang Kuchum.[42] Pada Agustus 1584, Yermak berangkat dengan sekelompok pasukan untuk membebaskan para pedagang. Mengetahui laporan tersebut palsu, Yermak memerintahkan kembali ke Qashliq.[57] Apakah karena badai[57] atau karena mereka sudah lelah mendayung ke hulu,[71] pasukan Yermak berhenti di sebuah pulau kecil yang dibentuk oleh dua cabang Irtysh dan mendirikan kemah di malam 4 sampai 5 Agustus 1584.[42][71] Yakin bahwa sungai tersebut dapat bertindak sebagai pelindung, pasukan Yermak tertidur tanpa berjaga. Kuchum, bagaimanapun, telah mengikuti kelompok Yermak dan menunggu. Pasukan Kuchum mengarungi sungai sekitar tengah malam, tersembunyi oleh kerasnya badai dan kegelapan malam.[6] Tatar Kuchum menghadapi pasukan Yermak begitu cepat sehingga mereka tidak bisa menggunakan pistol atau senjata dan pembantaian pun terjadi.[42] Dalam kekacauan tersebut, dilaporkan bahwa tiga orang pihak Rusia tewas, termasuk Yermak.[6] Legenda mengatakan bahwa setelah melawan penyergap[67] dan terluka di lengan karena pisau,[72] Yermak, melihat bahwa kapal mereka telah hanyut dalam badai, berusaha untuk menyeberangi sungai. Karena berat zirah yang diberikan oleh Tsar, Yermak terbawa ke dasar dan tenggelam.[6] Setidaknya satu orang yang selamat, tidak dibebani oleh baju besi yang berat, mampu melarikan diri menyeberangi sungai dan kembali ke Qashliq dengan berita kematian Yermak. [kutipan diperlukan]

Tubuh Yermak tertahan di sungai, konon ditemukan tujuh hari kemudian oleh nelayan Tatar bernama Yanish.[57] Dikenali dengan mudah karena elang pada baju besinya, mayat Yermak ditelanjangi dan digantung pada sebuah kerangka yang terbuat dari enam tiang di mana selama enam minggu pemanah menggunakan tubuhnya sebagai sasaran praktik.[73] Namun, dikatakan bahwa pemakan bangkai tidak menyentuhnya dan tubuhnya tidak berbau, mayatnya membuat banyak orang takut dan bermimpi buruk. Mengindahkan pertanda ini, warga Tatar menguburnya sebagai pahlawan, mengorbankan tiga puluh lembu atas namanya.[73][74] Baju zirahnya yang berharga akhirnya didistribusikan di antara kepala bangsa Tatar.[6]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Setelah menerima berita kematian Yermak, Cossack patah semangat.[75] Pasukan awal telah menyusut menjadi 150 petarung,[76] dan komando sekarang dipegang oleh Glukhoff, pemimpin kelompok bala bantuan pertama yang tsar kirimkan untuk Yermak.[77] Cossack segera memutuskan untuk meninggalkan Qashliq dan mundur ke Rusia. Sebelum melakukan perjalanan jarak sangat jauh, mereka bertemu dengan kelompok seratus bala bantuan yang telah dikirim sebagai kekuatan tambahan dari tsar. Karena anugrah keberuntungan ini, kelompok Yermak memutuskan untuk kembali ke Qashliq dan membentengi kembali posisi mereka sesuai keinginan Tsar. Bangsa Tatar yang cepat bertindak dan berpandangan, bagaimanapun, telah diberitahu tentang kaburnya kelompok tersebut dan telah langsung merebut kembali kota, mencegah pendudukan kembali mantan pemangku kekuasaan. Meskipun posisi Tatar tampak kuat, mereka tidak lagi dipimpin oleh Kuchum yang telah kehilangan kekuasaannya dan dengan demikian tidak stabil seperti sebelumnya. Selain itu, tiga ratus bala bantuan dari tsar segera tiba untuk bergabung dengan Rusia. Dipimpin oleh Tchulkoff, pasukan baru ini memberikan dorongan signifikan bagi kekuatan tempur kelompok ini. Terlepas dari hiruk-pikuk kepemimpinan Tatar dan rekrutan baru mereka, Rusia tidak mengincar Qashliq lagi. Sebaliknya, di puncak rangkaian peristiwa tepat setelah kejatuhan fatal Yermak, mereka mendirikan permukiman baru pada tahun 1587 di lokasi yang akan menjadi Tobolsk, dua belas mil dari Qashliq. Meskipun bangsa Tatar dengan cepat memulai serangan terhadap musuh mereka yang sudah familiar ini, setelah beberapa waktu yang sebentar mereka berhenti, meninggalkan bangsa Rusia ini dan kota mereka yang baru.[75]

Usaha heroik Yermak di Timur Rusia menjadi pondasi ekspansi dan pemukiman Rusia di masa depan. Segera setelah Yermak dan pasukannya yang pertama berangkat ke Siberia, pedagang dan petani mengikuti mereka, berharap dapat memanfaatkan kekayaan bulu yang berlimpah di kawasan tersebut. Tren ini tumbuh secara eksponensial setelah kematian Yermak begitu legenda tentangnya tersebar seantaro domainnya dengan cepat dan, dengan itu, berita akan tanah yang kaya bulu dan lemah terhadap pengaruh Rusia. Upaya kolonisasi segera menyusul; Tyumen, kota yang pertama dikenal setelah Yermak kematian, didirikan pada 1586. Pemukiman di wilayah ini memfasilitasi pembentukan dan pengembangan pertanian Siberia. Sebagian besar petani ini pada kenyataannya adalah tentara yang berusaha memenuhi kebutuhannya.

Yermak memulai keterlibatan Cossack dalam ekspansi Siberia; eksplorasi dan penaklukan oleh orang-orang ini pada kemudian hari bertanggung jawab atas banyak ekspansi kekaisaran Rusia di timur. Setelah kembalinya Cossack di awal tak lama setelah kematian Yermak, sebuah proyek ambisius pendirian benteng dimulai di bawah pimpinan Boris Gudonov. Prestasinya, termasuk ekstensi perlindungan bagi bangsa Rusia di wilayah tersebut, mendorong jumlah pengusaha yang lebih besar ke Siberia. Pada tahun 1590, Tobolsk menerima dorongan signifikan sehingga menonjol karena diberi gelar sebagai kota utama dan pusat administrasi wilayah. Perdagangan bulu juga terus tumbuh dibantu oleh Cossack, yang pada tahun 1593 membangun pusat perdagangan Berezof di Sungai Ob di 64 LU. Praktik mengumpulkan upeti bulu dari penduduk asli terus meluas, dan pada abad XVII bulu tersebut menjadi 25-33% pendapatan tsar. Dengan demikian, segera setelah lima belas tahun pasca kematian Yermak, lembah Sungai Ob telah benar-benar menjadi wilayah di bawah pengaruh Rusia. Meski begitu, Rusia tidak beristirahat karena kemenangan mereka, sikap dan langkah ekspansi yang dipelopori oleh Yermak terus berlanjut ke abad XVII. Dalam paruh pertama abad tersebut, ford Yeniseysk didirikan pada tahun 1619, kota Yakutsk didirikan pada tahun 1632, dan prestasi penting mencapai Laut Okhotsk di pantai Pasifik terjadi pada tahun 1639. Sepanjang operasi ini, pengaruh Yermak tak terbantahkan, langkah yang ia tetapkan dalam waktu yang relatif singkat di Siberia menggembar-gemborkan sebuah era baru Rusia sebagai perintis. [kutipan diperlukan]

Hidup dan penaklukan Yermak memiliki dampak yang signifikan terhadap kebijakan Rusia menyangkut Siberia dan upaya kolonisasi yang mengikuti pergeseran ini. Sebelum kesepakatan Yermak dengan keluarga Strogonov, Rusia memandang hamparan Siberia dengan keharusan untuk bertahan, bukan menyerang. Prioritas utama adalah memukul mundur gerombolan Tatar, dan, seperti yang ditunjukkan oleh surat Ivan untuk keluarga Strogonov, pemerintah pusat jarang melibatkan diri soal itu kecuali suku-suku itu berhasil memasuki wilayah Rusia. Ini, tentu saja, berubah karena kemenangan Yermak yang menunjukkan bahwa bangsa Tatar bisa dipaksa bertahan dan bahwa Rusia pada waktu itu bisa membangun dirinya sebagai kekuatan agresif di Timur. Yermak juga mengubah keterlibatan tsar soal Siberia. Menjangkau tsar demi mendapatkan bantuan, Yermak memperoleh dukungan dari pemerintah; bala bantuan tsar-lah yang meneguhkan kehadiran Rusia di wilayah tersebut setelah kematian Yermak. Komitmen dan keterlibatan barunya di daerah ini dengan baik diringkas dengan gelar yang diberikan kepada Ivan oleh Yermak: "Tsar Sibir." Peritisan Yermak lebih lanjut mengaktifkan keberadaan sistem ini karena kesuksesan yang diraihnya dalam memperoleh hormat dari orang-orang yang dijajah. Seperti Yermak, pasukan di kemudian hari dikirim dengan pemahaman bahwa kebutuhan di basis perlu dipenuhi menggunakan harta dan upeti yang diperoleh dari penaklukan. Tanpa sistem ini, tidak akan berhasil. [kutipan diperlukan]

Penjelajah masa setelahnya juga tertarik dengan strategi Yermak dalam mendekati wilayah Siberia, yang, tidak seperti orang-orang di berbagai upaya kolonisasi, sudah berdiri di bawah kekuasaan suatu kekaisaran. Yermak mampu menilai bahwa wilayah Kuchum tidak padu. Yermak mencatat bahwa banyak dari orang-orang ini tidak lebih dari pengikut dan bahwa mereka sangat beragam dalam hal ras, bahasa, dan agama. Tidak seperti Kuchum dan Tatar muslim, banyak dari kelompok-kelompok ini yang menganut pagan. Karena perbedaan-perbedaan ini, banyak yang membayar upeti hanya untuk menghindari masalah, dan dibayar untuk siapa upeti itu tidaklah penting. Kekuatan unik Yermak dengan demikian adalah kemampuan melihat gambar besar suatu hal dan mengambil keuntungannya, pertama-tama mengidentifikasi dan kemudian mengeksekusi tindakan dengan cepat dan efisien untuk membangun pengaruh di wilayah tersebut.

Aksi Yermak juga mendefinisikan kembali kata Cossack. Apakah kelompok Yermak terkait dengan Cossack Yaik atau Ural tidak diketahui, tetapi sebelumnya pemerintah Rusia mengasingkan mereka. Setelah mengirimkan surat dan letnan tepercayanya, Ivan Kolzo, ke Ivan yang Mengerikan, dalam sekejap Yermak mengubah citra Cossack sebagai bandit menjadi prajurit yang diakui oleh Tsar dari Moskow sehingga kawanan Cossack Yermak secara efektif masuk dalam sistem militer dan dapat menerima dukungan dari tsar. Keadaan ini pun berperan sebagai semacam pelepas tekanan bagi Cossack yang dahulunya dikenal menyusahkan di perbatasan Rusia. Pengiriman sebanyak mungkin kaum mereka ke timur ke daerah yang belum ditaklukkan menjadikan tanah di perbatasan wilayah Rusia yang sangat menguntungkan dan tengah berkembang mendapat kelonggaran. Permintaan bantuan oleh Yermak melahirkan Cossack baru yang, karena hubungannya dengan pemerintah, kemudian menikmati dukungan signifikan dari penguasa Rusia. Walaupun pergeseran orientasi ini terjadi, perlu dicatat bahwa nama Cossack tetap seperti semula di Siberia dan tentara yang dikirim sebagai bala bantuan sering memakai julukan ini. Selain itu, perubahan ini bukan tanpa kritik dan Yermak dipandang sebagai pengkhianat nama Cossack oleh segelintir orang. Pencela tersebut berpendapat bahwa kematian Yermak adalah hukuman karena berpaling dari kode Cossack dan menjadi pion tsar. Memang benar bahwa baju zirah Yermak, simbol tsar, yang menyeretnya menuntaskan nasibnya.

Peninggalan Yermak juga terus memegang kekuatan dan keistimewaan yang signifikan bertahun-tahun setelah kematiannya. Khususnya, pencarian baju zirahnya memengaruhi setidaknya satu elemen hubungan dengan Siberia. Beberapa dekade setelah kematian Yermak, seorang pemimpin Mongol yang membantu pemerintah Rusia mendekati voyevoda Tobolsk, meminta bantuannya untuk mendapatkan sebuah benda milik Tatar yang diyakini adalah baju zirah Yermak. Ia mendekati voyevoda karena sebelumnya bangsa Tatar menolak tawaran sepuluh keluarga budak dan seribu ekor domba. Bangsa Tatar, meskipun yakin bahwa baju zirah tersebut memiliki kekuatan dari langit, akhirnya setuju untuk menjualnya dengan keterlibatan voyevoda. Segera setelah itu, si Mongol, yakin akan kehebatan baju perang Yermak, menolak melayani pemerintah Rusia karena ia tidak lagi takut dengan kekuatan mereka.

Peringatan[sunting | sunting sumber]

Patung Yermak di Novocherkassk

Orang-orang Rusia menghormati legenda Yermak dengan berbagai cara.

Yermak di monumen Millennium Rusia di Novgorod
Yermak di perangko Rusia (2009)

Beberapa patung dan monumen telah didirikan untuk menghormatinya di seluruh Rusia. V. A. Beklemishev memulai proyek konstruksi sebuah monumen yang didedikasikan untuk Yermak pada tahun 1903 di Cathedral Square Novocherkassk, ibu kota Don Cossack. Di monumen tersebut, Yermak ditampilkan memegang banner resimen di tangan kirinya dan topi resmi saingannya, Kuchum Khan, di tangan kanannya. Belakang monumen berbunyi: "Untuk Ataman Don Cossack Ermak Timofeyevich, penakluk Siberia dari keturunan yang berterimakasih. Penghormatan atas Ulang Tahun ke-300 Tentara Don Cossack. Ia meninggal di gelombang Irtysh pada 5 Agustus 1584." Beberapa orang percaya bahwa Yermak lahir di Desa Kachalinskaya di Don, wilayah yang telah lama mengklaim Yermak berasal dari sana meski bukti bahwa ia lahir di sana atau pernah mengunjunginya tidak ada.

Patung Yermak juga ada di Tobolsk dan Museum Negara Rusia di Leningrad, dirancang oleh M. M. Antolkol'skiy.

Ada dua kapal pemecah es yang mengabadikan nama Yermak. Yang pertama, dibuat di Newcastle, Inggris pada tahun 1898, adalah salah satu kapal besar pertama jenis ini yang pernah dibangun; yang kedua, mulai bertugas pada tahun 1974, adalah kapal pertama dari jenis baru yang mengesankan.

Dalam rangka memperingati Yermak, ada sebuah kota dengann namanya di Irtysh atas. Demikian pula, sebuah gunung di Wilayah Perm, terdiri dari tumpukan tiga tebing, disebut Batu Yermak. Menurut legenda, Yermak dan pasukannya bertahan dari musim dingin Siberia yang keras di sisi tebing.

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Yermak merupakan sosok heroik penting sejarah Rusia; diilustrasikan dalam film, literatur, puisi, lagu, dan lukisan.

Film[sunting | sunting sumber]

Yermak muncul dalam film Kisah Tanah Siberia (Skazanie o zemle sibirskoi) tahun 1947 yang disutradarai oleh Ivan Pyryev. Film ini menceritakan kisah seorang pianis bernama Andrei yang pindah ke Siberia untuk bekerja di sebuah pabrik pengolahan kertas setelah terluka dalam Perang Dunia II dan melepas musik. Di Siberia, Andrei berjumpa kembali dengan seorang penyanyi wanita yang membuatnya jatuh cinta di Moskow. Karena tidak ada hasil dari pertemuan pertama mereka, ia menuju jauh ke utara Siberia dan begitu terpikat dengan kekuatan proyek konstruksi Soviet hingga ia menyusun sebuah simfoni paduan suara berjudul 'Kisah Tanah Siberia'. Andrei ini kemudian bersatu kembali dengan kekasihnya yang menemukannya di kedalaman Siberia. Keduanya berangkat ke Moskow di mana simfoni Andrei dimainkan di Conservatory. Simfoninya menceritakan kisah hidupnya sekaligus mempresentasikan lanskap "misterius, liar, abu-abu perak" Siberia kepada penonton. Untuk menampilkan "kekuatan ekstrem tanah Siberia," ia menyampaikan "kepahlawanan ekstrem Rusia dan penaklukan Siberia oleh Soviet." Simfoni ini memperkenalkan Yermak sebagai sosok perkasa yang "menerobos kabut dan halimun untuk bertempur dengan Siberia." Film ini kemudian memulai montase visual yang menelusuri sejarah Rusia dan representasi lanskap Rusia dari waktu ke waktu. Yermak ditampilkan melalui "pahlawan pantomim" yang memimpin pasukannya ke medan perang. Simon Franklin dan Emma Widdis menjelaskan bahwa "di sini, direktur mengetuk imajinasi orang-orang, dan pemandangan yang ia bangkitkan sederhananya adalah lanskap epik. Begitu pertempuran berakhir, alam itu sendiri mengungkapkan keagungan pencapaian Ermak. Api menjadi petir dan kemudian hujan dimulai: penaklukan semua unsur usai, alam tunduk di bawah kekuatan Rusia, dan Siberia ditaklukkan." Montase lalu beralih menampilkan lanskap yang lebih lembut, rata, dan halus. Andrei lanjut menggambarkan proses leluhur Yermak mendominasi Siberia. Secara ultimate, Yermak digambarkan sebagai pahlawan yang meluncurkan penaklukan yang membentuk seluruh Rusia. [kutipan diperlukan]

Pada tahun 1996, sutradara Vladimir Krasnopolsky dan Valeri Uskov memproduksi film Yermak, sebuah drama sejarah tentang penaklukan Siberia yang dibintangi oleh Viktor Stepanov, Irina Alfyorova, dan Nikita Dzhigurda.

Sastra[sunting | sunting sumber]

  • Yermak, Penakluk dari Siberia (1899) - oleh Leo Tolstoy
  • Gulyai-Volga (1930) - novel oleh Artem Vesely
  • Cossack (1969) - oleh Philip Longworth, catatan sejarah Cossack di Rusia yang menampilkan pemimpin-pemimpin terkenal Cossack: Yermak, Bogdan Khmelnitski, dan Stepan Razin
  • Operasi Yermak di Siberia (1974) - diterjemahkan dari bahasa Rusia oleh Tatiana Minorsky dan David Wileman dan diedit, dengan pengantar dan berbagai catatan, oleh Terence Armstrong
  • Selain penggambaran nonfiksi di buku-buku yang tercantum di atas, Yermak dan ekspedisi penaklukannya disebutkan dalam The Zombie Survival Guide oleh Max Brooks, juga dimasukkan dalam komik pendamping tie-in-nya: Recorded Attacks, di mana kelompok ekspedisi Yermak mengambil alih permukiman Siberia yang dimiliki oleh suku Asia yang tidak diketahui, melakukan pembantaian dan kanibalisme, sebelum mereka menyerah kepada seorang zombi wanita yang bangkit kembali setelah mereka gali, dengan hanya satu orang yang selamat pada akhirnya.

Lagu Rakyat dan Puisi[sunting | sunting sumber]

Ada banyak lagu rakyat dan puisi tentang Yermak yang berkontribusi terhadap figur sang pahlawan. Penelusuran transformasi lagu rakyat dan puisi tentang Yermak sejak kematiannya memungkinkan pengamatan terhadap bagaimana statusnya sebagai tokoh legendaris telah berevolusi dari waktu ke waktu.

Lebih dari 150 lagu tentang keberanian Yermak telah dikumpulkan dan tersebar di seluruh Rusia sejak abad XVIII. Sebanyak 35 lagu telah dikumpulkan oleh V. Th. Miller dalam naskah berjudul "Lagu-Lagu Rakyat Bersejarah Rusia dari Abad XVI-XVII." Salah satu lagu menggambarkan bagaimana "pasukan Yermak membunuh duta besar Moskow untuk Persia yang bernama Semen Konstantinovich Karamyshev" sementara yang lain menceritakan perompakan dan penjarahan Yermak dan pasukan Cossack-nya. Meskipun sebagian besar lagu rakyat tidak sepenuhnya sejalan dengan catatan sejarah kehidupan Yermak, ada banyak kesamaan dengannya dan antara lagu yang berbeda. Sering ada beberapa versi dari suatu lagu yang memuat rincian tertentu yang sama tetapi berbeda dalam hal lain.

I. I. Dmitriyev (1760-1837) menulis puisi dramatis "Yermak"; K. P. Ryleyev (1795-1826) pada tahun 1821 menulis sebuah puisi yang berjudul "Kematian Yermak."

Lukisan[sunting | sunting sumber]

  • "Penaklukan Siberia oleh Yermak" (1895) oleh Vasily Surikov, yang terletak di Museum Negara Rusia di St. Petersburg
  • Berbagai lukisan karya Semyon Remezov dalam Kronik Remezov

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Timofeyevich" ialah patronimiknya, bukan marga, sehingga ia harus ditelusuri sebagai "Yermak"atau "Yermak Timofeyevich" dalam berbagai referensi
  2. ^ a b Lincoln, p. 30
  3. ^ a b c d Lincoln, p. 40
  4. ^ a b c d e f g h i Lincoln, p. 41
  5. ^ a b Lincoln, pp. 42-43
  6. ^ a b c d e Wright, p. 131
  7. ^ Rasputin, pp. 38-40
  8. ^ Wright, pp. 131-132
  9. ^ Qtd. in Lincoln, p. 41
  10. ^ Qtd. in Armstrong, p. 12
  11. ^ a b c Semyonov, p. 63
  12. ^ a b c Rasputin, p. 38
  13. ^ Rasputin, pp. 38-39
  14. ^ a b c d Rasputin, p. 40
  15. ^ a b c d e f Semyonov, p. 65
  16. ^ Rasputin, p. 37
  17. ^ a b Armstrong, pp. 10-11
  18. ^ a b Semyonov, p. 67
  19. ^ a b Armstrong, p. 11
  20. ^ a b Semyonov, p. 66
  21. ^ Kivelson, p. 206
  22. ^ Semyonov, p. 64
  23. ^ Lincoln, p. 29
  24. ^ Lincoln, pp. 36-37
  25. ^ a b Rasputin, p. 41
  26. ^ a b Kivelson, p. 119
  27. ^ a b Lincoln, p. 38
  28. ^ Lincoln, p. 39
  29. ^ Lincoln, pp. 39-42
  30. ^ Armstrong, p. 40
  31. ^ Armstrong, pp. 4-6
  32. ^ Armstrong, p. 5
  33. ^ a b c d Semyonov, p. 72
  34. ^ a b Semyonov, p. 74
  35. ^ a b c Lincoln, p. 42
  36. ^ Armstrong, p. 7
  37. ^ Semyonov, p. 73
  38. ^ Armstrong, p. 50
  39. ^ Wright, pp. 127-128
  40. ^ a b c Howe, p. 215
  41. ^ a b c d Wright, p. 128
  42. ^ a b c d e f g h Haywood, p. 18
  43. ^ a b c d Wright, p. 129
  44. ^ Howe, p. 216
  45. ^ Semyonov, p. 80
  46. ^ Howe, pp. 217-218
  47. ^ Cresson, p. 58
  48. ^ Howe, p. 219
  49. ^ a b c March, p. 29
  50. ^ Cresson, p. 59
  51. ^ a b Semyonov, p. 81
  52. ^ Howe, p. 220
  53. ^ Howe, pp. 220-221
  54. ^ Curtin, p. 10
  55. ^ a b c d Cresson, p. 60
  56. ^ a b c d e f Wright, p. 130
  57. ^ a b c d e f g h Curtin, p. 11
  58. ^ Naumov & Collins, p. 58
  59. ^ Howe, p.221
  60. ^ Howe, p. 222
  61. ^ a b c d e Semyenov, p. 82
  62. ^ Howe, p. 223
  63. ^ a b c Semyonov, p. 83
  64. ^ a b c Semyonov, pp. 82-83
  65. ^ Howe, p. 224
  66. ^ Howe, p. 225
  67. ^ a b Landers
  68. ^ Qtd. in Lincoln, p. 41
  69. ^ Qtd. in Armstrong, p. 12
  70. ^ Naumov & Collins, p. 157
  71. ^ a b Semyonov, p. 84
  72. ^ Tolstoi, p. 49
  73. ^ a b Cresson, p. 62
  74. ^ Howe, p. 227
  75. ^ a b Wright, p. 132
  76. ^ Haywood, p. 19
  77. ^ Curtin, p. 12

Referensi[sunting | sunting sumber]

Artikel ini mencakup teks dari Ensiklopedia Besar Soviet

  • Armstrong, Terence E. Yermak's Campaign in Siberia: A Selection of Documents. London: Hakluyt Society, Tahun 1975.
  • Baikalov, Anatole V.. Penaklukan dan Kolonisasi Siberia. Review Slavia dan Eropa Timur 10, no. 30 (1932): 557-571.
  • Bisher, Jamie. White Terror: Cossack Warlords of the Trans-Siberian. London: Frank Cass, 2005.
  • Cresson, W. P.. The Cossacks: Their History and Country. New York: Brentano, 1919.
  • Czaplicka, Miss, dan Leslie Urquhart. Masa Depan Siberia: Diskusi. Jurnal Geografis 51, no. 3 (1918): 159-164.
  • Feodoroff, Nicholas V. Soviet Communists and Russian History: A Frame in Time. Commack, NY: Nova Science, 1997.
  • Franklin, Simon, dan Emma Widdis. National Identity in Russian Culture: An Introduction. Cambridge: Cambridge University Press, 2004.
  • Haywood, A. J.. Siberia: A Cultural History. Oxford: Oxford University Press, 2010.
  • Howe, Sonia E.. Some Russian Heroes, Saints and Sinners, Legendary and Historical. London: Williams and Norgate, 1916.
  • Kerner, Robert Joseph. The Russian Eastward Movement: Some Observations on its Historical Significance. Berkeley: Pacific Historical Review, Tahun 1948.
  • Kivelson, Valerie A. Cartographies of Tsardom: The Land and Its Meanings in Seventeenth Century. Ithaca, NY: Cornell University Press, 2006.
  • Landers, Brian. Empires Apart: A History of American and Russian Imperialism. New York: Pegasus Books :, 2010.
  • Lincoln, W. Bruce. The Conquest of a Continent: Siberia and the Russians. New York: Random House, 1994.
  • Longworth, Philip. The Cossacks. New York: Holt, Rinehart and Winston,1969.
  • Manning, Clarence Augustus. "Yermak Timofeyevich in Russian Folk Poetry." Journal of the American Oriental Society 43 (1923): 206-215. http://www.jstor.org/stable/593339 (diakses pada 13 Januari 2012).
  • March, G. Patrick. Eastern Destiny: Russia in Asia and the North Pacific. Westport, Connecticut.: Praeger, 1996.
  • "Monument to the legendary Cossack Ermak." Situs Resmi Kota Novocherkassk. http://www.novochgrad.ru/en/sights/id/1873.html (diakses pada 14 Januari 2012).
  • Naumov, I. V., dan David Norman Collins. The History of Siberia. London: Routledge, 2006.
  • Perkhavko, Valery. Soft Gold. Science in Rusia 4 (2008): 50-56.
  • Rasputin, Valentin. Siberia, Siberia. Evanston, Illinois.: Northwestern University Press, 1996.
  • Semyenov, Yuri. The Conquest of Siberia. Ed. E. W. Dickes. London: G. Routledge & Sons, Ltd.,1944.
  • Stites, Richard. Russian Popular Culture: Entertainment and Society Since 1900. Cambridge, Inggris: Cambridge University Press, 1992
  • Wright, G. Frederick. Asiatic Rusia,. New York: McClure, Phillips & co., 1902.
  • "Yermak (1996) - IMDb." Internet Movie Database (IMDb). http://www.imdb.com/title/tt0126894/ (diakses 17 Januari 2012).