Virgil Abloh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Virgil Abloh
Virgil Abloh Paris Fashion Week Autumn Winter 2019.jpg
Abloh pada tahun 2019
Lahir30 September 1980 (umur 39)
Rockford, Illinois, Amerika Serikat
KebangsaanAmerika
AlmamaterUniversitas Wisconsin–Madison
Institut Teknologi Illinois
Pekerjaan
Tahun aktif2011-sekarang
GelarPendiri dan Pejabat Eksekutif Tertinggi Off-White
Direktur Artistik pakaian pria di Louis Vuitton
Suami/istriShannon Sundberg (k. 2009)
Anak2

Virgil Abloh (/ˈæbl/ ; lahir 30 September 1980) adalah seorang perancang busana, pengusaha, seniman, dan DJ dari Amerika yang telah menjadi direktur artistik koleksi pakaian pria Louis Vuitton sejak Maret 2018. Virgil juga merupakan pejabat eksekutif tertinggi dari Off-White yang berbasis di Milan, sebuah label rumah mode yang ia dirikan pada tahun 2013.

Sebagai seorang arsitek terlatih, Virgil juga bekerja di Chicago street fashion, memasuki dunia mode internasional dengan magang di Fendi pada tahun 2009 bersama rapper Kanye West. Keduanya kemudian memulai kolaborasi artistik yang membawa karir Virgil untuk mendirikan Off-White. Virgil merupakan orang Amerika keturunan Afrika pertama yang ditunjuk sebagai direktur artistik di sebuah rumah mode mewah Prancis,[1] Majalah Time menamainya sebagai salah satu dari 100 orang paling berpengaruh di dunia pada tahun 2018.[2]

Awal kehidupan dan pendidikan[sunting | sunting sumber]

Virgil Abloh lahir pada 30 September 1980 di Rockford, Illinois dari orang tua imigran Ghana.[3] Ibunya adalah seorang penjahit[4] dan ayahnya mengelola sebuah perusahaan cat.[5] Virgil dibesarkan di Rockford dimana ia bersekolah di SMA Katolik Boylan, kemudian lulus pada tahun 1998.[3] Ia lulus dari Universitas Wisconsin– adison pada tahun 2002 dengan gelar Bachelor of Science di bidang teknik sipil.[3] Ia menerima gelar Master Arsitektur di Institus Teknologi Illinois (IIT) pada tahun 2006.[6] Ketika Virgil menempuh pendidikan di IIT, ada sebuah bangunan di kampus sedang dibangun dan dirancang oleh arsitek Rem Koolhaas yang memicu minatnya dalam bidang fashion.[3] Saat belajar arsitektur, ia mendesain kaos dan menulis tentang mode dan desain untuk sebuah blog terkenal yaitu The Brilliance. Virgil pertama kali bertemu Kanye West saat mengerjakan desainnya di sebuah percetakan di Chicago.[7]

Karier[sunting | sunting sumber]

2009-2013: Kebangkitan untuk unggul[sunting | sunting sumber]

Setelah lulus dari universitas, ia magang di Fendi dalam kelas yang sama bersama penyanyi rap Kanye West pada tahun 2009.[3] Keduannya ditempatkan di kantor perusahaan Roma, Italia dan memulai hubungan kolaboratif.[3] Selama berkolaborasi dengan penyanyi rap dan desainer Kanye West, ia menarik perhatian CEO Louis Vuitton, Michael Burke melalui karyanya di Fendi.[3] Pada akhir tahun itu, rekan Abloh dan Kanye West yaitu Don C meluncurkan toko ritel yang bernama RSVP Gallery yang berlokasi di Chicago.[3] Toko ritel yang mereka dirikan menjadi terkenal karena membawa penggabungan gaya dalam pakaian mode dan juga karena sentuhan gaya Virgil pada desain interior toko.[3] Setahun kemudian, Kanye West menunjuk Virgil sebagai direktur kreatif di agensi kreatif miliknya, DONDA.[3] Pada tahun 2011, Kanye West memintanya untuk menjadi direktur artistik untuk album Jay-Z/Kanye West berjudul Watch the Throne.[3] Pada tahun 2012, Virgil meluncurkan perusahaan pertamanya yaitu Pyrex Vision.[3] Abloh membeli pakaian stok akhir dari Champion (pakaian olahraga) seharga $40 kemudian ditambahkan desain cetak di atasnya dan menjualnya dengan harga di atas $550.[3] Dia menutup perusahaan tersebut setahun kemudian karena dia tidak bermaksud untuk menjadikannya perusahaan komersial tetapi hanya percobaan artistik.[3]

2013-2017: Off-White dan kesuksesaan utama[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar streetwear dianggap murah. Apa yang menjadi tujuan saya adalah menambahkan lapisan intelektual ke dalamnya dan membuatnya kredibel

—Virgil Abloh tentang inspirasi di balik label streetwear kelas atas, Off-White.[8]

Virgil mendirikan rumah mode pertamanya dan juga merupakan bisnis keduanya pada tahun 2013 dengan merek streetwear kelas atas Off-White.[3] Berbasis di Milan, Italia, perusahaan ini digambarkan oleh Abloh kepada investor dan kritikus mode sebagai "area abu-abu antara hitam dan putih sebagai warna off-white".[3] Selama peluncuran mereknya, ia menerima bantuan dari New Guards Group yang juga membantu banyak desainer dan merek lain seperti Palm Angels, Heron Preston, dan Marcelo Burlon.[2] Merek yang dimiliki Virgil ini menunjukkan peningkatan minat secara luas untuk pakaiannya yang dimulai di Paris, kemudian berkembang ke Cina, Tokyo, Jepang, dan Amerika Serikat.[2] Lini pakaiannya dapat diidentifikasi melalui penggunaan tanda kutip, ritsleting, huruf kapital dan pita barikade pada desainnya. [2] Ia meluncurkan perusahaan lini pakaian wanita pada tahun 2014 dan menampilkan koleksinya di Paris Fashion Week.[3] Lini pakaian miliknya dipilih sebagai finalis untuk LVMH Prize (penghargaan industri) tetapi kalah dari Marques'Almeida dan Jacquemus.[3] Virgil meluncurkan toko berkonsep pertamanya untuk Off-White di Tokyo, Jepang di mana ia memulai cabang perusahaan furnitur bernama Grey Area.[3] Pada tahun 2017, ia diminta untuk merancang koleksi baru bersama dengan Nike dengan nama "The Ten" di mana ia merancang ulang berbagai sepatu terlaris perusahaan.[3] Melalui perancangan ulang Virgil, ia menerapkan aturan yang dibuatnya sendiri yaitu hanya merubah bagian sepatu sebesar 3% karena ia tertarik untuk tetap mempertahankan desain aslinya.[9]

2013-2017: Off-White dan kolaborasi[sunting | sunting sumber]

Virgil juga bermitra dengan perusahaan furnitur Swedia IKEA untuk merancang furnitur apartemen dan rumah.[10] Koleksinya akan diberi nama Markerad yang merupakan sebuah kata dari bahasa Swedia yang berarti "jelas-jelas; jernih; diucapkan" dan dijadwalkan untuk rilis pada tahun 2019.[11] Virgil membayangkan koleksinya masuk dalam furnitur praktis yang menampilkan desain kontemporer.[9] Virgil telah bekerja untuk memenuhi visinya dalam koleksi tersebut dengan membuat sketsa rancangan furnitur generik, sambil menambahkan estetikanya sendiri ke dalam desain dengan menggunakan penahan pintu untuk menyeimbangkan benda-benda furnitur.[9] Selain kolaborasi dengan IKEA, Virgil juga mengerjakan desain untuk kursi, meja kopi, tempat tidur, lemari penyimpanan, cermin, dan karpet.[9] Ia menggunakan tanda kutip untuk menyampaikan pelepasan diri dari masyarakat dan norma-norma sosial.[12] Selama kebangkitan neo-nasionalisme pada tahun 2017, Virgil bekerja dengan seniman konseptual Jenny Holzer untuk membuat suatu hubungan yang menekankan aspek-aspek positif dari imigrasi, integrasi budaya, dan globalisasi.[13] Pada bulan Desember 2017, ia bekerja dengan Jenny Holzer lagi untuk mendesain kaos untuk Planned Parenthood sebagai tanggapan terhadap Pawai Perempuan di Washington.[14]

2018-sekarang: Louis Vuitton[sunting | sunting sumber]

Virgil memasukkan logo LV ke dalam koleksi busana pria debutnya untuk merek tersebut.

Pada tanggal 25 Maret 2018, Virgil ditunjuk sebagai direktur artistik pakaian siap pakai pria Louis Vuitton dan menjadikannya sebagai orang pertama keturunan Afrika yang memimpin lini pakaian pria merek tersebut serta salah satu dari sedikit perancang berkulit hitam yang memimpin rumah mode asal Prancis.[4] Setelah menerima posisi itu, ia menyatakan, "Merupakan suatu kehormatan bagi saya untuk menerima posisi ini. Saya menemukan warisan dan integritas kreatif dari rumah mode ini sebagai inspirasi utama dan akan mencari referensi keduanya sambil menciptakan kesejajarannya dengan zaman modern".[3] Virgil menunjukkan koleksi pertamanya untuk Louis Vuitton di Men's Fashion Week 2018 di taman Palais-Royal di Paris.[15][16][17][18] Rihanna adalah orang pertama yang memakai koleksinya sebelum pertunjukan.[19] Playboi Carti, Steve Lacy, A $ AP Nast, Dev Hynes, dan Kid Cudi berjalan untuk peragaan busana tersebut.[20] Sejak saat itu, Virgil memperoleh permintaan yang tinggi untuk desainnya, sebuah kolaborasi dengan Nike yaitu membuat pakaian khusus yang dirancang untuk dipakai Serena Williams sepanjang US Open 2018.[21] Pada bulan Maret 2019, Virgil berkolaborasi dengan IKEA membuat furnitur untuk generasi milenial, mulai dari lemari, karpet, meja kopi, dan kursi. Virgil juga memasukkan unsur-unsur gaya yang berbeda seperti tanda kutip di sekitar kata-kata tertentu dan meletakkannya di berbagai gaya pakaian dan dalam hal ini diaplikasikan pada berbagai jenis furnitur.[22] Misalnya, Virgil menciptakan "Door Stop Interrupt" di kursi dengan menambahkan penahan pintu di salah satu kaki kursi untuk membuatnya terangkat. Salah satu barang paling populer Virgil adalah Tas Frakta. Berwarna krem ​​dengan tulisan "SCULPTURE" dicetak di bagian samping.[23]Virgil bekerja sama dengan SSENSE untuk merilis koleksi workout pada 29 Maret 2019. Koleksi ini meliputi berbagai pakaian olahraga mulai dari legging dan bra olahraga yang senada, sweater atletik dan atasan crop. Koleksi ini menggabungkan beberapa desain ciri khas Virgil dengan menambahkan tanda kuning Off-White yang menutup bagian bawah celana dan bra olahraga.[24] Virgil juga menyertakan tambahan tiga dimensi miliknya yaitu panah empat arah dan tanda silang di bagian depan atasan dan celana.[25] Ia juga tampil dalam wawancara dengan teman dan rekan kolaborasinya yaitu Takashi Murakami di sampul majalah Cultured edisi musim gugur tahun 2018.[26]

Pada tahun 2019, Virgil diangkat menjadi dewan direksi Dewan Perancang Mode Amerika. Dewan ini berusaha untuk mempromosikan industri mode Amerika.[27]

Seni[sunting | sunting sumber]

Virgil Abloh telah bekerja dengan seniman Jepang, Takashi Murakami,[28][29] yang ia temui pada tahun 2010 saat membuat sampul album "Graduation".[29]

Virgil diberi sebuah pameran seni tunggal di galeri seni Kaikai Kiki milik Takashi di Tokyo, Jepang. Pada banyak kesempatan, karya seni mereka dipamerkan bersama-sama seperti di Museum Seni Kontemporer Chicago dan toko Oz Zingaro milik Takashi di Tokyo.[30] Pada tahun 2018, Virgil dan Takashi juga berkolaborasi pada serangkaian pameran di tempat-tempat Galeri Gagosian di London,[31] Paris[32] dan Beverly Hills.[33]

Pameran seni museum solo pertama Virgil digelar di Museum Seni Kontemporer Chicago pada tahun 2019.[34] Setelah di Chicago, Virgil Abloh: Firgures of Speech melakukan perjalanan ke High Museum of Art, ICA, dan Museum Brooklyn.[1] Pameran ini menawarkan retrospektif pertengahan karir atas upaya Virgil dalam hal seni, desain, dan musik.[35]

Musik[sunting | sunting sumber]

Ketertarikan Virgil pada musik membawanya ke dunia DJ mulai usia remaja. Ia menjadi DJ di pesta-pesta rumahan di sekolah menengah dan perguruan tinggi.[36] Ia dipengaruhi oleh DJ A-Trak, Benji B dan Gilles Peterson.[37] Selama bertahun-tahun, Virgil mendapat pengakuan sebagai DJ dan mulai tampil secara internasional. Dia telah bermain di Hi Ibiza dan juga sudah dipesan untuk Tomorrowland edisi 2019.[38] Virgil merilis singel pertamanya "Orvnge" dengan DJ/produser Jerman Boys Noize pada Januari 2018.[39] Pada bulan Juni 2019, Virgil ditempatkan untuk tinggal di kediaman DJ di XS Nightclub Wynn Las Vegas dengan Wynn juga setuju untuk membuka toko Off-White.[40]

Pada bulan Mei 2019 Pioneer, pembuat konsol DJ, mengumumkan kolaborasinya dengan Virgil dalam desain model transparan CDJ-2000NXS2 dan DJM-900NXS2.[41] Konsol tersebut ditampilkan di Museum Seni Kontemporer Chicago di Pameran Figur of Speech.[42]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Virgil bertemu istrinya, Shannon Sundberg, saat di sekolah menengah atas. Mereka menikah pada tahun 2009.[43][44] Ia tinggal di sebuah rumah di Lincoln Park, Chicago, bersama istri dan kedua anaknya, Lowe dan Grey.[44] Ia melakukan perjalanan 350.000 mil setahun untuk pekerjaannya.[44] Ia adalah etnis Ewe wilayah Volta di Ghana.[45]

Penghargaan dan kehormatan[sunting | sunting sumber]

Virgil menerima penghargaan besar pertamanya pada tahun 2011 dengan karya rancangan sampul depan untuk album Jay-Z/Kanye West tahun 2011 Watch the Throne dinominasikan untuk Grammy Award for Best Recording Package.[3] Pada tahun 2015 Abloh for Off-White ℅ Virgil Abloh adalah salah satu finalis untuk LVMH Prize. Virgil adalah satu-satunya desainer Amerika yang dinominasikan untuk penghargaan tersebut. Kaos karya Virgil yaitu “War is Not Over!” yang terinspirasi Charlie Hebdo juga memuncaki koleksi wanita musim gugur 2015 dan merupakan daya tarik paling besar darinya.[46] Ia menerima penghargaan Urban Luxe di British Fashion Awards 2017.[4] Dia juga memenangkan International designer of the Year di penghargaan tahunan GQ pria pada tahun 2017. Berawal dari peran utamanya sebagai direktur kreatif untuk merek miliknya Off-White serta kolaborasi dengan Nike.[47] Kolaborasi Abloh's Off-White Air Jordan "the Ten" memenangkan Shoe of the Year tahun 2017 dan mendapat persetujuan sebagai Accessory Designer of the Year.[48] Virgil terdaftar sebagai salah satu dari 100 orang yang paling berpengaruh di dunia majalah Time pada tahun 2018 dan merupakan salah satu dari dua desainer yang masuk daftar tersebut.[49] Dalam sebuah artikel untuk Time, seniman Jepang Takashi Murakami mengatakan bahwa ia terkesan dengan prestasi Virgil yang membawanya menjadi salah satu dari dua desainer dalam daftar tersebut.[50] Pada tahun 2019, Virgil dinominasikan untuk Menswear Designer of the Year.[48]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Hyman, Dan (23 Mei 2019). "Virgil Abloh Has Designs on High Culture". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 10 September 2019. 
  2. ^ a b c Grobe, Max (28 Maret 2018). "How Virgil Abloh Went From DJing to the World's Biggest Luxury House: a Timeline". Highsnobiety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 September 2019. 
  3. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v Yotka, Steff (28 Maret 2018). "A Brief History of Virgil Abloh's Meteoric Rise". Vogue (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 September 2019. 
  4. ^ a b c Friedman, Vanessa; Paton, Elizabeth (26 Maret 2018). "Louis Vuitton Names Virgil Abloh as Its New Men's Wear Designer". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 10 September 2019. 
  5. ^ "5 things you need to know about Virgil Abloh". TRACE (dalam bahasa Inggris). 30 Maret 2018. Diakses tanggal 10 September 2019. 
  6. ^ Rock, Michael (6 Februari 2017). "Virgil Abloh - Columbia GSAPP". Columbia GSAPP (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 September 2019. 
  7. ^ Johnson, Steve (5 Juni 2019). "Virgil Abloh's journey — from T-shirts to Kanye West to Louis Vuitton — now stops at the MCA for an exhibit devoted to the Rockford artist". Chicago Tribune (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 September 2019. 
  8. ^ Morency, Christopher (29 September 2016). "The Unlikely Success of Virgil Abloh". The Business of Fashion (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  9. ^ a b c d Zinga, Agostinho (28 Oktober 2017), Virgil Abloh’s Lecture at Harvard’s Graduate School of Design (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 20 September 2019 
  10. ^ Xie, Jenny (17 Oktober 2017). "Virgil Abloh teases a rug from Ikea and Off-White collaboration". Curbed (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  11. ^ McGrath, Katherine (2 Mei 2018). "Virgil Abloh Gives a Master Class on His IKEA Collaboration Design Process | Architectural Digest". Architectural Digest (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  12. ^ Leach, Alec (30 Agustus 2017). "Why Does Virgil Abloh Put Everything in "QUOTES?"". Highsnobiety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  13. ^ Madsen, Susanne (16 Juni 2017). "Virgil Abloh on getting political with Jenny Holzer". Dazed (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  14. ^ Mak, Hunter (1 Desember 2017). "Virgil Abloh & Jenny Holzer Create T-Shirt for Planned Parenthood". HYPEBEAST (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  15. ^ Gonzales, Erica (26 Maret 2018). "Louis Vuitton Appoints Virgil Abloh As Its New Menswear Designer". Harper's BAZAAR (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  16. ^ White, Omari (21 Juni 2018). "Designer Virgil Abloh unveiled his first-ever Louis Vuitton collection at Fashion Week in Paris". Newsweek (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  17. ^ Conlon, Scarlett (21 Juni 2018). "V is for Virgil: Abloh makes debut for Louis Vuitton in Paris". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  18. ^ Diderich, Joelle (20 Juni 2018). "Virgil Abloh Writes New Chapter at Louis Vuitton". WWD (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  19. ^ Okwodu, Janelle (21 Juni 2018). "Of Course Rihanna Is the First to Wear Virgil Abloh's Louis Vuitton". Vogue (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  20. ^ Hahn, Rachel (21 Juni 2018). "Playboi Carti, Steve Lacy, and More Musicians Who Walked Virgil Abloh's First Louis Vuitton Show". Vogue (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  21. ^ Hargrove, Channing (22 Agustus 2018). "Nike, Virgil Abloh, & Serena Williams Are Teaming Up For The U.S. Open". REFINERY29 (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  22. ^ Ofiaza, Renz (26 April 2019). "Here Is the Full Virgil Abloh x IKEA Collection With Pricing Details". HIGHSNOBIETY (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  23. ^ Gibson, Eleanor (1 Mei 2018). "IKEA offers first look at furniture designed for millennials by Virgil Abloh". Dezeen (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  24. ^ Hopkins, Mayzie (28 Maret 2019). "Off-White's first fitness collection is here". VMagazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  25. ^ "SSENSE : Off-White "WORKOUT" Capsule". 29 Maret 2019. Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  26. ^ Roffino, Sara (September 2018). "Virgil Abloh and Takashi Murakami are Changing the Conversation One Collaboration at a Time". Cultured magazine. Diakses tanggal February 17, 2019. 
  27. ^ Karimzedah, Marc (3 September 2019). "Meet the New CFDA Board Members". cfda.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  28. ^ "TAKASHI MURAKAMI". Gagosian. Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  29. ^ a b Roffino, Sara (6 September 2018). "VIRGIL ABLOH AND TAKASHI MURAKAMI ARE CHANGING THE CONVERSATION ONE COLLABORATION AT A TIME". Cultured Magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  30. ^ Cowen, Trace William (9 Maret 2018). "Virgil Abloh's First Solo Art Show Debuts at Takashi Murakami's Tokyo Gallery This Month". Complex (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  31. ^ "Murakami & Abloh: future history, Davies Street, London, February 21–April 7, 2018". Gagosian (dalam bahasa Inggris). 12 April 2018. Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  32. ^ Foreman, Katya (23 Juni 2018). "Virgil Abloh and Takashi Murakami Talk Making Art Via WhatsApp". WWD (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  33. ^ Therrien, Allison (13 September 2018). "MURAKAMI & ABLOH "AMERICA TOO"". Gagosian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  34. ^ Sheppard, Carrie (11 Juni 2019). "Designer Virgil Abloh's Artistic Touch On Display In New Exhibit In Chicago". All Things Considered - National Public Radio (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  35. ^ Sheckells, Melinda (10 Juni 2019). "Inside the New Chicago Exhibit Dedicated to Fashion Designer Virgil Abloh". Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  36. ^ Roazen, Ben (20 Juli 2016). "Virgil Abloh Speaks on His Origins as a DJ". HYPEBEAST (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  37. ^ Bakare, Lanre (12 Juli 2016). "Virgil Abloh on DJing and streetwear: 'Fashion is about to take a left turn'". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  38. ^ Torà, Pol (24 April 2019). "Tomorrowland announces new wave of artists". We Rave You (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  39. ^ Rishty, David (26 Januari 2018). "Fashion Star Virgil Abloh Drops First Single 'Orvnge' With Boys Noize: Listen". Billboard (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  40. ^ Bien, Kat (20 Juni 2019). "Virgil Abloh Announces DJ Residency & Off-White Store at Wynn Las Vegas". Billlboard (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  41. ^ "New collaboration: Pioneer DJ c/o Virgil Abloh - News - Pioneer DJ News". Pioneer DJ (dalam bahasa Inggris). 20 Mei 2019. Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  42. ^ Thüne, Phil (23 Mei 2019). "PIONEER DJ unveil brand-new transparent DJ equipment". We Rave You (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  43. ^ Palacios, Nicole (3 September 2013). "Purple-Hued Timeless Wedding in Chicago, Illinois". Inside Weddings (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  44. ^ a b c Solway, Diane (20 April 2017). "Virgil Abloh and His Army of Disruptors: How He Became the King of Social Media Superinfluencers". W Magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  45. ^ GHANA’S VIRGIL ABLOH LEADING A REVOLUTION WITH OFF WHITE St. Hilary's Magazine, Diakses tanggal 10 Oktober 2019.
  46. ^ Codinha, Alessandra (18 Maret 2015). "This Just In: Meet the LVMH Prize Finalists". Vogue (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  47. ^ Juju (23 November 2017). "Virgil Abloh and Asap Rocky at The 2017 GQ Australian Men of the Year Awards". PAUSE Online (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  48. ^ a b Carballo, Charlie (19 Maret 2019). "Virgil Abloh and Tabitha Simmons Are Among the CFDA Awards Nominees". Footwear News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  49. ^ Wolf, Cam (19 April 2018). "Virgil Abloh Is One of Time's 100 Most Influential People in the World". GQ (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 
  50. ^ Murakami, Takashi. "Virgil Abloh". Time (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Oktober 2019. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]