Unjuk rasa Irak 2018–2019

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Unjuk rasa Irak 2018–2019
Bagian dari Unjuk rasa Arab 2018–2019
LokasiIrak
SebabPengangguran dan kemiskinan
Pelayanan dasar buruk
Korupsi
Krisis energi[1]
Sektarianisme
Pertumbuhan NIIS[2]
Pengaruh Iran
MetodeUnjuk rasa
StatusSedang berlangsung
Pihak terlibat

White Vans Armed Group[3]
Pengikut Ahmad al-Hassan[4]
Basra Tribesmen[5]

Pendukung pengunjuk rasa:

Partai Ba'ath[7]
 Arab Saudi[8]
Tokoh utama
Barham Salih (sejak 2018)
Adil Abdul-Mahdi (sejak 2018)
Erfan al-Hiyali
Makki Yassir al-Kaabi [9]
Sheikh Wessam al-Gharrawi [10]
Jumlah korban
Sekurang-kurangnya 3 polisi
(sejak 10/2019)[11]
Sekurang-kurangnya 91 demonstran
(since 10/2019)[12]

Unjuk rasa Irak 2018–2019 atas memburuknya kondisi ekonomi dan korupsi dimulai pada Juli 2018 di Baghdad dan kota-kota besar Irak lainnya, terutama di provinsi di tengah dan selatan. Protes nasional terbaru yang meletus pada Oktober 2019 memiliki korban tewas setidaknya 93 orang, termasuk polisi.[11] Unjuk rasa ini adalah kerusuhan paling mematikan sejak berakhirnya perang dengan NIIS pada 2017.[13]

Unjuk rasa 2018[sunting | sunting sumber]

Pada 15 Juli, protes terjadi di Irak selatan dan tengah. Para pengunjuk rasa membakar markas besar Kataib Hezbollah di Najaf dan juga menjarah bandara kota itu. Para pengunjuk rasa di Irak selatan memblokade perbatasan dengan Kuwait dan juga menduduki beberapa ladang minyak. Menanggapi kerusuhan massal tersebut, Angkatan Darat Irak mengerahkan pasukan di utara yang sedang melawan NIIS dan kelompok Bendera Putih ke selatan untuk melawan meningkatnya kerusuhan.[14] Sebagai respons terhadap kerusuhan penerbangan dari Iran ke Najaf dialihkan.[15] Selama protes di Basra dua demonstran terbunuh oleh aparat keamanan Irak, dan pengunjuk rasa di Kota Sadr menyerbu markas besar Organisasi Badar yang didukung Iran.[16] Pada hari berikutnya, pengunjuk rasa di Basra mulai membakar foto-foto Ruhollah Khomeini dan terus menyerbu kantor-kantor politik Partai Dawa Islam, Organisasi Badar, dan Gerakan Kebijaksanaan Nasional, para pengunjuk rasa juga berdemonstrasi menentang drainase dari Sungai Shatt al-Arab di Iran yang telah menyebabkan air di Irak selatan menjadi asin.[17][18] Pemerintah mulai menindak kekerasan yang meningkat selama protes, dan ada delapan kematian demonstran yang dilaporkan.[19] Pada 21 Juli, seorang anggota milisi Organisasi Badar juga membunuh seorang demonstran berusia 20 tahun di kota Al Diwaniyah.[20][21][22]

Pada tanggal 3 September, pasukan keamanan Irak membunuh Makki Yassir al-Kaabi, seorang warga suku Irak yang melakukan protes di dekat ibukota provinsi di Basra. Sebagai tanggapan atas kematiannya, banyak anggota dari suku Banu Ka'b mengancam akan mengangkat senjata melawan pemerintah Irak.[9] Beberapa hari kemudian, setidaknya 7 orang terbunuh dan 30 lainnya luka-luka setelah unjuk rasa tentang kurangnya layanan publik di Basra ditembaki oleh pasukan keamanan.[23] Pada tanggal 8 September, sebuah kelompok yang tidak diketahui menembakkan 3 hingga 4 roket Katyusha di Bandar Udara Basra, tidak ada cedera atau korban yang dilaporkan dan tidak ada penerbangan yang terganggu tetapi roket itu menarget konsulat AS yang menyebabkan konsulat mengeluarkan pernyataan yang menyatakan keprihatinan atas perkembangan di Irak.[24]

Pada Oktober, dua jenazah aktivis ditemukan di Basra dan diduga menjadi korban pembunuhan yang dilakukan oleh milisi yang didukung Iran.[25]

Pada 17 November, Sheikh Wessam al-Gharrawi, seorang tokoh utama selama protes menentang memburuknya utilitas publik dan kontaminasi air, dibunuh oleh penyerang tak dikenal di luar rumahnya di pusat kota Basra.[10]

Pada 5 Desember, pengunjuk rasa yang berdemonstrasi di Basra mengenakan rompi visibilitas tinggi, terinspirasi oleh gerakan rompi kuning Prancis. Mereka menuntut lebih banyak peluang kerja dan layanan yang lebih baik. Pasukan keamanan Irak merespons dengan menembakkan amunisi langsung kepada para pengunjuk rasa tetapi tidak ada korban luka yang dilaporkan.[26]

Unjuk rasa 2019[sunting | sunting sumber]

Pada 20 Juni, protes musim panas terjadi lagi di Basra ketika para demonstran berkumpul di luar markas administrasi baru kota untuk melampiaskan kemarahan mereka tentang layanan dasar yang buruk dan pengangguran. Markas lama dibakar selama protes tahun 2018 yang berlangsung selama berbulan-bulan. Basra dan wilayah sekitarnya menghasilkan sekitar 90 persen kekayaan minyak Irak, tetapi sebagian besar penduduknya tidak diuntungkan darinya. Para pengunjuk rasa menyalahkan otoritas Basra atas masalah kota, dari kurangnya peluang kerja hingga utilitas publik yang tidak dapat diandalkan dan buruk. Polisi anti huru hara dikerahkan di tempat kejadian tetapi protes tetap damai.[27]

Pada tanggal 1 dan 2 Oktober, protes meletus di Baghdad dan di beberapa provinsi karena pengangguran yang tinggi, layanan dasar yang buruk, dan korupsi negara.[28] Jam malam diberlakukan di Baghdad dan beberapa kota di selatan tetapi protes berlanjut pada hari-hari berikutnya. Pihak berwenang juga memberlakukan pemadaman internet dan menutup 75% dari akses internet negara itu.[11] Pasukan keamanan tambahan dikerahkan di Bandar Udara Internasional Baghdad.[11] Selama beberapa hari pasukan keamanan menembakkan gas air mata, meriam air, dan amunisi hidup untuk membubarkan kerumunan. Korban tewas telah mencapai 38 termasuk 3 personil keamanan pada 3 Oktober. Protes nasional ini termasuk yang terbesar yang pernah terjadi di negara ini dalam beberapa dekade.[11][29][30]

Meskipun unjuk rasa ini anti-pemerintah, Perdana Menteri Irak Abdul-Mahdi memuji tuntutan para demonstran sebagai "benar" dalam pidato yang disiarkan di televisi pemerintah; dan dia setuju untuk melakukan upaya yang lebih besar untuk memerangi korupsi dan memberikan upah dasar untuk orang miskin.[11]

Pada 4 Oktober, jumlah korban tewas dari unjuk rasa nasional minggu itu telah mencapai setidaknya 46.[31] Pasukan keamanan melepaskan tembakan langsung untuk mencoba membubarkan kerumunan demonstran di Baghdad pada hari itu.[32] Ulama Syiah Moqtada al-Sadr, yang memimpin blok oposisi terbesar di parlemen Irak, memerintahkan anggota parlemen partainya untuk menunda partisipasi di parlemen "sampai pemerintah memperkenalkan program yang akan melayani semua warga Irak".[31]

Selama lima hari pertama protes, jumlah korban tewas meningkat ketika penembak jitu yang tidak dikenal menewaskan sejumlah pengunjuk rasa dan polisi.[33][34] Pada 5 Oktober, The New York Times melaporkan bahwa setidaknya 91 pengunjuk rasa terbunuh;[12] CNN melaporkan bahwa setidaknya 93 orang, termasuk polisi, terbunuh.[11] Komisi hak asasi manusia parlemen Irak mengatakan sedikitnya 99 orang tewas dan lebih dari 4.000 orang terluka.[13]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Williams, Jennifer (7 September 2018). "The violent protests in Iraq, explained". Vox. Diakses tanggal 15 February 2019. 
  2. ^ "تنسيقيّات البصرة تُعلًّق التظاهرات وتطالب بملاحقة مندسّين من ولاية الجنوب". almadapaper.net. Diakses tanggal 2 October 2019. 
  3. ^ "In Basra, PM Abadi condemns 'unacceptable' Iran consulate attack". www.aljazeera.com. Diakses tanggal 15 February 2019. 
  4. ^ BarmajaGroup.com. "قناة العهد الفضائية - لجنة ميسان الأمنية .. أتباع اليماني هم من هاجم الحقول والمنشآت في البصرة وميسان". www.alahad.tv.iq. Diakses tanggal 15 February 2019. 
  5. ^ نت, العربية (2 September 2018). "لمواجهة رصاص الجيش العراقي.. عشائر البصرة ترفع السلاح". العربية نت. Diakses tanggal 2 October 2019. 
  6. ^ "ستوديو الناس - القوات الأمنية تقتل المتظاهر"مكي الكعبي" وعشيرته تتوعد بالرد - تقرير: صباح الجاف". Diakses tanggal 15 February 2019 – via www.youtube.com. 
  7. ^ "بالوثيقة.. مظاهرات في الوسط والجنوب مدعومة من حزب البعث المحظور". almasalah.com. Diakses tanggal 2 October 2019. 
  8. ^ قناة العهد الفضائية (10 September 2018). "مصادر : تظاهرات البصرة انحرفت عن مسارها بتخطيط سعودي واشراف اميركي". Diakses tanggal 15 February 2019 – via YouTube. 
  9. ^ a b Robin-D'Cruz, Benedict (11 September 2018). "Analysis | How violent protests in Iraq could escalate". Diakses tanggal 2 October 2019 – via www.washingtonpost.com. 
  10. ^ a b "Prominent protest figure in Iraq's Basra assassinated - Iraqi News". Diakses tanggal 2 October 2019. 
  11. ^ a b c d e f g Alkhshali, Hamdi; Tawfeeq, Mohammed; Qiblawi, Tamara (5 October 2019). "Iraq Prime Minister calls protesters' demands 'righteous,' as 93 killed in demonstrations". CNN. Diakses tanggal 5 October 2019. 
  12. ^ a b Rubin, Alissa J. (5 October 2019). "Deaths Mount as Protests Catch Iraqi Government Off Guard". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 5 October 2019. 
  13. ^ a b "Iraq protests: UN calls for end to 'senseless loss of life'". BBC. October 6, 2019. 
  14. ^ "Mass protests sweep Iraq, target pro-Iran militias and parties". Diakses tanggal 30 August 2018. 
  15. ^ "Iran flights to Iraq's Najaf redirected to Baghdad: Iranian state TV". Reuters. Diakses tanggal 16 July 2018. 
  16. ^ "Two protesters killed in clashes with Iraqi police as unrest spreads in south". ABC News (dalam bahasa Inggris). 16 July 2018. Diakses tanggal 20 July 2018. 
  17. ^ "VIDEO: Iraqi protesters burn pictures of Khomeini in Basra". english.alarabiya.net. Diakses tanggal 30 August 2018. 
  18. ^ "Iraqi protesters burn pictures of Khomeini in Basra". Al-Arabiya (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 20 July 2018. 
  19. ^ Turak, Natasha (19 July 2018). "More turmoil in Iraq as deadly protests ravage oil-rich south". CNBC (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 20 July 2018. 
  20. ^ Catherine, John (21 July 2018). "Badr militia security guard kills Iraqi protester". Kurdistan24. Diakses tanggal 30 August 2018. 
  21. ^ "Two killed in protests on Friday: Iraq health ministry". Rudaw. 21 July 2018. Diakses tanggal 30 August 2018. 
  22. ^ "One Killed as Iraqi Protests Rage on". Asharq al-Awsat. 20 July 2018. Diakses tanggal 30 August 2018. 
  23. ^ "Seven dead, more than 30 wounded in southern Iraq's rally". Yeni Şafak (dalam bahasa Turki). Diakses tanggal 5 September 2018. 
  24. ^ Kurdistan24. "Katyusha rockets fired at Iraq's Basra airport". Kurdistan24. Diakses tanggal 15 February 2019. 
  25. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 October 2019. Diakses tanggal 4 October 2019. 
  26. ^ "'Yellow Jackets' inspire protesters thousands of miles from France". NBC News. Diakses tanggal 15 February 2019. 
  27. ^ "Southern Iraq: Basra protests resume as temperatures and anger rise". The National. 20 June 2019. 
  28. ^ "A new wave of Arab protesters say, 'It's the economy, stupid!'". CNN. 4 October 2019. 
  29. ^ "Iraq protests: Shots fired as demonstrators defy Baghdad curfew". BBC. 3 October 2019. 
  30. ^ "Death toll climbs, unrest spreads in Iraq in days of protests". Reuters. 3 October 2019. 
  31. ^ a b Ahmed Rasheed and John Davison (4 October 2019). "Dozens killed as uprising grips Iraq". Reuters. Diakses tanggal 4 October 2019. 
  32. ^ Scott Neuman (4 October 2019). "At Least 42 Dead After Days Of Violent Protests In Iraq". NPR. Diakses tanggal 4 October 2019. 
  33. ^ "Iraq protests: Death toll soars after days of protests". BBC. 5 October 2019. 
  34. ^ "Nearly 100 dead in Iraqi demonstrations". BBC (dalam bahasa Inggris). 5 October 2019. Diakses tanggal 5 October 2019.