Tipe 97 Chi-Ha

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tipe 97 Chi-Ha
Type 97 Chi-Ha in the Great Patriotic War Museum 5-jun-2014.jpg
Tipe 97 Chi-Ha di Museum Perang Patriotik Raya, Rusia
Tipe Tank medium
Negara asal Kekaisaran Jepang
Sejarah pemakaian
Pada perang *Perang Tiongkok-Jepang Kedua
Sejarah produksi
Tahun 1936
Diproduksi 1938–1943[1]
Jumlah produksi 1.162 (dan 930 unit Type 97-Kai)[2]
Varian Type 97-Kai Shinhoto Chi-Ha[3]
Spesifikasi (Type 97 Chi-Ha as of 1941[4])
Berat 14,3 ton hingga 15,2 ton
Panjang 5,50 m (18 ft 1 in)[4]
Lebar 2,33 m (7 ft 8 in)[4]
Tinggi 2,21 m (7 ft 3 in)[4]
Awak 4

Perisai 8–25 mm
(25 mm pada mantel meriam)[4]
Senjata
utama
Meriam tank 57 mm Tipe 97[4]
Senjata
pelengkap
2 × 7,7 mm Senpan mesin Tipe 97 [4]
Jenis Mesin Mitsubishi SA12200VD air-cooled V-12 mesin diesel (21.7 litres)
170 hp (127 kW) at 2,000 rpm
Daya kuda/ton 11,3 hp/ton
Suspensi Bell crank
Daya jelajah 210 km (130 mi)
Kecepatan 38 km/h (24 mph)

Tipe 97 Chi-Ha (九七式中戦車 チハ, Kyūnana-shiki chū-sensha Chi-ha) adalah sebuah tank medium yang digunakan oleh Angkatan Darat Kekaisaran Jepang pada Perang Tiongkok-Jepang Kedua, Pertempuran Khalkhin Gol melawan Uni Soviet, dan Perang Dunia II. Tank ini merupakan tank medium Jepang yang paling banyak diproduksi dalam Perang Dunia II.[5]

Meriam utama 57 mm pada Tipe 97 Chi-Ha yang dirancang untuk peran dukungan infanteri, sebelumnya juga digunakan oleh tank medium Tipe 89 I-Go. Suspensinya diturunkan dari tank ringan Tipe 95 Ha-Go, tetapi menggunakan enam roda jalan alih-alih empat.[5] Mesin diesel berpendingin udara 170 hp Mitsubishi adalah mesin tank yang tergolong baik pada tahun 1938.[5]

Siluet yang rendah dan antena radio setengah lingkaran dari Tipe 97 pada kubahnya membedakan tank ini dari tank lain pada zamannya. Setelah 1941, tank ini kurang efektif jika dibandingkan dengan kebanyakan tank Sekutu.[6] Pada tahun 1942, versi baru Chi-Ha diproduksi dengan kubah berisi tiga orang yang lebih besar, dan meriam tank 47 mm Tipe 1 berkecepatan tinggi. Versi baru ini dinamakan Tipe 97-Kai atau Tipe 97 Shinhoto Chi-Ha.

Sejarah dan pengembangan[sunting | sunting sumber]

Tipe 97 Chi-Ha dalam sebuah latihan malam hari

Ketika Tipe 89 I-Go dengan cepat menjadi usang pada akhir 1930-an, AD Kekaisaran Jepang (IJA) memulai program untuk mengembangkan tank pengganti untuk dukungan infantri. Pengalaman selama invasi Manchuria menentukan bahwa Tipe 89 terlalu lambat untuk mengimbangi kecepatan infanteri bermotor.[7] Tank medium baru ini dimaksudkan untuk menjadi versi empat orang dari tank ringan Tipe 95 Ha-Go, meskipun dengan kubah meriam dua orang, perisai yang lebih tebal, dan lebih banyak tenaga untuk mempertahankan kinerjanya.[8]

Pabrik Mitsubishi Heavy Industries di Tokyo menyelesaikan prototipe yang dinamakan Chi-Ha. Prototipe kedua selesai pada Juni 1937. Meskipun persyaratannya adalah dilengkapi dengan meriam 47 mm, desain ini tetap mempertahankan meriam 57 mm laras pendek yang sama sebagai tank Tipe 89B. Namun, pada saat itu IJA juga tertarik pada prototipe Tipe 97 Chi-Ni yang lebih ringan dan lebih murah yang diusulkan oleh Osaka Army Arsenal, yang dilengkapi dengan meriam 57 mm. [5] Dengan pecahnya Perang Sino-Jepang Kedua pada tanggal 7 Juli 1937, batasan anggaran masa damai dihilangkan dan model Mitsubishi Chi-Ha yang lebih mampu dan mahal diterima sebagai tangki medium Tipe 97 yang baru oleh angkatan darat.[5]

Penamaan tank Jepang[sunting | sunting sumber]

Chi (チ) berasal dari Chū-sensha (チ ュ ウ セ ン シ ャ, "tank sedang").[9] Ha dan Ni, dalam nomenklatur angkatan darat Jepang, merujuk pada nomor model 3 dan 4, masing-masing dari alfabet Jepang lama iroha. Tipe itu diberi nomor 97 sebagai singkatan dari tahun kekaisaran 2597, setara dengan tahun 1937 dalam kalender Gregorian standar.[9] Oleh karena itu, nama "Tipe 97 Chi-Ha" dapat diterjemahkan sebagai "Model Tank 3 1937".[9]

Desain[sunting | sunting sumber]

Lambung Tipe 97 terbuat dari konstruksi terpakukeling dengan mesin di kompartemen belakang. Tank itu memiliki empat orang awak yaitu seorang pengemudi, penembak senapan mesin, dan dua orang pria di kubah.[8] Di kompartemen depan, pengemudi duduk di sebelah kanan, dan penembak senapan mesin di sebelah kiri.[10] Kubah komandan ditempatkan di atas kubah meriam. Komunikasi internal dilakukan dengan 12 tombol di kubah, terhubung ke 12 lampu dan klakson di dekat pengemudi.[10]

Tipe 97 dilengkapi dengan meriam utama 57 mm Tipe 97, meriam dengan kaliber yang sama dengan yang digunakan untuk tank Tipe 89 I-Go. Meriam itu adalah meriam laras pendek dengan kecepatan peluru yang relatif rendah, tetapi dinilai memadai karena tank itu dimaksudkan terutama untuk peran dukungan infanteri.[11] Meriam utama tidak memiliki roda gigi elevasi, oleh karena itu penembak menggunakan pundaknya untuk mengangkatnya.[12]

Tank ini membawa dua senapan mesin 7,7 mm Tipe 97, satu di lambung kiri depan dan satunya pada sebuah dudukan bola di bagian belakang kubah.[13] Kubahnya dapat diputar 360-derajat, tetapi meriam utamanya dipasang pada dudukan semi fleksibel yang memiliki sudut putar maksimum 10 derajat secara independen dari kubahnya.[14]

Perisai tertebal yaitu 25 mm berada pada mantel meriam dan 15–25 mm pada lambung depan.[4] Tank ini ditenagai oleh mesin diesel "V-12 21,7 liter Mitsubishi SA12200VD" yang menghasilkan tenaga 170 hp (127 kW).[4]

Pengembangan Shinhoto Chi-Ha[sunting | sunting sumber]

Tipe 97 ShinHoTo Chi-Ha

Kekurangan dari Type 97 yaitu meriam 57 mm kecepatan rendahnya, menjadi jelas pada Pertempuran Khalkhin Gol melawan Uni Soviet.[15] Meriam 45 mm pada tank BT-5 dan BT-7 Soviet[16] mengalahkan jangkauan meriam tank Jepang, sehingga Jepang mengalami kekalahan telak. Kejadian ini meyakinkan angkatan darat atas kebutuhan meriam yang lebih kuat. Pengembangan dari meriam 47 mm yang baru dimulai pada 1939 dan selesai pada 1941. Tipe 1 47 mm dirancang secara khusus untuk melawan tank-tank Soviet.[3] Laras meriam 47 mm yang lebih panjang menghasilkan kecepatan peluru yang jauh lebih tinggi, menghasilkan penetrasi perisai yang lebih baik dari meriam 57 mm.[17] Versi yang baru, dinamakan Tipe 97-Kai ("ditingkatkan") or Shinhoto Chi-Ha ("kubah baru" Chi-Ha), menggunakan meriam utama 47 mm pada kubah baru yang lebih besar. Versi ini menggantikan model asli pada tahun 1942. Selain itu, sekitar 300 unit tank Tipe 97 tank dengan model kubah lama dan meriam utama 57 mm dikonversi.[3]

Produksi[sunting | sunting sumber]

Tank medium Type 97 diproduksi oleh Mitsubishi Heavy Industries dan Hitachi Industries, serta beberapa produksi terbatas di Arsenal Sagami. Jumlah tank medium Tipe 97 yang diproduksi sedikit lebih rendah dari tank ringan Tipe 95 Ha-Go, tetapi lebih besar dari tank lainnya yang didigunakan oleh Kekaisaran Jepang.[2] Jumlah unit berikut diproduksi untuk tahun 1938 hingga 1943:

Tipe 97 Chi-Ha [2] (meriam 57 mm):

  • 1938: 110
  • 1939: 202
  • 1940: 315
  • 1941: 507
  • 1942: 28
  • Total: 1.162

Tipe 97-Kai Shinhoto Chi-Ha [2] (meriam 47 mm):

  • 1942: 503
  • 1943: 427
  • Total: 930

Total produksi dari tank Tipe 97 dengan meriam 57 mm & 47 mm gun adalah 2.092 unit. Meskipun produksi memuncak pada tahun 1943, tahun itu adalah tahun terakhir Tipe 97 diproduksi, karena pabrik beralih pada model tank yang lebih baru terutama tank medium Tipe 1 Chi-He.[18]

Pengembangan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Desain terakhir yang didasarkan langsung pada model Tipe 97 adalah tank medium Tipe 3 Chi-Nu dengan meriam utama 75 mm yang dibuat sebanyak 144 unit dari tahun 1944 hingga 1945.[19] Tipe 3 Chi-Nu mempertahankan sasis dan suspensi yang sama dari tank Tipe 1 Chi-He, tetapi dengan kubah meriam heksagonal baru yang lebih besar dan kubah komandan.[20] Tipe 4 Chi-To adalah desain terpisah, desain tank medium Jepang terakhir yang diselesaikan pada masa perang, dianggap setara dengan tank Panther Jerman, tetapi hanya dua yang diketahui selesai dibuat pada akhir perang.[21] Pada saat itu, industri Jepang telah lumpuh parah oleh kampanye pengeboman Amerika. Sebagai hasilnya, beberapa kendaraan baru ini pernah dibuat.[20]

Kebutuhan IJA untuk melengkapi unit-unit tank mereka dengan artileri menyebabkan kebutuhan akan meriam swagerak (SPG). Selanjutnya, sasis Type 97 digunakan untuk memproduksi hampir seratus SPG, terutama terdiri dari SPG berkaliber 75 mm.[22] Karena tank IJA era 1930-an tidak memiliki daya tembak untuk menembus tank Sekutu tahun 1940-an, kebutuhan akan penghancur tank muncul, dan eksperimen dengan meriam mulai dari 47 mm hingga 120 mm dilakukan.[23] Namun, karena prioritas dilakukan untuk angkatan laut, bahan baku untuk setiap produksi IJA menjadi terbatas.[24]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Zaloga 2007, hlm. 10, 14.
  2. ^ a b c d Zaloga 2007, hlm. 10, 17.
  3. ^ a b c Zaloga 2007, hlm. 14.
  4. ^ a b c d e f g h i Tomczyk 2007, hlm. 19.
  5. ^ a b c d e Zaloga 2007, hlm. 11.
  6. ^ History of War: Type 97 Chi-Ha Tank
  7. ^ Zaloga 2007, hlm. 8.
  8. ^ a b Zaloga 2007, hlm. 11, 12.
  9. ^ a b c History of War: Type 97 Chi-Ha Tank
  10. ^ a b World War II vehicles website
  11. ^ Taki's Imperial Japanese Army: THE DEVELOPMENT OF IMPERIAL JAPANESE TANKS: "Shinhoto Chi-Ha"
  12. ^ Tomczyk 2007, hlm. 7, 8.
  13. ^ Tomczyk 2007, hlm. 19, 24.
  14. ^ Tomczyk 2007, hlm. 7.
  15. ^ Zaloga 2007, hlm. 13, 14.
  16. ^ Coox 1985, hlm. 437.
  17. ^ Tomczyk 2007, hlm. 13, 15.
  18. ^ Zaloga 2007, hlm. 10, 17, 20–21.
  19. ^ Zaloga 2007, hlm. 17, 21.
  20. ^ a b Tomczyk 2005, hlm. 3.
  21. ^ Zaloga 2007, hlm. 22.
  22. ^ Zaloga 2007, hlm. 17, 19.
  23. ^ Zaloga 2007, hlm. 19, 20.
  24. ^ Zaloga 2007, hlm. 3, 15.