Tipe 5 Chi-Ri

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tipe 5 Chi-Ri
Chi-Ri.JPG
Purwarupa Tipe 5 Chi-Ri yang ditangkap oleh pasukan Amerika
Tipe Tank medium
Negara asal Kekaisaran Jepang
Sejarah produksi
Tahun 1943–1944
Jumlah produksi 1 (purwarupa tak selesai)[1][2]
Spesifikasi
Berat 37 ton[3]
Panjang 7,3 m (23 ft 11 in)[3]
Lebar 3,05 m (10 ft 0 in)[3]
Tinggi 3,05 m (10 ft 0 in)[3]
Awak 5

Perisai 25–75 milimeter (0,98–2,95 in)
Senjata
utama
Meriam tank 75 mm Tipe 5 (L/56.4); sebuah meriam 88 mm (berdasarkan Meriam anti pesawat 88 mm Tipe 99) direncanakan untuk kubah versi lanjut
Senjata
pelengkap
Meriam tank 37 mm Tipe 1
atau 2 X 7.7mm Senapan mesin berat tank Tipe 97
Jenis Mesin Mesin pesawat water-cooled Kawasaki Tipe 98 (Bensin)
550 hp (14,86 hp/ton)
Suspensi Bell crank
Daya jelajah 250 kilometers[3]
Kecepatan 45 km/h (28 mph)[3]

Tank medium Tipe 5 Chi-Ri (五式中戦車 チリ, Go-shiki chusensha Chi-ri) adalah sebuah tank medium yang dikembangkan oleh Angkatan Darat Kekaisaran Jepang dalam Perang Dunia II. Tank ini dimaksudkan sebagai versi dari tank medium Tipe 4 Chi-To yang lebih berat, dalam hal performa dirancang untuk melampaui tank medium M4 Sherman yang diperasikan oleh pasukan Sekutu. Sebuah purwarupa belum diselesaikan ketika perang berakhir.

Sejarah dan pengembangan[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan informasi medan perang dari Front Timur, Departemen Persenjataan menerbitkan laporan yang menuntut perubahan fokus desain tank dari tank Infantri ke tank khusus untuk misi anti-tank. Persyaratan Angkatan Darat untuk tank medium baru adalah peningkatan berat dari 20 ton menjadi 35 ton dan peningkatan perisai dari 50 mm hingga 75 mm. Tank baru akan dipasang dengan merium 75 mm baru bukannya meriam anti-tank 57 mm. Fokus produksi juga akan memprioritaskan kualitas daripada kuantitas. Tank medium yang baru ditetapkan sebagai Tank Medium Tipe 5 Sedang Chi-Ri (五 式 中 戦 車 チ リ).[4]

Sebuah purwarupa tanpa senjata dari Tipe 5 Chi-Ri diselesaikan pada Mei 1945.[1][2] Proyek ini tiba-tiba ditinggalkan untuk membebaskan tenaga kerja dan sumber daya penting untuk berkonsentrasi pada pengembangan dan produksi Tipe 4 Chi-To lebih praktis.[1] Seperti halnya banyak proyek senjata inovatif yang diluncurkan oleh Jepang pada tahun-tahun terakhir Perang Dunia II, produksi tidak dapat maju melampaui jumlah kecil atau tahap purwarupa karena kekurangan bahan, dan hilangnya infrastruktur industri Jepang akibat pemboman Sekutu terhadap Jepang.[5] Itu adalah tank terakhir yang "dikembangkan" oleh Tentara Kekaisaran Jepang.[2]

Rancangan[sunting | sunting sumber]

Tampilan sudut samping belakang dari Tipe 5 Chi-Ri yang ditangkap, setelah menyerahnya Jepang

Tipe 5 Chi-Ri merupakan versi sasis Tipe 4 Chi-To yang diperpanjang, dengan delapan roda jalan bukannya tujuh seperti pada Chi-To. Tipe 5 Chi-Ri memiliki perisai las yang miring, dengan ketebalan maksimum 75 mm pda lambung depan; 25–50 mm di sisi samping; 50 mm di sisi belakang dan 50 mm pada kubah meriam.[3][6]

Tipe 5 Chi-Ri pada awalnya akan ditenagai oleh mesin mesin diesel Mitsubishi, tetapi kemajuan yang dibutuhkan untuk menyediakan tenaga kuda yang diperlukan tidak sesuai jadwal, dan mesin pesawat berbahan bakar bensin 800 hp V-12 yang dirancang oleh BMW di Jerman dan dilisensikan ke Kawasaki Heavy Industries di Jepang dipilih sebagai gantinya. "Mesin Kawasaki Tipe 98 800 HP Ha-9-IIb" di-detun untuk tangki menjadi 550 hp.[7][8]

Meriam tank Tipe 5 75 mm Mark I (pengisi semi-otomatis)

Tank ini memiliki kubah meriam heksagonal dan di sisi kiri atap menara adalah kubah seorang komandan. Di depan itu ada pintu palka.[9] Awalnya, tank prototipe harus dilengkapi dengan meriam tank 75 mm Tipe 5 yang sama (berdasarkan Senapan AA 75 mm Tipe 4) yang digunakan pada Tipe 4 Chi-To.[8] Akhirnya sebuah meriam 88 mm (berdasarkan pada meriam anti pesawat 88 mm Tipe 99) telah direncanakan untuk meriam utama. Senjata sekunder yang dipasang di lambung depan adalah meriam 37 mm Tipe 1, pada posisi yang biasanya dipasangi dengan senapan mesin.[3] Sebagai alternatif, desain lain menyerukan penggunaan dua senapan mesin berat tank Tipe 97 sebagai ganti meriam 37 mm Tipe 1 yang dipasang di lambung depan.[10][3] Sesuai dengan sumber lain, desain tersebut meminta pemasangan bola untuk senapan mesin Tipe 97 di sisi kiri kubah untuk digunakan dalam situasi pertempuran jarak dekat.[11] Ada juga rencana untuk Tipe 5 Chi-Ri II, untuk bertenaga diesel dan menggunakan meriam tank 75 mm Tipe 5 sebagai persenjataan utamanya.[12]

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Seperti halnya dengan tank Tipe 4 Chi-To, Tipe 5 Chi-Ri pada awalnya dianggap sebagai pertahanan terakhir pulau-pulau Jepang terhadap invasi Sekutu telah diprediksi. Namun, hanya satu purwarupa tidak bersenjata yang telah selesai pada saat perang di Pasifik berakhir.[1]

Purwarupa Tipe 5 Chi-Ri ditangkap oleh pasukan Amerika selama pendudukan Jepang dan diperuntukkan untuk tes di Aberdeen Proving Grounds.[13] Menurut satu sumber, prototipe itu akhirnya dibesituakan.[14]

Varian[sunting | sunting sumber]

  • Penghancur tank Ho-Ri
Meriam tank 105 mm eksperimental
Tank Tipe 5 Eksperimental model skala mock-up Ho-Ri I

Ho-Ri I adalah penghancur tank yang lebih kuat menggunakan meriam 105 mm menggantikan meriam 75 mm dan tambahan meriam 37 mm di pelat lapis baja depan. Perisai itu setebal 30 mm dan kendaraan tersebut memiliki enam kru. Ini menggunakan sasis tank Tipe 5 Chi-Ri. Struktur atas untuk senjata utama ditempatkan di bagian belakang, mesin diposisikan di area tengah sasis dan stasiun pengemudi berada di bagian lambung depan. Semuanya serupa dengan penghancur tank berat Jerman Ferdinand/Elefant.[15] Menurut "Institut Nasional untuk Studi Pertahanan, Kementerian Pertahanan, Administrasi Mobilisasi Munisi Militer, Bagan Produksi Januari hingga April 1945", rencananya adalah untuk menghasilkan total 5 tank Ho-Ri pada Maret 1945[16] Namun, tidak ada prototipe yang diketahui telah selesai.[17][18][19] Varian lain dari Ho-Ri adalah memiliki senjata anti-pesawat ganda 25 mm di atas superstruktur kasemat belakang dalam "dudukan putar".[20]

Versi kedua yang direncanakan adalah penghancur tank berat Ho-Ri II. Kendaraan itu menggunakan sasis tangki Tipe 5 Chi-Ri. Suprastruktur berbentuk kotak untuk senjata utama benar-benar tidak terpisahkan dengan sisi lambung dan ditempatkan di tengah sasis (mirip desainnya dengan Jagdtiger Jerman). Kompartemen mesin dipindahkan di area belakang sasis. Ho-Ri II juga menggunakan meriam 105 mm sebagai persenjataan utamanya.[21]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]

Hara, Tomio (1972). Japanese Medium Tanks. AFV Weapons Profiles No. 49. Profile Publications Limited. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]