Suppiluliuma I

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Suppiluliuma I
Hittite Chariot.jpg
Gelar Raja Het
Pendahulu Tudhaliya III
Pengganti Arnuwanda II
Agama Agama het
Suami/istri Saudari Hukkana
Putri Babilon
Anak Raja Arnuwanda II
Raja Mursili II
Putri Muwatti
Pangeran Zannanza
Pangeran Piyassili
Orang tua Tidak diketahui
Relasi Muwatalli II (cucu)
Mursili III (cicit)

Suppiluliuma I merupakan seorang raja Het (skt. 1344–1322 SM (kronologi pendek)). Dia mencapai ketenaran sebagai seorang pejuang dan negarawan yang hebat, berhasil melawan Kekaisaran Mesir yang saat itu menguasai daratan antara Laut Tengah dan sungai Efrat.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Suppiluliuma adalah putra Tudhaliya II dan Ratu Daduhepa.[1] Ia memulai karirnya sebagai penasihat utama dan jendral Tudhaliya II, lalu bermarkas di Samuha. Dalam kapasitas ini, dia mengalahkan musuh bangsa Het di antara orang Azzi-Hayasa dan Kaska. Kedua musuh kemudian bersatu di seputar para pemimpin karismatik untuk melawannya; dari Karanni ini mendirikan sebuah kemiripan sebuah istana kerajaan di Hayasa, dan Piyapili gagal melakukan hal yang sama untuk Kaska. Suppiluliuma dan Tudhaliya mengalahkan ancaman ini pada gilirannya, sejauh istana Het dapat menetap di Hattusa lagi.

Saat Tudhaliya II meninggal, Tudhaliya III berhasil naik takhta. Segera setelah aksesinya, bagaimanapun, dia digulingkan dan digantikan oleh adiknya Suppiluliuma. Beberapa imam Het kemudian melaporkan hal ini kepada putra, penerus, dan penulis biografi Mursili II, yang memegangnya sebagai kejahatan yang luar biasa dari seluruh keluarga.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Suppiluliuma menikahi seorang saudara perempuan dari raja Hayasan Hukkana, dan putrinya Muwatti menjadi Maskhuiluwa dari negara bagian Arzawa Mira. Dia juga menikahi seorang putri Babilonia dan merebut kembali wilayah Arzawa sejauh Hapalla. Kemenangannya yang paling permanen adalah melawan kerajaan Mitanni, yang ia turunkan ke negara klien di bawah menantunya Sattiwaza. Dia juga seorang pembangun besar bangunan batu besar yang dihiasi relief batu. Pada masa pemerintahannya inilah konsep tentang sifat suci para pemimpin kerajaan berkembang.

Suppiluliuma kemudian mengambil keuntungan dari pemerintahan Firaun Akhenaten yang penuh gejolak, dan menguasai wilayah Mesir di Suriah, menghasut banyak vasal Mesir untuk memberontak.

Kesuksesannya mendorong janda tersebut (yang disebut Dakhamunzu dalam sejarah) raja Mesir Nibhururiya (biasanya diidentikkan dengan Tutankhamun) untuk menulis kepadanya, memintanya untuk mengirim salah satu anaknya untuk menjadi suaminya dan memerintah Mesir, karena dia tidak memiliki ahli waris dan hampir dipaksa untuk menikahi "seorang pelayan", yang biasanya dianggap sebagai jenderal Horemheb atau wazir mendiang suaminya Ay. Suppiluliuma mengirim seorang duta besar ke Mesir untuk menyelidiki; dia melaporkan bahwa situasinya dijelaskan secara akurat, dan raja memutuskan untuk memanfaatkan rejeki nomplok ini; Sayangnya, Pangeran Zannanza meninggal dalam perjalanan, dan persekutuan nikah tidak pernah disempurnakan. Surat-surat marah ditukar antara Suppiluliuma dan Firaun Ay, yang telah mengambil alih takhta Mesir, atas keadaan kematian Zannanza.

Suppililiuma sangat marah atas pergantian peristiwa ini dan melepaskan tentaranya melawan negara-negara bawahan Mesir di Kanaan dan Suriah Utara, merebut banyak wilayah.

Sayangnya, banyak tahanan Mesir membawa wabah yang pada akhirnya akan menghancurkan wilayah jantung bangsa Het dan menyebabkan kematian kedua Suppiluliuma I dan penggantinya, Arnuwanda II.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Suppiluliuma memiliki dua orang istri. Istri pertama yang bertugas sebagai ratu adalah seorang wanita bernama Henti. Teks yang rusak parah dari masa pemerintahan putranya Mursili II menyiratkan bahwa Ratu Henti mungkin telah diusir oleh suaminya ke tanah Ahhiyawa. Pernikahan yang menguntungkan dengan Putri Babilon mungkin telah mengakibatkan pembuangannya. [1] Dia kemungkinan ibunda dari seluruh putra Suppiluliuma.

  • Arnuwanda II raja Kekaisaran Het (kerajaan baru) skt. 1322–1321 SM
  • Telipinu, yang diketahui dari sebuah keputusan yang menunjuknya sebagai imam Kizzuwadna.[1]
  • Piyassili, kemudian dikenal sebagai Sarri-Kusuh dan gubernur bekas wilayah Hanigabat barat Sungai Efrat
  • Mursili II raja Kekaisaran Het (Kerajaan Baru) skt. 1321–1295 SM
  • Zannanza, Pangeran Het yang dikirim ke Mesir untuk menanggapi surat Dakhamunzu dan mungkin terbunuh dalam perjalanan.

Setelah hilangnya Henti, ratu berikutnya adalah seorang putri Babilonia bernama Malignal. Ia adalah putri Raja Burna-Buriash II. Malignal mengambil gelar Tawananna sebagai nama pribadinya.[1]

Suppiluliuma diketahui memiliki setidaknya seorang putri yang bernama Muwatti.[1]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Trevor Bryce, The Kingdom of the Hittites, Oxford University Press, 1999

Akta Suppiluliuma, yang disusun setelah kematiannya oleh putranya Mursili, merupakan sumber utama penting untuk pemerintahan raja. Salah satu surat Suppiluliuma, yang ditujukan kepada Akhenaten, dipelihara dalam arsip Surat Amarna (EA 41) di Amarna. Ini mengungkapkan harapannya bahwa hubungan baik yang ada antara Mesir dan Hatti di bawah ayahanda Akhenaten (Amenhotep III) akan berlanjut ke pemerintahan baru Akhenaten.

Dalam fiksi[sunting | sunting sumber]

Kepada masyarakat umum non-spesialis, Suppiluliuma I terutama dikenal dari Fiksi sejarah The Egyptian oleh Mika Waltari, di mana raja Het tersebut dipresentasikan sebagai penjahat utama, penakluk yang kejam dan penguasa tirani. Periset budaya populer Abe Brown mencatat bahwa "Seperti buku Waltari yang ditulis selama Perang Dunia Kedua, penggambaran Suppiluliuma kemungkinan setidaknya sebagian terinspirasi oleh Hitler, bukan oleh fakta sejarah. Tidak seperti beberapa tokoh sejarah lainnya yang kerapkali dan tempat yang bertindak dalam peran Hitler, Suppiluliuma belum menarik perhatian seorang novelis sejarah untuk menulis catatan populer yang sedikit bernuansa - meski hidupnya pasti menawarkan materi yang belum dimanfaatkan dengan baik ".[1]

Janet Morris menulis fiksi biografi terperinci, I, the Sun, yang subyeknya adalah Suppiluliuma I, di mana semua karakter berasal dari catatan sejarah, tentang O.M. Gurney, sarjana Hittite dan penulis The Hittites,[2] berkomentar bahwa "penulis terbiasa dengan setiap aspek budaya orang Het".[3][4]

Suppiluliuma muncul dalam peran kecil dalam novel 'The Shadow Prince' oleh Philip Armstrong, sebagai kakek sang pahlawan, Tupiluliuma, di mana dia adalah keponakan Tudhaliya dan putra angkatnya. Dijelaskan bahwa ia enggan dipaksa untuk naik takhta dan mengesampingkan adik angkatnya, Tudhaliya muda, karena penyakit mental pendahulunya. Dia dianggap sebagai salah satu Raja Agung Hatti yang terhebat, namun bukan orang yang harus disepelekan.[5]

Ia juga merupakan tokoh fiksi sejarah manga Red River.

Suppilulima dapat digambarkan dalam novel S. M. Stirling, tapi di bawah nama alternatif, dengan seorang putra bernama Kalkash.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Tudhaliya III
Raja Het
skt. 1344–1322 SM
Diteruskan oleh:
Arnuwanda II
  1. ^ Abe Brown,"Hitler's fictional avatars", p. 53
  2. ^ The Hittites, O.M. Gurney, Penguin, 1952
  3. ^ I, the Sun by Janet Morris (biographical novel of Suppiluliuma I), Dell, 1983; Perseid Press, 2014
  4. ^ Janet Morris I, the Sun ISBN 978-0991465453
  5. ^ Philip Armstrong, 'The Shadow Prince' ISBN 978-1533673503