Amarna

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Amarna
Kuil Aten kecil di Akhetaten
Kuil Aten kecil di Akhetaten
Amarna is located in Mesir
Amarna
Amarna
Letak di Mesir
Koordinat: 27°39′42″N 30°54′20″E / 27.66167°N 30.90556°E / 27.66167; 30.90556
Negara  Mesir
Governorat Governorat Minya
Zona waktu EST (UTC+2)
 • Musim panas (DST) +3 (UTC)

Situs Amarna (umumnya dikenal dengan nama el-Amarna) (Arab: العمارنة al-‘amārnah‎) terletak di tepi timur Sungai Nil di governorat Minya, Mesir. Situs Amarna meliputi beberapa desa modern, dan juga situs arkeologi berupa bekas ibu kota yang dibangun oleh firaun Akhenaten dari dinasti ke-18 Mesir Kuno (c. 1353 SM).[1]

Wilayah ini diduduki pada masa Kekaisaran Romawi dan Kristen awal. Beberapa struktur dari periode tersebut telah ditemukan dalam penggalian di sebelah selatan kota.[2]

Nama[sunting | sunting sumber]

Nama "Amarna" berasal dari nama suku "Beni Amran" yang hidup di daerah itu dan mendirikan beberapa pemukiman. Nama Mesir kuno tempat ini adalah "Akhetaten".

Situs ini harus dibedakan dari Tell Amarna di Suriah, suatu tell ("gundukan") arkeologi dari periode Halaf.[3]

Egyptologis Inggris, Sir John Gardner Wilkinson, mengunjungi Amarna di Mesir ini dua kali pada tahun 1820-an dan mengidentifikasi sebagai Alabastron,[4] mengikuti deskripsi yang kadang-kadang berkontradiksi dari para penulis zaman Romawi Plinius (On Stones) dan Ptolemaeus (Geography),[5][6] meskipun ia tidak yakin mengenai identifikasi ini dan mengusulkan Kom el-Ahmar (Nekhen) sebagai lokasi alternatif.[7]

Kota Akhetaten[sunting | sunting sumber]

Area kota Akhetaten pada dasarnya adalah situs yang belum terjamah, dan di kota inilah Akhetaten dideskripsikan sebagai milik Aten.

"seat of the First Occasion, which he had made for himself that he might rest in it." "kedudukan Peristiwa Pertama, yang dibuatnya untuk dirinya sendiri supaya ia bisa beristirahat di dalamnya."

Patung-patung di sebelah kiri Stela Perbatasan U di Amarna

Situs dan denah[sunting | sunting sumber]

Terletak di tepi timur sungai Nil, reruntuhan kota terbentang dari utara ke selatan di sepanjang suatu "Jalan Kerajaan" ("Royal Road"), sekarang dinamai "Sikhet es-Sultan".[8][9] Kediaman raja umumnya di sebelah utara, yang dikenal sebagai "Kota Utara" (North City), dengan area pusat administrasi dan agamawi, sedangkan bagian selatan kota merupakan daerah-daerah perumahan.

Kota Utara[sunting | sunting sumber]

Cincin meteraI Akhenaten dari faience biru. Walters Art Museum

Jika mendatangi kota Amarna dari sebelah utara melalui sungai, maka bangunan-bangunan pertama setelah melewati stela perbatasan utara merupakan kompleks North Riverside Palace ("Istana Tepi Sungai Utara"). Bangunan ini terentang sampai di tepi sungai dan kemungkinan merupakan kediaman utama keluarga raja.[10] Di dalam area "Kota Utara" (North City) ini terletak Northern Palace ("Istana Utara"), kediaman utama keluarga raja. Di antara istana ini dan "Kota Tengah" (Central city), Northern Suburb (Daerah Perumahan Utara) awalnya suatu daerah makmur dengan rumah-rumah besar, tetapi ukuran rumah mengecil dan menjadi lebih miskin sebakin jauh dari jalan utama.[9]

Kota Tengah[sunting | sunting sumber]

Kebanyakan bangunan-bangunan seremonial dan administratif penting terletak di "Kota Tengah" (Central City). Di sini terletak Kuil Agung Aten dan Kuil Kecil Aten yang digunakan untuk fungsi agamawi dan di antara keduanya terdapat "Great Royal Palace" (Istana Agung Raja) dan Royal Residence (Kediaman Kerajaan) sebagai kediaman seremonial untuk Raja dan Keluarga Kerajaan, dan terhubung oleh suatu jembatan atau jalan setapak.[11] Di belakang Royal Residence terletak Kantor Korespondensi Firaun, di mana ditemukan kumpulan Surat Amarna were found.[12]

Area ini rupanya yang pertama diselesaikan dan paling sedikit ada dua fase pembangunan.[8]

Kehidupan di Amarna/Akhetaten kuno[sunting | sunting sumber]

Portret Tutankamun Amarna. Altes Museum, Berlin

Kebanyakan yang diketahui mengenai pendirian kota Amarna didapatkan dari sejumlah stela perbatasan resmi yang terlestarikan (ada 13 yang ditemukan) mengitari batas kota. Banyak stela atau monumen tersebut dipahat pada tebing-tebing di kedua sisi sungai Nil (10 pada sisi timur, 3 pada sisi barat) dan mencatat peristiwa-peristiwa di Akhetaten (Amarna) dari pendirian sampai sesaat sebelum kejatuhannya.[13]

Untuk pindah dari Thebes ke Amarna, Akhenaten membutuhkan dukungan militer. Ay, salah satu penasihat utama Akhenaten, berpengaruh besar di area ini karena ayahnya Yuya pernah menjadi seorang pemimpin militer penting. Lebih lagi, semua orang dalam militer tumbuh bersama, dan merupakan bagian periode paling kaya dan sukses dalam sejarah Mesir di bawah pemerintahan ayah Akhenaten, sehingga kesetiaan di antara pangkat-pangkat sangat kuat dan tidak tergoyahkan. Mungkin yang terpenting, "Raja selalu mengambil setiap kesempatan untuk menghormati militer dalam segala kepangkatan dalam pahatan-pahatan kuil, pertama di Thebes dan kemudian di Amarna."[14]

Kehidupan keagamaan[sunting | sunting sumber]

Fragmen kolom limestone menunjukkan reeds dan sebuah cartouche Aten awal dari masa pemerintahan Akhenaten. Asal: Amarna, Mesir. The Petrie Museum of Egyptian Archaeology, London
Fragmen patung dari siliceous limestone. Ada sejumlah cartouche Aten akhir pada bahu kanan yang ditutup pakaian. Masa pemerintahan Akhenaten. Asal: Amarna, Egypt. The Petrie Museum of Egyptian Archaeology, London

Reformasi keagamaan Akhenaten umumnya diyakini ke arah semacam monoteisme, yang lebih disederhanakan kepada keadaan monolatrisme. Bukti arkeologi menunnjukkan bahwa sejumlah dewa-dewa lain juga dihormati, bahkan di pusat kultus Aten – jika tidak secara resmi, paling sedikit oleh orang-orang yang hidup dan bekerja di sana.

Penemuan dan penggalian[sunting | sunting sumber]

Ukiran alabaster sunken menggambarkan Akhenaten, Nefertiti, dan putri Meritaten. Cartouche Aten awal pada lengan dan dada raja. Asal: Amarna, Mesir. Dinasti ke-18. The Petrie Museum of Egyptian Archaeology, London
Salah satu Surat Amarna

Dari tahun 2005 sampai 2013, "Amarna Project" telah menggali sebuah pekuburan yang berada di dekat, Pekuburan Selatan untuk para bangsawan.[15]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Official Website of the Amarna Project". Diakses tanggal 2008-10-01. 
  2. ^ "Middle Egypt Survey Project 2006". Amarna Project. 2006. Diakses tanggal 2007-06-06. 
  3. ^ [1]
  4. ^ University College London website, Digital Egypt for Universities: Amarna, accessed 26 July 2016
  5. ^ Sir John Gardner Wilkinson (1828). Materia hieroglyphica. Malta: privately printed. hlm. 22. Diakses tanggal 26 July 2016. 
  6. ^ Alfred Lucas, John Richard Harris (2011). Ancient Egyptian Materials and Industries (edisi ke-reprint of 4th edition (1962), revised from first (1926)). Mineola, NY: Dover Publications. hlm. 60. ISBN 9780486404462. Diakses tanggal 26 July 2016. 
  7. ^ Modern Egypt and Thebes: being a description of Egypt; including the information required for travellers in that country. II. London: John Murray. 1843. hlm. 43–44. Diakses tanggal 26 July 2016. 
  8. ^ a b Waterson (1999), p.81
  9. ^ a b Grundon (2007), p.92
  10. ^ Kemp, Barry, The City of Akhenaten and Nefertiti: Amarna and its People, Thames and Hudson, 2012, pg 151-153
  11. ^ Waterson (1999), p.82
  12. ^ Moran (1992), p.xiv
  13. ^ Akhenaten and Tutankhamun, Revolution and Restoration, Silverman, David P; Wegner, Josef W; Jennifer Houser; Copyright 2006 by the University of Pennsylvania Museum of Archaeology and Anthropology.
  14. ^ Akhenaten, Egypt's False Prophet, Reeves, Nicholas, Thames & Hudson Ltd, London, copyright 2001
  15. ^ John Hayes-Fisher (2008-01-25). "Grim secrets of Pharaoh's city". BBC Timewatch. news.bbc.co.uk. Diakses tanggal 2008-10-01. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Thebes
Ibukota Mesir (Akhetaten)
c. 1353 SM - c. 1332 SM
Diteruskan oleh:
Thebes

Koordinat: 27°39′42″N 30°54′20″E / 27.66167°N 30.90556°E / 27.66167; 30.90556