Suku Hatti

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Suku Hatti (/ˈhætiənz/) merupakan suku kuno yang mendiami tanah Hatti di Anatolia tengah. Kelompok ini didokumentasikan paling tidak awal kekaisaran Sargon dari Akkadia (skt. 2300 SM),[1] sampai diserap secara bertahap pada sekitar tahun 2000–1700 SM oleh Bangsa Het Indo-Eropa, yang kemudian dikaitkan dengan "tanah Hatti".

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran Hitti yang diperluas (merah) menggantikan Hatti skt. 1290 SM dan berbatasan dengan kerajaan Mesir (hijau)

"Tanah Hatti" adalah nama tertua yang dikenal untuk Anatolia pusat, walaupun sebagai eksonim dalam sumber asing, seperti hatti matu Asyur, ditemukan di batu peringatan kuneiform Mesopotamia dari periode Sargon yang Agung dari Akkadia pada sekitar tahun 2350–2150 SM; di batu peringatan pedagang Asyur-Akkadia meminta bantuan Raja Sargon. Sebutan ini terus ada selama sekitar 1,500 tahun sampai 630 SM, seperti yang dinyatakan di dalam kronik Asyur. Menurut dokumen Hitti kemudian, Sargon yang Agung bertempur dengan raja Luwian, Nurdaggal dari Purushanda, sementara penerus Sargon Naram-Sin dari Akkadia memerangi Pamba, raja Hatti dan 16 konfederasi lainnya.

Penggunaan kata "Proto-Hitti" untuk merebut Hatti tidak akurat. Hitti (yang dikenal sebagai Nešili, "[di dalam bahasa] dari Neša") adalah bahasa Indo-Europe, yang secara berbeda dari bahasa Hatti. Bangsa Het terus menggunakan istilah Tanah Hatti untuk kerajaan baru mereka. Suku Hatti akhirnya bergabung dengan suku yang berbicara Rumpun bahasa Indo-Eropa seperti Het, Luwian, dan Palaik.

Perkiraan tingkat pemerintahan Hitti, skt. 1350–1300 SM, dengan pemerintahan Arzawa dan Lykia di barat, dan pemerintahan Mitanni di tenggara.

Suku Hatti diorganisir di negara-kota dan kerajaan kecil atau kepangeranan. kota-kota ini terorganisir dengan baik dan memerintah sebagai kerajaan teokratik.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Trevor Bryce, The Kingdom of the Hittites: New Edition, Oxford University Press, 2005. p. 12

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]