Suma Oriental

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Suma Oriental que trata do Mar Roxo até aos Chins ("Ikhtisar Wilayah Timur, dari Laut Merah hingga Negeri Cina") adalah kompendium (summa) yang ditulis oleh Tomé Pires pada tahun 1512-1515, berisi informasi tentang kehidupan di wilayah Asia Timur dan Asia Tenggara pada abad ke-16. Naskah ini sebenarnya merupakan laporan resmi yang ditulis Tomé Pires kepada Raja Emanuel tentang potensi peluang ekonomi di wilayah yang baru dikenal oleh Portugis saat itu sehingga tidak pernah diterbitkan.

Buku ini terdiri dari enam jilid, dua jilid pertama berisi informasi tentang wilayah antara Mesir dan Malabar, dan sisanya berisi informasi tentang wilayah Bengali, Indocina, Malaysia, Indonesia, Cina, dan Jepang. Tentang Indonesia, Suma Oriental memuat informasi terutama tentang Pulau Jawa dan Pulau Sumatra.

Setelah sempat "menghilang" berabad-abad, pada tahun 1944, Armando Z. Cortesão menerbitkan terjemahan Suma Oriental ke dalam bahasa Inggris, berdasarkan versi salinannya yang ditemukan di Perpustakaan Chambre des Deputes di Paris.

Kesultanan Delhi di India[sunting | sunting sumber]

Tomé Pires menulis tentang Kesultanan Delhi (atau Moghul?) yang beragama Islam di India, antara tahun 1512-1515.

Perdagangan dengan Koromandel, Malabar, atau Benggala, disebutkannya tidak menguntungkan. Disebutkan contohnya di pelabuhan Masulipatnam hanya melibatkan perdagangan garam, cabe, opium.

Disebutkan bahwa Kain dari Benggala amat bermutu tinggi dan mendapat permintaaan yang banyak. Ia juga menceritakan tentang Kerajaan Hindu di Orissa dan Tippera. Juga terdapat uraian mengenai ibu kota Benggala.

Ia melakukan hubungan dengan berbagai pihak, khususnya dengan para ahli pelayaran, pedagang, dan administrator di negara-negara yang disinggahinya. Pelayarannya yang mewakili Portugis ini melibatkan budak dari Abesinia.

Cina ke Borneo[sunting | sunting sumber]

Jepang[sunting | sunting sumber]

Pulau Jepang (Jampon), menurut apa yang dikatakan semua orang Cina, lebih besar dari Lequios, dan raja lebih kuat dan lebih besar, dan tidak diadakan untuk berdagang, juga rakyatnya. Dia adalah raja penyembah berhala, pengikut raja Cina. Mereka tidak sering berdagang di Cina karena jauh dan mereka tidak memiliki jung, juga mereka bukan pelaut.[n 1]

Lequjos pergi ke Jepang dalam tujuh atau delapan hari dan mengambil barang dagangan tersebut, dan menukarnya dengan emas dan tembaga. Semua yang berasal dari Lequeos dibawa oleh mereka dari Jepang. Dan perdagangan Lequeos dengan orang-orang Jepang dalam pakaian, jaring ikan dan barang dagangan lainnya.

Borneo[sunting | sunting sumber]

Borneo terdiri dari banyak pulau, besar dan kecil. Mereka hampir semuanya dihuni oleh penyembah berhala, hanya satu kepala yang dihuni oleh bangsa Moor; tidak lama sejak raja menjadi bangsa Moor. Mereka sepertinya adalah orang yang berdagang. Para pedagang adalah orang-orang dari perawakan sedang, tidak terlalu cerdas. Mereka berdagang langsung dengan Malaka setiap tahun. Ini adalah negeri dengan banyak daging, ikan, beras, dan sagu.[n 2]

Mereka membawa emas, yang memiliki nilai uji rendah, lebih rendah daripada emas lainnya di bagian ini; mereka membawa setiap tahun hingga dua atau tiga bahar kapur barus yang sangat berharga. Kati dari ini bervariasi nilainya sesuai dengan ukuran [benjolan]: cate [bernilai] dari dua belas sampai tiga puluh atau empat puluh cruzados sesuai dengan jenis dan kualitasnya. Mereka memiliki banyak sekali chebulic myrobalan yang mereka bawa untuk dijual.[n 3]

Filipina[sunting | sunting sumber]

Luções berjarak sekitar sepuluh hari berlayar di luar Borneo. Mereka hampir semuanya penyembah berhala; mereka tidak memiliki raja, tetapi mereka diperintah oleh kelompok tetua. Mereka adalah orang-orang yang kuat, sedikit dipikirkan di Malaka. Mereka memiliki dua atau tiga jung, paling banyak. Mereka membawa barang dagangan ke Borneo dan dari sana mereka datang ke Malaka.[n 4]

Orang-orang Borneo pergi ke tanah Luções untuk membeli emas, dan bahan makanan juga, dan emas yang mereka bawa ke Malaka adalah berasal dari Luções dan dari pulau-pulau sekitarnya yang tak terhitung jumlahnya; dan mereka semua memiliki perdagangan kurang lebih satu sama lain. Dan emas dari pulau-pulau tempat mereka berdagang ini berkualitas rendah—memang berkualitas sangat rendah.

Kepulauan India[sunting | sunting sumber]

Sumatra[sunting | sunting sumber]

Deskripsi atau laporan kebesaran, kekayaan dan kepadatan penduduk Pulau Sumatra (Camotora) dan pulau-pulau yang ada di sekitarnya, dan itu akan dijelaskan sepanjang jalan, mulai dari Gamispola di sepanjang bandar dengan mengitari Pamchur kembali ke Gamispola.

Dan pertama-tama Tomé Pires akan memberi tahu berapa banyak kerajaan yang dimilikinya, dan kemudian seperti apa masing-masing dan perdagangan serta jenis barang dagangan yang ada di pulau ini dan seberapa besar itu dan apa yang menghalangi lancaran dan jung-nya.

Mulai dari Gamispola ada kerajaan Aceh (Achei) dan Biar Lambry, kerajaan Pedir, kerajaan Pirada, kerajaan Pasai (Paçee), kerajaan Bata, kerajaan Aru, kerajaan Arcat, kerajaan Rupat, kerajaan Siak (Ciac), kerajaan Kampar (Campar), kerajaan Tongkal (Tuncall), kerajaan Indragiri (Amdargery), kerajaan Capocam, kerajaan Trimtall [Tongkal?], kerajaan Jambi, kerajaan Palembang (Palimbão), tanah Sekampung (Çaçanpom), Tulang Bawang (Tulimbavam), Andalas (Andallos), Pariaman (Pirjaman), Tiku (Tiquo), Panchur, Barus (Baruez), Singkil (Chinqele), Meulaboh (Mancopa), Daya, Pirim [Pedir?]—ini berbatasan dengan Lambri dan pulau yang berada di Gamispola. Dan dari Siak ke Jambi, dan dari Pariaman ke Panchur di sisi lain, adalah tanah Minangkabau (Menamcabo), yang memiliki tiga raja. Mereka berada di pedalaman pulau, dan ada danau air manis di negeri Minangkabau ini, seperti yang akan diceritakan ketika Minangkabau diuraikan.[n 5]

Pulau Pisang (Pullo Piçam), Karimun (Carimam), pulau Celates yang disebut Çelağuym gum, Kundur (Sabam), Buaya, Linga, Tiga (Tigua), Pulau Berhala (Pullo Baralam), Banka (Bamca) dan Monomby. Ini akan dijelaskan di tempatnya.[n 6]

Sumatra memiliki emas dalam kuantitas besar, kapur barus yang dapat dimakan dari dua jenis, lada, sutra, asam kemenyan, gaharu apoteker; pulau ini memiliki madu, lilin, pitch, sulfur, kapas, rotan yang banyak, yang merupakan tongkat tempat mereka membuat tikar. Ini digunakan seperti sabut atau esparto dan berfungsi sebagai tali yang dengannya mereka mengikat semuanya.[n 7]

Ada banyak beras—putih dan di kulitnya; memiliki banyak daging dan ikan, termasuk shad dalam jumlah besar seperti di Azamor; memiliki minyak, banyak jenis anggur, termasuk tampoy, yang hampir seperti anggur Eropa; mereka memiliki buah dalam kuantitas besar, termasuk durian, tentu lebih manis dan lebih enak dari semua buah lainnya.[n 8]

Di pulau Sumatra sebagian besar raja adalah bangsa Moor dan beberapa penyembah berhala; dan di negeri penyembah berhala beberapa orang melakukan kebiasaan memakan musuh mereka ketika mereka menangkapnya. Raja-raja di sisi bandar dari Aceh ke Palembang adalah bangsa Moor, dan dari Palembang mengitari Gamispola kebanyakan penyembah berhala, dan orang-orang dari pedalaman dan yang tinggal di pedalaman juga penyembah berhala.[n 9]

Pulau-pulau yang disebut Gamispola adalah dua atau tiga dan lebih, dekat tanah Aceh dan Lambry. Harus ada sekitar sepuluh atau lima belas pulau di sekitar tiga atau empat liga dan laut di antara mereka adalah dua, tiga dari empat liga, dan itu adalah dua puluh atau tiga puluh depa di dekat daratan.[n 10]

Beberapa pulau ini dihuni oleh beberapa orang. Mereka memiliki air dan banyak ikan dan kayu bakar. Mereka semua memiliki kuantitas sulfur, yang menyuplai Pasai dan Pedir.

Pulau-pulau ini termasuk jenis Aceh dan penghuninya—sedikit saja—mematuhinya, terutama [yang satu itu] terbesar [pulau], yang memiliki lebih banyak penduduk (?); dan ada beberapa perdagangan di pulau-pulau ini. Mereka datang dari Pulau Sumatra untuk memancing dan mereka menangkap banyak atau ikan yang diperdagangkan di beberapa bagian Sumatera.

Jawa[sunting | sunting sumber]

Mengenai kehidupan di Jawa, Pires memberikan informasi mengenai keadaan ekonomi dan politik di Jawa pada masa paruh pertama abad ke-16. Ia menyebut lima pelabuhan utama Kerajaan Sunda, adanya pelabuhan di Cirebon, pengaruh Demak terhadap wilayah barat Pulau Jawa. Timnya berlayar hingga ke bagian timur Jawa.

Kesultanan Melaka[sunting | sunting sumber]

Tomé Pires menulis tentang Kesultanan Melaka, antara tahun 1402-1511. Ia menceritakan pula tentang aktivitas perdagangan berbagai negara dan kota di Asia Tenggara, serta pelabuhan-pelabuhannya:

  • Pendiri Melaka ialah Parameswara seorang pangeran dari Palembang.
  • Pada masa itu, Palembang merupakan pusat kerajaan Sriwijaya, sebuah kerajaan terkenal yang memiliki kekerabatan dengan Syailendra.
  • Pada 1377, Kerajaan Sriwijaya ditaklukkan oleh Majapahit, dan saat itu Parameswara telah menikah dengan seorang puteri dari Majapahit, Jawa Timur.
  • Parameswara enggan membayar upeti kepada Majapahit, lalu mendeklarasikan kemerdekaannya. Ia melarikan diri saat tentara Majapahit menyerang dan memusnahkan Palembang.
  • Di Temasik, Parameswara membunuh Tamagi, seorang wakil kerajaan Siam.
  • Pada 1398, muncul pasukan kerajaan Ayutthaya menyerang Temasik dan Parameswara melarikan diri ke Sungai Muar dan seterusnya Sungai Bertam.
  • Pada 1400 Orang laut yang menjadi pengikutnya setuju Sungai Bertam dijadikan perkampungan yang akhirnya menjadi kerajaan Melaka.

Buku Suma Oriental telah diterjemahkan dan diterbitkan pada tahun 1944 dengan judul Hakluyat Society, tetapi bukanlah tulisan asli yang sebenarnya dari Tomé Pires.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Pulau Jepang (Jampon).
  2. ^ Pulau Borneo (Burney).
  3. ^ Barang dagangan yang dibawa orang Borneo ke Malaka.
  4. ^ Kepulauan Luções.
  5. ^ Kerajaan di Pulau Sumatra
  6. ^ Pulau-pulau yang membentuk bandar dari Kampar ke Palembang, di mana seseorang berlayar ke Jawa, Banda dan Maluku.
  7. ^ Ini adalah barang dagangan yang diproduksi di Pulau Sumatra sendiri.
  8. ^ Makanan negeri.
  9. ^ Sekte dan kepercayaan di Pulau Sumatra.
  10. ^ Pulau di depan Pasai dan Aceh di dekat ujung Pulau Sumatra.