Sulpicius Severus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Sulpicius Severus (lahir ~ 363 – mati ~ 425) adalah seorang penulis Kristen asal Aquitania[1] (saat ini di wilayah Perancis). Ia dikenal karena karyanya mengenai Tawarikh Sejarah Suci (Chronica, Chronicorum Libri duo atau Historia sacra), serta biografi Santo Martinus dari Tours.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Hampir semua diketahui mengenai kehidupan Severus berasal dari beberapa kutipan dalam tulisan-tulisannya sendiri, beberapa bagian dalam surat-surat temannya Paulinus, uskup Nola, dan biografi singkat oleh sejarawan Gennadius dari Massilia.

Dilahirkan dari orangtua bangsawan di Aquitaine, Severus menikmati pendidikan yang sangat baik. Ia dijiwai dengan budaya zamanya dan negaranya, yang saat itu satu-satunya yang merupakan pemakai huruf dan pelajaran bahasa Latin. Ia belajar ilmu hukum dan terkenal sebagai pengacara yang fasih; pengetahuan tentang hukum Romawi tercermin dalam bagian-bagian tulisan-tulisannya. Ia menikah dengan putri keluarga konsuler kaya, yang meninggal di usia muda, meninggalkan dia tanpa anak.

Pada saat itulah Severus berada di bawah pengaruh kuat dari Santo Martin, uskup Tours, yang membimbingnya untuk mengabdikan kekayaannya bagi orang Kristen yang miskin, dan kekuatan hidupnya sendiri bagi pekerjaan baik serta misi kontemplatif Tuhan. Pilihan ini menyebabkan ayahnya tidak senang, tapi ibu mertua mendorong keputusan ini. Menggunakan kata-kata temannya Paulinus, ia memutuskan hubungan dengan ayahnya, mengikuti Kristus, dan menetapkan ajaran "nelayan" jauh di atas semua "pelajaran Tullian." Dia naik ke peringkat yang dalam di dalam gereja tidak lebih tinggi dari presbiter. Penahbisannya dijamin oleh Gennadius, tetapi tidak ada catatan rincian aktivitasnya sebagai imam. Dia dikatakan dalam usia tuanya telah terbawa ajaran Pelagianisme, tapi lalu bertobat dan memberikan hukuman panjang untuk penebusan dosa pada dirinya sendiri. Waktunya dihabiskan terutama di lingkungan Toulouse, dan menghasilkan karya sastra untuk kepentingan agama Kristen.

Dalam banyak hal ada dua laki-laki bisa berbeda dari Severus, sarjana dan orator, fasih dalam cara-cara dunia, dan Martin, uskup Panonia yang kasar, pahlawan kehidupan monastik, pelihat, dan pekerja mukjizat. Namun, semangat santo yang kasar mengatasi kesarjanaan yang halus, dan karya-karya Severus adalah penting karena mencerminkan ide-ide, pengaruh dan aspirasi Martin, eklesiastik utama dari Galia (Gaul).[2]

Karya[sunting | sunting sumber]

Halaman dari la Vita Sancti Martini oleh Sulpice Sévère, ditulis dalam huruf-huruf carolingian minuscule

Chronicle[sunting | sunting sumber]

Karya utama Severus adalah Chronicle ("Tawarikh"; "Chronica, Chronicorum Libri duo" atau "Historia sacra", ~ 403 M), suatu ringkasan sejarah suci dari awal dunia sampai zamannya sendiri, dengan penghilangan peristiwa-peristiwa yang dicatat dalam Kitab-kitab Injil dan Kisah Para Rasul, "agar karya berbentuk singkatnya tidak mengurangi kehormatan bagi peristiwa-peristiwa tersebut". Karyanya merupakan sumber utama yang penting bagi sejarah Priscillianisme dan berisi banyak informasi terkait Kontroversi Arian . Buku ini berupa buku teks, dan digunakan di sekolah-sekolah Eropa selama sekitar satu setengah abad setelah editio princeps diterbitkan oleh Flacius Illyricus pada tahun 1556.

Severus tidak pernah menunjukkan kelas pembaca yang dituju buku ini. Dia menolak niat membuat karyanya sebagai pengganti narasi yang terkandung dalam Alkitab. "Sejarawan duniawi" telah digunakannya, katanya, untuk membuat jelas tanggal dan hubungan peristiwa dan untuk melengkapi sumber-sumber suci, dengan maksud sekaligus untuk menginstruksikan mereka  yang tidak terpelajar dan untuk "meyakinkan" mereka yang terpelajar. Mungkin yang "tidak terpelajar" adalah massa Kristen dan yang terpelajar adalah sama-sama orang-orang Kristen "beradab" dan orang-orang kafir, kepada siapa bahasa kasar teks-teks suci, baik dalam bahasa Yunani atau Latin, menjadi tidak menyenangkan untuk dibaca. Struktur sastra narasi menunjukkan bahwa pembaca yang ada dalam benak Severus terutama adalah yang bertingkat budaya sama dengan dirinya sendiri. Ia ingin menunjukkan bahwa sejarah suci mungkin disajikan dalam bentuk yang bisa dihargai dan dinikmati oleh mereka yang mencintai karya Sallust dan Tacitus. Gaya tulisannya jernih dan hampir klasik. Meskipun menyisipkan frasa dan bahkan kalimat dari banyak penulis klasik di sana-sini, narasi mengalir dengan mudah, dengan tidak ada jejak atau sentakan sebagaimana karya para peniru gaya klasik seperti Sidonius. Tulisannya bebas dari penyimpangan tak berguna. Agar karyanya dapat disejajarkan dengan karya penulis Latin kuno, Severus mengabaikan metode alegoris dalam menafsirkan sejarah suci yang biasanya dilakukan oleh para bidat dan kaum ortodoks pada zamannya.

Sebagai otoritas untuk zaman sebelumnya, Severus tidak punya banyak waktu. Hanya beberapa poin ia dapat memperbaiki atau melengkapi catatan-catatan lain. Jakob Bernays berpendapat bahwa Severus mendasarkan catatan penghancuran Yerusalem oleh Titus pada tulisan Tacitus, Historiae ("Sejarah"), yang sebagiannya sekarang telah hilang. Dalam catatan mengenai penguasa bukan-Yahudi yang berhubungan dengan orang Yahudi dari zaman Makabe dan seterusnya, Severus mengungkapkan beberapa poin yang penting.

Minat sesungguhnya pada karya ini terletak, pertama-tama, dalam sekilas info insidental mengenai sejarah pada zamannya; berikutnya dan secara khusus, dalam informasi yang dilestarikannya mengenai pergumulan menghadapi heresi Priscillianisme, yang merusak dan mendegradasi gereja-gereja di Spanyol dan Perancis, terutama juga mempengaruhi Aquitaine. Simpati yang ditunjukkan oleh Severus di sini sepenuhnya adalah dari St. Martin. Uskup ini telah bertahan menghadapi Maximus, yang memerintah selama beberapa tahun di sebagian besar bagian barat kekaisaran, meskipun ia tidak pernah menaklukkan Italia. Dia telah mencelanya karena menyerang dan menggulingkan pendahulunya, di atas takhta, dan dalam hal berurusan dengan gereja. Severus tidak kehilangan kesempatan untuk meletakkan tekanan pada kejahatan dan kebodohan para penguasa, dan kekejaman mereka, meskipun ia pernah menyatakan bahwa, betapa kejamnya seorang penguasa, imam-imam bisa jadi lebih kejam. Pernyataan terakhir ini merujuk kepada para uskup yang tidak membiarkan Maximus tenang sampai ia mencurahkan darah Priscillian dan para pengikut-nya. Martin juga mengecam keduniawian dan keserakahan uskup dan pendeta Galia. Karenanya Severus, dalam menceritakan pembagian tanah Kanaan di antara suku-suku Israel, memberi perhatian khusus pada fakta bahwa tidak ada bagian tanah yang diberikan kepada suku Lewi, supaya mereka harus terhalang dalam pelayanan mereka kepada Allah. Katanya, "Para imam kami tampaknya tidak hanya lupa tapi juga mengabaikan pelajaran itu, sehingga gairah untuk memiliki harta pada zaman ini melekat seperti penyakit pada jiwa mereka". Di sini terlihat sekilas keadaan membuat orang tertarik kepada monastisisme di Barat, meskipun bukti-bukti antusias kelebihan hidup soliter, seperti Severus, tidak lepas dari pandangan berlebihan. Severus juga sepenuhnya bersimpati dengan aksi St. Martin mengenai Priscillianisme. Bidah misterius Barat ini, cabang dari Gnostisisme, tidak memiliki sifat apapun yang bisa melembutkan permusuhan dari karakter seperti Martin, tapi dia menolak pemberian hukuman sekuler untuk doktrin jahat, dan menarik diri dari persekutuan dengan para uskup di Galia, yang sebagian besar meminta bantuan Maximus untuk menghukum saudara-saudara mereka yang berdosa. Dalam hubungan ini catatan yang diberikan oleh Severus mengenai Konsili Rimini tahun 359 menjadi menarik, di mana muncul pertanyaan apakah para uskup yang menghadiri sidang boleh secara sah menerima uang dari harta kekaisaran untuk mengganti ongkos perjalanan mereka dan biaya lainnya. Severus jelas menyetujui tindakan dari para uskup Inggris dan Galia yang menganggap tidak pantas bahwa mereka harus berada dalam kewajiban keuangan terhadap kaisar. Gereja ideal seharusnya berdiri terpisah dan di atas negara.

Kehidupan St. Martin, dialog, dan surat-surat[sunting | sunting sumber]

Lebih populer selama Abad Pertengahan adalah karya Severus yang berjudul Kehidupan St. Martin, juga dialog-dialog dan surat-surat yang berhubungan dengan subjek yang sama. Karya-karya ini banyak untuk membangun reputasi besar orang kudus pembuat mukjizat itu sepanjang Abad Pertengahan. Buku ini bukan benar-benar sebuah biografi, tapi lebih berupa katalog mukjizat, ditulis dengan keyakinan mutlak yang sederhana. Kuasa untuk mengadakan mukjizat diasumsikan sebanding dengan kekudusan, dan oleh Severus dihargai hanya sebagai bukti kekudusan, diyakininya hanya dapat dicapai melalui kehidupan terisolasi dari dunia. Pada bagian pertama dari Dialog-nya (dibuat dengan model Cicero), Severus menempatkan ke dalam mulut lawan bicara (Posthumianus) hal menyenangkan dari kehidupan coenobites dan solitari di padang pasir yang berbatasan dengan Mesir. Bukti utama kebajikan yang dicapai oleh mereka terletak pada kesukarelaan untuk tunduk pada lingkungan binatang buas tempat mereka tinggal. Tapi Severus tidak membedakan penganut monastisisme. Dialog yang sama menunjukkan bahwa dia paham akan bahaya dan kelemahannya. Dialog kedua berisi lampiran besar Kehidupan Martin, dan benar-benar memasok informasi lebih lanjut mengenai hidupnya sebagai uskup dan pandangannya daripada karya yang menyandang judul Vita S. Martini. Dua dialog itu kadang-kadang memuat referensi menarik mengenai tokoh-tokoh zaman itu. Dalam Dialog 1, cc. 6, 7, terdapat gambaran jelas mengenai kontroversi yang berkecamuk di Alexandria terhadap karya Origenes. Pandangan Severus sendiri tidak diragukan lagi karena ditempatkan di mulut lawan bicaranya (Posthumianus): "Aku heran bahwa satu orang yang sama bisa jadi jauh berbeda dari dirinya, yaitu di bagian karyanya yang disetujui dianggap tidak ada yang setara dengannya sejak zaman para rasul, sementara di bagian yang di mana ia patut disalahkan dibuktikan bahwa tidak ada seorangpun yang dapat berbuat kesalahan lebih parah dari orang tersebut." Tiga surat mengenai kematian Martin (ad Eusebium, ad Aurelium diaconum, ad Bassulam) melengkapi daftar karya asli Severus. Surat-surat lainnya (kepada adiknya), mengenai kasih Allah dan penolakan akan dunia, tidak terlestarikan.

Atribusi tidak jelas[sunting | sunting sumber]

Di samping tiga surat yang disebutkan di atas, tujuh surat lain yang telah dikaitkan dengan Severus, tetapi ditolak sebagai palsu oleh beberapa kritikus, sementara keaslian dari dua yang pertama tampaknya diakui oleh beberapa orang lain. World Chronicle yang disebut karya Sulpicius Severus tidak ada hubungannya dengan subyek biografi ini, karena karya itu tertulis di Spanyol pada abad ke-6.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Teks Chronicle bertumpu pada satu naskah abad ke-11, salah satu koleksi Palatine yang sekarang di Vatikan; naskah karya-karya lain lebih melimpah, yang terbaik adalah salah satu dari abad ke-6 di Verona. Beberapa surat palsu memuat nama Severus; juga dalam satu naskah di Madrid adalah sebuah karya palsu yang mengaku menjadi epitom Chronicle Severus, dan bertarikh 511 M. Edisi lengkap utama karya Severus adalah kumpulan oleh De Prato (Verona, 1741) dan oleh Halm (membentuk volume I. dari Corpus scriptorum ecclesiasticorum Latinorum, Wina, 1866). Monografi paling mengagumkan mengenai Chronicle ditulis oleh J. Bernays (Berlin, 1861). Lihat juga Goelzer, Grammaticae di Sulp. Severum observationes (1884) (tesis).

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Karya-karya Severus dapat ditemukan di P. L. 20, 95-248; edisi kemudian oleh Karl Halm, Opera, CSEL 1 (Wina, 1866) (pada Buku Google)

  • Bernays, Uber die Chronik des Sulpicius Severus (Berlin, 1861)
  • Bardenhewer, tr. Shahan, Patrology (St. Louis, 1908), 451-53
  • Bennett di Dict. Christ. Biog., s.v. Severus (18)
  • Goodrich, Richard J. 2015. Sulpicius Severus: The Complete Works. Introduction, Translation, and Notes. (Karya Lengkap. Pendahuluan, Terjemahan, dan Catatan). New York: Paulist Press.
  • C. Stancliffe (1983) St. Martin and Hagiographer. History and Miracle in Sulpicius Severus (Sejarah dan Keajaiban pada Sulpicius Severus) (Oxford)
  • G. K. van Andel (1976) The Christian Concept of History in the Chronicle of Sulpicius Severus (Konsep Kristen tentang Sejarah dalam Tawarikh Sulpicius Severus) (Amsterdam)

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Sulpicia (gens)

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wikisource-logo.svg "Severus, Sulpicius". Encyclopædia Britannica. 24 (edisi ke-11). 1911. hlm. 726–727. 
  2. ^ J. S. Reid, in 1902 Encyclopedia (from Encyclopædia Britannica), accessed 14 May 2016

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]