Sri Temasek

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sri Temasek
斯里淡马锡
ஸ்ரீ தெமாசெக்
Sri Temasek 4, Jan 06.JPG
Sri Temasek, foto pada 31 January 2006
Informasi umum
JenisRumah tapak
LokasiNewton, Singapura[1]
Koordinat1°18′14.41″N 103°50′34.84″E / 1.3040028°N 103.8430111°E / 1.3040028; 103.8430111Koordinat: 1°18′14.41″N 103°50′34.84″E / 1.3040028°N 103.8430111°E / 1.3040028; 103.8430111
Penyewa saat iniPerdana Menteri Singapura
Selesai1869; 149 tahun lalu (1869)
PemilikPemerintah Singapura
Informasi teknis
Jumlah lantaiDua
Luas lantai1600 m2 (17000 sq ft)
Desain dan konstruksi
ArsitekJ.F.A. McNair
PenghargaanPenghargaan Warisan Arsitektur Otoritas Pembangunan Kembali Perkotaan (2008)
Ditetapkan:14 February 1992

Sri Temasek adalah rumah tapak berlantai dua yang dibangun pada tahun 1869 yang terletak di kompleks yang sama dengan Istana di Singapura. Selama zaman kolonial Britania, rumah ini berfungsi sebagai Kepala Sekretaris Singapura. Sejak 1959, rumah ini menjadi kediaman resmi Perdana Menteri Singapura, meskipun tidak ada Perdana Menteri Singapura yang pernah tinggal di sana. Bersama dengan Istana negara Singapura, bangunan ini ditunjuk sebagai Monumen Nasional Singapura pada 14 Februari 1992.

Nama[sunting | sunting sumber]

Nama bangunan, Sri Temasek, yang berarti "keagungan Temasek" di bahasa Melayu. Kata melayu seri atau sri berarti "pesona; intisari; kemegahan; kejayaan"[2] atau "pusat perhatian"[3] (sesuatu yang menarik perhatian karena kecemerlangan atau keindahannya; pusat daya tarik, minat, atau kekaguman)[4] Temasek, yang berarti "kampung laut" dalam bahasa Jawa, adalah nama lama Singapura. Sekarang, Temasek menjadi julukan untuk Singapura.[5] Rumah itu awalnya hanya dikenal sebagai kediaman resmi Kepala Sekretaris Singapura (atau Sekretaris Kolonial Singapura/Negeri-Negeri Selat) dan tidak memiliki nama sendiri. Negara Singapura (1959) diproklamasikan oleh Perdana Menteri pertama Lee Kuan Yew yang mulai menjabat pada Juni 1959, setelah itu rumah, yang telah menjadi kediaman resmi Perdana Menteri, telah secara resmi bernama Sri Temasek, sementara Gedung Pemerintah secara resmi diganti namanya menjadi Istana.[6]

Desain[sunting | sunting sumber]

Pembangunan Istana Singapura (kemudian disebut Gedung Pemerintahan) dan Sri Temasek di bawah pemerintahan Gubernur Negeri-Negeri Selat, Sir Harry St. George Ord, setelah kediaman gubernur asli harus dibongkar pada tahun 1859 untuk memberi jalan Fort Canning di bukit yang menyandang namanya.[7] Sri Temasek didesain oleh John Frederick Adolphus McNair (1829–1910), seorang insinyur sipil yang ditunjuk sebagai Insinyur Eksekutif dan Pengawas Narapidana dari Pemukiman Selat, dan sebagian besar dibangun menggunakan tenaga kerja narapidana India dari Bencoolen. Pembangunan ini selesai pada tahun 1869.[7][8][9]

Rumah tapak dua lantai seluas 1.600 meter persegi – sering disebut sebagai bungalow di Singapura – dengan gaya Asia dan Eropa, Sri Temasek memiliki tata ruang simetris yang terdiri dari beranda dalam yang mengelilingi ruang tamu pusat. Gaya arsitektur yang terkenal termasuk lengkungan pada tingkat atasnya, kayu yang rumit dengan campuran motif dekoratif timur dan barat, dan gerbang bulan Tionghoa (gerbang melingkar) di lantai dua bangunan.[8] Meskipun ada beberapa catatan mengenai konstruksi dan penggunaan gerbang bulan, diketahui telah muncul di rumah pada tahun 1960-an dan telah dirancang dan dibangun oleh William Swaffield, seorang Pengawas Keuangan Pemerintah sebelum Perang Dunia II dan seorang desainer perabot profesional. Itu dibangun dari kayu chengal, jati dan meranti.[10] Di tengah jalan masuk di depan rumah, ada lubang batu bata yang awalnya digunakan untuk parkir kereta kuda.[8] Rumah itu telah dikukuhkan bersama dengan Istana sebagai monumen nasional pada tanggal 14 Februari 1992.[11]

Sri Temasek tidak digunakan selama bertahun-tahun dan beberapa bagian rumah menjadi rusak.[12] Rumah itu kemudian direnovasi antara 2006 dan Maret 2008 oleh Konsultan CPG di bawah pengawasan arsitek Maureen Soh. Karena lengkungan kayu asli buatan tangan dan pagar di beranda lantai pertama telah dirusak oleh rayap, bagian yang rusak diganti dengan campuran logam paduan aluminium. Rincian tentang pagar, pintu dan jendela dipulihkan, dan beberapa pintu pagar (setengah pintu kayu tradisional) dan lantai kayu dipasang kembali. Tempat tinggal mantan pegawai di belakang gedung diubah menjadi galeri peninggalan. Penghargaan Warisan Arsitektur Otoritas Pembangunan Kembali Perkotaan dalam Kategori A (monumen nasional dan bangunan yang dilestarikan sepenuhnya) pada tahun 2008.[8]

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Sebuah plakat batu bertuliskan nama Sri Temasek di halaman Istana (Singapura) - difoto pada 31 Januari 2006.

Ketika pertama kali dibangun pada tahun 1869, Sri Temasek adalah kediaman Sekretaris Kolonial Negeri-Negeri Selat (kemudian Sekretaris Kolonial/Kepala Sekretaris Singapura). Semua pemegang posisi telah tinggal di Sri Temasek dari tahun 1869 hingga 1959. Semua pemegang posisi telah tinggal di Sri Temasek dari tahun 1869 hingga 1959.[13] Saat ini ditunjuk sebagai tempat tinggal resmi Perdana Menteri Singapura sejak 1959, meskipun tidak ada pemegang jabatan masa lalu dan sekarang, Lee Kuan Yew, Goh Chok Tong, dan Lee Hsien Loong, telah tinggal di dalamnya sebagai rumah keluarga.[8] In the 1998 book Lee Kuan Yew: The Man and His Ideas,[14] Lee Kuan Yew mengatakan bahwa ketika ia menjadi Perdana Menteri pada tahun 1959 ia dan istrinya Kwa Geok Choo memutuskan untuk tidak pindah ke Sri Temasek dengan tiga anak mereka, yang saat itu berusia tujuh, lima dan dua, karena pasangan itu "tidak ingin mereka tumbuh di lingkungan yang begitu megah dengan pelayan yang mengganggu ketenangan mereka". Keluarga itu tinggal di sana pada tahun 1965 untuk waktu yang singkat karena alasan keamanan ketika Singapura diusir dari Malaysia. Terlepas dari itu, menurut sebuah wawancara dengan Straits Times 2000 dengan Kwa, anak-anak Lee sering bermain di halaman rumah pada malam hari sementara ayah mereka bermain golf.[12][15]

Sri Temasek telah digunakan sebagian besar untuk agenda resmi, khususnya pada 1960-an dan 1970-an. Pengunjung terkemuka termasuk Tunku Abdul Rahman, Perdana Menteri pendiri Malaysia; Spiro Agnew, Wakil Presiden Amerika Serikat; Perdana Menteri India, Indira Gandhi; Denis Healey, Sekretaris Pertahanan Britania Raya; dan Raja Hussein dari Yordania. Sri Temasek adalah tempat pesta yang diselenggarakan pada tahun 1962 oleh Lee Kuan Yew untuk berterima kasih kepada anggota serikat pekerja dan pegawai negeri sipil atas bantuan mereka dengan referendum Singapura bergabung dengan Malaysia, dan pada tahun 1983 jenazah almarhum Menteri Keuangan Hon Sui Sen sempat disemayamkan di rumah ini.[12] Pada 8 Agustus 2008, Perdana Menteri Lee Hsien Loong menyampaikan pesan Hari Nasionalnya di Sri Temasek untuk pertama kalinya.[8][16] Kwa Geok Choo, ibu dari Perdana Menteri Lee Hsien Loong dan istri negarawan Singapura Lee Kuan Yew, juga disemayamkan di Sri Temasek pada Oktober 2010.[17] Pada bulan Maret 2015, Lee Kuan Yew juga disemayamkan secara tertutup untuk keluarga di sana. [18]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "URA Maps". Urban Redevelopment Authority. 
  2. ^ R[ichard] J[ames] Wilkinson, ed. (1955), "seri", A Malay–English Dictionary (Romanised), London: Macmillan .
  3. ^ Richard [Olaf] Winstedt, ed. (1963), "seri", An Unabridged Malay–English Dictionary (edisi ke-5th), Kuala Lumpur, Malaysia: Marican & Sons .
  4. ^ "cynosure", OED Online (edisi ke-2nd), Oxford: Oxford University Press, 1989, diakses tanggal 8 October 2008 .
  5. ^ "Singapore Street Names: A Study of Toponymics" by Victor R Savage,Brenda Yeoh, published by Marshall Cavendish (2013).
  6. ^ "Premier will entertain at 'Sri Temasek'". The Straits Times. 8 August 1959. hlm. 4. 
  7. ^ a b The Istana and Sri Temasek, Frommer's, diakses tanggal 10 October 2008 .
  8. ^ a b c d e f Tay Suan Chiang (4 October 2008), "Heritage winners: Sri Temasek, the Prime Minister's official home, is an architectural heritage award winner this year", The Straits Times (Home), hlm. E10 at E11 .
  9. ^ Vernon Cornelius-Takahama (17 April 1999), Istana, Singapore Infopedia, National Library Board, diarsipkan dari versi asli tanggal 9 October 2008, diakses tanggal 10 October 2008  .
  10. ^ Architecture, Istana Singapore: Office of the President of the Republic of Singapore, 28 April 2006, diarsipkan dari versi asli tanggal 6 November 2008, diakses tanggal 8 October 2008 .
  11. ^ 55 gazetted national monuments of Singapore (PDF), Preservation of Monuments Board, 2006, diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 11 February 2012 ; Tommy Koh, ed. (2006), "Istana and Sri Temasek", Singapore: The Encyclopedia, Singapore: Editions Didier Millet in association with the National Heritage Board, hlm. 259, ISBN 978-981-4155-63-2 .
  12. ^ a b c Lee Siew Hua (15 August 2008), "Silent star of Singapore", The Straits Times (reproduced at AsiaOne), diarsipkan dari versi asli tanggal 15 June 2015  .
  13. ^ Sutherland, Duncan (25 February 2011). "Sri Temasek". Singapore Infopedia. National Library Board. 
  14. ^ Han Fook Kwang; Warren Fernandez; Sumiko Tan (1998), Lee Kuan Yew: The Man and His Ideas, Singapore: Singapore Press Holdings [and] Times Editions, ISBN 978-981-204-049-7 .
  15. ^ See also Lee Kuan Yew's interview with Talk Asia on CNN, CNN (archived at Singapore Window), 9 February 2002, diakses tanggal 10 October 2008 . During the interview, Lee said: "My official residence was at Sri Temasek in the Istana grounds where there are butlers and waiters galore. We decided to stay at home and not take the official residence which I used for entertainment purposes because we both believe that if they [our children] had so many waiters and helpers picking balls for them, doing things for them, it will give them an inflated and a false idea of what life would be like."
  16. ^ S. Ramesh; Lee Siew Hoon (8 August 2008), Singapore cuts 2008 GDP growth forecast to 4%–5%, Channel NewsAsia, diakses tanggal 10 October 2008 .
  17. ^ "Madam Kwa Geok Choo's casket to be carried on ceremonial gun carriage", Channel NewsAsia, 10 May 2010.
  18. ^ Yong, Charissa (23 March 2015). "Mr Lee Kuan Yew's body comes to rest at Istana for private family wake". The Straits Times. Diakses tanggal 23 March 2015. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]