Musik soul

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Soul music)
Jump to navigation Jump to search
Soul
Sumber aliran
Sumber kebudayaan Akhir 1950-an – awal 1960-an, Amerika Serikat
Alat musik yang biasa digunakan
Popularitas arus utama Internasional, 1960-an sampai awal 1980-an, kebangkitan di akhir 2000-an dan awal 2010-an
Bentuk turunan
Subgenre
Genre campuran (fusion)
Versi-versi regional
Topik lainnya
Daftar musisi

Musik soul adalah sebuah genre musik populer yang berasal dari Amerika Serikat pada tahun 1950 dan awal 1960-an, menggabungkan elemen musik gospel Afrika-Amerika dan rhythm and blues. Soul juga menjadi populer di seluruh dunia, secara langsung mempengaruhi musik rock dan musik Afrika.[1]

Menurut Rock and Roll Hall of Fame, soul adalah "musik yang muncul dari pengalaman kulit hitam di Amerika melalui transmutasi musik gospel dan rhythm & blues ke dalam bentuk funky, kesaksian sekular".[2] Ritme yang menarik, ditekankan oleh tepukan tangan dan gerakan tubuh yang tidak diwajibkan, adalah fitur penting dari musik soul. Karakteristik lainnya adalah sahut-sahutan antara vokalis utama dan chorus serta suara vokal yang sangat tegang. Gaya genre ini juga terkadang menggunakan improvisasi tambahan, putaran dan suara tambahan.[3] Musik soul mencerminkan identitas Afrika-Amerika dan menekankan pentingnya budaya Afrika-Amerika. Kesadaran Afrika-Amerika yang baru ditemukan menyebabkan gaya musik baru, yang menimbulkan kebanggaan menjadi seorang kulit hitam.[4]

Musik soul mendominasi tangga lagu R&B Amerika Serikat pada 1960-an, dan banyak rekaman genre ini yang disilang ke dalam tangga lagu pop di Amerika Serikat, Inggris, dan di tempat lain. Pada 1968, genre musik soul mulai terpecah. Beberapa seniman soul mengembangkan musik funk, sementara penyanyi dan grup musik lain mengembangkan genre yang apik, lebih canggih, dan dalam beberapa kasus lebih banyak variasi.[5] Pada awal 1970-an, musik soul telah dipengaruhi oleh rock psikedelis dan genre lainnya, yang mengarah ke soul psikedelis. Amerika Serikat melihat perkembangan neo soul sekitar tahun 1994. Ada juga beberapa subgenre dan cabang musik soul lainnya.

Kunci subgenre soul mencakup gaya Detroit (Motown), musik ritmik yang dipengaruhi oleh musik gospel; deep soul dan southern soul, membawa, gaya soul yang energik menggabungkan R&B dengan musik gospel selatan; Memphis soul, gaya yang berkilauan dan geli; New Orleans soul, yang keluar dari gaya rhythm and blues; Chicago soul, suara yang dipengaruhi musik gospel yang lebih ringan; Philadelphia soul, suara orkestra yang indah dengan doo-wop; soul psikedelis, perpaduan rock psikedelis dan soul; serta kategori seperti blue eyed soul, yang merupakan musik soul yang dilakukan oleh seniman kulit putih seniman; British soul; dan Northern soul, musik soul langka yang dimainkan oleh DJ di klub malam di utara Inggris.

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Ray Charles memelopori genre musik soul selama tahun 1950-an dengan menggabungkan gaya blues, rhythm and blues, dan gospel

Musik soul memiliki akarnya dalam musik gospel tradisional Afrika-Amerika dan rhythm and blues dan sebagai hibridisasi dari gaya religius dan sekuler mereka masing-masing – baik dalam konten lirik maupun instrumentasi – yang dimulai pada 1950-an. Istilah "soul" ("jiwa") telah digunakan di kalangan musisi Afrika-Amerika untuk menekankan perasaan sebagai seorang Afrika-Amerika di Amerika Serikat.[6] Menurut musikolog Barry Hansen,[7]

James Brown dikenal sebagai "Godfather of Soul"[8]

Menurut AllMusic, "musik [s]oul adalah hasil dari urbanisasi dan komersialisasi rhythm and blues pada tahun 60-an."[9] Ungkapan "musik soul" itu sendiri, mengacu pada musik gaya-gospel dengan lirik sekuler, yang pertama kali dibuktikan pada tahun 1961.[10] Istilah "soul" dalam bahasa Afrika-Amerika memiliki konotasi kebanggaan dan budaya Afrika-Amerika. Grup gospel pada tahun 1940-an dan 1950-an terkadang menggunakan istilah ini sebagai bagian dari nama mereka. Gaya jazz yang berasal dari musik gospel dikenal sebagai soul jazz. Sebagai penyanyi dan penata musik mulai menggunakan teknik dari baik gospel dan soul jazz dalam musik populer Afrika-Amerika selama era 1960-an, musik soul secara bertahap berfungsi sebagai istilah umum untuk musik populer Afrika-Amerika pada saat itu.[11][12]

Inovator penting yang rekamannya pada tahun 1950-an berkontribusi pada munculnya musik soul termasuk Clyde McPinkter, Hank Ballard, dan Etta James.[7] Ray Charles sering dikutip sebagai tokoh yang mempopulerkan genre musik soul dengan seri hitsnya, dimulai dengan "I Got a Woman" tahun 1954-an.[13] Penyanyi Bobby Womack berkata, "Ray adalah si jenius. Dia mengubah dunia menjadi musik soul."[5] Charles terbuka dalam mengakui pengaruh vokalis Pilgrim Travellers Jesse Whitaker pada gaya bernyanyinya.

Little Richard, yang menginspirasi Otis Redding,[14] dan James Brown keduanya sama-sama berpengaruh. Brown dijuluki "Godfather of Soul Music" (bahasa Indonesia: Bapak Baptis Musik Soul),[8] dan Richard memproklamasikan dirinya sebagai "Raja dari Rockin' dan Rollin', Rhythm and Blues Soulin'", karena musiknya mewujudkan unsur-unsur dari ketiganya, dan karena ia mengilhami para seniman di semua tiga genre tersebut.[15]

Sam Cooke dan Jackie Wilson juga sering diakui sebagai leluhur musik soul.[5][16] Cooke menjadi populer sebagai penyanyi utama dari kelompok gospel The Soul Stirrers, sebelum secara kontroversial bergerak ke musik sekuler. Rekamannya tentang "You Send Me" pada tahun 1957 meluncurkan karier musik popnya yang sukses. Selanjutnya, rekaman tahun 1962-nya "Bring It On Home To Me" telah digambarkan sebagai "mungkin merupakan rekaman pertama untuk menentukan pengalaman soul".[17] Jackie Wilson, seorang kontemporer dari Cooke dan James Brown, juga meraih sukses crossover, terutama dengan hitnya tahun 1957 "Reet Petite". Dia bahkan sangat berpengaruh untuk pembawaan dan penampilannya yang dramatis.[18]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Max Mojapelo (2008). Beyond Memory: Recording the History, Moments and Memories of South African Music (dalam bahasa Inggris). African Minds. hlm. 1–. ISBN 978-1-920299-28-6. Diakses tanggal 11 September 2013. 
  2. ^ "Otis Redding". Rockhall.com. 
  3. ^ Valter Ojakäär (1983). Popmuusikast (dalam bahasa Islandia). Eesti Raamat. 
  4. ^ Szatmary, David P. (2014). Rockin' in Time (dalam bahasa Inggris). New Jersey: Pearson. hlm. 176. 
  5. ^ a b c BBC Music, Episode guides to Soul Deep – The Story Of Black Popular Music, 2007. Diakses tanggal 12 Juli 2013.
  6. ^ Szatmary, David P. (2014). Rockin' in Time. New Jersey: Pearson. hlm. 177.
  7. ^ a b Barry Hansen, Rhythm and Gospel, dalam Jim Miller (ed.), The Rolling Stone Illustrated History of Rock & Roll, 1976, hlmn. 15–18.
  8. ^ a b Maycock, James. "James Brown: Soul Survivor" (dalam bahasa Inggris). PBS. Diakses tanggal 1 April 2014. 
  9. ^ About Soul, AllMusic. Diakses tanggal 11 Juli 2013
  10. ^ "Online Etymology Dictionary". Etymonline.com. 
  11. ^ "Soul music". The New Grove Dictionary of Music and Musicians (dalam bahasa Inggris). 23. London. 2001. 
  12. ^ Richie Unterberger, "Little Richard – Artist Biography", AllMusic
  13. ^ Ray Charles diwawancarai pada Pop Chronicles (1969).
  14. ^ White, Charles. (2003), hlm. 229. The Life and Times of Little Richard: The Authorised Biography. Omnibus Press.
  15. ^ Frederick Douglass Opie, Hog and Hominy: Soul Food from Africa to America (Columbia University Press, 2008), bab 7.
  16. ^ Gilliland, John (1969). "Show 17 – The Soul Reformation: More on the evolution of rhythm and blues. [Part 3]" (audio). Pop Chronicles. University of North Texas Libraries. 
  17. ^ Joe McEwen, Sam Cooke, dalam Jim Miller (ed.), The Rolling Stone Illustrated History of Rock & Roll, 1976, hlmn. 113–116.
  18. ^ Joe McEwen, Jackie Wilson, dalam Jim Miller (ed.), The Rolling Stone Illustrated History of Rock & Roll, 1976, hlmn. 117–119.

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Adams, Michael (2008). Review of Atlantic Records: The House That Ahmet Built, by Susan Steinberg. Notes 65, no. 1.
  • Cummings, Tony (1975). The Sound of Philadelphia. London: Eyre Methuen.
  • Escott, Colin. (1995). Liner notes for The Essential James Carr. Razor and Tie Records.
  • Gillett, Charlie (1974). Making Tracks. New York: E. P. Dutton.
  • Guralnick, Peter (1986). Sweet Soul Music. New York: Harper & Row.
  • Hannusch, Jeff (1985). I Hear You Knockin': The Sound of New Orleans Rhythm and Blues. Ville Platte, LA: Swallow Publications. ISBN 0-9614245-0-8.
  • Hoskyns, Barney (1987). Say it One More Time for the Broken Hearted. Glasgow: Fontana/Collins.
  • Jackson, John A. (2004). A House on Fire: The Rise and Fall of Philadelphia Soul. New York: Oxford University Press. ISBN 0-19-514972-6.
  • Miller, Jim (editor) (1976). The Rolling Stone Illustrated History of Rock & Roll. New York: Rolling Stone Press/Random House. ISBN 0-394-73238-3. Chapter on "Soul," by Guralnick, Peter, pp. 194–197.
  • Pareles, Jon. 2004. Estelle Stewart Axton, 85, A Founder of Stax Records. New York Times.
  • Pruter, Robert (1991). Chicago Soul: Making Black Music Chicago-Style. Urbana, Illinois: University of Illinois Press. ISBN 0-252-01676-9.
  • Pruter, Robert, editor (1993). Blackwell Guide to Soul Recordings. Oxford: Basil Blackwell Ltd. ISBN 0-631-18595-X.
  • Rolling Stone 500 Greatest Songs of All Time. Alfred Music. ISBN 0739075780
  • Walker, Don (1985). The Motown Story. New York: Charles Scribner's Sons.
  • Winterson, Julia, Nickol, Peter, Bricheno, Toby (2003). Pop Music: The Text Book, Edition Peters. ISBN 1-84367-007-0.

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Garland, Phyl (1969). The Sound of Soul: the History of Black Music. New York: Pocket Books, 1971, cop. 1969. xii, 212 hlm. 300 hlm. + [32] hlm. foto h&p.