Simabur, Pariangan, Tanah Datar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Simabur
Negara Indonesia
ProvinsiSumatra Barat
KabupatenTanah Datar
KecamatanPariangan
Kode Kemendagri13.04.09.2004 Edit the value on Wikidata
Luas945 Ha
Jumlah penduduk2.880 jiwa

Simabur merupakan salah satu nagari yang termasuk ke dalam wilayah kecamatan Pariangan, Kabupaten Tanah Datar, Provinsi Sumatra Barat, Indonesia. Nagari ini terletak di dekat Batusangkar, ibu kota dari kabupaten Tanah Datar.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Nagari Simabur adalah salah satu nagari yang ada di kecamatan Pariangan. Sejarah nama Nagari Simabur mempunyai keterkaitan dengan nagari lainnya yaitu Jorong Koto Tuo dan Nagari Sawah Tangah. Nagari Simabur memiliki tiga jorong yaitu Jorong Simabur, Jorong Tanjung Limau, dan Jorong Koto Tuo.

Oleh karena daerah Pariangan sebagai pusat berkembangnya kebudayaan minangkabau, masyarakat juga mengalami perkembangan populasi sehingga masyarakat tersebut mencari daerah tempat tinggal yang baru. Mereka yang mencari tempat pemukiman yang baru tersebut menemukan tempat tinggal yang baru yang mereka beri nama Koto Tuo. “Koto” berarti daerah dan “Tuo” berarti yang pertama kali atau yang paling tua. Tempat pertama mereka ini juga menjadi asal usul nagari Simabur. Dan setelah mereka menetap di Koto Tuo tersebut sanak family mereka yang berada di Pariangan juga menemukan tempat yang baru lagi yaitu Simabur. Namun uniknya dari sejarah nama Nagari Simabur itu sendiri berasal dari kosa kata Minangkabau yaitu "basimambua" yang artinya berhamburan. Karena terjadi perubahan pengucapan sesuai dengan perkembangan manusia kata basimambua diucapkan menjadi kata Simabua. Perubahan pengucapan itu disebabkan karena kecepatan kata dalam mengucapkan suatu kata. Kata inilah yang menjadi nama Nagari Simabur tersebut.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Nagari Simabur berada di ketinggian antara 450 hingga 500 meter di atas permukaan laut.

Batas wilayah[sunting | sunting sumber]

Utara nagari Sawah Tangah
Timur nagari Tabek
Selatan nagari Batu Basa
Barat nagari Pariangan

Penggunaan Lahan[sunting | sunting sumber]

No. Penggunaan Lahan Luas (Ha) Persentase (%)
1 Pemukiman 398 42,5
2 Sawah 249 26,3
3 Perikanan 7 0,7
4 Kebun Campuran/Sejenis 291 30,8
Jumlah 945 100

Demografi[sunting | sunting sumber]

Secara teoritis bahwa jumlah penduduk yang besar merupakan salah satu modal dasar utama dalam pembangunan. dengan demikian jumlah penduduk yang besar tersebut sangat menentukan arah pembangunan enam tahun kedepan apabila masyarakat tersebut dapat diberdayakan sesuai dengan keahlian yang dimilikinya, dan sebaliknya apabila jumlah penduduk yang besar ini tidak diberdayakan / dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya akan menjadi beban bagi pemerintah Nagari untuk di masa yang akan datang.

Berdasarkan data terakhir tahun 2017 ini maka tercatat jumlah penduduk Nagari Simabur sebagaimana terlihat pada tabel dibawah ini.

No. Jorong Jumlah
1 Simabur 1850
2 Tanjung Limau 604
3 Koto Tuo 426
Jumlah 2880

Rasio seks[sunting | sunting sumber]

Dalam penyusunan perencanaan pembangunan jangka menengah Nagari Simabur, data kondisi tentang sex ratio penduduk suatu Nagari mutlak diperlukan karena akan mempengaruhi terhadap beberapa kebijakan dan ataupun program yang akan ditetapkan. Berdasarkan data terakhir yang diterima dari Laporan Pengiriman Mutasi Penduduk Nagari Simabur bahwa sex ratio penduduk daerah Nagari Simabur adalah 2.880 jiwa. Sex Ratio Nagari Simabur dapat dilihat pada tabel adalah sebagai berikut.

No. Jorong Penduduk
L P Total
1 Simabur 821 979 1850
2 Tanjung Limau 272 332 604
3 Koto Tuo 219 207 426
Jumlah 2880