Sambiloto

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sambiloto
Andrographis paniculata

Tumbuhan Sambiloto
Taksonomi
DivisiTracheophyta
SubdivisiSpermatophytes
KladAngiospermae
Kladmesangiosperms
Kladeudicots
Kladcore eudicots
Kladasterids
Kladlamiids
OrdoLamiales
FamiliAcanthaceae
SubfamiliAcanthoideae
TribusAndrographideae
GenusAndrographis
SpesiesAndrographis paniculata
Nees, 1832
Tata nama
BasionimJusticia paniculata (en)
Ex taxon author (en)Wall.

Sambiloto merupakan tumbuhan berkhasiat obat berupa terna tegak yang tingginya bisa mencapai 90 cm. Asalnya diduga dari Asia Tropika. Penyebarannya dari India meluas ke selatan sampai di Siam, ke timur sampai semenanjung Malaya, kemudian ditemukan Jawa. Tumbuh baik di dataran rendah sampai ketinggian 700 meter dari permukaan laut. Sambiloto dapat tumbuh baik pada curah hujan 2.000–3.000 mm/tahun dan suhu udara 25–32°C. Kelembapan yang dibutuhkan termasuk sedang, yaitu 70–90% dengan penyinaran agak lama. Nama daerah untuk sambiloto antara lain: sambilata (Melayu); ampadu tanah (Sumatera Barat); sambiloto, ki pait, bidara, andiloto (Jawa Tengah); ki oray (Sunda); kaḍḍâs (Madura), sedangkan nama asingnya chuan xin lien (Cina).[2]

Bagian yang dimanfaatkan[sunting | sunting sumber]

Tanaman sambiloto memiliki banyak khasiat yang digunakan untuk mencegah pembentukan radang, memperlancar air seni (diuretika), menurunkan panas badan (antipiretika), obat sakit perut, kencing manis, dan terkena racun. Kandungan senyawa kalium memberikan khasiat menurunkan tekanan darah. Hasil percobaan farmakologi menunjukkan bahwa air rebusan daun sambiloto 10% dengan takaran 0,3 ml/kg berat badan dapat memberikan penurunan kadar gula darah yang sebanding dengan pemberian suspensi glibenclamid.[3] Selain itu, daun sambiloto juga dipercaya bisa digunakan sebagai obat penyakit tifus dengan cara mengambil 10–15 daun yang direbus sampai mendidih dan diminum air rebusannya.

Khasiat[sunting | sunting sumber]

Herba Andrographis paniculata berkhasiat sebagai obat demam, obat penyakit kulit, obat kencing manis, obat radang telinga, dan obat masuk angin. Untuk obat demam dipakai ± 5 gram herba segar Andrographis paniculata, diseduh dengan 1 gelas air matang panas, setelah disaring. Hasil saringan diminum sehari dua kali sama banyak pagi dan sore.[4]

Sejarah Daun Sambiloto[sunting | sunting sumber]

Daun sambiloto masuk dalam keluarga Acanthaceae di mana sejak tahun 1900-an memang sudah digunakan sebagai bahan obat. Pada tahun yang sama, ternyata daun ini sudah digunakan sebagai obat untuk flu maupun demam. Selain mampu mengobati flu dan juga demam, daun ini ternyata mampu meningkatkan kekebalan tubuh, jadi dengan meningkatnya kekebalan tubuh orang yang mengonsumsi daun sambiloto tak akan mudah jatuh sakit.

Kandungan Kimia[sunting | sunting sumber]

Daun sambiloto mengandung beberapa senyawa seperti andrografolid, saponin, flavonoid, dan tanin.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Andrographis paniculata information from NPGS/GRIN". www.ars-grin.gov. Diakses tanggal 2010-04-29. 
  2. ^ Mahendra, B: “13 Jenis Tanaman Obat Ampuh”, halaman 106. Penebar Swadaya, 2005
  3. ^ Mursito, B: Ramuan Tradisional untuk Penyakit Malaria, halaman 73-75. Penebar Swadaya. Jakarta. 2002
  4. ^ Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan,, Inventaris Tanaman Obat Indonesia (I) Jilid I, halaman 29-30. 2000. Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan Sosial RI
  5. ^ https://www.pom.go.id/mobile/index.php/view/berita/152/BERBAGAI-MANFAAT-SAMBILOTO--i-Andrographis-paniculata--i---BURM-f--NESS.html

[1]

  1. ^ "Sejarah Daun Sambiloto". 123 Berita. 6 Mei 2020. Diakses tanggal 30 Mei 2020.