Salahuddin Wahid

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Salahuddin Wahid
Bismillahirahmanirahim
Gus Solah
Dr. (H.C.) Ir.
Kiai Haji
Salahuddin Wahid
Salahuddin wahid 2004 election.jpg
Salahuddin sebagai calon Wakil Presiden, 2004
Nama dan Gelar
Semua Gelar
Gelar akademik (Prefiks)Dr. (H.C.) Ir.
Gelar
(Islam/Sosial)
Kiai Haji
Gelar lainGus
Nama
NamaSalahuddin Wahid
Kelahirannya
Tanggal lahir (M)11
Bulan lahir (M)September
Tahun lahir (M)1942
Tempat lahirJombang
Negara lahir
(penguasa wilayah)
Jombang, Jawa Timur Bendera Jepang masa pendudukan Jepang
Nama ayahK.H. Wahid Hasyim
Nama ibuSholehah
Agama, Identitas, Kebangsaan
Agama Islam
Etnis (Suku bangsa)
Etnis
(Suku bangsa)
Jawa
KebangsaanIndonesia
Kewarganegaraan
Kewarganegaraan Indonesia
Bantuan kotak info

Dr. (H.C.) Ir. H. Salahuddin Wahid atau biasa dipanggil Gus Solah (lahir di Jombang, 11 September 1942 – meninggal di Jakarta, 2 Februari 2020 pada umur 77 tahun)[2] adalah seorang aktivis, ulama, politisi, dan tokoh Hak Asasi Manusia (HAM) di Indonesia. Ia pernah menjadi anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) pada masa awal reformasi 1998.[3]

Salahuddin juga pernah menjabat sebagai Wakil Ketua Komnas HAM. Bersama kandidat presiden Wiranto, ia mencalonkan diri sebagai kandidat wakil presiden pada pemilu presiden 2004. Langkahnya terhenti pada babak pertama, karena menempati urutan ketiga.[4]

Salahuddin Wahid merupakan putra dari pasangan K.H. Wahid Hasyim (ayah) dengan Sholehah (ibu), dan adik kandung dari mantan Presiden Abdurrahman Wahid (Gus Dur). Ayahnya adalah putra dari pendiri Nahdlatul Ulama (NU), K.H. Hasyim Asy'ari.

Salahuddin meninggal dunia [5] di RS. Harapan Kita, Jakarta, pada hari Minggu, 2 Februari 2020, sekitar pukul 20:55 WIB, setelah sebelumnya mengalami masa kritis usai menjalani bedah jantung.[6]

Kehidupan awal dan keluarga[sunting | sunting sumber]

Salahuddin Wahid lahir di Jombang, Jawa Timur pada 11 September 1942. Ayahnya adalah Wahid Hasyim, dan kakeknya adalah Hasyim Asy'ari, pendiri Nahdlatul Ulama (NU). Ia bersekolah di sekolah-sekolah umum di Jakarta, lulus dari SMPN 1 Cikini dan SMAN 1 Jakarta, sebelum mendapatkan gelar arsitektur dari Institut Teknologi Bandung.[7][8]

Ia menikahi Farida, putri mantan Menteri Agama Saifuddin Zuhri dan saudara perempuan menteri di jabatan yang sama Lukman Hakim Saifuddin, pada tahun 1968. Pasangan ini memiliki tiga anak.[8]

Karier[sunting | sunting sumber]

Salahuddin Wahid, 2019

Setelah lulus dari studinya, Salahuddin bekerja di bidang arsitektur dan memiliki posisi pimpinan di perusahaan konstruksi, tetapi meninggalkan peran ini setelah krisis keuangan Asia.[9] Antara 1998 dan 1999, Salahuddin bertugas di Majelis Permusyawaratan Rakyat.[10] Menyusul jatuhnya Soeharto, beberapa partai politik didirikan yang terkait dengan NU, termasuk Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) dan Partai Kebangkitan Ummat (PKU). Saudara laki-laki Salahuddin dan kemudian presiden Abdurrahman Wahid (Gus Dur) bergabung dengan PKB, sementara Salahuddin bergabung dengan PKU. Keduanya terlibat dalam debat publik yang diterbitkan oleh surat kabar Media Indonesia selama Oktober 1998, dengan topik visi ayah mereka untuk negara tersebut.[11] Gus Dur berpendapat bahwa Hasyim mendukung Pancasila, sementara Salahuddin berpendapat bahwa ia mendukung negara yang berdasarkan pada Islam.[11] Wahid meninggalkan PKU pada September 1999.[8]

Pada 1999, Wahid mencalonkan diri sebagai Ketua PBNU. Dia menempatkan ketiga di putaran pertama pemungutan suara, tetapi mundur dari putaran kedua.[12] Kemudian, pada tahun 2002 ia menjadi wakil ketua Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (KOMNAS HAM). Dalam organisasi tersebut, ia memimpin tim yang menyelidiki Wiranto untuk pelanggaran HAM di Timor Timur setelah referendum kemerdekaan 1999, yang pada akhirnya mengeluarkan kesimpulan yang membebaskan tanggung jawab Wiranto atas pelanggaran signifikan.[10] Dia juga memimpin tim pencari fakta yang terkait dengan pelanggaran hak asasi manusia selama kerusuhan Mei 1998 dan di kamp-kamp Buru.[8]

Wiranto kemudian memilih Wahid sebagai pasangannya dalam Pemilihan umum Presiden Indonesia 2004. Wahid mewakili PKB, yang berkoalisi dengan Golkar, partai pendukung Wiranto.[10] Wahid mengundurkan diri dari komite PBNU dan KOMNAS HAM untuk ikut serta dalam pemilihan.[8] Pasangan ini menempati posisi ketiga dengan 22,15 persen suara, mencegah mereka maju ke putaran kedua yang kemudian dimenangkan oleh Susilo Bambang Yudhoyono dan Jusuf Kalla.[13]

Sejak 2006 hingga kematiannya, Salahuddin membina Pondok Pesantren Tebuireng yang didirikan oleh kakeknya.[8]

Wafat[sunting | sunting sumber]

Pada Januari 2020, Salahuddin menjalani ablasi di Rumah Sakit Jantung Harapan Kita, Jakarta. Dia kemudian dirujuk kembali ke rumah sakit karena dia melaporkan masalah setelah prosedur, yang membutuhkan operasi pada tanggal 31 Januari. Kondisinya tidak membaik setelah operasi dan ia meninggal pada pukul 20.55 WIB pada 2 Februari.[14][15] Jasadnya akan diterbangkan pada pagi hari tanggal 3 Februari ke Jombang, di mana pemakamannya dijadwalkan pada sore hari. Dia akan dimakamkan di tanah pemakaman Tebuireng, di kompleks yang sama di dekat orang tua, kakek-nenek, dan almarhum saudaranya, Abdurrahman Wahid.[16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Fadel Prayogya. "Gus Solah Rencananya Dimakamkan di Komplek Ponpes Tebuireng". www.nasional.okezone.com. Diakses tanggal 2 February 2020. 
  2. ^ Danu Damarjati (2 February 2020). "Innalilahi Wa Inna Ilaihi Raji'un, Gus Solah Wafat". Detik.com. 
  3. ^ "Dr. (H.C.) Ir. H. Salahuddin Wahid" Konvensirakyat.com. Diakses 26/4/2014.
  4. ^ "Profil Salahuddin Wahid" Merdeka.com. Diakses 26/4/2014.
  5. ^ Sur/Sur. "Gus Solah Meninggal Dunia". www.cnnindonesia.com. Diakses tanggal 2 February 2020. 
  6. ^ Inggied Dwi Wedhaswary. "Gus Solah Meninggal Dunia". www.kompas.com. Diakses tanggal 2 February 2020. 
  7. ^ "Profil Gus Solah". VIVA. Diakses tanggal 26 April 2019. 
  8. ^ a b c d e f "Pengasuh Pesantren Tebuireng Periode Ketujuh KH. Salahuddin Wahid (2006-sekarang)". tebuireng.online. Pesantren Tebuireng. Diakses tanggal 26 April 2019. 
  9. ^ Triraharjo, Mardiansyah (12 March 2019). "Mengenal Sosok KH Salahuddin Wahid, Sang Pembaharu Pesantren Tebuireng". Radar Jombang. Diakses tanggal 11 October 2019. 
  10. ^ a b c Mujani, Saiful; Liddle, R. William; Ambardi, Kuskridho (2018). Voting Behaviour in Indonesia since Democratization: Critical Democrats (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. hlm. 59–61. ISBN 9781108421799. 
  11. ^ a b Bush 2009, hlm. 125–127.
  12. ^ Bush 2009, hlm. 164–166.
  13. ^ Ananta, Aris; Arifin, Evi Nurvidya; Suryadinata, Leo (2005). Emerging Democracy in Indonesia (dalam bahasa Inggris). Institute of Southeast Asian Studies. hlm. 82–83. ISBN 9789812303226. 
  14. ^ Danu Damarjati (2 February 2020). "Innalilahi Wa Inna Ilaihi Raji'un, Gus Solah Wafat". Detik.com. 
  15. ^ "Mantan Wakil Ketua Komnas HAM Gus Sholah Tutup Usia". CNBC Indonesia. 2 February 2020. 
  16. ^ Kristian Erdianto; Krisiandi (2 February 2020). "Jenazah Gus Sholah Akan Dimakamkan di Tebuireng". Kompas. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]