SMR M1941 Johnson

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
SMR M1941 Johnson
JOHNSONMG1.jpg
Jenis Senapan Mesin Ringan
Negara asal Amerika Serikat
Sejarah pemakaian
Masa penggunaan 1940–1961
Pada perang
Sejarah produksi
Tahun 1940
Biaya produksi $265 pada tahun 1941, karena inflasi setara dengan $4.514 pada tahun 2018
Diproduksi 1940–1945
Jumlah produksi 9,500
Varian M1941
M1944
Spesifikasi
Berat 13 pon (5,9 kg)
Panjang 42 in (1100 mm)
Panjang laras 22 in (560 mm)

Peluru .30-06 Springfield
Mekanisme Short recoil
Rata² tembakan 300–900 butir/menit variabel
Kecepatan peluru 2,800 ft/s (853.6 m/s)
Amunisi 20

SMR M1941 Johnson , juga dikenal sebagai Johnson atau Johnny gun, [1] adalah senapan mesin ringan (SMR) yang dioperasikan mundur Amerika yang dirancang pada akhir 1930-an oleh Melvin Johnson . Ini berbagi prinsip operasi yang sama dan banyak bagian dengan senapan M1941 Johnson dan karabin otomatis M1947 Johnson .

Desain[sunting | sunting sumber]

Seorang prajurit Amerika yang menggunakan masker gas dan memegang SMR Johnson M1941

Senapan mesin ringan M1941 dirancang oleh seorang pengacara dari Boston dan seorang kapten yang bertugas di Cadangan Korps Marinir AS bernama Melvin Johnson Jr. Tujuannya adalah untuk membuat senapan semi-otomatis yang lebih baik dari M1 Garand. Pada akhir 1937, ia telah merancang, membangun, dan berhasil menguji baik senapan semi-otomatis dan prototipe senapan mesin ringan. Senjata Johnson berbagi sejumlah besar karakteristik fisik dan bagian umum, dan keduanya dioperasikan berdasarkan prinsip mundur pendek dengan baut berputar (rotating bolt). Johnson mengambil bagian-bagian dari senjata lain, menggantinya dan menciptakan senapan mesin ringan M1941.

Magazen SMR Johnson yang melengkung, terpasang di sisi kiri; brosur perusahaan mencantumkan magazen berisi 20 peluru sebagai standar. Tingkat tembakan dapat disesuaikan, dari 200 hingga 600 peluru per menit. Dua versi dibuat: M1941 dengan stok kayu dan bipod logam, dan M1944 dengan popor baja yang berbentuk seperti tabung dan monopod kayu.

Desainnya dimaksudkan agar kekuatan mundur bergerak, bersama dengan massa bagian senjata yang bergerak, dalam garis langsung ke bahu penembak. Sementara desain ini meminimalkan panjatan moncong, pemandangan harus ditempatkan lebih tinggi di atas lubang.

Senjata ini memiliki banyak persamaan dengan FG 42 Jerman. Keduanya memiliki magazen yang berada di sisi kiri, dan keduanya menembak dari baut terbuka (open bolt) saat otomatis, dan baut tertutup (closed bolt) saat dalam semi-otomatis. Kedua senjata itu canggung untuk dibawa bila sudah terisi karena magazen yang dipasang di samping; Johnson memiliki magazen satu kolom yang sangat panjang, dan fitur ini cenderung membuat senjata tidak seimbang. Terlepas dari kesamaan ini, tidak ada bukti bahwa FG42 atau SMR M1941 memiliki efek pada desain yang lain. Kedua senjata berusaha untuk memecahkan masalah yang sama, dan mengadopsi solusi yang sama.

Prototipe senapan semi-otomatis, magazin 20 peluru,  berdasarkan SMR Johnson juga diproduksi. Karabin otomatis M1947 Johnson adalah contohnya. Varian belt fed juga ada. [2]

Pengguna[sunting | sunting sumber]

Seorang prajurit Amerika menembak menggunakan SMR Johnson M1941

Johnson menjual sejumlah kecil Johnson LMG ke Angkatan Darat dan Korps Marinir AS. [3]

Selama Perang Dunia Kedua, pasukan khusus dalam Sekutu menuntut senapan otomatis yang lebih portabel, lebih ringan, lebih akurat yang memberikan daya henti yang setara dengan BAR Amerika. Alhasil, senapan mesin ini diadaptasi sebagai pengganti BAR untuk pasukan komando yang beroperasi di belakang garis Axis. Pasukan Layanan Khusus Pertama, yang dibangun bersama dengan orang-orang dari Kanada dan Amerika Serikat (Brigade Iblis yang terkenal), Memberikan peledak plastik kepada Korps Marinir untuk mendapatkan 125 senapan mesin ringan Johnson. SMR Johnson digunakan sebagai pengganti BAR, tetapi karena sudah usang dan hilang dalam pertempuran, mereka digantikan oleh BAR.

Johnson LMG digunakan oleh Angkatan Darat Filipina dan Polisi Filipina selama Perang Dunia II di bawah Pendudukan Militer Jepang dari tahun 1942 hingga 1945 dan pasca-perang dari tahun 1945 hingga 1960-an termasuk selama Pemberontakan Hukbalahap (1946-1954) dan oleh Pasukan Ekspedisi Filipina untuk Korea atau PEFTOK (1950-1955).

Tak lama setelah Perang Arab-Israel 1948, pendahulu Angkatan Pertahanan Israel, Haganah, mengembangkan salinan mirip dari Johnson LMG yang bernama Dror, yang menggunakan peluru .303 Inggris dan Mauser 7.92x57mm. Pasukan Israel menemukan Dror rawan macet karena masuknya pasir dan debu, dan senjata itu dihentikan. Ernesto "Che" Guevara terutama menggunakan Johnson saat Revolusi Kuba.

Dampak[sunting | sunting sumber]

Melvin Johnson terus mengembangkan senjata kecil. Pada tahun 1955, ia diminta untuk membantu Fairchild/ArmaLite dalam (tidak berhasil) mempromosikan senapan AR-10 ciptaan Eugene Stoner dengan Departemen Pertahanan AS, kemudian dengan ArmaLite dan Perusahaan Manufaktur Colt sebagai advokat untuk AR-15 . Armalite sangat bergantung pada upaya Johnson dan AR-15 menggunakan desain baut yang mirip dengan M1941 Johnson. AR-15 masih diproduksi hari ini oleh banyak produsen, seperti turunannya, senapan M16 . Salah satu usaha senjata api terakhir Johnson pascaperang adalah versi kaliber 5,7 mm dari karabin M1, alias 'Spitfire'. [4]

Pengguna[sunting | sunting sumber]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rottman, Gordon L. (2002). U.S. Marine Corps World War II Order of Battle: Ground and Air Units in the Pacific War, 1939-1945. Greenwood Publishing Group. hlm. 516. ISBN 978-0-313-31906-8. 
  2. ^ "Belt-Fed Johnson LMGs". 7 February 2014. 
  3. ^ Pikula, Sam (Maj.), The Armalite AR-10, 1998
  4. ^ Barnes, Frank C., Cartridges of the World, DBI Books, 1989
  5. ^ https://www.forgottenweapons.com/james-d-julia-johnson-lmg-history-disassembly/
  6. ^ http://www.sadefensejournal.com/wp/royal-malaysia-police-museum/

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Johnson Jr., Melvin, Rifles and Machine Guns of the World's Armies, Fighting Forces, 1944.
  • Smith, Joseph E., Small Arms of the World, Stackpole Books, 1969.
  • Weeks, John, WWII Small Arms, Galahad Books, 1980.
  • Barnes, Frank C., Cartridges of the World, DBI Books, 1989.
  • Pikula, Sam (Maj.), The Armalite AR-10, 1998.
  • Canfield, Bruce N., Johnson Rifles and Machine Guns, Mowbray Publishing, 2002.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]