Republik Khmer (1970-1975)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Republik Khmer
សាធារណរដ្ឋខ្មែរ
Sathéaranakrâth Khmer

1970–1975
Bendera Lambang
Semboyan
សេរីភាពសមភាពភាតរភាពវឌ្ឍនភាពនិងសុភមង្គល
"Kebebasan, Kesetaraan, Persaudaraan, Kemajuan dan Kebahagiaan"
Lagu kebangsaan
បទចំរៀងនៃសាធារណរដ្ឋខ្មែរ
Lagu Kebangsaan Republik Khmer
Ibu kota Phnom Penh
Bahasa Khmer (resmi)
Perancis
Pemerintahan Republik
Presiden
 -  1970–1972 Cheng Heng
 -  1972–1975 Lon Nol
 -  1975 Saukam Khoy
Perdana Menteri
 -  1970–1971 Lon Nol
 -  1973–1975 Long Boret
Badan legislatif Parlemen
Era sejarah Perang Dingin
 -  Kudeta 18 Maret 1970
 -  Jatuhnya Phnom Penh 17 April 1975
Populasi
 -  Perk. 1975 7.952.000-8.102.000[1] 
Mata uang Riel
Sekarang bagian dari  Cambodia

Republik Khmer (Khmer: សាធារណរដ្ឋខ្មែរ) adalah masa bentuk pemerintahan republik di Kamboja. Diproklamirkan pada tanggal 9 Oktober 1970. Negara ini digantikan pada tahun 1975 oleh negara totaliter (Demokratik Kamboja)

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Secara formal negara ini dideklarasikan pada tanggal 9 Oktober 1970. Republik Khmer adalah negara sayap kanan yang pro-Amerika Serikat. Militer yang dipimpin Jenderal Lon Nol dan Pangeran Sisowath Sirik Matak mengambil alih kekuasaan pada 18 Maret 1970 setelah kudeta terhadap Pangeran Norodom Sihanouk.

Penyebab utama kudeta karena toleransi Norodom Sihanouk terhadap aktivitas Vietnam Utara dalam perbatasan Kamboja, memungkinkan pasukan bersenjata berat Komunis Vietnam dapat de facto mengontrol wilayah Kamboja timur. Faktor lain yang penting adalah keadaan ekonomi Kamboja, akibat tidak langsung dari kebijakan Sihanouk yang mengejar netralitas melalui semangat anti-Amerikanisme[2][halaman dibutuhkan]

Dengan penghapusan pemerintahan Sihanouk, Kamboja menjadi republik, meskipun tahta monarki sebenarnya telah kosong beberapa tahun sebelumnya sejak kematian Raja Norodom Suramarit. Karakter rezim baru ini bersifat sayap kanan dan nasionalis.

Meskipun karakter Republik Khmer sangat militeristik, dan jumlah bantuan militer dan keuangan dari Amerika Serikat, tentaranya kurang terlatih dan tak mampu mengalahkan baik CPNLAF atau pasukan Vietnam (PAVN dan NLF). Republik ini akhirnya jatuh pada tanggal 17 April 1975, ketika kaum komunis Kamboja mencaplok Phnom Penh .

Kudeta[sunting | sunting sumber]

Sihanouk sendiri mengklaim bahwa kudeta adalah hasil dari aliansi antara musuh lama, yang diasingkan yaitu sayap kanan nasionalis Son Ngoc Thanh, politisi Pangeran Sisowath Sirik Matak yang ingin memasang sebuah rezim yang lebih menyukai AS[3].

Sementara Sihanouk berada di luar negeri dalam perjalanannya ke Perancis, kerusuhan anti-Vietnam berlangsung di Phnom Penh. Nampaknya kerusuhan ini ditoleransi, dan mungkin juga terorganisir, oleh Lon Nol, Perdana Menteri, dan wakilnya Pangeran Sirik Matak. Pada tanggal 12 Maret, perdana menteri menutup pelabuhan Sihanoukville yang merupakan tempat penyeludupan senjata ke NLF - untuk Vietnam Utara dan mengeluarkan ultimatum yang mustahil untuk dilakukan, dimana semua kekuatan PAVN/NLF diminta menarik diri dari tanah Kamboja dalam waktu 72 jam (pada 15 Maret) atau menghadapi aksi militer[4].

Meskipun tindakan ini secara langsung bertentangan kebijakan Sihanouk yang sedikit toleran terhadap kegiatan Vietnam Utara, tampak bahwa Lon Nol sendiri memiliki keengganan pribadi yang besar untuk menggulingkan kepala negara: ia awalnya mungkin hanya menginginkan Sihanouk untuk menerapkan lebih banyak tekanan terhadap Vietnam Utara. Lon Nol awalnya menolak untuk melakukan rencana ini. Untuk meyakinkannya, Sirik Matak, yang tampaknya telah memiliki pikiran melancarkan kudeta dari awal, segera memperdengarkan rekaman konferensi pers dari Paris, di mana Sihanouk mengancam akan mengeksekusi mereka pada saat kembali ke Phnom Penh[5]. Namun, Perdana Menteri tetap bersikap tidak menentu. Akhirnya Sirik Matak, didampingi oleh tiga perwira tentara, memaksa Lon Nol untuk menandatangani sesuatu dokumen yang diperlukan di bawah todongan senjata.

Pemungutan suara telah diambil di Majelis Nasional pada tanggal 18 Maret di bawah arahan In Tam, di mana Sihanouk dilucuti kekuasaannya: Lon Nol diasumsikan memegang kekuasaan kepala negara pada suatu keadaan darurat. Namun, pada tanggal 28 dan 29 Maret terjadi demonstrasi besar-besaran untuk mendukung Sihanouk di beberapa kota dan provinsi, namun pasukan Lon Nol menekan mereka dengan sangat brutal, yang menyebabkan ratusan orang meninggal[6]. Sejumlah pejabat pemerintah dibunuh oleh demonstran, termasuk saudara Lon Nol.

Rezim asing awalnya tidak yakin dengan dukungan yang akan diberikan kepada pemerintah ini. Vietnam Utara terus mengadakan pembicaraan dengan Lon Nol mengenai pemulihan perjanjian perdagangan yang dibatalkan.

Deklarasi republik Khmer dan pendirian FANK[sunting | sunting sumber]

Tentara AS memasuki Snuol, Kamboja, 4 Mei 1970.

Efek langsung yang paling signifikan dari kudeta adalah Kampanye Kamboja April - Juli 1970, di mana tentara Vietnam Selatan (ARVN), yang didukung oleh tentara AS, memasuki Kamboja timur untuk menyerang Vietnam Utara dan pasukan Viet Cong yang beroperasi di sana. Akibat serangan ini, banyak pasukan komunis melarikan diri ke arah barat, kedalam Kamboja, atau ke daerah pedesaan di utara-timur, dimana mereka akan memberikan dukungan untuk pemberontakan melawan Lon Nol.

Reaksi langsung Lon Nol adalah mengutuk tindakan ini sebagai pelanggaran wilayah Kamboja. Dia kemudian memberitahu Alexander Haig bahwa negaranya berada dalam bahaya serius. Sebagai hasilnya, ketika Haig mengatakan kepadanya bahwa pasukan darat Amerika tidak akan digunakan untuk membantu tentara Kamboja, tetapi (sesuai dengan Doktrin Nixon) program bantuan akan diberikan gantinya, Lon Nol menangis secara terbuka[7].

Pada tanggal 9 Oktober, Sihanouk dijatuhi hukuman mati dalam keadaan in absentia oleh pengadilan militer. Ibunya, Sisowath Kosamak, perwakilan simbolik monarki dibawah rezim Sihanouk dijatuhi tahanan rumah, dan istrinya Monique dijatuhi hukuman penjara seumur hidup[5]. Rezim baru secara bersamaan mendeklarasikan Republik Khmer, dan konstitusi ditetapkan pada tahun 1972. Sementara itu, Sihanouk membentuk GRUNK pemerintahan dalam pengasingan yang berbasis di Beijing yang juga terdapat komunis didalamnya dan dimaksudkan untuk menggulingkan republik ini. Ia menyatakan Lon Nol "idiot" dan mencap Sirik Matak sebagai orang "jahat, durhaka, bajingan buruk"[8].

Tentara kerajaan yang relatif kecil, yang pada saat kudeta memiliki sekitar 35.000 pasukan (sesuai dengan kebijakan netralitas Sihanouk), diperbesar, dan di-reorganisasi sebagai FANK. Setelah reorganisasi, jumlah tentaranya telah tumbuh menjadi sekitar 150.000 orang pada awal akhir tahun 1970, terutama melalui pendaftaran sukarela. Lon Nol berusaha untuk memanfaatkan gelombang sentimen anti-Vietnam[9].

AS juga menerapkan program bantuan terstruktur militer dan bantuan pelatihan, dan terbang dalam beberapa ribu Khmer Serei dan milisi Khmer Kampuchea Krom yang dilatih di Vietnam Selatan. Para Kepala Staf Gabungan bersikeras untuk memperbesar FANK menjadi lebih dari 200.000 orang, meskipun ada kekhawatiran efek negatif yang parah akan menguasai perekonomian Kamboja, sedangkan Tim Pengiriman Peralatan Militer, dipimpin oleh Jenderal Theodore C. Mataxis, menuntut 'Amerikanisasi' struktur kemilteran yang dipengaruhi Perancis, terlepas dari kekacauan yang disebabkan rantai pasokan[10].

Meskipun AS memberi bantuan, FANK (dikomando oleh Jenderal Sosthene Fernandez) dirusak oleh korupsi, khususnya oleh petugas yang mengklaim gaji bagi pasukan tidak ada, dan ketidakmampuan militer. Pengerahan FANK dalam skala besar dalam serangan terhadap Vietnam, Opersi Chenla I dan II, berakhir dengan kekalahan besar meskipun terlihat keberanian mencolok dari infanteri Khmer.

Akhir rezim[sunting | sunting sumber]

Meskipun demikian, Republik Khmer tidak bertahan ofensif saat musim kemarau 1975. Pasukan komunis pada titik ini mengelilingi ibukota, yang populasinya sudah sangat meningkat oleh pengungsi dari peperangan; Lon Nol, yang sangat percaya takhayul, memerintahkan pasir suci untuk disebar di sekitar kota dari helikopter untuk melindunginya. Meskipun Fank saat ini melakukan pertempuran dengan keuletan yang ekstrim, dan tentara Khmer Merah menderita moral yang buruk, malaria, dan tingkat korban lebih tinggi daripada Fank, persediaan senjata dan amunisi dari Tiongkok memberi mereka dorongan untuk menyerbu pos terdepan yang tersisa milik Republik Khmer[11].

Usulan perundingan perdamaian berulang kali terhenti karena Sihanouk menolak untuk berurusan dengan Lon Nol secara langsung, meminta penghapusan sebagai prasyarat. Sebuah rencana yang diusulkan oleh Étienne Manac'h, Duta Besar Perancis ke Tiongkok, di mana Sihanouk akan kembali ke Kamboja sebagai kepala pemerintahan persatuan nasional, gagal terwujud.

Pada tanggal 1 April 1975, Lon Nol mengundurkan diri dan melarikan diri ke pengasingan: FANK segera hancur. Sementara Sirik Matak, Long Boret, Lon Non dan beberapa politisi lainnya tetap di ibukota dalam upaya untuk menegosiasikan gencatan senjata, Khmer Merah akhirnya memasuki kota pada 17 April, dan dalam beberapa hari terjadi eksekusi besar-besaran dari wakil rezim lama, dan Republik Khmer secara efektif berakhir. Selama keberadaannya yang singkat, Republik Khmer telah menerima hampir satu juta dolar bantuan militer dan ekonomi AS sehari[12]. Daerah terakhir yang dipimpin oleh Republik adalah kuil Preah Vihear di Pegunungan Dangrek, yang masih ditempati pasukan FANK pada akhir April 1975[13]. Wilayah ini akhirnya direbut oleh Khmer Merah pada tanggal 22 Mei 1975.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Refrensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sharp, Bruce (April 1, 2005). "Counting Hell: The Death Toll of the Khmer Rouge Regime in Cambodia". Diakses tanggal January 21, 2013. 
  2. ^ Milton Osborne, Sihanouk, Prince of Light, Prince of Darkness. Silkworm 1994. ISBN 978-0-8248-1639-1.
  3. ^ Norodom Sihanouk, My War with the CIA, Pantheon (1972). ISBN 978-0-394-48543-0, p.37
  4. ^ Sutsakhan, Lt. Gen. S. The Khmer Republic at War and the Final Collapse Washington DC: U.S. Army Center of Military History, 1987, Part 1, p. 42. See also Part 1Part 2Part 3.
  5. ^ a b Marlay, R. and Neher, C. (1999). Patriots and tyrants. Rowman & Littlefield. p. 165. ISBN 978-0-8476-8442-7. 
  6. ^ Kiernan, p.302
  7. ^ Shawcross, p.163
  8. ^ Marlay, p.166
  9. ^ Kiernan, p.303
  10. ^ Shawcross, pp.190-194. The US insistence on requisition forms being printed in English, rather than the dual French and Khmer forms previously used, meant that quartermasters had to be recruited from the Philippines.
  11. ^ Shawcross, p.367
  12. ^ Kiernan, p.413
  13. ^ Fenton, J. To the bitter end in Cambodia, New Statesman, 25-04-75

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Wikidata: Khmer Republic

Koordinat: 12°15′LU 105°36′BT / 12,25°LU 105,6°BT / 12.250; 105.600