Pusat Perdamaian Internasional Osaka

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bangunan museum Peace Osaka

Pusat Perdamaian Internasional Osaka (大阪国際平和センター, Ōsaka-kokusai-heiwa-sentā, Osaka International Peace Center), atau dikenal sebagai Peace Osaka (ピースおおさか, Pīsu-Ōsaka), adalah museum perdamaian yang dibangun pada Agustus 1991 yang berlokasi di Osaka, Jepang. Museum ini berfokus pada bukti sejarah berupa kehancuran kota-kota pada Perang Dunia II dan menampilkan tema tragedi perang serta pentingnya arti perdamaian. Museum ini didanai oleh Pemerintah Kota Osaka dan Pemerintah Prefektur Osaka.[1]

Pada 2015, setelah adanya tekanan oleh anggota Partai Inovasi Jepang, bagian-bagian pameran diubah, seperti bagian serangan udara militer Amerika Serikat di Prefektur Osaka antara Desember 1944 dan Agustus 1945 diperbanyak dan barang-barang yang berkaitan dengan kejahatan perang Kekaisaran Jepang di Asia dihapus.[2] Semangat museum diubah secara radikal dan berubah menjadi museum yang cenderung konservatif.[3]

Pembentukan dan awal sejarah[sunting | sunting sumber]

Museum ini didirikan pada tahun 1991 dan menjadi pembuktian sejarah yang langka di Jepang karena menunjukkan kekejaman yang dilakukan oleh Jepang serta tragedi yang diderita oleh orang Jepang.[4] Pada tahun 2000, museum ini menjadi tuan rumah simposium oleh kelompok revisionis sejarah yang berbasis di Osaka bernama "Komunitas Perbaikan Bukti-bukti yang Bias Terkait Perang" dengan Shūdō Higashinakano dari Universitas Asia sebagai pembicara utama.[5][6] Seorang juru bicara pemerintah Tiongkok menyatakan bahwa menjadi tuan rumah acara tersebut akan merugikan tawaran Osaka untuk Olimpiade Musim Panas 2008 . [7] Osaka kemudian menjadi kota pertama yang dihilangkan dari proses penawaran Olimpiade 2008, dan tuan rumah Olimpiade ditetapkan di Beijing.[8]

Tekanan politik terkait penyensoran bukti sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejak dibuka, pameran museum digambarkan sebagai "masokis" oleh kelompok konservatif. Pada bulan September 2013, museum meluncurkan rencana untuk lebih menekankan pada Pemboman Osaka selama Perang Dunia II . Ada kemungkinan pameran yang berhubungan dengan kejahatan perang Jepang dikurangi.[9] Ketika menjadi jelas bahwa rencana itu adalah untuk "secara drastis" mengurangi bukti terhadap agresi Jepang, The Japan Times mencetak sebuah editorial menyerukan museum untuk mempertimbangkan kembali dan menyatakan bahwa "Rencana oleh museum yang didedikasikan untuk sejarah tentang perang dan upaya untuk memupuk perdamaian - bertentangan dengan kebebasannya."[10]

Pameran sebelum 2015[sunting | sunting sumber]

Ruang Pameran A, di lantai dua Pusat Perdamaian Internasional Osaka, meliput pemboman Osaka dan faktor-faktor lain kehidupan rumah tangga Jepang selama empat tahun terakhir pada Perang Pasifik menyebutkan seperti; relasi rumah tangga masyarakat, pengerahan dari sekolah, buku pelajaran nasional, dan tindakan pertahanan sipil.[11]

Ruang Pameran B, di lantai pertama, membahas Kawasan Kemakmuran Bersama Asia Timur Raya dan mengkritik tindakan Tentara Kekaisaran Jepang di Asia Timur. Satu panel berjudul "Penyerangan Benua Asia," dan disertai dengan pajangan keterlibatan Angkatan Darat Kekaisaran Jepang dalam Perang Tiongkok-Jepang Kedua . Ada juga bagian tentang aneksasi Korea pada tahun 1909 dan Korea di bawah pemerintahan Jepang, yang berakhir dengan catatan yang tertulis: "Jepang masih memiliki banyak masalah yang belum terpecahkan" mengenai hak asasi manusia dari 680.000 warga Korea yang tinggal di Jepang hari ini. [12]

Ruang Pameran C, di lantai tiga, menampilkan akhir dari "perselisihan dan perang karena perbedaan etnis, agama, atau ideologis."[13] Pameran ini berfokus pada ancaman senjata nuklir, tetapi juga berpendapat bahwa kelaparan, kemiskinan, dan kerusakan lingkungan global adalah ancaman bagi perdamaian dunia. Untuk menekankan ancaman terhadap perdamaian ini, museum menyertakan replika Jam Kiamat.

Pameran setelah renovasi 2015[sunting | sunting sumber]

Setelah renovasi pada tahun 2015, area pameran menjadi:

  • Zona A (lantai 2): Tampilan Osaka pada tahun 1945 dan sekarang
  • Zona B (lantai 2): Penjelasan mengapa Jepang berperang dengan AS.
  • Zona C (lantai 2): Kehidupan di Osaka selama perang
  • Zona D (lantai 1): Osaka menjadi abu
  • Zona E (lantai 3): Osaka setelah perang
  • Zona F (lantai 3): Apa yang bisa kita semua lakukan untuk menjaga perdamaian [14]

Informasi[sunting | sunting sumber]

  • Alamat: 2-1 Osakajo, Chūō-ku
  • Telepon: 06-6947-7208 Faks: 06-6943-6080
  • Jam: 9:30 pagi - 5:00 sore (masuk sampai 4:30 malam)
  • Liburan: Senin, hari-hari setelah libur nasional, hari terakhir setiap bulan, periode Tahun Baru.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ War museum may scale back on Japan aggression September 14, 2013 Japan Times Retrieved October 7, 2015
  2. ^ Peace museum, caving in to threats of closure, scraps wartime 'aggression' exhibits, Asahi Shimbun May 1, 2015
  3. ^ Philip Seaton, "The Nationalist Assault on Japan’s Local Peace Museums: The Conversion of Peace Osaka", The Asia-Pacific Journal, Vol. 13, Issue 30, No. 2, July 27, 2015.
  4. ^ Kingston, Jeff History is harsh unless you erase it June 6, 2015 Japan Times Retrieved October 7, 2015
  5. ^ Johnson, Eric Nanking Massacre biggest lie, unverifiable: group January 18, 2000 Japan Times Retrieved on October 7, 2015
  6. ^ Kingston, Jeff Lessons of the Nanjing debate April 18, 2000 Japan Times Retrieved October 7, 2015
  7. ^ Rape of Nanking symposium hurts Games bid, China says January 25, 2000 Japan Times Retrieved October 7, 2015
  8. ^ Longman, Jere OLYMPICS; Beijing Wins Bid for 2008 Olympic Games July 14, 2001 New York Times Retrieved October 8, 2015
  9. ^ War museum may scale back on Japan aggression September 14, 2013 Japan Times Retrieved October 7, 2015
  10. ^ August 14, 2014 Japan Times Retrieved October 7, 2015
  11. ^ Seltz, Daniel (Fall 1999). "Remembering the War and the Atomic Bombs: New Museums, New Approaches". Radical History Review. 75: 103–104. 
  12. ^ Seltz, Daniel (Fall 1999). "Remembering the War and the Atomic Bombs: New Museums, New Approaches". Radical History Review. 75: 104. 
  13. ^ Pamphlet describing museum exhibits (Inggris)
  14. ^ Osaka International Peace Center, Exhibition Guide (PDF) (April 2015) Retrieved October 7, 2015

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 34°40′54″N 135°31′48″E / 34.68167°N 135.53000°E / 34.68167; 135.53000