Provinsi Enga

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Provinsi Enga
Bendera Provinsi Enga
Bendera
Papua new guinea enga province.png
Negara  Papua New Guinea
Ibukota Wabag
Pemerintahan
 • Gubernur Peter Ipatas (1997-)
Area
 • Total 4,900 mil² (12.800 km2)
Populasi
 • Total 295.000
 • Kepadatan Bad rounding here60/sq mi (Bad rounding here23/km2)
Zona waktu UTC+10
Peta Provinsi Enga, Papua New Guinea
Wabag, Enga Prov., Papua New Guinea

Provinsi Enga adalah provinsi dataran tinggi di Papua Nugini di mana Suku Enga sebagai kelompok etnis mayoritas. Provinsi Enga mempunyai luas wilayah 12.800 kilometer persegi dan memiliki penduduk sekitar 295.000 jiwa. Provinsi ini beribukota di Wabag dengan 4.072 penduduk pada tahun 2000.

Provinsi Enga adalah adalah provinsi hasil pemekaran dari Provinsi Dataran Tinggi Barat sejak tahun 1973 dan telah menjadi provinsi mandiri.

Enga merupakan provinsi terdingin, tertinggi, dan setidaknya merupakan provinsi yang berkembang. Sebuah perebutan ladang emas di Gunung Kare pada tahun 1988 dan pembukaan tambang emas besar di Porgera tahun 1990 telah memberikan provinsi ini kemakmuran. Tambang Porgera telah menyediakan pekerjaan, perumahan modern, dan pengembangan masyarakat dan infrastruktur di daerah. Namun, kebanyakan orang masih hidup dengan gaya hidup tradisional. Salju parah setiap beberapa tahun meminta banyak korban tanaman dan kehidupan.

Ringkasan
  • Populasi: 235 233 warga dan 328 ekspatriat.
  • Luas tanah: 12 800 km2.
  • Anggota parlemen: 6.
  • Kantor Pusat: Wabag.
  • Kabupaten; penduduk; dan bahasa utama (dialek Enga):
    • Kandep; 41 961; Enga (Kandepe), Katinja.
    • Kompiam; 22 852; Enga (Sau, Kopona), Wapi, Lembena
    • Lagaip, di Laiagarn; 50 973; Enga (Tayato, Yandapo), Nete
    • Porgera; 16 385; Ipili, Hewa.
    • Wabag; 59 698; Enga (Mai, Kaina, Malamuni).
    • Wapenamanda; 43 364; Enga (Layapo, Kopona).

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Para ilmuwan telah menemukan bukti bahwa orang telah berburu dan mengumpulkan makanan tinggal di gua di Yuku/Sungai Baiyer di perbatasan timur Enga 12100 tahun yang lalu. Mereka menggunakan alat-alat yang mirip dengan yang ditemukan di Kosipe, Central, dan diyakini telah ada sejak 27000 tahun yang lalu. Orang-orang Yuku telah makan babi sejak 10000 tahun yang lalu. Mereka telah menjadi petani dan pedagang sejak 6500 tahun yang lalu. Di daerah lain, bukti adanya pembukaan hutan mungkin untuk ladang pertanian sejak 4000 tahun. Para ilmuwan percaya bahwa tanah yang subur di Enga berasal dari abu dari letusan gunung berapi besar di Pulau Panjang (Long Island), Madang, sekitar 250 tahun yang lalu.

Garam dari mata air di Sirunki ditukarkan dengan kerang, kapak, dan bulu burung. Salju menghancurkan kebun dan menyebabkan kelaparan parah di tahun 1941 dan 1972 di daerah Kandep, Laiagam, dan Porgera. Misionaris Katolik dan Gereja Lutheran tiba pada tahun 1947, Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh pada tahun 1949. Pada tahun 1948, perebutan ladang emas kecil terjadi di Porgera. Pada tahun 1973, Distrik Enga dibentuk dari setengah Dataran Tinggi Barat dan sebagian dari Dataran Tinggi Selatan.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Enga adalah yang tertinggi dan merupakan provinsi paling bergunung gunung kedua (setelah Provinsi Simbu ) di Papua Nugini. Ini meliputi area seluas 2.800 km ². Sebagian besar provinsi ini adalah pada ketinggian lebih dari 2000 mdpl. Dataran rendah biasanya lembah yang membentuk DAS untuk dua sistem sungai utama yang mengalirkan provinsi, Lagaip (yang merupakan anak Sungai Fly) dan Lai (yang merupakan anak Sungai Sepik ).

Distrik dan LLG[sunting | sunting sumber]

District District Capital LLG Name
Kandep District Kandep Kandep Rural
Wage Rural
Kompiam District Kompiam Ambum Rural
Kompiam Rural
Wapi (Uangis) Rural
Lagaip-Porgera District Laiagam-Porgera Pilikambi Rural
Maip-Mulitaka Rural
Paiela-Hewa Rural
Porgera Rural
Wapenamanda District Wapenamanda Wapenamanda Rural
Tsak Rural
Wabag District Wabag Maramuni Rural
Wabag Rural
Wabag Urban[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]