Sungai Sepik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sepik
Sepik-sediment-new.png
Semburan sedimen di mulut sungai Sepik (kanan) dan Ramu (kiri)
New guinea sepik.PNG
Lokasi sungai Sepik berwarna merah (sungai Fly berwarna biru)
Lokasi
CountryPapua Nugini, Indonesia
RegionSandaun, Papua, Sepik Timur
Ciri-ciri fisik
Sumber 
 - lokasiVictor Emanuel Range, Papua Nugini
 - koordinat5°13′S 141°49′E / 5.217°S 141.817°E / -5.217; 141.817
 - elevasi2170 m (7120 ft)
Mulut sungai 
 - lokasiLaut Bismarck, Papua Nugini
 - koordinat3°50′30″S 144°32′30″E / 3.84167°S 144.54167°E / -3.84167; 144.54167Koordinat: 3°50′30″S 144°32′30″E / 3.84167°S 144.54167°E / -3.84167; 144.54167
 - elevasi0 m (0 ft)
Panjang1126 km (700 mi)
Debit air 
 - rata-rata3804 m3/s (134300 cu ft/s)
Daerah Aliran Sungai
Ukuran cekungan80321 km2 (31012 sq mi)[1]
Anak sungai 
 - kiriYellow River
 - kananSungai April, Karawari, Yuat, Keram

Sungai Sepik adalah sungai terpanjang di Pulau Papua (New Guinea), dan setelah Sungai Fly dan Mamberamo merupakan ketiga terbesar berdasarkan volume.[2] Sebagian besar sungai mengalir melalui Papua Nugini (PNG) di Provinsi Sandaun (sebelumnya "West Sepik") dan Provinsi Sepik Timur, serta sebagian kecil mengalir melalui Indonesia di provinsi Papua. Sungai ini memiliki daerah tangkapan besar, dan bentang alam yang meliputi daerah rawa, hutan hujan tropika dan pegunungan. Secara biologis, sistem sungai ini sering dikatakan kemungkinan sistem lahan basah air tawar terbesar yang belum tercemar di wilayah Asia-Pasifik.[3] Tapi, pada kenyataannya, banyak spesies ikan dan tanaman dari luar telah dimasukkan ke dalam Sungai Sepik sejak pertengahan abad ke-20.

Dari hulu ke mulut, sungai mengalir melalui setidaknya 12 bahasa Sepik yang berbeda,[4] masing-masing terkait satu atau lebih budaya daerah yang berkaitan dengan desa-desa yang menunjukkan kemiripan karakteristik sosial. Kelompok bahasa dan budaya terbesar di sepanjang sungai adalah suku bangsa Iatmul.

Nama[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1884, Jerman menegaskan kontrol atas kuadran timur laut pulau New Guinea, yang menjadi bagian dari Imperium kolonial Jerman. Koloni itu pada awalnya dikelola oleh Deutsche Neuguinea-Kompagnie atau German New Guinea Company, sebuah perusahaan komersial yang menamai wilayah itu Kaiser-Wilhelmsland. Kapal Eropa pertama yang memasuki estuari Sepik adalah Samoa pada bulan Mei 1885. Tapi sungai itu, pada kenyataannya, belum memiliki nama Eropa. Karenanya disebut sebagai Kaiserin Augustafluß ("Sungai Kaiserin Augusta") oleh penjelajah dan ilmuwan Otto Finsch, dari nama Permaisuri Kekaisaran Jerman, Augusta.

Kata 'Sipik' pertama kali dilaporkan oleh A. Full[5] sebagai salah satu dari dua nama untuk aliran air—yang lain adalah 'Abschima'—yang digunakan oleh penduduk asli yang tinggal di muara sungai. Beberapa tahun kemudian, Leonhard Schultze menerapkan istilah 'Sepik' ke seluruh aliran air, dan nama ini melekat, meskipun Schultze juga mencatat nama lain sungai itu, yaitu 'Azimar'.[6] William Churchill, menulis di Bulletin of the American Society Geografis, menulis "Ini bukan nama-nama sungai, mereka adalah nama-nama bagian kecil rentang sungai seperti dikenal oleh rakyat ini atau dusun itu. Kita tidak bisa memperhitungkan berapa banyak nama-nama seperti itu mungkin ada dalam perjalanan lebih dari 600 mil sistem ini." Karena "tidak ada nama pribumi untuk seluruh stream", Churchill menyimpulkan bahwa "Ini jelas kasus di mana nama pemberian Eropa dapat sepatutnya diterapkan." Dia menganjurkan nama Kaiserin-Augusta. Tapi nama itu memudar setelah Jerman kehilangan kontrol kolonial atas wilayah itu setelah Perang Dunia pertama. Kata "Sepik" selanjutnya menjadi nama resmi sungai itu.

Tentu saja, masing-masing kelompok bahasa memiliki satu atau lebih nama sendiri untuk sungai. Misalnya, orang Iatmul menyebutnya sungai "Avusett", gabungan dari "tulang" (ava) dan "danau" (tset).[7]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Sungai ini berhulu di pegunungan Victor Emanuel pada dataran tinggi Papua Nugini. Dari hulu gunung dekat Telefomin, sungai ini mengalir ke arah barat laut dan meninggalkan pegunungan secara mendadak di dekat Yapsei. Dari sini mengalir ke provinsi Papua di wilayah Indonesia, sebelum mengalir kembali ke ke arah timur laut pada sebagian besar aliran selanjutnya menyusuri Depresi Tengah (Central Depression). Sepanjang alirannya, sungai ini menerima suplai air dari berbagai anak sungai yang berasal dari Pegunungan Bewani dan Pegunungan Torricelli di utara dan Central Range di selatan, termasuk Sungai Yuat yang dibentuk oleh Sungai Lai dan Jimmi.[8]

Pada sebagian besar aliran Sepik, sungai itu meliuk-liuk seperti ular, sebagaimana Sungai Amazon, sampai ke Laut Bismarck di pantai utara Papua Nugini. Tidak seperti kebanyakan sungai besar lainnya, Sepik tidak memiliki delta apapun, tapi mengalir langsung ke laut, sekitar 100 kilometer (60 mi) di sebelah timur kota Wewak. Sungai ini juga dapat dilayari pada sebagian besar panjangnya.

Panjang sungai total 1126 kilometer (700 mi) dan memiliki daerah aliran sungai seluas lebih dari 80,00080,000 km2 (31,000 sq mi). Ada 5-10 kilometer sabuk lebar aktif meander yang terbentuk oleh sungai di sepanjang sebagian besar alirannya yang membentuk sebuah dataran banjir hingga 70 kilometer lebarnya dengan perairan rawa-rawa luas. Ada sekitar 1.500 Oxbow (danau ladam) dan danau-danau lain di dataran banjir, yang terbesar adalah Danau Chambri.

Cekungan Sepik sebagian besar tidak terganggu lingkungan, karena tidak ada permukiman perkotaan atau kegiatan pertambangan dan kehutanan di resapan sungai Daerah Pengelolaan Hutan April Salome (April Salome Forest Management Area) terletak di daerah aliran sungai Sepik.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Penduduk desa telah tinggal di sepanjang sungai ini berabad-abad dan sungai ini menjadi sumber daya makanan, transportasi dan budaya. Ada sedikitnya 100 desa atau pemukiman unik di sepanjang sungai dan kemungkinan masih lebih banyak lagi.[9]

Antropolog Australia Ernest Chinnery, bekerja di tengah orang Sepik

Eksplorasi[sunting | sunting sumber]

Kontak orang Eropa dengan sungai ini dimulai pada tahun 1885 ketika Jerman sebagai bagian dari pembangunan Nugini Jerman mengeksplorasi daerah tersebut. Sungai itu oleh Dr Otto Finsch diberi nama, Kaiserin Augusta, dari nama Permaisuri Kekaisaran Jerman, Augusta.[10] Setelah menemukan sungai itu, Finsch berlayar sekitar 50 kilometer (31 mi) ke arah hulu sungai dari mulutnya.

Pada 1886, 1887, ekspedisi selanjutnya dengan perahu uap dilakukan oleh  orang Jerman dan lebih dari 600 kilometer (370 mi) yang dieksplorasi. Antara tahun 1912 dan 1913 Jerman mengirim ekspedisi lebih lanjut untuk menjelajahi sungai dan daerah sekitarnya. Mereka mengumpulkan flora dan fauna, mempelajari suku-suku lokal dan memproduksi peta pertama. Kota stasiun Angoram didirikan sebagai basis di Sepik hilir untuk eksplorasi, tetapi pada awal Perang Dunia I, eksplorasi berhenti.

Setelah Perang Dunia I pemerintah Australia mengambil amanah koloni Jerman, menciptakan Teritori Nugini, dan wilayah Sepik berada di bawah yurisdiksi mereka. Selama periode ini Australia mendirikan stasiun di Sepik tengah di Ambunti untuk melakukan eksplorasi lebih lanjut.

Pada tahun 1923 wartawan Beatrice Grimshaw mendaftarkan dirinya untuk ekspedisi, dan mengklaim menjadi wanita kulit putih pertama yang mengarungi Sepik ke hulu, mengomentari maraknya penggunaan "Tok Pisinpidgen-inggris" sebagai lingua franca.[11] Pada tahun 1935 Sir Walter McNicoll, administrator baru dari Wilayah New Guinea, melakukan perjalanan sepanjang Sepik untuk "melihat orang sungai dan jenis negeri sepanjang tepian".[12]

Pada tahun 2010 Clark Carter dan Andrew Johnson melakukan perjalanan sepanjang Sungai Sepik dari sumber ke laut. Mereka mendaki sampai ke sumbernya dari Telefomin dan menggunakan kayak tiupan untuk mengarungi turun dari hulu. Setelah hampir tenggelam di bagian jeram dekat Telefomin, mereka memutuskan untuk berjalan melalui hutan, mengikuti sungai sampai cukup tenang untuk dialiri dengan perahu kayu sepanjang sisa 900 kilometer ke Laut Bismarck. Ekspedisi ini memakan waktu enam minggu.

Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

Orang Jepang menguasai daerah itu sepanjang Perang Dunia Kedua. Namun, pada akhir perang, orang Jepang telah benar-benar dikepung setelah Hollandia (sekarang: kota Jayapura) di Nugini Belanda direbut pada bulan April 1944 selama Operasi "Reckless and Persecution" dan Aitape telah jatuh selama kampanye pada bulan Agustus 1944. Pertempuran untuk mengalahkan pasukan Jepang yang tersisa oleh angkatan Darat Australia membutuhkan perjuangan keras dan berkepanjangan karena medan.

Australia akhirnya memukul mundur Jepang ke desa Timbunke di Sepik tengah pada bulan Juli 1945. Setelah sebuah pesawat RAAF Australia mendarat 10 kilometer (6 mi) dari Timbunke, orang Jepang menduga bahwa desa itu telah bekerjasama dengan Australia dan memutuskan untuk membunuh 100 warga.[13]

Kesenian Sepik[sunting | sunting sumber]

Drum ritual Garamut

Daerah Sepik adalah salah satu wilayah penghasil seni yang paling berlimpah dan beragam di dunia. Banyak suku-suku yang berbeda hidup di sepanjang sungai menghasilkan ukiran kayu, tanah liat, tembikar dan seni dan kerajinan lainnya yang indah. Daerah yang berbeda di sepanjang Sepik menghasilkan gaya seni yang berbeda sehingga seorang kurator berpengalaman dapat membedakan gaya individu secara visual. Daerah Sepik terkenal dengan patung[14] masker[15] perisai[16] dan artefak lainnya. Banyak suku-suku menggunakan drum garamut dalam ritual; drum yang terbentuk dari batang pohon panjang, dikosongkan bagian dalamnya, diukir ke dalam bentuk berbagai hewan totem.[17][18][19]

Galeri gambar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "OC05 Sepik". Water Resources eAtlas. Watersheds of the World. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-12-14. 
  2. ^ Fragmentation and Flow Regulation of the World’s Large River Systems
  3. ^ "Sepik River". Rainbow Habitat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-05-31. 
  4. ^ Laycock, Donald C. (1965). The Ndu language family (Sepik District, New Guinea). Canberra: Australian National University. OCLC 810186.
  5. ^ Full, A. 1909. "Eine Fahrt auf dem Kaiserin Augustafluß". Deutsches Kolonialblatt: Amtsblatt für die Schutzgebiete in Afrika und in der Südsee 20 (15) 739-41; 744–745.
  6. ^ Schultz, Leonhard. 1914. Forschungen im Innern der Insel Neuginea: Bericht des Führers über die wissenschaftlichen Ergebnisse der deutschen Grenzexpedition in das westliche Kaiser-Wilhelmsland 1910. Berlin: E. S. Mittler.
  7. ^ Silverman, Eric K. 2018. "The Sepik River, Papua New Guinea: Nourishing Tradition and Modern Catastrophe", in John R. Wagner and Jerry K. Jacka, eds., Island Rivers: Fresh Water and Place in Oceania, pp. 187–221, Canberra: ANU Press.
  8. ^ Van Deusen, Hobart M.; George, Graeme G. (1969). "Results of the Archbold Expeditions. No. 90: Notes on the echidnas (Mammalia, Tachyglossidae) of New Guinea" (PDF). American Museum Novitates (2383). 
  9. ^ Still the best, most detailed map the river and region is Wewak: The Gateway to the Sepik: Maps of Wewak, West and East Sepik Provinces, published by Wirui Press, Wewak, Papua New Guinea, in the 1980s.
  10. ^ Lipscomb, Adrian; et al. (February 1998). Papua New Guinea (edisi ke-6). Lonely Planet. hlm. 249–252. ISBN 0-86442-402-7. 
  11. ^ Hoehn, Matthew, ed., 1948, Catholic Authors – Contemporary Biographical Sketches, 1930-1947: Newark, NJ, St. Mary’s Abbey, p. 293-295, cited on "Grimshaw Origin" [1] accessed 6 August 2016
  12. ^ McCarthy, J.K. (1963). Patrol into yesterday. Melbourne: F.W Cheshire Pty Ltd. hlm. 139–149. ISBN 0-7015-0327-0. 
  13. ^ "Chapter Seven: Voices from Asia and the Pacific". War Compensation Forum. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-09-28. 
  14. ^ "Sepik Sculpture | Sepik river Sculpture | sell Sepik Sculpture". new guinea tribal arts (dalam bahasa Inggris). 2018-04-11. Diakses tanggal 2018-11-13. 
  15. ^ "Sepik masks | Sepik River masks | sell sepik mask | sell sepik river mask". new guinea tribal arts (dalam bahasa Inggris). 2018-03-02. Diakses tanggal 2018-11-13. 
  16. ^ "Sepik shields | Sepik River Shields | sell Sepik shield | wooden war shield". new guinea tribal arts (dalam bahasa Inggris). 2018-03-07. Diakses tanggal 2018-11-13. 
  17. ^ "Amazon.com listing for the "Four Corners: A Journey into the Heart of Papua New Guinea"". 
  18. ^ Salak, Kira. "Nonfiction book about Papua New Guinea,"Four Corners"". 
  19. ^ Salak, Kira. "Includes photos of Art of Sepik River, Papua New Guinea". 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]