Protostegidae

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Protostegidae
Rentang fosil: Kapur Awal - Kapur Akhir,[1][2] 120–67 jtyl
Archelon BW.jpg
Restorasi Archelon ischyros
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Filum:
Kelas:
Ordo:
Subordo:
(tanpa takson):
Famili:
Protostegidae

Cope, 1872
Spesies tipe
Protostega gigas
Cope, 1872
Genera

Protostegidae adalah famili penyu punah yang hidup pada periode Kapur. Famili ini berisi beberapa penyu terbesar yang pernah ada. Yang terbesar, Archelon, memiliki kepala berukuran 1 meter (39 inci). Seperti kebanyakan penyu, mereka memiliki tubuh yang rata dan sirip sebagai pelengkap depan; anggota protostegidae memiliki cangkang minimal seperti penyu belimbing pada zaman modern.

Anatomi[sunting | sunting sumber]

Seperti penyu laut lainnya, mereka memiliki pelengkap depan seperti dayung yang berevolusi khusus untuk berenang di laut terbuka. Mirip dengan Dermochelyidae yang masih ada, mungkin berkerabat dekat, protostegidae memiliki karapas yang sangat berkurang. Beberapa spesimen memiliki tonjolan kerangka dari tulang rusuk mereka hampir membungkus tubuh mereka sebagai pengganti cangkang lengkap. Seperti penyu modern, semua protostegidae memiliki paruh tajam. Salah satu ciri khas anggota famili ini adalah kepala mereka yang hampir tidak proporsional. Lebih spesifiknya, beberapa spesimen Archelon ditemukan dengan kepala sepanjang satu meter (39 inci). Selain itu, anggota famili juga mengalami pengurangan plastron.[4]

Ekologi[sunting | sunting sumber]

Ekologi trofik[sunting | sunting sumber]

Sementara semua anggota famili telah punah, studi paleoekologi pada anggota famili telah memberikan beberapa wawasan tentang peran ekologis Protostegidae. Analisis organ fosil dari beberapa protostegidae telah mengungkapkan seluruh perut yang mengandung fosil kerang.[5] Penyu-penyu, pada gilirannya, didalilkan telah dimangsa oleh predator utama pada masa itu. Fosil protostegid telah ditemukan dengan jejak gigi dari hiu lamnidae besar pada masa itu.[6] Dua spesimen Protostega gigas telah ditemukan memiliki bekas gigi dari hiu besar. Selain itu, gigi hiu yang telah punah Cretoxyrhina mantelli telah ditemukan tertanam di setidaknya satu kerangka Protostega.[7]

Sejarah taksonomi[sunting | sunting sumber]

Rhinochelys nammourensis

Pada tahun 1888, ahli zoologi Belgia George Albert Boulenger menerbitkan klasifikasinya tentang Testudinata dalam Encyclopædia Britannica edisi ke-9. Genus Protostega ditempatkan didalam famili Sphargidae dibawah subordo Athecae. Setahun kemudian, seluruh subordo diturunkan oleh Karl Alfred von Zittel menjadi sebuah famili di dalam Cryptodira.[8]

Pada tahun 1994, Hirayama mengusulkan subdivisi tiga keluarga dari superfamili penyu berdasarkan analisis kladistik; Protostegidae diberi status famili formal penuh dalam sistem, yang mengandung sebagian besar genera yang punah, termasuk Archelon, dan protostegid yang belum dideskripsikan sebelumnya.[9] Spesimen yang tidak teridentifikasi sepenuhnya dideskripsikan pada tahun 1998, sebagai spesies Santanachelys gaffneyi. Genus Santanachelys ditambahkan ke famili setelah spesies baru dideskripsikan. Spesimen ini kemudian dianalisis untuk menjadi anggota famili tertua.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

 

  1. ^ "Protostegidae". The Paleobiology Database. Diakses tanggal 27 July 2013. 
  2. ^ Edwin A. Cadena and James F. Parham (2015). "Oldest known marine turtle? A new protostegid from the Lower Cretaceous of Colombia". PaleoBios. 32 (1): 1–42. 
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Hirayama1998
  4. ^ Lutz, Peter L.; John A. Musick (1996). The Biology of Sea Turtles. CRC PRess. hlm. 432pp. ISBN 978-0-8493-8422-6. 
  5. ^ a b Hirayama, Ren (1998-04-16). "Oldest known sea turtle". Nature. 392 (6677): 705–708. Bibcode:1998Natur.392..705H. doi:10.1038/33669. 
  6. ^ Shimada, Kenshu; M.J. Everhart; G. E. Hooks III (2002). "Ichthyodectid fish and protostegid turtle bitten by the Late Cretaceous lamniform shark, Cretoxyrhina mantelli". Journal of Vertebrate Paleontology. 22 (3): 106. 
  7. ^ Shimada, Kenshu; G. E. Hooks III (January 2004). "Shark-bitten protostegid turtles from the upper Cretaceous Mooreville chalk, Alabama". Journal of Paleontology. 78 (1): 205–210. doi:10.1666/0022-3360(2004)078<0205:SPTFTU>2.0.CO;2. 
  8. ^ Baur, George (June 1890). "On the Classification of the Testudinata". The American Naturalist. 24 (282): 530–536. doi:10.1086/275138alt=Dapat diakses gratis. JSTOR 2450882. 
  9. ^ Hirayama, Ren (December 1994). "Phylogenetic systematics of chelonioid sea turtles". Island Arc. 3 (4): 270–284. doi:10.1111/j.1440-1738.1994.tb00116.x. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]