Zaman Kapur Akhir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Zaman Kapur Akhir (100.5-66 Ma) adalah zaman yang lebih muda dari dua zaman di mana periode Kapur dibagi dalam skala waktu geologis. Strata batuan dari zaman ini membentuk seri Zaman Kapur Atas. Nama Periode Kapur diambil dari batu kapur putih yang dikenal sebagai kapur yang banyak terdapat di Prancis utara dan terlihat di tebing putih Inggris tenggara, dan yang berasal dari masa ini.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Selama Zaman Kapur Akhir, iklimnya lebih hangat dari sekarang, meskipun sepanjang periode tren pendinginan terbukti. Daerah tropis menjadi terbatas pada daerah khatulistiwa dan garis lintang utara mengalami kondisi iklim yang lebih musiman.[1]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Peta

Karena lempeng tektonik, Amerika secara bertahap bergerak ke barat, menyebabkan Samudera Atlantik mengembang. Terusan Pedalaman Barat membagi Amerika Utara menjadi belahan timur dan barat; Appalachia dan Laramidia. India mempertahankan arah utara menuju Asia. Di Belahan Bumi Selatan, Australia dan Antartika tampaknya tetap terhubung dan mulai menjauh dari Afrika dan Amerika Selatan. Eropa adalah rantai pulau. Populasi beberapa pulau ini adalah spesies dinosaurus kerdil endemik.

Hewan vertebrata[sunting | sunting sumber]

Dinosaurus Non-Burung[sunting | sunting sumber]

Pada Zaman Kapur Akhir, hadrosauria, ankylosauria, dan ceratopsia mengalami kesuksesan di Asiamerika (Amerika Utara bagian barat dan Asia Timur). Tiranosaurus mendominasi ceruk predator besar di Amerika Utara. Mereka juga ada di Asia, meskipun biasanya lebih kecil dan lebih primitif daripada varietas Amerika Utara.  Pachycephalosaurus juga ada di Amerika Utara dan Asia. Dromaeosaurus memiliki distribusi geografis yang sama, dan didokumentasikan dengan baik di Mongolia dan Amerika Utara bagian Barat. Selain itu, therizinosaurus (sebelumnya dikenal sebagai segnosaurus) tampaknya berada di Amerika Utara dan Asia. Gondwana memiliki fauna dinosaurus yang sangat berbeda, dengan sebagian besar predator adalah abelisaur dan carcharodontosaurus; dan titanosaurus termasuk di antara herbivora yang dominan. Spinosaurid juga ada selama masa ini.

Burung[sunting | sunting sumber]

Burung menjadi semakin umum dan beragam, beragam dalam berbagai bentuk enantiornithe dan ornithurine. Neornith awal seperti Vegavis hidup berdampingan dengan bentuk yang sama anehnya dengan Yungavolucris dan Avisaurus. Meskipun sebagian besar kecil, Hesperornithes laut menjadi relatif besar dan tidak dapat terbang, beradaptasi dengan kehidupan di laut terbuka.

Mamalia[sunting | sunting sumber]

Beberapa kelompok mamalia tua mulai menghilang, dengan eutriconodonts terakhir terjadi di Amerika Utara. Di belahan bumi utara, eutheria adalah mamalia paling dominan, dengan dua kelompok sebelumnya adalah mamalia yang paling umum di Amerika Utara. Di belahan bumi selatan terdapat fauna kering yang lebih kompleks dari oto-ida.[2]

Mamalia, meskipun umumnya kecil, berkisar ke berbagai ceruk ekologis, dari karnivora, hingga pemakan moluska, hingga herbivora, hingga bentuk-bentuk asli yang sangat khas.

Plasenta sejati hanya berevolusi di akhir zaman; hal yang sama dapat dikatakan untuk marsupial sejati. Sebaliknya, hampir semua fosil eutheria dan metatheria yang diketahui milik kelompok lain.

Kehidupan laut[sunting | sunting sumber]

Di laut, Mosasaurus tiba-tiba muncul dan mengalami radiasi evolusi yang spektakuler. Hiu modern juga muncul dan penguin raksasa (panjang 3 meter) dan elasmosaurus besar berleher panjang (panjang 13 meter) juga beragam. Predator ini memakan banyak ikan teleost, yang pada gilirannya berevolusi menjadi bentuk baru dan modern. Ichthyosaurus dan pliosaurus, di sisi lain menjadi punah.[3]

Flora[sunting | sunting sumber]

Menjelang akhir Zaman Kapur, tanaman berbunga beragam. Di daerah beriklim sedang, tanaman yang dikenal seperti magnolia, mawar, dan dedalu dapat ditemukan dalam jumlah berlimpah.

Kepunahan massal Kapur –Paleogen[sunting | sunting sumber]

Peristiwa kepunahan Kapur-Paleogene adalah kepunahan massal besar-besaran spesies hewan dan tumbuhan dalam periode waktu yang pendek secara geologis, sekitar 66 juta tahun yang lalu (Ma). Secara luas dikenal sebagai peristiwa kepunahan K-T dan dikaitkan dengan tanda tangan geologis, biasanya sebuah pita tipis bertanggal saat itu dan ditemukan di berbagai belahan dunia, yang dikenal sebagai batas Kapur-Paleogen (Batas K-T). K adalah singkatan tradisional untuk Zaman Kapur yang berasal dari nama Jerman Kreidezeit, dan T adalah singkatan untuk Zaman Tersier (sebuah istilah historis untuk periode waktu yang sekarang dicakup oleh periode Paleogen dan Neogen). Acara ini menandai akhir dari Era Mesozoikum dan awal Era Senozoikum. "Tersier" tidak lagi diakui sebagai waktu formal atau satuan rock oleh Komisi Internasional tentang Stratigrafi, acara KT sekarang disebut peristiwa kepunahan Kapur-Paleogene (atau K-Pg) oleh banyak peneliti.[4]

Fosil dinosaurus non-unggas hanya ditemukan di bawah batas Kapur-Paleogen dan menjadi punah segera sebelum atau selama acara. Sejumlah kecil fosil dinosaurus telah ditemukan di atas batas Kapur-Paleogen, tetapi mereka telah dijelaskan sebagai fosil yang dikerjakan ulang, yaitu, fosil yang telah terkikis dari lokasi aslinya kemudian dilestarikan di lapisan sedimen kemudian.   Mosasaur, plesiosaurus, pterosaurus, dan banyak spesies tanaman dan invertebrata juga punah. Clade mamalia dan burung melewati batas dengan beberapa kepunahan, dan radiasi evolusioner dari clade Maastrichtian terjadi jauh melewati batas. Tingkat kepunahan dan radiasi bervariasi di berbagai lingkungan organisme.

Para ilmuwan telah berhipotesis bahwa kepunahan Kapur-Paleogen disebabkan oleh satu atau lebih peristiwa bencana seperti dampak asteroid masif atau peningkatan aktivitas vulkanik. Beberapa kawah tumbukan dan aktivitas gunung berapi masif di Deccan Trapstelah diberi tanggal perkiraan waktu kejadian kepunahan. Peristiwa geologis ini mungkin telah mengurangi sinar matahari dan menghambat fotosintesis, yang menyebabkan gangguan besar pada ekologi Bumi. Peneliti lain percaya bahwa kepunahan itu lebih bertahap, akibat dari perubahan permukaan laut atau iklim yang lebih lambat.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Fastovsky DE, Sheehan PM (2005). "The extinction of the dinosaurs in North America". GSA Today. 15 (3): 4–10. doi:10.1130/1052-5173(2005)015<4:TEOTDI>2.0.CO;2. 
  2. ^ Prondvai E., Bodor E. R., Ösi A. (2014). "Does morphology reflect osteohistology-based ontogeny? A case study of Late Cretaceous pterosaur jaw symphyses from Hungary reveals hidden taxonomic diversity" (PDF). Paleobiology. 40 (2): 288–321. doi:10.1666/13030. 
  3. ^ Fox Richard C (1969). "Studies of Late Cretaceous vertebrates. III. A triconodont mammal from Alberta". Canadian Journal of Zoology. 47 (6): 1253–1256. doi:10.1139/z69-196. 
  4. ^ Halliday Thomas J. D. (2015). "Resolving the relationships of Paleocene placental mammals" (PDF). Biological Reviews. 92 (1): 521–550. doi:10.1111/brv.12242. PMID 28075073. 
  5. ^ Fortey R (1999). Life: A Natural History of the First Four Billion Years of Life on Earth. Vintage. hlm. 238–260. ISBN 978-0-375-70261-7.