Pound sterling

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Pound Sterling)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Gambar fisik satu Pound Sterling, 1886

Pound sterling (£) atau pounds saja (GBP) adalah mata uang Britania Raya. Selain di Britania Raya, Pound sterling juga digunakan di Kepulauan Falkland, Gibraltar, Guernsey, Jersey, Kepulauan Falkland, dan lain-lain.

Mata uang Pound sterling adalah mata uang tertua di dunia yang telah ada dan tidak berubah sejak 600 tahun terakhir. Kata "pound" dan "sterling" sendiri merujuk pada logam perak seberat satu pound yang digunakan sebagai nilai pembanding mata uang tersebut. Pada masa modern, nilai Pound Sterling tidak lagi dikaitkan dengan nilai perak dalam berat tertentu - melainkan ditentukan oleh mekanisme pasar berdasarkan penawaran dan permintaan. Pihak yang paling bertanggung jawab atas sirkulasi dan nilai tukar Pound Sterling adalah Bank of England selaku bank sentral.

Britania Raya adalah anggota Uni Eropa, tetapi tidak menggunakan Euro sebagai mata uang, setelah referendum yang dilaksanakan mengindikasikan keengganan penduduk negara ini untuk menggunakan mata uang Euro. Negara Uni Eropa lainnya yang tidak menggunakan Euro adalah Denmark dan Swedia.

Nama[sunting | sunting sumber]

Nama resmi penuh pound sterling (jamak: pounds sterling), digunakan terutama dalam konteks formal dan juga ketika diperlukan untuk membedakan mata uang Britania Raya dari mata uang lain dengan nama yang sama. Selain itu, istilah pound juga biasa digunakan. Nama mata uang terkadang disingkat menjadi hanya sterling, khususnya di pasar keuangan grosir, tetapi tidak ketika merujuk pada jumlah tertentu; misalnya, "Pembayaran diterima dalam sterling" tetapi tidak pernah "Ini biaya lima sterling". Singkatan "ster." dan "stg." terkadang digunakan. Istilah "pound Inggris" kadang-kadang digunakan dalam konteks yang kurang formal, tetapi itu bukan nama resmi mata uang tersebut.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Ada berbagai teori mengenai asal usul istilah "pound sterling". Kamus Bahasa Inggris Oxford (dan sumber-sumber yang berasal darinya)[1][2] menyatakan bahwa etimologi "paling masuk akal" adalah turunan dari steorra Inggris Kuno untuk "bintang" dengan tambahan akhiran kecil "-ling", yang berarti "bintang kecil" dan untuk merujuk pada satu sen perak dari Normandia Inggris.[3]

Argumen lain bahwa Liga Hanseatic adalah asal mula definisi dan pembuatannya, dan atas namanya adalah bahwa nama Jerman untuk Baltik adalah "Ostsee", atau "Laut Timur", dan dari sini para pedagang Baltik dipanggil "Osterlings", atau "Easterlings". Pada tahun 1260, Henry III memberi mereka piagam perlindungan dan tanah untuk Kontor mereka, Steelyard London, yang pada 1340-an juga disebut "Easterlings Hall", atau Esterlingeshalle. Karena uang Liga tidak sering direndahkan seperti uang Inggris, pedagang Inggris menetapkan untuk dibayar dalam pound dari "Easterlings", yang dikontrak menjadi "sterling".

Encyclopedia Britannica menyatakan kerajaan (pra-Norman) Anglo-Saxon memiliki koin perak yang disebut 'sterlings' dan bahwa kata benda compound 'pound sterling' berasal dari satu pon (berat) sterlings ini.

Simbol[sunting | sunting sumber]

Tanda mata uang untuk pound adalah £, yang biasanya ditulis dengan palang tunggal (seperti pada uang kertas modern secara eksklusif sejak 1975).[4] Variasi dengan bilah palang ganda (₤) telah digunakan berselang dengan £ sejak uang kertas paling awal tahun 1725 ketika keduanya digunakan. Secara historis, huruf L sederhana digunakan di koran, buku, dan surat. Simbol ini berasal dari dokumen-dokumen Latin abad pertengahan: "L" adalah singkatan untuk libra, satuan berat dasar Romawi, diambil setara dengan pound pada hari terakhir. Dalam sistem mata uang pra-desimal (duodecimal) Inggris, istilah £ sd (atau Lsd) untuk pound, shilling, dan pence mengacu pada kata libra kata Romawi, solidus, dan dinar.

Kode mata uang[sunting | sunting sumber]

Kode mata uang ISO 4217 adalah GBP, dibentuk dari "GB", kode ISO 3166-1 alpha-2 untuk Inggris, dan huruf pertama "pound". Terkadang, singkatan "UKP" digunakan tetapi ini tidak standar karena kode negara ISO 3166 untuk Inggris adalah GB. Ketergantungan Crown menggunakan kode mereka sendiri (non-ISO): GGP (Guernsey pound), JEP (pound Jersey) dan IMP (Isle of Man pound). Harga saham sering dikutip dalam pence, sehingga pedagang dapat merujuk ke pence sterling, GBX (kadang-kadang GBp), ketika mendaftar harga saham

Cable[sunting | sunting sumber]

Nilai tukar pound sterling terhadap dolar AS disebut sebagai "cable" di pasar valuta asing grosir. Asal usul istilah ini dikaitkan dengan fakta bahwa pada 1800-an, nilai tukar GBP/USD ditransmisikan melalui kabel transatlantik. Pedagang valas GBP/USD terkadang disebut sebagai "dealer kabel". GBP/USD adalah satu-satunya pasangan mata uang dengan namanya sendiri di pasar valuta asing.

Quid (slang)[sunting | sunting sumber]

Istilah slang umum untuk pound sterling atau pound adalah quid, yang tunggal dan jamak, kecuali dalam frasa umum "quids in!". Istilah ini mungkin datang melalui imigran Italia dari "scudo", nama untuk sejumlah koin yang digunakan di Italia hingga abad ke-19; atau dari bahasa Latin 'quid' melalui frasa umum quid pro quo, secara harfiah, "untuk apa", atau, secara kiasan, "Pertukaran atau penggantian yang setara".

Subdivisi dan unit lainnya[sunting | sunting sumber]

Koin desimal[sunting | sunting sumber]

Sejak desimalisasi pada Hari Desimal pada tahun 1971, pound telah dibagi menjadi 100 pence (dinyatakan pada mata uang, hingga 1981, sebagai "pence baru"). Simbol untuk sen adalah "p"; karenanya jumlah seperti 50p (£ 0,50) yang diucapkan "lima puluh pence" cukup sering, diucapkan "fifty pee" /fɪfti pi/ dalam bahasa sehari-hari. Penyebutan ini juga membantu membedakan antara jumlah pence baru dan lama selama pergantian ke sistem desimal. Halfpenny desimal dikeluarkan sampai 1984, tetapi dihapus karena memiliki biaya yang lebih tinggi untuk memproduksi daripada nilai nominalnya.

Pra-desimal[sunting | sunting sumber]

Sebelum desimalisasi pada tahun 1971, pound dibagi menjadi 20 shilling dan masing-masing shilling menjadi 12 pence, membuat 240 pence ke pound. Simbol untuk shilling adalah "s." - bukan dari huruf pertama "shilling", tetapi dari solidus Latin. Simbol untuk sen adalah "d.", Dari denier Prancis, dari denarius Latin (solidus dan denarius adalah koin Romawi). Sejumlah campuran shilling dan pence, seperti 3 shilling dan 6 pence, ditulis sebagai "3/6" atau "3s. 6d." dan diucapkan sebagai "tiga dan enam" atau "tiga dan enampensi" kecuali untuk "1/1," "2/1" dll., yang diucapkan sebagai "satu dan satu sen", "dua dan satu sen", dll. 5 shilling, misalnya, ditulis sebagai "5s." atau, lebih umum, "5 / -". Dalam beberapa kasus, berbagai denominasi koin memiliki nama-nama khusus, seperti crown, farthing, sovereign, dan guinea.

Pada 1950-an, koin Raja George III, George IV dan William IV telah hilang dari peredaran, tetapi koin (setidaknya satu sen) yang memuat kepala setiap raja atau ratu Inggris dari Ratu Victoria dan seterusnya dapat ditemukan dalam peredaran. Koin perak digantikan oleh koin tembaga pada tahun 1947, dan pada tahun 1960 koin perak jarang terlihat. Shilling perak/kupro-nikel (dari periode setelah 1816) dan florin (2 shilling) tetap menjadi alat bayar sah setelah desimalisasi (masing-masing 5p dan 10p) hingga 1990 dan 1993, masing-masing, namun sekarang secara resmi didemetisasi.

Koin satu Pound

Koin[sunting | sunting sumber]

Nominal koin yang saat ini beredar di Inggris:

  • 1 penny
  • 2 pence
  • 5 pence
  • 10 pence
  • 20 pence
  • 50 pence
  • 1 pound
  • 2 pound

Saat ini, koin beredar tertua di Inggris adalah koin tembaga 1p dan 2p diperkenalkan pada tahun 1971. Tidak ada koin lain dari sebelum 1982 yang beredar. Sebelum penarikan dari peredaran 10p yang lebih besar pada tahun 1993, koin yang beredar tertua berasal dari tahun 1947. Meskipun koin yang lebih tua (shilling; florin, sixpence hingga 1980) masih menjadi alat bayar sah, inflasi menandakan bahwa kandungan peraknya bernilai lebih dari nilai nominal koin tersebut, yang berarti bahwa koin tersebut cenderung dikeluarkan dari peredaran. Sebelum desimalisasi pada tahun 1971, beberapa perubahan mungkin mengandung koin yang berusia 100 tahun atau lebih, bertuliskan salah satu dari kepala lima raja, terutama dalam koin tembaga.

Uang Kertas[sunting | sunting sumber]

Uang kertas sterling pertama dikeluarkan oleh Bank of England tak lama setelah bank tersebut didirikan pada tahun 1694. Denominasi pada awalnya ditulis tangan pada uang kertas pada saat penerbitan. Dari 1745, uang kertas dicetak dalam denominasi antara £20 dan £1000. Uang kertas £10 ditambahkan pada tahun 1759, diikuti oleh £5 pada tahun 1793 dan £1 dan £2 pada tahun 1797. Dua denominasi terendah ditarik setelah berakhirnya perang Napoleon. Pada tahun 1855, uang kertas dikonversi menjadi seluruhnya dicetak, dengan denominasi £5, £10, £20, £50, £100, £200, £300, £500 dan £1000 dikeluarkan.

Bank Skotlandia mulai menerbitkan uang kertas pada tahun 1695. Meskipun pound Skotlandia masih menjadi mata uang Skotlandia, uang kertas ini berdenominasi sterling dengan nilai hingga £100. Dari 1727, Royal Bank of Scotland juga mengeluarkan catatan. Kedua bank mengeluarkan beberapa uang kertas dalam guinea dan pound. Pada abad ke-19, peraturan membatasi uang kertas terkecil yang dikeluarkan oleh bank-bank Skotlandia sebagai denominasi £1, uang kertas yang tidak diizinkan di Inggris.

Dengan perpanjangan sterling ke Irlandia pada tahun 1825, Bank Irlandia mulai menerbitkan uang sterling, kemudian diikuti oleh bank-bank Irlandia lainnya. Catatan ini termasuk denominasi luar biasa 30/- dan £3. Denominasi tertinggi yang dikeluarkan oleh bank-bank Irlandia adalah £100.

Pada tahun 1826, bank setidaknya 65 mil (105 km) dari London diberi izin untuk mengeluarkan uang kertas mereka sendiri. Dari tahun 1844, bank-bank baru dikeluarkan dari penerbitan uang kertas di Inggris dan Wales tetapi tidak di Skotlandia dan Irlandia. Akibatnya, jumlah uang kertas privat berkurang di Inggris dan Wales tetapi berkembang biak di Skotlandia dan Irlandia. Uang kertas privat Inggris terakhir dikeluarkan pada tahun 1921.

Pada tahun 1914, Departemen Keuangan memperkenalkan uang kertas untuk 10/- dan £1 untuk menggantikan koin emas. Uang kertas ini beredar sampai 1928 ketika mereka digantikan oleh catatan Bank of England. Kemerdekaan Irlandia mengurangi jumlah bank Irlandia yang menerbitkan uang kertas menjadi lima yang beroperasi di Irlandia Utara. Perang Dunia Kedua memiliki efek drastis pada catatan produksi Bank of England. Takut akan pemalsuan massal oleh Nazi, produksi seluruh uang kertas seharga £10 ke atas dihentikan, sehingga bank hanya mengeluarkan uang kertas 10/-, £1 dan £5. Isu-isu Skotlandia dan Irlandia Utara tidak terpengaruh, dengan isu-isu dalam denominasi £1, £5, £10, £20, £50 dan £100.

Bank of England memperkenalkan kembali uang kertas £10 pada tahun 1964. Pada tahun 1969, uang kertas 10/- digantikan oleh koin 50p untuk mempersiapkan desimalisasi. Uang kertas Bank of England £20 diperkenalkan kembali pada tahun 1970, diikuti oleh £50 pada tahun 1981. Koin £1 diperkenalkan pada tahun 1983, dan uang kertas Bank of England £1 ditarik pada tahun 1988. Bank-bank Skotlandia dan Irlandia Utara mengikuti, dengan hanya Bank Royal Skotlandia yang terus mengeluarkan denominasi ini.

Catatan Inggris mencakup cetakan yang ditinggikan (misal pada tulisan "Bank of England"); tanda air; benang logam tertanam; hologram; dan tinta neon yang hanya terlihat di bawah lampu UV. Tiga teknik pencetakan terlibat: offset litho, intaglio dan letterpress; dan catatan tersebut menggabungkan total 85 tinta khusus.

Bank of England menghasilkan catatan bernama "giant" dan "titan". Giant adalah uang kertas satu juta pound, dan titan adalah uang kertas seratus juta pound, di antaranya ada sekitar 40. Giants dan titans hanya digunakan dalam sistem perbankan.

Uang kertas polimer[sunting | sunting sumber]

Uang kertas Northern Bank £5, dikeluarkan oleh Northern Bank (Irlandia Utara) (sekarang Danske Bank) pada tahun 2000, adalah satu-satunya uang kertas polimer yang beredar sampai 2016. Bank of England memperkenalkan £5 uang kertas polimer pada bulan September 2016, dan kertas £5 uang kertas ditarik pada 5 Mei 2017. Uang kertas polimer £10 diperkenalkan pada 14 September 2017, dan uang kertas ditarik pada 1 Maret 2018. Uang kertas polimer £20 akan diperkenalkan pada 20 Februari 2020, diikuti oleh uang kertas £50 pada 2021.

Alat bayar sah dan isu nasional[sunting | sunting sumber]

Alat bayar sah atau legal tender di Inggris didefinisikan sebagai "seorang debitur tidak bisa digugat karena tidak membayar apabila ia membayar ke pengadilan dalam alat bayar sah." Sebagai alternatif, pihak terkait dapat melunasi utang dengan cara lain dengan persetujuan bersama. Debitur harus menawarkan jumlah yang tepat karena tidak ada kewajiban bagi pihak lain untuk memberikan perubahan.

Di seluruh wilayah Inggris, koin £1 dan £2 adalah alat bayar untuk jumlah berapapun, dengan koin lainnya menjadi alat bayar hanya untuk jumlah terbatas. Uang kertas Bank of England adalah alat bayar sah untuk jumlah berapa pun di Inggris dan Wales, tetapi tidak di Skotlandia atau Irlandia Utara. (Bank of England 10 / - dan nota legal £1, seperti uang kertas Skotlandia, selama Perang Dunia II di bawah Undang-Undang Mata Uang (Pertahanan) 1939, yang dicabut pada 1 Januari 1946). Uang kertas Kepulauan Channel dan Isle of Man merupakan alat bayar yang hanya sah di yurisdiksi masing-masing.

Uang kertas Bank of England, Skotlandia, Irlandia Utara, Kepulauan Channel, Isle of Man, Gibraltar, dan Falkland dapat ditawarkan di mana saja di Inggris, meskipun tidak ada kewajiban untuk menerimanya sebagai alat pembayaran, dan penerimaan bervariasi. Misalnya, pedagang di Inggris umumnya menerima uang kertas Skotlandia dan Irlandia Utara, tetapi beberapa yang tidak terbiasa dengan uang kertas tersebut mungkin menolaknya. Namun, uang kertas Skotlandia dan Irlandia Utara keduanya cenderung diterima di Skotlandia dan Irlandia Utara. Pedagang di Inggris umumnya tidak menerima Jersey, Guernsey, Isle of Man, Gibraltar, dan Falkland, tetapi Isle of Man umumnya diterima di Irlandia Utara. Uang kertas Bank of England umumnya diterima di Falklands dan Gibraltar, tetapi misalnya, uang kertas Skotlandia dan Irlandia Utara tidak. Karena semua tagihan dalam denominasi pound sterling, bank akan menukarnya dengan tagihan yang diterbitkan secara lokal dengan nilai nominal, meskipun beberapa di Inggris mengalami kesulitan menukar pound Kepulauan Falkland.

Koin peringatan £5 dan 25p (crown), jarang terlihat dalam sirkulasi, merupakan alat pembayaran yang sah, seperti halnya koin emas batangan yang dikeluarkan oleh Mint.

Koin Nilai maksimum yang dapat dipergunakan sebagai alat bayar sah[5]
£100 (diproduksi dari 2015) tidak terbatas
£20 (diproduksi dari 2013) tidak terbatas
£5 (pasca crown 1990) tidak terbatas
£2 tidak terbatas
£1 tidak terbatas
50p £10
25p (sebelum crown 1990) £10
20p £10
10p £5
5p £5
2p 20p
1p 20p

Nilai[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2006, the House of Commons Library menerbitkan sebuah makalah penelitian yang menyertakan indeks harga dalam pound untuk setiap tahun antara 1750 dan 2005, di mana tahun 1974 diindeks pada 100.[6]

Perihal periode 1750–1914, dokumen itu menyatakan: "Meskipun terjadi fluktuasi tingkat harga tahun ke tahun sebelum tahun 1914 (yang mencerminkan kualitas panen, perang, dan lain-lain), Tidak ada kenaikan harga jangka panjang yang stabil terkait dengan periode sejak 1945." Lebih lanjut dikatakan bahwa "Sejak 1945 harga telah meningkat setiap tahun dengan kenaikan agregat lebih dari 27 kali."

Nilai indeks pada 1751 adalah 5,1, memuncak hingga 16,3 pada 1813 sebelum akhirnya menurun menjadi sekitar 10,0 setelah akhir Perang Napoleon dan tetap dalam kisaran 8,5-10,0 pada akhir abad ke-19. Indeks tersebut 9,8 pada 1914 dan memuncak pada 25,3 pada 1920, sebelum turun menjadi 15,8 pada 1933 dan 1934 — harga hanya sekitar tiga kali lebih tinggi dari 180 tahun sebelumnya.

Inflasi memiliki efek dramatis selama dan setelah Perang Dunia II: indeksnya yaitu 20,2 pada 1940, 33,0 pada 1950, 49,1 pada 1960, 73,1 pada 1970, 263,7 pada 1980, 497,5 pada 1990, 671,8 pada 2000, dan 757,3 pada 2005.

Tabel berikut menunjukkan jumlah barang dan jasa yang setara, yang pada tahun tertentu, dapat dibeli dengan £1.[7]

Tabel tersebut menunjukkan bahwa dari tahun 1971 hingga 2015 pound Inggris kehilangan sekitar 92 persen daya belinya.

Daya beli satu pound Inggris dibandingkan dengan 1971
Tahun Daya beli ekuivalen Tahun Daya beli ekuivalen Tahun Daya beli ekuivalen Tahun Daya beli ekuivalen Tahun Daya beli ekuivalen
1971 £1.00 1981 £0.271 1991 £0.152 2001 £0.117 2011 £0.0900
1972 £0.935 1982 £0.250 1992 £0.146 2002 £0.115 2012 £0.0850
1973 £0.855 1983 £0.239 1993 £0.144 2003 £0.112 2013 £0.0826
1974 £0.735 1984 £0.227 1994 £0.141 2004 £0.109 2014 £0.0800
1975 £0.592 1985 £0.214 1995 £0.136 2005 £0.106 2015 £0.0780
1976 £0.510 1986 £0.207 1996 £0.133 2006 £0.102 2016 £0.0777
1977 £0.439 1987 £0.199 1997 £0.123 2007 £0.0980 2017 £0.0744
1978 £0.407 1988 £0.190 1998 £0.125 2008 £0.0943 2018 £0.0726
1979 £0.358 1989 £0.176 1999 £0.123 2009 £0.0952
1980 £0.303 1990 £0.161 2000 £0.119 2010 £0.0910

Koin terkecil pada tahun 1971 adalah 1⁄2p, bernilai sekitar 6.4p pada tahun 2015.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Sterling". Online Etymology Dictionary. n.d. Diakses tanggal 19 Februari 2014.
  2. ^ "A myth with a silver lining". The Grammarphobia Blog. 25 Juni 2011. Diakses tanggal 19 Februari 2014.
  3. ^ "sterling, n.1 and adj.". OED Online. Desember 2011. Oxford University Press. Entry 189985. Diakses tanggal 28 Februari 2012.
  4. ^ "Withdrawn banknotes". Bank of England. Diakses tanggal 13 September 2019. ("£1 1st Series Treasury Issue" to "£5 Series B")
  5. ^ "British Royal Mint – What are the legal tender amounts acceptable for the United Kingdom coins?". Diakses tanggal 10 Maret 2014.
  6. ^ Webb, Dominic (13 Februari 2006). Inflation: the value of the pound 1750–2005 (PDF). House of Commons Library. Diakses tanggal 17 April 2010.
  7. ^ "Historic inflation calculator". Diakses tanggal 12 Mei 2015.