Pound sterling

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Pound Sterling)

atau dalam Bahasa Indonesia secara berturut-turut: GBP (disambiguasi) dan STG.

Pound sterling (£) atau pounds saja (GBP) adalah mata uang Britania Raya. Selain di Britania Raya, Pound sterling juga digunakan di Depedensi Mahkota dan Wilayah Seberang Laut Britania Raya seperti Kepulauan Falkland, Gibraltar, Guernsey, Jersey, dan lain-lain. Templat:Politics of the United Kingdom Sterling (singkatan: stg ; [1] kode ISO : GBP ) adalah mata uang Britania Raya dan sembilan wilayah terkaitnya . [1] Pound ( tanda: £ ) adalah unit utama sterling, [1] dan kata "pound" juga digunakan untuk merujuk pada mata uang Britania secara umum, [1] sering kali dikualifikasikan dalam konteks internasional sebagai pound Britania atau pound sterling . [2] [3]

Sterling
Pound sterling
Pound sterling banknotes.png
Seri terbaru Mata uang Pound sterling Britania Raya yaitu pada Series G
ISO 4217
KodeGBP
Nomor826
Eksponen2
Denominasi
Subsatuan
 ​1100penny
Bentuk jamakpounds
 pennypence
Simbol£
 pennyp
Uang kertas
 Sering digunakan
 Jarang digunakan
Uang koin
Demografi
Tanggal peluncuranc.800; 1221 tahun lalu (800)
Pengguna
Emisi
Bank sentralBank of England
 Situs webwww.bankofengland.co.uk
Percetakan uang kertas
Beberapa printer
 Situs web
Percetakan uang koinRoyal Mint
 Situs webwww.royalmint.com
Valuasi
Inflasi8.2% atau 9.4%
 SumberBadan Pusat Statistik, 20 Juli 2022[4]
 MetodeCPIH atau CPI
Dipatok dengan

Mata uang Pound sterling adalah mata uang tertua di dunia yang telah ada dan tidak berubah sejak 600 tahun terakhir. Kata "pound" dan "sterling" sendiri merujuk pada logam perak seberat satu pound yang digunakan sebagai nilai pembanding mata uang tersebut. Pada masa modern, nilai Pound Sterling tidak lagi dikaitkan dengan nilai perak dalam berat tertentu - melainkan ditentukan oleh mekanisme pasar berdasarkan penawaran dan permintaan. Pihak yang paling bertanggung jawab atas sirkulasi dan nilai tukar Pound Sterling adalah Bank of England selaku bank sentral.

Britania Raya adalah anggota Uni Eropa, tetapi tidak menggunakan Euro sebagai mata uang, setelah referendum yang dilaksanakan mengindikasikan keengganan penduduk negara ini untuk menggunakan mata uang Euro. Negara Uni Eropa lainnya yang tidak menggunakan Euro adalah Denmark dan Swedia.

Sterling adalah mata uang tertua di dunia yang masih digunakan dan terus digunakan sejak awal. [1] Saat ini mata uang keempat yang paling banyak diperdagangkan di pasar valuta asing , setelah dolar Amerika Serikat , euro , dan yen Jepang . [1] Bersama dengan ketiga mata uang tersebut dan Renminbi , mata uang tersebut membentuk keranjang mata uang yang menghitung nilai hak penarikan khusus IMF . Pada pertengahan 2021, sterling juga merupakan mata uang cadangan keempat yang paling banyak dipegang dalam cadangan global . [5]

Bank of England adalah bank sentral untuk sterling, menerbitkan uang kertasnya sendiri, dan mengatur penerbitan uang kertas oleh bank-bank swasta di Skotlandia dan Irlandia Utara. Uang kertas sterling yang diterbitkan oleh yurisdiksi lain tidak diatur oleh Bank of England; pemerintah mereka menjamin konvertibilitas setara . Secara historis, sterling juga digunakan untuk berbagai tingkat oleh koloni dan wilayah Kerajaan Britania .

Nama[sunting | sunting sumber]

Nama resmi penuh pound sterling (jamak: pounds sterling), digunakan terutama dalam konteks formal dan juga ketika diperlukan untuk membedakan mata uang Britania Raya dari mata uang lain dengan nama yang sama. Selain itu, istilah pound juga biasa digunakan. Nama mata uang terkadang disingkat menjadi hanya sterling, khususnya di pasar keuangan grosir, tetapi tidak ketika merujuk pada jumlah tertentu; misalnya, "Pembayaran diterima dalam sterling" tetapi tidak pernah "Ini biaya lima sterling". Singkatan "ster." dan "stg." terkadang digunakan. Istilah "pound Inggris" kadang-kadang digunakan dalam konteks yang kurang formal, tetapi itu bukan nama resmi mata uang tersebut.

"Sterling" adalah nama mata uang secara keseluruhan sedangkan "pound" dan "sen" adalah unit akun. Ini analog dengan perbedaan antara " renminbi " dan " yuan " ketika membahas mata uang resmi Republik Rakyat Tiongkok . Namun untuk kasus mata uang Republik Tiongkok/Taiwan, nama mata uangnya berubah dari Yuan menjadi Dolar setelah Daratan Tiongkok dan lain-lainnya dianeksasi oleh Republik Rakyat Tiongkok sehingga hanya tersisa Pulau Formosa dan pulau-pulau kecil disekitarnya yang masih dipertahankan oleh Republik Tiongkok/Taiwan.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

atau dalam Bahasa Indonesia: Perak sterling Etimologi.

Ada berbagai teori mengenai asal usul istilah "pound sterling". Kamus Bahasa Inggris Oxford atau Oxford English Dictionary (dan sumber-sumber yang berasal darinya)[6][7] menyatakan bahwa etimologi "paling masuk akal" adalah turunan dari steorra Inggris Kuno untuk "bintang" dengan tambahan akhiran kecil "-ling", yang berarti "bintang kecil" dan untuk merujuk pada satu sen perak dari Normandia Inggris.[8] [1]

Argumen lain bahwa Liga Hanseatic adalah asal mula definisi dan pembuatannya, dan atas namanya adalah bahwa nama Jerman untuk Baltik adalah "Ostsee", atau "Laut Timur", dan dari sini para pedagang Baltik dipanggil "Osterlings", atau "Easterlings". [1] [1] Pada tahun 1260, Henry III memberi mereka piagam perlindungan dan tanah untuk Kontor mereka, Steelyard of London, yang pada 1340-an juga disebut "Easterlings Hall", atau Esterlingeshalle. [1] Karena uang Liga tidak sering direndahkan seperti uang Inggris, pedagang Inggris menetapkan untuk dibayar dalam pound dari "Easterlings", yang dikontrak menjadi "sterling". [1]

Encyclopedia Britannica menyatakan kerajaan (pra-Norman) Anglo-Saxon memiliki koin perak yang disebut 'sterlings' dan bahwa kata benda compound 'pound sterling' berasal dari satu pon (berat) sterlings ini. [1]

Simbol[sunting | sunting sumber]

atau dalam Bahasa Indonesia: Tanda pound.

Tanda mata uang untuk pound adalah £, yang biasanya ditulis dengan palang tunggal (seperti pada uang kertas modern secara eksklusif sejak 1975).[9] Variasi dengan bilah palang ganda (₤) telah digunakan berselang dengan £ sejak uang kertas paling awal tahun 1725 ketika keduanya digunakan. Secara historis, huruf L sederhana digunakan di koran, buku, dan surat. Simbol ini berasal dari dokumen-dokumen Latin abad pertengahan: "L" adalah singkatan untuk libra, satuan berat dasar Romawi, diambil setara dengan pound pada hari terakhir. Dalam sistem mata uang pra-desimal (duodecimal) Britania, istilah £ sd (atau Lsd) untuk pound, shilling, dan pence mengacu pada kata libra kata Romawi, solidus, dan dinar.

Tanda mata uang untuk satuan pound sterling adalah £ , yang (tergantung pada jenis huruf) dapat digambar dengan satu atau dua batang : [1] Bank of England secara eksklusif menggunakan varian batang tunggal sejak tahun 1975. [1] [1] Secara historis, huruf besar L sederhana (dalam jenis huruf hitam bersejarah ,) ditempatkan sebelum angka, atau huruf miring l. setelah mereka, digunakan di koran, buku, dan surat. [1] Royal Mint masih menggunakan gaya notasi ini hingga akhir tahun 1939. [1] Mesin terbang dan kadang - kadang dapat ditemukan. [1] Penggunaan huruf L⟩ untuk pound berasal dari dokumen Latin abad pertengahan: "L" adalah singkatan untuk libra , pound Romawi (berat), yang kemudian menjadi satuan berat Inggris yang didefinisikan sebagai pound menara . "Pound sterling" secara harfiah adalah satu pon menara (berat) perak murni .[1] [1] Dalam sistem mata uang pra-desimal ( duodesimal ) Britania, istilah £sd (atau Lsd) untuk pound, shilling , dan pence mengacu pada libra Romawi, solidus , dan denarius . [1]

Panduan gaya terkemuka merekomendasikan bahwa tanda pound digunakan tanpa singkatan atau kualifikasi untuk menunjukkan sterling (misalnya, £ 12.000). [1] [1] [1] Notasi dengan singkatan sterling yang lebih eksplisit seperti £ [...] stg. (misalnya, £12.000 stg.), [1] £stg. (misalnya, £stg. 12.000), [1] stg atau STG (misalnya, Stg. 12.000 atau STG 12.000), [1] atau kode ISO 4217 GBP (misalnya, 12.000 GBP) mungkin terlihat, tetapi biasanya tidak digunakan kecuali disambiguasi mutlak diperlukan.

Kode mata uang[sunting | sunting sumber]

Kode mata uang ISO 4217 untuk Sterling adalah GBP, dibentuk dari "GB", kode ISO 3166-1 alpha-2 untuk Britania Raya, dan huruf pertama "pound". Perbankan dan keuangan sering menggunakan singkatan stg atau kode pseudo-ISO STG . Terkadang, singkatan "UKP" digunakan tetapi ini tidak standar karena kode negara ISO 3166 untuk Inggris Raya adalah GB. Ketergantungan Mahkota menggunakan singkatan atau kode mereka sendiri (non-ISO): GGP (Pound Guernsey), JEP (Pound Jersey) dan IMP (Pound Isle of Man). Harga saham sering dikutip dalam pence, sehingga pedagang dapat merujuk ke pence sterling, GBX (kadang-kadang GBp), ketika mendaftar harga saham atau saat mencantumkan harga saham.

Kabel[sunting | sunting sumber]

atau dalam Bahasa Indonesia: Kabel (Valuta Asing)

Nilai tukar pound sterling terhadap dolar AS disebut sebagai "cable" atau "kabel" di pasar valuta asing grosir. [1] Asal usul istilah ini dikaitkan dengan fakta bahwa pada 1800-an atau sejak pertengahan abad ke-19, nilai tukar GBP/USD atau sterling/dolar ditransmisikan melalui kabel transatlantik. [1] Pedagang valas GBP/USD terkadang disebut sebagai "dealer kabel". GBP/USD adalah satu-satunya pasangan mata uang dengan namanya sendiri di pasar valuta asing.

Istilah gaul[sunting | sunting sumber]

Secara historis hampir setiap koin Britania memiliki nama panggilan yang dikenal luas, seperti "tanner" untuk enam pence dan "bob" untuk shilling . [1] Sejak desimalisasi, ini sebagian besar tidak digunakan kecuali sebagai bagian dari peribahasa.

Istilah slang umum untuk pound sterling atau pound adalah quid, yang (tunggal dan jamak, kecuali dalam frasa umum "quids in!"). [1] Istilah ini mungkin datang melalui imigran Italia dari "scudo", nama untuk sejumlah koin yang digunakan di Italia hingga abad ke-19; atau dari bahasa Latin 'quid' melalui frasa umum quid pro quo, secara harfiah, "untuk apa", atau, secara kiasan, "Pertukaran atau penggantian yang setara". [1] Istilah "nicker" (juga tunggal dan jamak) juga dapat merujuk pada pound.

Ketergantungan Mahkota dan Wilayah Luar Negeri Britania[sunting | sunting sumber]

Mata uang dari semua Dependensi Mahkota dan sebagian besar Wilayah Seberang Laut Inggris adalah sterling atau dipatok ke sterling pada nilai nominal. Ini adalah Jersey , Guernsey , Pulau Man , Kepulauan Falkland , Gibraltar , Georgia Selatan dan Kepulauan Sandwich Selatan , Saint Helena dan Wilayah Antartika Britania , [1] [1] dan Tristan da Cunha . [10]

Beberapa Wilayah Luar Negeri Britania memiliki mata uang lokal yang dipatok ke dolar A.S. atau dolar Selandia Baru . Area Pangkalan Berdaulat Akrotiri dan Dhekelia (di Siprus ) menggunakan euro.

Subdivisi dan unit lainnya[sunting | sunting sumber]

Koin desimal[sunting | sunting sumber]

Sejak desimalisasi pada Hari Desimal pada tahun 1971, pound telah dibagi menjadi 100 pence (dinyatakan pada mata uang, hingga 1981, sebagai "pence baru"). Simbol untuk sen adalah "p"; karenanya jumlah seperti 50p (£ 0,50) yang diucapkan "lima puluh pence" cukup sering, diucapkan "fifty pee" /fɪfti pi/ dalam bahasa sehari-hari. Penyebutan ini juga membantu membedakan antara jumlah pence baru dan lama selama pergantian ke sistem desimal. Halfpenny desimal dikeluarkan sampai 1984, tetapi dihapus karena memiliki biaya yang lebih tinggi untuk memproduksi daripada nilai nominalnya.

Sejak desimalisasi pada Hari Desimal pada tahun 1971, pound telah dibagi menjadi 100 pence (dilambangkan pada mata uang, hingga 1981, sebagai "penny baru"). Simbol untuk sen adalah "p"; maka jumlah seperti 50p (£0,50) yang diucapkan dengan benar "fifty pence" sering diucapkan "fifty pee" /fɪfti piː/. Tanda lama d tidak digunakan kembali untuk sen baru untuk menghindari kebingungan antara dua unit. Setengah sen desimal (1/2p, senilai 1,2 sen lama) dikeluarkan hingga 1984 tetapi ditarik karena inflasi . [11]

Pra-desimal[sunting | sunting sumber]

Sebelum desimalisasi pada tahun 1971, pound dibagi menjadi 20 shilling dan masing-masing shilling menjadi 12 pence, membuat 240 pence ke pound. Simbol untuk shilling adalah "s." - bukan dari huruf pertama "shilling", tetapi dari solidus Latin. Simbol untuk sen adalah "d.", Dari denier Prancis, dari denarius Latin (solidus dan denarius adalah koin Romawi). Sejumlah campuran shilling dan pence, seperti 3 shilling dan 6 pence, ditulis sebagai "3/6" atau "3s. 6d." dan diucapkan sebagai "tiga dan enam" atau "tiga dan enampensi" kecuali untuk "1/1," "2/1" dll., yang diucapkan sebagai "satu dan satu sen", "dua dan satu sen", dll. 5 shilling, misalnya, ditulis sebagai "5s." atau, lebih umum, "5 / -". Dalam beberapa kasus, berbagai denominasi koin memiliki nama-nama khusus, seperti crown, farthing, sovereign, dan guinea.

Pada 1950-an, koin Raja George III, George IV dan William IV telah hilang dari peredaran, tetapi koin (setidaknya satu sen) yang memuat kepala setiap raja atau ratu Inggris dari Ratu Victoria dan seterusnya dapat ditemukan dalam peredaran. Koin perak digantikan oleh koin tembaga pada tahun 1947, dan pada tahun 1960 koin perak jarang terlihat. Shilling perak/kupro-nikel (dari periode setelah 1816) dan florin (2 shilling) tetap menjadi alat bayar sah setelah desimalisasi (masing-masing 5p dan 10p) hingga 1990 dan 1993, masing-masing, namun sekarang secara resmi didemetisasi.

Koin satu Pound
Sterling pra-desimal
British pre-decimal penny 1967 reverse.png British shilling 1963 reverse.png
Koin 1d dikeluarkan pada tahun 1967Koin 1s dikeluarkan pada tahun 1963
Denominasi
Supersatuan
 1Pound
Subsatuan
 ​120Shilling
 ​1240Penny
Bentuk jamakPounds
ShillingShillings
PennyPence
Simbol£
Shillings atau /–
Pennyd
Uang kertas
 Sering digunakan
 Jarang digunakan
Uang koin
  • 14d
  • 12d
  • 1d
  • 3d
  • 6d
  • 1/–
  • 2/–
  • 2/6
  • 5/–
Demografi

atau dalam Bahasa Indonesia: £sd

Topi si Hatter menunjukkan contoh notasi pra-desimal lama: topi itu berharga 10/6 ( sepuluh shilling dan enam pence, setengah guinea ).

Sebelum desimalisasi pada tahun 1971 , pound dibagi menjadi 20 shilling , dan setiap shilling menjadi 12 pence , menghasilkan 240 pence ke pound. Simbol untuk shilling adalah " s ."—bukan dari huruf pertama "shilling", tetapi dari bahasa Latin solidus . Simbol untuk sen adalah " d .", dari denier Prancis, dari denarius Latin (solidus dan denarius adalah koin Romawi). Jumlah campuran shilling dan pence, seperti 3 shilling dan 6 pence, ditulis sebagai "3/6" atau "3 s . 6 d." dan diucapkan sebagai "tiga dan enam" atau "tiga dan enam pence" kecuali untuk "1/1", "2/1" dll., yang diucapkan sebagai "satu dan satu sen", "dua dan satu sen", dll. 5 shilling, misalnya, ditulis sebagai "5 s ." atau, lebih umum, "5/–". Berbagai denominasi koin memiliki, dan dalam beberapa kasus terus memiliki, nama khusus—seperti florin (2/– ), mahkota (5/–), setengah mahkota (2/6 d ), farthing ( 1 4 d ), kedaulatan (£1) dan guinea ( qv ) .Lihat Koin pound sterling dan Daftar koin dan uang kertas Inggris untuk detailnya.

Pada 1950-an, koin Raja George III , George IV , dan William IV telah menghilang dari peredaran, tetapi koin (setidaknya satu sen) bergambar kepala setiap raja Inggris dari Ratu Victoria dan seterusnya dapat ditemukan beredar. Koin perak digantikan oleh koin tembaga-nikel pada tahun 1947, dan pada tahun 1960-an koin perak jarang terlihat. Shilling perak/cupro-nikel (dari periode mana pun setelah tahun 1816) dan florin (2 shilling) tetap merupakan alat pembayaran yang sah setelah desimalisasi (masing-masing sebagai 5p dan 10p) hingga tahun 1990 dan 1993, tetapi sekarang secara resmi didemonetisasi. [13] [14]

Sejarah (600 hingga 1945)[sunting | sunting sumber]

Satu pon = 20 shilling = 240 sen perak (sebelumnya)

Pound sterling muncul setelah adopsi sistem moneter Carolingian di Inggris c.  800 . Berikut rangkuman perubahan nilainya dari segi perak atau emas hingga tahun 1914. [15] [16]

Nilai £1 sterling dalam gram dan troy ons
tahun perak emas
gram troy ons gram troy ons
800 3.499 g 112,5 ozt
1158 3.237 g 104,1 ozt
1351 2.589 g 83,2 ozt 2.321 g 74,6 ozt
1412 2.158 g 69,4 ozt 2.089 g 67,2 ozt
1464 1.726 g 55,5 ozt 1.547 g 49,7 ozt
1551 1.151 g 37,0 ozt 1.031 g 33,1 ozt
1601 1.114 g 35,8 ozt variabel
1717 1.114 g 35,8 ozt 732.238 g 23.542,0 ozt
1816 732.238 g 23.542,0 ozt

Anglo-Saxon[sunting | sunting sumber]

atau dalam Bahasa Indonesia: Sejarah sen Inggris (c. 600 – 1066).

Penny Raja Offa (abad kedelapan) [17]

Pound adalah unit akun di Inggris Anglo-Saxon . Pada abad kesembilan itu sama dengan 240 pence perak . [18]

Sistem akuntansi untuk membagi satu pon menjadi dua puluh shilling , satu shilling menjadi dua belas pence, dan satu sen menjadi empat farthing diadopsi [ kapan? ] dari yang diperkenalkan oleh Charlemagne ke Kekaisaran Frank (lihat livre carolingienne ). [ rujukan? ] Penny disingkat menjadi "d", dari denarius , padanan Romawi untuk penny; shilling menjadi "s" dari solidus (kemudian berkembang menjadi sederhana / ); dan pound menjadi "L" (selanjutnya £ ) dari Libra atau Livre. [ kapan? ][per kapan?]

Asal usul sterling terletak pada masa pemerintahan Raja Offa dari Mercia (757–796), yang memperkenalkan koin "sterling" yang dibuat dengan membagi secara fisik satu pon Menara (5.400 butir, 349,9 gram) perak menjadi 240 bagian. [1] Dalam praktiknya, berat koin tidak konsisten, 240 di antaranya jarang ditambahkan hingga satu pon penuh; tidak ada koin shilling atau pound dan unit ini hanya digunakan sebagai kemudahan akuntansi . [19]

Halfpennies dan farthings senilai 1 2 dan 1 4 sen masing -masing juga dicetak, tetapi uang receh lebih sering dihasilkan dengan memotong satu sen utuh. [20]

Abad Pertengahan, 1158[sunting | sunting sumber]

Penny dari Henry III, abad ke-13

Uang awal dibuat dari perak halus (semurni yang tersedia). Pada tahun 1158, sebuah mata uang baru diperkenalkan oleh Raja Henry II (dikenal sebagai sen Tealby ), dengan Pound Menara (5.400 butir, 349,9 g) dari 92,5% perak dicetak menjadi 240 sen, setiap sen berisi 20,82 butir (1,349 g) perak halus. [1] Disebut perak murni , paduannya lebih keras daripada perak halus 99,9% yang digunakan secara tradisional, dan koin perak murni tidak cepat aus seperti perak halus.

Pengenalan koin gros tournois Prancis yang lebih besar pada tahun 1266, dan popularitasnya berikutnya, menyebabkan denominasi tambahan dalam bentuk menir senilai empat pence dan setengah menir senilai dua pence. [1] Sebuah sen emas dengan berat dua kali sen perak dan senilai 20 pence perak juga dikeluarkan pada tahun 1257 tetapi tidak berhasil. [21]

Penny Inggris tetap hampir tidak berubah dari 800 dan merupakan pengecualian yang menonjol dalam penurunan nilai mata uang progresif yang terjadi di seluruh Eropa. The Tower Pound, awalnya dibagi menjadi 240 pence, diturunkan nilainya menjadi 243 pence pada 1279. [22]

Edward III, 1351[sunting | sunting sumber]

Edward III bangsawan (80 pence), 1354–55

Selama masa pemerintahan Raja Edward III , pengenalan koin emas yang diterima dari Flanders sebagai pembayaran untuk wol Inggris memberikan peluang ekonomi dan perdagangan yang substansial tetapi juga mengganggu mata uang selama 200 tahun ke depan. [1] : 41 Perubahan moneter pertama pada tahun 1344 terdiri dari

  • Uang Inggris dikurangi menjadi 20+1 4 butir (1,312 g; 0,042 ozt) perak murni (atau 20,25gr @ 0,925 halus = 18,73 gr perak murni) dan
  • Florin ganda emas dengan berat 108 gr (6,998 g; 0,225 ozt) dan bernilai 6 shilling (atau 72 pence). [1] (atau 108gr @ 0.9948 fine = 107.44 gr emas murni).

Rasio emas-perak yang dihasilkan 1:12,55 jauh lebih tinggi daripada rasio 1:11 yang berlaku di Benua Eropa, menguras mata uang perak Inggris dan membutuhkan pemulihan yang lebih permanen pada tahun 1351 dalam bentuk

  • Uang receh dikurangi lebih lanjut menjadi 18 gr (1,2 g; 0,038 ozt) perak murni (atau 18 @ 0,925 halus = 15,73 gr perak murni) dan
  • Bangsawan emas baru dengan berat 120 butir (7,776 gram; 0,250 troy ounces) dari emas terbaik yang mungkin pada saat itu (191/192 atau 99,48% fine), [1] (berarti 120gr @ 0.9948 fine = 119,38 gr emas murni) dan dihargai pada 6 shilling dan 8 pence (80 pence, atau 1 3 per pon). Dengan demikian, rasio emas-perak murni adalah 1:(80 × 15,73 / 119,38) = 1:10,5 .

Para bangsawan emas ini, bersama dengan setengah bangsawan (40 pence) dan farthings atau seperempat bangsawan (20 pence), [1] akan menjadi koin emas Inggris pertama yang diproduksi dalam jumlah banyak. [23]

Henry IV, 1412[sunting | sunting sumber]

Urgensi Perang Seratus Tahun pada masa pemerintahan Raja Henry IV mengakibatkan penurunan lebih lanjut menjelang akhir pemerintahannya, dengan sen Inggris berkurang menjadi 15 butir perak murni (0,899 g perak halus) [ klarifikasi diperlukan ] dan setengah- mulia berkurang menjadi 54 butir (3,481 g emas murni). [ klarifikasi diperlukan ] [1] Rasio emas-perak turun menjadi 40 × 0,899 / 3,481 = 10,3 .

Setelah reformasi moneter Prancis tahun 1425 , emas setengah mulia ( 1 6 pon , 40 pence) bernilai mendekati satu Livre Parisis (pon Prancis) atau 20 sol, sedangkan perak setengah menir (2 pence, perak halus 1,798 g) bernilai mendekati 1 sol parisis (1,912 g). [1] Juga, setelah reformasi moneter Flemish pada tahun 1434, florin Belanda yang baru bernilai mendekati 40 pence sedangkan stuiver Belanda (shilling) sebesar 1,63 g perak murni bernilai mendekati 2 pence sterling pada 1,8 g. [1] Perkiraan pasangan setengah bangsawan Inggris dan setengah menir dengan livre dan sol Kontinental ini bertahan hingga tahun 1560-an.

Kemerosotan hebat, 1464[sunting | sunting sumber]

Kelaparan Bullion Besar dan Kemerosotan Besar pada pertengahan abad ke-15 mengakibatkan penurunan lagi dalam sen Inggris menjadi 12 butir perak murni (0,719 g perak halus) dan pengenalan koin emas setengah malaikat baru sebanyak 40 butir (2,578 g ), senilai 1 6 pon atau 40 pence . [1] Rasio emas-perak naik lagi menjadi 40 × 0,719 2,578 = 11,2 . Pengurangan dalam sen Inggris kira-kira sama dengan sol Parisis Prancis dan stuiver Flemish ; selanjutnya, dari tahun 1469 hingga 1475 perjanjian antara Inggris dan Belanda Burgundimembuat groat Inggris (4-pence) saling ditukar dengan patard ganda Burgundia (atau 2- stuiver ) yang dicetak di bawah Charles the Rash . [24] [25]

40 pence atau 1 6 pound sterling dibuat satu Troy Ounce (480 butir, 31,1035 g) perak murni. Itu kira-kira setara dengan livre paris Prancis satu ons Prancis (30,594 g), dan pada tahun 1524 itu juga akan menjadi model untuk mata uang Jerman standar dalam bentuk Guldengroschen , yang juga berbobot 1 ons perak Jerman atau 29,232 g (0,9398 ozt). [15] :361

Tudor, 1551[sunting | sunting sumber]

Mahkota (5/–) Edward VI, 1551

Depresiasi signifikan terakhir dalam standar perak sterling terjadi di tengah masuknya logam mulia abad ke-16 dari Amerika yang tiba melalui Habsburg Belanda . Penegakan standar moneter di antara provinsi-provinsi konstituennya longgar, pengeluaran di bawah Raja Henry VIII sangat boros, dan Inggris melonggarkan impor koin kontinental yang lebih murah untuk ditukar dengan koin Inggris yang bernilai penuh. [1] [1] Semua ini berkontribusi pada The Great Debasement yang mengakibatkan penurunan signifikan 1 3 rd dalam kandungan emas batangan setiap pound sterling pada tahun 1551. [26] [16]

Troy ons perak murni selanjutnya dinaikkan harganya sebesar 50% dari 40 menjadi 60 sen perak (setiap sen dengan berat 8 butir perak murni dan mengandung 0,4795 g (0,01542 ozt) perak murni). [1] Emas setengah malaikat dari 40 butir (2,578 g (0,0829 ozt) emas murni) dinaikkan harganya dari 40 pence menjadi 60 pence (5 shilling atau 1 4 pon ) dan selanjutnya dikenal sebagai Mahkota .

Sebelum tahun 1551, denominasi koin Inggris sangat cocok dengan denominasi sol (2 d ) dan livre (40 d ) yang sesuai di Benua Eropa, yaitu:

  • Perak; lihat farthing ( 1 4 d ), halfpenny ( 1 2 d ) , penny (1 d ) , half-groat (2 d ), dan groat (4 d )
  • Emas; lihat 1351 : 1 4 bangsawan (20 hari ) , 1 2 bangsawan (40 hari ) dan bangsawan atau malaikat (80 hari ) .

Setelah 1551 denominasi baru diperkenalkan, [1] beratnya mirip dengan 1464 koin yang dikeluarkan tetapi meningkat nilainya 1+1 2 kali, yaitu :

  • Dalam perak: tiga pence (3 d ) , menggantikan setengah menir; enam pence (6 d ) , menggantikan menir; dan satu shilling atau testoon baru (1/–).
  • Dalam perak atau emas: mahkota setengah (2/6 d atau 30 d ), menggantikan 1 4 malaikat 20 d ; dan mahkota ( 5 /- atau 60 d ), menggantikan 1 2 malaikat dari 40 d .
  • Dan dalam emas: setengah penguasa baru (10/–) dan penguasa (£1 atau 20/–)

1601 hingga 1816[sunting | sunting sumber]

Sebuah koin emas guinea yang dicetak pada masa pemerintahan Raja James II pada tahun 1686. Motif "Gajah dan Kastil" di bawah kepalanya adalah simbol Perusahaan Kerajaan Afrika , perusahaan perdagangan budak terkemuka di Britania. [1] RAC mengangkut emas yang digunakan dalam koin dari Afrika Barat ke Inggris setelah membelinya dari pedagang Afrika di wilayah Guinea , yang pada gilirannya mengambilnya dari Kekaisaran Ashanti . [27]

Dasar perak sterling pada dasarnya tetap tidak berubah sampai pengenalan Standar Emas tahun 1816, kecuali peningkatan jumlah sen dalam troy ounce dari 60 menjadi 62 (karenanya, 0,464 g perak murni dalam satu sen). Namun, basis emasnya tetap tidak stabil, sampai guinea emas ditetapkan pada 21 shilling pada tahun 1717.

Guinea diperkenalkan pada 1663 dengan 44+

1 2 guinea dicetak dari 12 troy ons emas 22 karat (karenanya, 7,6885 g emas murni) dan awalnya bernilai £1 atau 20 shilling. Meskipun harganya dalam shilling pada awalnya tidak ditetapkan secara hukum, nilai perdagangannya yang terus-menerus di atas 21 shilling mencerminkan keadaan buruk dari koin perak dengan bobot kurang yang dapat ditoleransi untuk pembayaran. Shilling giling dengan berat penuh ditimbun dan diekspor ke Benua Eropa , sementara shilling yang dipotong dengan tangan tetap beredar (sepertidijelaskan oleh hukum Gresham ). [28]

Pada abad ke-17, pedagang Inggris cenderung membayar impor dalam perak tetapi umumnya dibayar untuk ekspor dalam emas. [ rujukan? ] Efek ini terutama didorong oleh perdagangan dengan Timur Jauh, karena Tiongkok bersikeras pembayaran ekspor mereka diselesaikan dalam perak. Sejak pertengahan abad ke-17, sekitar 28.000 metrik ton (27.600 ton panjang) perak diterima oleh Tiongkok, terutama dari kekuatan Eropa, sebagai imbalan atas teh Tiongkok dan barang-barang lainnya. Untuk dapat membeli ekspor Tiongkok pada periode ini, Inggris pada awalnya harus mengekspor ke negara-negara Eropa lainnya dan meminta pembayaran dalam perak, [ rujukan? ] sampai British East India Company mampu mendorongpenjualan opium tidak langsung ke Tiongkok. [29]

Permintaan domestik untuk emas batangan di Britania semakin mengurangi peredaran uang logam perak, karena meningkatnya nasib kelas pedagang menyebabkan meningkatnya permintaan peralatan makan. Perajin perak selalu menganggap koin sebagai sumber bahan mentah, yang sudah diverifikasi kehalusannya oleh pemerintah. Akibatnya, koin perak murni dicairkan dan dibentuk menjadi "perabotan perak murni" dengan kecepatan tinggi. Undang-undang Parlemen Inggris pada tahun 1697 mencoba membendung gelombang ini dengan menaikkan kehalusan minimum yang dapat diterima pada pelat tempa dari 92,5% sterling menjadi standar perak Britannia baru sebesar 95,83%. Barang-barang perak yang dibuat murni dari koin-koin yang dicairkan akan ditemukan tidak diinginkan ketika tukang perak membawa barang-barangnya ke kantor pengujian, sehingga mencegah pencairan koin. [ rujukan? ][butuh rujukan]

Selama masa Sir Isaac Newton , Master of the Mint , guinea emas ditetapkan pada 21 shilling (£ 1/1/-) pada tahun 1717. Tetapi tanpa mengatasi masalah koin perak yang kurang berat, dan dengan emas-perak yang dihasilkan tinggi rasio 15,2, itu memberi sterling pijakan yang lebih kuat dalam guinea emas daripada shilling perak, menghasilkan standar emas de facto . Token perak dan tembaga yang dikeluarkan oleh entitas swasta sebagian meringankan masalah uang receh sampai Great Recoinage tahun 1816 . [30]

Pembentukan mata uang modern[sunting | sunting sumber]

Bank of England didirikan pada 1694, diikuti oleh Bank of Scotland setahun kemudian. Keduanya mulai mengeluarkan uang kertas .

Mata Uang Britania Raya (1707) dan Britania Raya (1801)[sunting | sunting sumber]

Pada abad ke-17 mata uang Skotlandia dipatok ke sterling dengan nilai £12 Scots = £1 sterling. [31]

Pada tahun 1707, kerajaan Inggris dan Skotlandia bergabung menjadi Kerajaan Britania Raya . Sesuai dengan Perjanjian Persatuan , mata uang Britania Raya adalah sterling, dengan pound Skotlandia segera digantikan oleh sterling pada nilai yang dipatok.

Pada tahun 1801, Britania Raya dan Kerajaan Irlandia bersatu untuk membentuk Kerajaan Britania Raya dan Irlandia . Namun, pound Irlandia tidak digantikan oleh sterling sampai Januari 1826.  Tingkat konversi telah lama £13 Irlandia menjadi £12 sterling. [ rujukan? ] Pada tahun 1928, enam tahun setelah Perjanjian Anglo-Irlandia memulihkan otonomi Irlandia di dalam Kerajaan Britania, Negara Bebas Irlandia mendirikan pound Irlandia baru, dipatok setara dengan sterling. [32]

Gunakan di Kekaisaran[sunting | sunting sumber]

atau dalam Bahasa Indonesia: area Sterling.

Sterling beredar di sebagian besar Kerajaan Britania . Di beberapa daerah itu digunakan bersama mata uang lokal. Misalnya, penguasa emas adalah alat pembayaran yang sah di Kanada meskipun menggunakan dolar Kanada . Beberapa koloni dan kekuasaan mengadopsi pound sebagai mata uang mereka sendiri. Ini termasuk Australia , Barbados , [1] Afrika Barat Britania , Siprus , Fiji , India Britania , Negara Bebas Irlandia , Jamaika , Selandia Baru , Afrika Selatan , dan Rhodesia Selatan. Beberapa di antaranya mempertahankan paritas dengan sterling sepanjang keberadaannya (misalnya pound Afrika Selatan), sementara yang lain menyimpang dari paritas setelah akhir standar emas (misalnya pound Australia). Mata uang ini dan lainnya yang terkait dengan sterling merupakan inti dari area sterling .

Koloni Inggris asli di daratan Amerika Utara bukan merupakan bagian dari wilayah sterling karena kekurangan perak yang disebutkan di atas di Inggris bertepatan dengan tahun-tahun pembentukan koloni ini. Sebagai hasil dari perdagangan yang adil (dan pembajakan yang agak kurang adil), dolar giling Spanyol menjadi koin paling umum di koloni Inggris.

Standar emas[sunting | sunting sumber]

"Perisai terbalik" berdaulat Ratu Victoria, 1842

Selama Perang Kemerdekaan Amerika dan perang Napoleon , uang kertas Bank of England adalah alat pembayaran yang sah , dan nilainya melayang relatif terhadap emas. Bank juga mengeluarkan token perak untuk mengatasi kekurangan koin perak. Pada tahun 1816, standar emas diadopsi secara resmi, [ rujukan? ] dengan koin perak dicetak pada tingkat 66 shilling ke troy pon (berat) perak murni, sehingga menjadikannya sebagai masalah "token" (yaitu tidak mengandung nilainya dalam logam mulia). Pada tahun 1817, penguasadiperkenalkan, senilai 20/–. Ditusuk dengan emas 22 karat, ia mengandung 113 butir atau 7.32238 g (0.235420 ozt) emas murni dan menggantikan guinea sebagai koin emas standar Inggris tanpa mengubah standar emas.

Pada abad ke-19, uang kertas sterling diterima secara luas di luar Britania. Jurnalis Amerika Nellie Bly membawa uang kertas Bank of England dalam perjalanannya tahun 1889–1890 keliling dunia dalam 72 hari . [1] Selama akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, banyak negara lain mengadopsi standar emas. Akibatnya, tingkat konversi antara mata uang yang berbeda dapat ditentukan hanya dari standar emas masing-masing. £1 sterling sama dengan US$4,87 di Amerika Serikat , Can$ 4,87 di Kanada , 12,11 di wilayah Belanda , F  25,22 di wilayah Prancis (atau mata uang yang setara denganLatin Monetary Union ), 20  43 di Jerman , Rbls 9,46 di Rusia atau K  24,02 di  Austria -Hongaria . [ rujukan? ] Setelah Konferensi Moneter Internasional 1867 di Paris, kemungkinan BR bergabung dengan Serikat Moneter Latin dibahas, dan Komisi Kerajaan untuk Koin Internasional memeriksa masalah tersebut, [1] menghasilkan keputusan untuk tidak bergabung dengan serikat moneter.

Perang dunia pertama: penangguhan standar emas[sunting | sunting sumber]

Standar emas ditangguhkan pada pecahnya Perang Dunia Pertama pada tahun 1914, dengan Bank of England dan catatan Treasury menjadi alat pembayaran yang sah. Sebelum perang itu, Britania Raya memiliki salah satu ekonomi terkuat di dunia , memegang 40% dari investasi luar negeri dunia. Tetapi setelah perang berakhir, negara itu berhutang banyak: Britania berhutang £850 juta (sekitar £44,1 miliar hari ini) [1] dengan bunga yang membebani negara sekitar 40% dari semua pengeluaran pemerintah. [1] Pemerintah Britania di bawah Perdana Menteri David Lloyd George dan Menteri Keuangan Austen Chamberlain mencoba untuk menutupi defisit dengan kebijakan deflasi, tetapi ini hanya menyebabkanDepresi 1920–21 . [33]

Pada tahun 1917, produksi penguasa emas hampir dihentikan (produksi yang tersisa adalah untuk set kolektor dan acara-acara khusus lainnya), dan pada tahun 1920, koin perak diturunkan nilainya dari denda 0,925 aslinya menjadi hanya denda 0,500. [ rujukan? ] Itu karena kenaikan drastis harga perak dari rata-rata 27/6 hari . [£1,375] per pon troy pada periode antara 1894 dan 1913, hingga 89/6 hari . [£4,475] pada Agustus 1920. [34]

Periode antar perang: standar emas dipulihkan[sunting | sunting sumber]

Untuk mencoba melanjutkan stabilitas, versi standar emas diperkenalkan kembali pada tahun 1925, di mana mata uang ditetapkan pada emas pada pasak sebelum perang, tetapi orang hanya dapat menukar mata uang dengan emas batangan, bukan dengan koin. Pada tanggal 21 September 1931, ini ditinggalkan selama Depresi Hebat , dan sterling mengalami devaluasi awal sekitar 25%. [35]

Sejak penangguhan standar emas pada tahun 1931, sterling telah menjadi mata uang fiat , dengan nilainya ditentukan oleh penerimaannya yang berkelanjutan dalam ekonomi nasional dan internasional.

perang dunia II[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1940, sebuah perjanjian dengan AS mematok sterling ke dolar AS pada tingkat £1 = US$4,03. (Hanya tahun sebelumnya, itu adalah US$4,86.) [1] Nilai ini dipertahankan selama Perang Dunia Kedua dan menjadi bagian dari sistem Bretton Woods yang mengatur nilai tukar pascaperang.

Sejarah (1946 hingga sekarang)[sunting | sunting sumber]

Bretton Woods[sunting | sunting sumber]

atau dalam Bahasa Indonesia secara berturut-turut: Sejarah ekonomi Britania Raya 1945–1951: Age of Austerity , dan pinjaman Anglo-Amerika Persyaratan.

Di bawah tekanan ekonomi yang berkelanjutan, dan meskipun berbulan-bulan penyangkalan akan melakukannya, pada 19 September 1949 pemerintah mendevaluasi pound sebesar 30,5% menjadi US$2,80. [1] Langkah tersebut mendorong beberapa mata uang lain untuk didevaluasi terhadap dolar.

Pada tahun 1961, 1964, dan 1966, sterling berada di bawah tekanan baru, karena spekulan menjual pound demi dolar. Pada musim panas 1966, dengan nilai pound jatuh di pasar mata uang , kontrol pertukaran diperketat oleh pemerintah Wilson . Di antara langkah-langkah tersebut, turis dilarang membawa lebih dari £50 ke luar negeri dalam bentuk cek perjalanan dan pengiriman uang, ditambah £15 tunai; [b] pembatasan ini tidak dicabut sampai tahun 1979. Sterling didevaluasi sebesar 14,3% menjadi £1 = US$2,40 pada tanggal 18 November 1967. [36] [37]

Desimalisasi[sunting | sunting sumber]

atau dalam Bahasa Indonesia: Hari Desimal.

Sampai desimalisasi, jumlah dalam sterling dinyatakan dalam pound, shilling, dan pence , dengan berbagai notasi yang dipahami secara luas. Jumlah yang sama dapat dinyatakan sebagai 32 s . 6 hari , 32/6, £1. 12 detik . 6 hari , atau £1/12/6. Merupakan kebiasaan untuk menentukan beberapa harga (misalnya biaya profesional dan harga lelang untuk karya seni) dalam guinea (abbr: gn. or gns.), meskipun koin guinea tidak lagi digunakan.

Proposal parlemen formal untuk desimalisasi sterling pertama kali dibuat pada tahun 1824 ketika Sir John Wrottesley , MP untuk Staffordshire , bertanya di House of Commons apakah pertimbangan telah diberikan untuk desimalisasi mata uang. [1] Wrottesley mengangkat masalah di House of Commons lagi pada tahun 1833, [1] dan itu kembali diangkat oleh John Bowring , MP untuk Kilmarnock Burghs , pada tahun 1847 [1] yang usahanya menyebabkan pengenalan pada tahun 1848 dari apa yang ada di efek koin desimal pertama di Britania Raya, florin, senilai sepersepuluh pon. Namun, desimalisasi penuh ditentang, meskipun koin florin, ditunjuk kembali sebagaisepuluh pence baru , selamat dari transfer ke sistem desimal penuh pada tahun 1971, dengan contoh bertahan dalam mata uang Britania hingga 1993.

John Benjamin Smith , MP untuk Stirling Burghs , mengangkat isu desimalisasi penuh lagi di Parlemen pada tahun 1853, [1] mengakibatkan Menteri Keuangan, William Gladstone , mengumumkan segera setelah itu bahwa "pertanyaan besar dari mata uang desimal" adalah " sekarang dalam pertimbangan serius". [1] Sebuah proposal penuh untuk desimalisasi sterling kemudian diajukan di House of Commons pada bulan Juni 1855, oleh William Brown , MP untuk Lancashire Southern, dengan saran agar pound sterling dibagi menjadi seribu bagian, masing-masing disebut "mil", atau sebagai alternatif farthing, karena pound saat itu setara dengan 960 farthing yang dapat dengan mudah dibulatkan menjadi seribu farthing dalam sistem baru . [1] Ini tidak menghasilkan konversi sterling menjadi sistem desimal, tetapi disepakati untuk membentuk Komisi Kerajaan untuk menyelidiki masalah ini. [1] Namun, sebagian besar karena permusuhan terhadap desimalisasi dari dua komisaris yang ditunjuk, Lord Overstone (seorang bankir) dan John Hubbard ( Gubernur Bank of England ), desimalisasi di Britania secara efektif dibatalkan selama lebih dari seratus tahun. [38]

Namun, sterling didesimalkan di berbagai wilayah kolonial Britania sebelum Britania Raya (dan dalam beberapa kasus sejalan dengan usulan William Brown bahwa pound dibagi menjadi 1.000 bagian, disebut mil). Ini termasuk Hong Kong dari tahun 1863 hingga 1866; [1] Siprus dari 1955 hingga 1960 (dan berlanjut di pulau itu sebagai pembagian pound Siprus hingga 1983); dan Mandat Palestina dari tahun 1926 sampai 1948. [39]

Kemudian, pada tahun 1966, Pemerintah BR memutuskan untuk memasukkan dalam Pidato Ratu rencana untuk mengubah sterling menjadi mata uang desimal.  Sebagai akibatnya, pada tanggal 15 Februari 1971, sterling BR didesimalkan, menggantikan shilling dan sen dengan subdivisi tunggal, sen baru , yang bernilai 2,4 d . Misalnya, label harga £1/12/6. menjadi £1,62+1 2 . _ Kata "baru" dihilangkan dari koin yang dicetak setelah tahun 1981.

Pound mengambang bebas[sunting | sunting sumber]

Nilai tukar GBP/ USD

Dengan rusaknya sistem Bretton Woods , sterling melayang dari Agustus 1971 dan seterusnya. Pada awalnya, ia dihargai sedikit, naik menjadi hampir US$2,65 pada Maret 1972 dari US$2,42, batas atas band di mana ia telah diperbaiki. Area sterling secara efektif berakhir pada saat ini, ketika mayoritas anggotanya juga memilih untuk mengambang bebas terhadap sterling dan dolar.

Krisis sterling 1976[sunting | sunting sumber]

atau dalam Bahasa Indonesia: Krisis sterling 1976.

Sejarah inflasi BR
Obligasi BR 1960-2022Pinjaman pemerintah untuk utang (obligasi 10 tahun) meningkat menjadi lebih dari 15% pada 1970-an dan awal 1980-an

James Callaghan menjadi Perdana Menteri pada tahun 1976. Dia segera diberitahu bahwa ekonomi sedang menghadapi masalah besar, menurut dokumen yang dirilis pada tahun 2006 oleh Arsip Nasional . [1] Efek dari Boom Tukang Cukur yang gagal dan krisis minyak tahun 1973 masih terasa, [1] dengan inflasi yang meningkat hampir 27% pada tahun 1975. [1] Pasar keuangan mulai percaya bahwa pound dinilai terlalu tinggi, dan pada bulan April tahun itu The Wall Street Journal menyarankan penjualan investasi sterling dalam menghadapi pajak yang tinggi, dalam sebuah cerita yang berakhir dengan "selamat tinggal, Britania Raya. Senang mengenal Anda". [1]Pada saat Pemerintah BR menjalankan defisit anggaran, dan strategi pemerintah Buruh pada saat itu menekankan pengeluaran publik yang tinggi. [1] Callaghan diberitahu bahwa ada tiga kemungkinan hasil: sterling jatuh bebas, ekonomi pengepungan yang tidak dapat diterima secara internasional, atau kesepakatan dengan sekutu kunci untuk menopang pound sementara reformasi ekonomi yang menyakitkan diberlakukan. Pemerintah AS khawatir krisis tersebut dapat membahayakan NATO dan Masyarakat Ekonomi Eropa (MEE), dan oleh karena itu Departemen Keuangan AS mulai memaksakan perubahan kebijakan dalam negeri. Pada bulan November 1976, Dana Moneter Internasional(IMF) mengumumkan persyaratan untuk pinjaman, termasuk pemotongan besar dalam pengeluaran publik . [40]

1979–1989[sunting | sunting sumber]

Partai Konservatif terpilih ke kantor pada tahun 1979 , pada program penghematan fiskal. Awalnya, sterling meroket, bergerak di atas £1 menjadi US$2,40, karena suku bunga naik sebagai respons terhadap kebijakan monetaris yang menargetkan jumlah uang beredar . Nilai tukar yang tinggi secara luas disalahkan atas resesi yang mendalam pada tahun 1981 . Sterling turun tajam setelah tahun 1980; pada titik terendah, £1 hanya US$1,03 pada Maret 1985, sebelum naik menjadi US$1,70 pada Desember 1989. [41]

Mengikuti Deutsche Mark[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1988, Menteri Keuangan , Nigel Lawson , memutuskan bahwa sterling harus "membayangi" Deutsche Mark (DM), dengan hasil yang tidak diinginkan dari kenaikan inflasi yang cepat karena ekonomi booming karena suku bunga rendah. [42]

Setelah reunifikasi Jerman pada tahun 1990, kebalikannya berlaku, karena biaya pinjaman Jerman yang tinggi untuk mendanai rekonstruksi Timur, diperburuk oleh keputusan politik untuk mengubah Ostmark menjadi D–Mark dengan basis 1:1, berarti bahwa suku bunga di negara lain membayangi D-Mark, terutama BR, terlalu tinggi dibandingkan dengan keadaan domestik, yang menyebabkan penurunan perumahan dan resesi.

Mengikuti Unit Mata Uang Eropa[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 8 Oktober 1990 pemerintah Konservatif ( Kementerian Thatcher Ketiga ) memutuskan untuk bergabung dengan Mekanisme Nilai Tukar Eropa (ERM), dengan £1 ditetapkan pada DM  2,95. Namun, negara itu terpaksa menarik diri dari sistem pada " Rabu Hitam " (16 September 1992) karena kinerja ekonomi Britania membuat nilai tukar tidak berkelanjutan. Peristiwa itu juga dipicu oleh komentar presiden Bundesbank Helmut Schlesinger yang menyarankan pound pada akhirnya harus didevaluasi. [43] [44]

"Rabu Hitam" melihat suku bunga melonjak dari 10% menjadi 15% dalam upaya yang gagal untuk menghentikan pound agar tidak jatuh di bawah batas ERM. Nilai tukar jatuh ke DM 2.20. Mereka yang berpendapat [1] untuk nilai tukar GBP/DM yang lebih rendah dibenarkan karena pound yang lebih murah mendorong ekspor dan berkontribusi pada kemakmuran ekonomi tahun 1990-an. [ rujukan? ][butuh rujukan]

Mengikuti target inflasi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1997, pemerintah Partai Buruh yang baru terpilih menyerahkan kendali sehari-hari atas suku bunga kepada Bank of England (sebuah kebijakan yang awalnya diadvokasi oleh Demokrat Liberal ). [1] Bank sekarang bertanggung jawab untuk menetapkan tingkat bunga dasar untuk menjaga inflasi (yang diukur dengan Indeks Harga Konsumen (IHK)) sangat dekat dengan 2% per tahun. Jika inflasi IHK lebih dari satu persen di atas atau di bawah target, Gubernur Bank of England wajib menulis surat terbuka kepada Chancellor of the Exchequermenjelaskan alasannya dan langkah-langkah yang akan diambil untuk mengembalikan ukuran inflasi ini ke sasaran 2%. Pada tanggal 17 April 2007, inflasi IHK tahunan dilaporkan sebesar 3,1% (inflasi Indeks Harga Eceran sebesar 4,8%). Oleh karena itu, dan untuk pertama kalinya, Gubernur harus menulis secara terbuka kepada Pemerintah BR menjelaskan mengapa inflasi lebih dari satu poin persentase lebih tinggi dari targetnya. [45]

Euro[sunting | sunting sumber]

atau dalam Bahasa Indonesia: Britania Raya dan euro.

Pada tahun 2007, Gordon Brown , yang saat itu menjabat sebagai Menteri Keuangan , mengesampingkan keanggotaan di zona euro untuk masa mendatang, dengan mengatakan bahwa keputusan untuk tidak bergabung adalah tepat untuk Britania dan Eropa. [46]

Pada 1 Januari 2008, dengan Republik Siprus mengalihkan mata uangnya dari pound Siprus ke euro, basis kedaulatan Britania di Siprus ( Akrotiri dan Dhekelia ) mengikuti, menjadikan Area Pangkalan Berdaulat satu-satunya wilayah di bawah kedaulatan Britania yang secara resmi menggunakan euro. [47]

Pemerintah mantan Perdana Menteri Tony Blair telah berjanji untuk mengadakan referendum publik untuk memutuskan adopsi Euro jika " lima tes ekonomi " dipenuhi, untuk meningkatkan kemungkinan bahwa setiap adopsi euro akan menjadi kepentingan nasional. Selain kriteria internal (nasional) ini, BR harus memenuhi kriteria konvergensi ekonomi Uni Eropa (kriteria Maastricht) sebelum diizinkan untuk mengadopsi euro. Pemerintah koalisi Demokrat Liberal dan Konservatif (2010-2015) mengesampingkan bergabung dengan euro untuk masa jabatan parlementer itu.

Gagasan untuk mengganti sterling dengan euro selalu kontroversial dengan publik Britania, sebagian karena identitas sterling sebagai simbol kedaulatan Britania dan karena itu, menurut beberapa kritikus, telah menyebabkan suku bunga suboptimal, merugikan ekonomi Britania. [1] Pada bulan Desember 2008, hasil jajak pendapat BBC terhadap 1.000 orang menunjukkan bahwa 71% akan memilih tidak untuk euro, 23% akan memilih ya, sementara 6% mengatakan mereka tidak yakin. [1] Sterling tidak bergabung dengan Mekanisme Nilai Tukar Eropa Kedua (ERM II) setelah euro dibuat. Denmark dan BR telah memilih keluar dari masuk ke euro. Secara teoritis, setiap negara UE kecuali Denmark pada akhirnya harus mendaftar.

Sebagai anggota Uni Eropa , Britania Raya dapat mengadopsi euro sebagai mata uangnya. Namun, subjeknya selalu kontroversial secara politik, dan BR menegosiasikan pilihan untuk tidak ikut dalam masalah ini. Menyusul penarikan BR dari UE , pada 31 Januari 2020, Bank of England mengakhiri keanggotaannya di Sistem Bank Sentral Eropa , [1] dan saham di Bank Sentral Eropa dialokasikan kembali ke bank-bank UE lainnya. [48]

Nilai tukar terbaru[sunting | sunting sumber]

atau dalam Bahasa Indonesia secara detail: Ekonomi Britania Raya Nilai tukar.

Biaya £1 sterling dalam dolar AS (dari 1990)
Biaya satu Euro dalam sterling (dari 1999)

Sterling dan euro berfluktuasi nilainya terhadap satu sama lain, meskipun mungkin ada korelasi antara pergerakan nilai tukar masing-masing dengan mata uang lain seperti dolar AS. Kekhawatiran inflasi di BR membuat Bank of England menaikkan suku bunga pada akhir 2006 dan 2007. Hal ini menyebabkan sterling terapresiasi terhadap mata uang utama lainnya dan, dengan depresiasi dolar AS pada saat yang sama, sterling mencapai level tertinggi 15 tahun terhadap mata uang asing. Dolar AS pada 18 April 2007, dengan £1 mencapai US$2 sehari sebelumnya, untuk pertama kalinya sejak 1992. Sterling dan banyak mata uang lainnya terus terapresiasi terhadap dolar; sterling mencapai level tertinggi 26 tahun sebesar £1 menjadi US$2,1161 pada tanggal 7 November 2007 karena dolar jatuh di seluruh dunia. [1]Dari pertengahan 2003 hingga pertengahan 2007, kurs pound/euro tetap dalam kisaran sempit (€1,45 ± 5%). [49]

Setelah krisis keuangan global pada akhir 2008 , sterling terdepresiasi tajam, turun menjadi £1 menjadi US$1,38 pada 23 Januari 2009 [1] dan jatuh di bawah £1 menjadi €1,25 terhadap euro pada April 2008. [1] Terjadi penurunan lebih lanjut selama sisa tahun 2008, paling dramatis pada tanggal 29 Desember ketika nilai euro mencapai titik terendah sepanjang masa di €1,0219, sementara nilai dolar AS terdepresiasi. [1] [1] Sterling dihargai pada awal 2009, mencapai puncaknya terhadap euro sebesar £1 hingga €1,17 pada pertengahan Juli. Pada bulan-bulan berikutnya sterling tetap stabil secara luas terhadap euro, dengan nilai £1 pada 27 Mei 2011 di €1,15 dan US$1,65.

Pada tanggal 5 Maret 2009, Bank of England mengumumkan bahwa mereka akan memompa £75 miliar modal baru ke dalam ekonomi Britania , melalui proses yang dikenal sebagai pelonggaran kuantitatif (QE). Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Britania Raya bahwa ukuran ini telah digunakan, meskipun Gubernur Bank Mervyn King menyarankan itu bukan percobaan. [50]

Prosesnya melihat Bank of England menciptakan uang baru untuk dirinya sendiri, yang kemudian digunakan untuk membeli aset seperti obligasi pemerintah , surat berharga komersial , atau obligasi korporasi . [1] Jumlah awal yang dinyatakan akan dibuat melalui metode ini adalah £75 miliar, meskipun Menteri Keuangan Alistair Darling telah memberikan izin hingga £150 miliar untuk dibuat jika perlu. [1] Diharapkan proses ini akan berlanjut selama tiga bulan, dengan hasil yang mungkin hanya dalam jangka panjang. [1]Pada 5 November 2009, sekitar £175 miliar telah disuntikkan menggunakan QE, dan prosesnya tetap kurang efektif dalam jangka panjang. Pada Juli 2012, peningkatan terakhir dalam QE berarti telah mencapai puncaknya pada £375 miliar, kemudian hanya memegang obligasi Pemerintah BR, yang mewakili sepertiga dari utang nasional BR. [51]

Hasil referendum BR 2016 tentang keanggotaan UE menyebabkan penurunan besar dalam sterling terhadap mata uang dunia lainnya karena masa depan hubungan perdagangan internasional dan kepemimpinan politik domestik menjadi tidak jelas. [1] Hasil referendum melemahkan sterling terhadap euro sebesar 5% semalam. Malam sebelum pemungutan suara, sterling diperdagangkan pada £1 hingga €1,30; hari berikutnya, ini turun menjadi £1 menjadi €1,23. Pada Oktober 2016, nilai tukar adalah £1 menjadi €1,12, turun 14% sejak referendum. Pada akhir Agustus 2017 sterling bahkan lebih rendah, pada £1 menjadi €1,08. [1] Terhadap dolar AS, sementara itu, sterling turun dari £1 menjadi $1,466 menjadi £1 menjadi $1,3694 ketika hasil referendum pertama kali diumumkan, dan turun menjadi £1 menjadi $1,2232 pada Oktober 2016, turun 16%. [52]

Pada September 2022, di bawah pengaruh inflasi dan pemotongan pajak yang didanai oleh pinjaman, [1] nilai sterling mencapai titik terendah sepanjang masa di atas $1,03. [53]

Tingkat inflasi tahunan[sunting | sunting sumber]

Data Inflasi Br
  CPI
  CPIH (CPI+OOH)
  Pemilik OOH menduduki inflasi perumahan

Bank of England telah menyatakan pada tahun 2009 bahwa keputusan telah diambil untuk mencegah tingkat inflasi jatuh di bawah tingkat target 2%.  Mervyn King , Gubernur Bank of England, juga telah menyarankan tidak ada opsi moneter lain yang tersisa, karena suku bunga telah dipotong ke level terendah (0,5%) dan kemungkinan tidak akan dipotong. lebih jauh. [54]

Tingkat inflasi pada tahun-tahun berikutnya meningkat, mencapai 5,2% per tahun (berdasarkan Indeks Harga Konsumen ) pada September 2011, kemudian menurun menjadi sekitar 2,5% pada tahun berikutnya. [1] Setelah beberapa tahun ketika inflasi tetap mendekati atau di bawah target 2% Bank, tahun 2021 mengalami peningkatan yang signifikan dan berkelanjutan di semua indeks: per November 2021 , RPI telah mencapai 7,1%, CPI 5,1% dan CPIH 4,6%. [55]

Koin[sunting | sunting sumber]

atau dalam Bahasa Indonesia: Koin pound sterling.

Nominal koin yang saat ini beredar di Britania Raya:

  • 1 penny
  • 2 pence
  • 5 pence
  • 10 pence
  • 20 pence
  • 50 pence
  • 1 pound
  • 2 pound

Saat ini, koin beredar tertua di Britania Raya adalah koin tembaga 1p dan 2p diperkenalkan pada tahun 1971. Tidak ada koin lain dari sebelum 1982 yang beredar. Sebelum penarikan dari peredaran 10p yang lebih besar pada tahun 1993, koin yang beredar tertua berasal dari tahun 1947. Meskipun koin yang lebih tua (shilling; florin, sixpence hingga 1980) masih menjadi alat bayar sah, inflasi menandakan bahwa kandungan peraknya bernilai lebih dari nilai nominal koin tersebut, yang berarti bahwa koin tersebut cenderung dikeluarkan dari peredaran. Sebelum desimalisasi pada tahun 1971, beberapa perubahan mungkin mengandung koin yang berusia 100 tahun atau lebih, bertuliskan salah satu dari kepala lima raja, terutama dalam koin tembaga.

Berikut adalah uang koin pound sterling:

Gambar Pecahan Warna Dominan Diameter

(mm)

Massa

(g)

Komposisi Tahun pengeluaran
Bagian Depan Bagian Belakang
1p Tembaga 20,3 3,56 Baja berlapis tembaga 1992
2p 25,9 7,12
5p Perak 18 3,25 Baja berlapis nikel 2012
2015 10p coin.jpg 10p 24,5 6,6
Twenty Pence Front Side.JPG Twenty Pence Back Side.JPG 20p 21,4 5 Cupronickel 2008
50p 27,3 8
2016 £1 coin.jpg One pound head side.jpg £1 Emas 23,4 8,75 Dalam: Paduan berlapis nikel

Luar: Kuningan-nikel

2017
£2 28,4 12 Dalam: Cupronickel

Luar: Kuningan-nikel

2015

Koin pra-desimal[sunting | sunting sumber]

Penny perak (jamak: pence ; singkatan: d ) adalah mata uang utama dan seringkali satu-satunya koin yang beredar dari abad ke-8 hingga abad ke-13. Meskipun beberapa pecahan dari sen dipukul (lihat farthing dan halfpenny ), lebih umum untuk menemukan sen dipotong menjadi dua dan seperempat untuk memberikan perubahan yang lebih kecil. Sangat sedikit koin emas yang dipukul, dengan satu sen emas (sama nilainya dengan 20 sen perak) merupakan contoh yang langka. Namun, pada tahun 1279, groat , senilai 4 d , diperkenalkan, dengan setengah groat berikutnya pada tahun 1344. 1344 juga melihat pembentukan koin emas dengan diperkenalkannya (setelah florin emas yang gagal ) daribangsawan bernilai enam shilling dan delapan pence (6/8 d ) (yaitu 3 bangsawan ke pound), bersama dengan setengah dan seperempat bangsawan. Reformasi pada tahun 1464 melihat penurunan nilai mata uang baik dalam perak dan emas, dengan bangsawan berganti nama menjadi ryal dan bernilai 10/– (yaitu 2 ke pound) dan malaikat diperkenalkan pada nilai lama bangsawan 6/8 d .

Pemerintahan Henry VII melihat pengenalan dua koin penting: shilling (abbr.: s ; dikenal sebagai testoon , setara dengan dua belas pence) pada tahun 1487 dan pound (dikenal sebagai kedaulatan , singkatan: £ sebelum angka atau " l ." setelah mereka, setara dengan dua puluh shilling) pada tahun 1489. Pada tahun 1526, beberapa denominasi baru koin emas ditambahkan, termasuk mahkota dan setengah mahkota , senilai lima shilling ( 5/– ) dan dua shilling dan enam pence ( 2/ 6 , dua dan enam ) masing-masing. Henry VIIIpemerintahannya (1509-1547) mengalami penurunan nilai tingkat tinggi yang berlanjut hingga masa pemerintahan Edward VI (1547-1553). Penurunan nilai ini dihentikan pada tahun 1552, dan koin perak baru diperkenalkan, termasuk koin untuk 1 d , 2 d , 3d , 4 d dan 6 d , 1/–, 2/6 d dan 5/–. Pada masa pemerintahan Elizabeth I ( 1558–1603), perak 3 4 d dan 1+1 2 d koin ditambahkan, tetapi denominasi ini tidak bertahan lama. Koin emas termasuk setengah mahkota, mahkota, malaikat, setengah berdaulat (10/–) dan berdaulat (£ 1). Pemerintahan Elizabeth juga melihat pengenalan mesin pres yang ditarik kuda untuk menghasilkan koin "giling" pertama.

Menyusul suksesi Raja Skotlandia James VI ke takhta Inggris, mata uang emas baru diperkenalkan, termasuk spur ryal (15/–), unite (20/–) dan rose ryal (30/–). Laurel , senilai 20/–, diikuti pada tahun 1619. Koin logam dasar pertama juga diperkenalkan: timah dan timah tembaga . Koin setengah sen tembaga diikuti pada masa pemerintahan Charles I. Selama Perang Saudara Inggris , sejumlah mata uang pengepungan diproduksi, seringkali dalam denominasi yang tidak biasa.

Setelah pemulihan monarki pada tahun 1660, mata uang direformasi, dengan berakhirnya produksi koin palu pada tahun 1662. Guinea diperkenalkan pada tahun 1663, segera diikuti oleh koin 1 2 , 2 dan 5 guinea. Uang logam perak terdiri dari pecahan 1 d , 2 d , 3 d , 4 d dan 6 d , 1/–, 2/6 d dan 5/–. Karena ekspor perak yang meluas pada abad ke-18, produksi koin perak secara bertahap terhenti, dengan setengah mahkota dan mahkota tidak dikeluarkan setelah tahun 1750-an, 6 d dan 1/– menghentikan produksi pada tahun 1780-an. Sebagai tanggapan, tembaga 1 d dan 2koin d dan emas 1 3 guinea ( 7 /–) diperkenalkan pada tahun 1797. Penny tembaga adalah satu-satunya koin yang bertahan lama.

Untuk mengurangi kekurangan koin perak, antara tahun 1797 dan 1804, Bank of England mencap dolar Spanyol (8 real) dan koin kolonial Spanyol dan Spanyol lainnya untuk diedarkan. Sebuah stempel kecil kepala Raja digunakan. Sampai tahun 1800, ini beredar pada tingkat 4/9 d untuk 8 real. Setelah 1800, tingkat 5/– untuk 8 real digunakan. Bank kemudian mengeluarkan token perak untuk 5/– (dipukul di atas dolar Spanyol) pada tahun 1804, diikuti oleh token untuk 1/6 d dan 3/– antara tahun 1811 dan 1816.

Pada tahun 1816, koin perak baru diperkenalkan dalam denominasi 6 d , 1/–, 2/6 d (setengah mahkota) dan 5/– (mahkota). Mahkota hanya dikeluarkan sebentar-sebentar sampai tahun 1900. Disusul dengan koin emas baru pada tahun 1817 yang terdiri dari 10/– dan koin £1, yang dikenal sebagai setengah berdaulat dan berdaulat . Koin perak 4 d diperkenalkan kembali pada tahun 1836, diikuti oleh 3 d pada tahun 1838, dengan koin 4 d dikeluarkan hanya untuk penggunaan kolonial setelah tahun 1855. Pada tahun 1848, florin 2/– diperkenalkan, diikuti oleh florin ganda berumur pendek pada tahun 1887. Pada tahun 1860, tembaga digantikan oleh perunggu di farthing (seperempat sen , 1 4 d), setengah sen dan sen.

Selama Perang Dunia Pertama , produksi negara berdaulat dan setengah berdaulat dihentikan, dan meskipun standar emas kemudian dipulihkan, koin-koin tersebut hanya sedikit beredar setelahnya. Pada tahun 1920, standar perak, dipertahankan pada 0,925 sejak 1552, dikurangi menjadi 0,500. Pada tahun 1937, koin 3d nikel-kuningan diperkenalkan; koin perak 3 d terakhir dikeluarkan tujuh tahun kemudian. Pada tahun 1947, koin perak yang tersisa diganti dengan tembaga-nikel , dengan pengecualian koin Maundyyang kemudian dikembalikan ke 0,925. Inflasi menyebabkan farthing berhenti berproduksi pada tahun 1956 dan didemonetisasi pada tahun 1960. Menjelang desimalisasi, halfpenny dan half-crown didemonetisasi pada tahun 1969.

Koin desimal[sunting | sunting sumber]

Koin £1 (desain baru, 2016)
British 12 sided pound coin.pngBritish 12 sided pound coin reverse.png
Elizabeth II Mawar Inggris , daun bawang Wales , thistle Skotlandia , dan shamrock Irlandia Utara

Garis waktu koin Britania:

  • 1968: Koin desimal pertama diperkenalkan. Ini adalah koin tembaga-nikel 5p dan 10p yang ukurannya sama, setara nilainya, dan diedarkan bersama, masing- masing satu koin shilling dan florin (dua koin shilling) .
  • 1969: Koin 50p cupro-nickel heptagonal segi enam yang melengkung menggantikan uang kertas sepuluh shilling (10/–).
  • 1970: Half crown (2/6 d , 12.5p) didemonetisasi .
  • 1971: Koin desimal selesai ketika desimalisasi mulai berlaku pada tahun 1971 dengan diperkenalkannya setengah sen perunggu baru ( 1 2 p), sen baru (1p), dan dua koin pence baru (2p) dan penarikan ( lama) sen (1 d ) dan (lama) tiga sen (3 d ) koin.
  • 1980: Penarikan koin enam pence (6 d ), yang terus beredar dengan nilai 2+1 2 hal .
  • 1982: Kata "baru" dikeluarkan dari koin dan koin 20p diperkenalkan.
  • 1983: Koin £1 (bulat, kuningan) diperkenalkan.
  • 1983: Koin 1 2 p terakhir kali diproduksi.
  • 1984: Koin 1 2 p ditarik dari peredaran.
  • 1990: Mahkota , yang secara historis bernilai lima shilling (25p), dikenakan tarif ulang untuk edisi mendatang sebagai koin peringatan seharga £5.
  • 1990: Sebuah koin 5p baru diperkenalkan, menggantikan ukuran asli yang sama dengan koin shilling dengan nilai yang sama dengan yang diganti. Koin 5p generasi pertama ini dan koin shilling lama yang tersisa ditarik dari peredaran pada tahun 1991.
  • 1992: Sebuah koin 10p baru diperkenalkan, menggantikan ukuran asli yang sama dengan florin atau dua koin shilling dengan nilai yang sama dengan yang diganti. Koin 10p generasi pertama ini dan sisa koin florin lama ditarik dari peredaran selama dua tahun berikutnya.
  • 1992: Koin 1p dan 2p mulai dicetak dalam baja berlapis tembaga (koin perunggu asli terus beredar).
  • 1997: Koin 50p baru diperkenalkan, menggantikan ukuran asli yang telah digunakan sejak 1969, dan koin 50p generasi pertama ditarik dari peredaran.
  • 1998: Koin bi-metalik £2 diperkenalkan.
  • 2007: Saat ini nilai tembaga pada koin 1p dan 2p pra-1992 (yaitu 97% tembaga) melebihi nilai nominal koin tersebut sedemikian rupa sehingga mencairkan koin oleh pengusaha menjadi bermanfaat (dengan premi hingga menjadi 11%, dengan biaya peleburan mengurangi ini menjadi sekitar 4%)—meskipun ini ilegal, dan nilai pasar tembaga kemudian turun drastis dari puncak sebelumnya.
  • Pada bulan April 2008, desain ulang mata uang yang ekstensif diresmikan. Koin 1p , 2p , 5p , 10p , 20p , dan 50p menampilkan bagian Royal Shield secara terbalik; dan kebalikan dari koin pound menunjukkan seluruh perisai. Koin dikeluarkan secara bertahap ke dalam sirkulasi, mulai pertengahan 2008. Mereka memiliki ukuran, bentuk, dan bobot yang sama dengan desain lama yang, selain dari koin round pound yang ditarik pada tahun 2017, terus beredar.
  • 2012: Koin 5p dan 10p diubah dari tembaga-nikel menjadi baja berlapis nikel .
  • 2017: Koin £1 bimetal dua belas sisi yang lebih aman diperkenalkan untuk mengurangi pemalsuan. Koin lama £1 tidak lagi menjadi alat pembayaran yang sah pada tanggal 15 Oktober 2017. [56]

Pada tahun 2020 , koin tertua yang beredar di BR adalah koin tembaga 1p dan 2p yang diperkenalkan pada tahun 1971. Tidak ada koin lain dari sebelum tahun 1982 yang beredar. Sebelum penarikan dari peredaran pada tahun 1992, koin tertua yang beredar biasanya berasal dari tahun 1947: meskipun koin yang lebih tua masih merupakan alat pembayaran yang sah, inflasi berarti bahwa kandungan peraknya bernilai lebih dari nilai nominalnya, sehingga cenderung dikeluarkan dari peredaran dan ditimbun. . Sebelum desimalisasi pada tahun 1971, beberapa uang receh mungkin berisi koin yang berusia lebih dari 100 tahun, yang memuat salah satu dari lima kepala raja, terutama di koin tembaga.

Uang Kertas[sunting | sunting sumber]

atau dalam Bahasa Indonesia: Uang kertas pound sterling.

Pilihan uang kertas sterling saat ini yang dicetak oleh semua bank

Uang kertas sterling pertama dikeluarkan oleh Bank of England tak lama setelah bank tersebut didirikan pada tahun 1694. Denominasi pada awalnya ditulis tangan pada uang kertas pada saat penerbitan. Dari 1745, uang kertas dicetak dalam denominasi antara £20 dan £1000. Uang kertas £10 ditambahkan pada tahun 1759, diikuti oleh £5 pada tahun 1793 dan £1 dan £2 pada tahun 1797. Dua denominasi terendah ditarik setelah berakhirnya perang Napoleon. Pada tahun 1855, uang kertas dikonversi menjadi seluruhnya dicetak, dengan denominasi £5, £10, £20, £50, £100, £200, £300, £500 dan £1000 dikeluarkan.

Bank Skotlandia mulai menerbitkan uang kertas pada tahun 1695. Meskipun pound Skotlandia masih menjadi mata uang Skotlandia, uang kertas ini berdenominasi sterling dengan nilai hingga £100. Dari 1727, Royal Bank of Scotland juga mengeluarkan catatan. Kedua bank mengeluarkan beberapa uang kertas dalam guinea dan pound. Pada abad ke-19, peraturan membatasi uang kertas terkecil yang dikeluarkan oleh bank-bank Skotlandia sebagai denominasi £1, uang kertas yang tidak diizinkan di Inggris.

Dengan perpanjangan sterling ke Irlandia pada tahun 1825, Bank Irlandia mulai menerbitkan uang sterling, kemudian diikuti oleh bank-bank Irlandia lainnya. Catatan ini termasuk denominasi luar biasa 30/- dan £3. Denominasi tertinggi yang dikeluarkan oleh bank-bank Irlandia adalah £100.

Pada tahun 1826, bank setidaknya 65 mil (105 km) dari London diberi izin untuk mengeluarkan uang kertas mereka sendiri. Dari tahun 1844, bank-bank baru dikeluarkan dari penerbitan uang kertas di Inggris dan Wales tetapi tidak di Skotlandia dan Irlandia. Akibatnya, jumlah uang kertas privat berkurang di Inggris dan Wales tetapi berkembang biak di Skotlandia dan Irlandia. Uang kertas privat Inggris terakhir dikeluarkan pada tahun 1921.

Pada tahun 1914, Departemen Keuangan memperkenalkan uang kertas untuk 10/- dan £1 untuk menggantikan koin emas. Uang kertas ini beredar sampai 1928 ketika mereka digantikan oleh catatan Bank of England. Kemerdekaan Irlandia mengurangi jumlah bank Irlandia yang menerbitkan uang kertas menjadi lima yang beroperasi di Irlandia Utara. Perang Dunia Kedua memiliki efek drastis pada catatan produksi Bank of England. Takut akan pemalsuan massal oleh Nazi, produksi seluruh uang kertas seharga £10 ke atas dihentikan, sehingga bank hanya mengeluarkan uang kertas 10/-, £1 dan £5. Isu-isu Skotlandia dan Irlandia Utara tidak terpengaruh, dengan isu-isu dalam denominasi £1, £5, £10, £20, £50 dan £100.

Bank of England memperkenalkan kembali uang kertas £10 pada tahun 1964. Pada tahun 1969, uang kertas 10/- digantikan oleh koin 50p untuk mempersiapkan desimalisasi. Uang kertas Bank of England £20 diperkenalkan kembali pada tahun 1970, diikuti oleh £50 pada tahun 1981. [1] Koin £1 diperkenalkan pada tahun 1983, dan uang kertas Bank of England £1 ditarik pada tahun 1988. Bank-bank Skotlandia dan Irlandia Utara mengikuti, dengan hanya Bank Royal Skotlandia yang terus mengeluarkan denominasi ini.

Catatan Inggris mencakup cetakan yang ditinggikan (misal pada tulisan "Bank of England"); tanda air; benang logam tertanam; hologram; dan tinta neon yang hanya terlihat di bawah lampu UV. Tiga teknik pencetakan terlibat: offset litho, intaglio dan letterpress; dan catatan tersebut menggabungkan total 85 tinta khusus. [1]

Bank of England menghasilkan catatan bernama "giant" dan "titan". Giant adalah uang kertas satu juta pound, dan titan adalah uang kertas seratus juta pound, [1] di antaranya ada sekitar 40. Giants dan titans hanya digunakan dalam sistem perbankan. [1]

Uang kertas polimer[sunting | sunting sumber]

Uang kertas Northern Bank £5, dikeluarkan oleh Northern Bank (Irlandia Utara) (sekarang Danske Bank) pada tahun 2000, adalah satu-satunya uang kertas polimer yang beredar sampai 2016. Bank of England memperkenalkan £5 uang kertas polimer pada bulan September 2016, dan kertas £5 uang kertas ditarik pada 5 Mei 2017. Uang kertas polimer £10 diperkenalkan pada 14 September 2017, dan uang kertas ditarik pada 1 Maret 2018. Uang kertas polimer £20 akan diperkenalkan pada 20 Februari 2020, diikuti oleh uang kertas £50 pada 2021. [1]

Berikut adalah uang kertas pound sterling (seri F):

Gambar Pecahan Warna Dominan Gambar Tahun Pengeluaran
Bagian Depan Bagian Belakang Depan Belakang
£5 Toska Ratu Elizabeth II Winston Churchill 2016
£10 Oranye Jane Austen 2017
£20 Ungu Joseph Mallord William Turner 2020
£50 Merah Alan Turing 2021

Kebijakan moneter[sunting | sunting sumber]

Sebagai bank sentral Britania Raya yang telah didelegasikan wewenangnya oleh pemerintah, Bank of England menetapkan kebijakan moneter untuk pound Britania dengan mengontrol jumlah uang yang beredar. Ini memiliki monopoli atas penerbitan uang kertas di Inggris dan Wales dan mengatur jumlah uang kertas yang diterbitkan oleh tujuh bank resmi di Skotlandia dan Irlandia Utara. [1] HM Treasury memiliki kekuasaan cadangan untuk memberikan perintah kepada komite "jika mereka diperlukan untuk kepentingan umum dan oleh keadaan ekonomi yang ekstrim" tetapi perintah tersebut harus disahkan oleh Parlemen dalam waktu 28 hari. [57]

Tidak seperti uang kertas yang memiliki penerbit terpisah di Skotlandia dan Irlandia Utara, semua koin Britania diterbitkan oleh Royal Mint , sebuah perusahaan independen (yang sepenuhnya dimiliki oleh Departemen Keuangan ) yang juga mencetak koin untuk negara lain.

Di Britania Crown Dependencies , Manx pound , Jersey pound , dan Guernsey pound tidak diatur oleh Bank of England dan dikeluarkan secara independen. [1] Namun, mereka dipertahankan pada nilai tukar tetap oleh pemerintah masing-masing, dan uang kertas Bank of England telah dijadikan alat pembayaran yang sah di pulau-pulau tersebut, membentuk semacam serikat mata uang de facto satu arah . Secara internasional mereka dianggap sebagai masalah lokal sterling sehingga tidak memiliki kode ISO 4217 . "GBP" biasanya digunakan untuk mewakili semuanya; singkatan informal yang menyerupai kode ISO digunakan di mana perbedaan itu penting.

Wilayah Luar Negeri Britania bertanggung jawab atas kebijakan moneter mata uang mereka sendiri (jika ada), [1] dan memiliki kode ISO 4217 mereka sendiri. Pound Kepulauan Falkland , pound Gibraltar , dan pound Saint Helena ditetapkan pada nilai tukar tetap 1:1 dengan pound Britania oleh pemerintah daerah.

Alat bayar sah dan isu nasional[sunting | sunting sumber]

Alat bayar sah atau legal tender di Inggris didefinisikan sebagai "seorang debitur tidak bisa digugat karena tidak membayar apabila ia membayar ke pengadilan dalam alat bayar sah." Sebagai alternatif, pihak terkait dapat melunasi utang dengan cara lain dengan persetujuan bersama. Debitur harus menawarkan jumlah yang tepat karena tidak ada kewajiban bagi pihak lain untuk memberikan perubahan.

Di seluruh wilayah Inggris, koin £1 dan £2 adalah alat bayar untuk jumlah berapapun, dengan koin lainnya menjadi alat bayar hanya untuk jumlah terbatas. Uang kertas Bank of England adalah alat bayar sah untuk jumlah berapa pun di Inggris dan Wales, tetapi tidak di Skotlandia atau Irlandia Utara. (Bank of England 10 / - dan nota legal £1, seperti uang kertas Skotlandia, selama Perang Dunia II di bawah Undang-Undang Mata Uang (Pertahanan) 1939, yang dicabut pada 1 Januari 1946). Uang kertas Kepulauan Channel dan Isle of Man merupakan alat bayar yang hanya sah di yurisdiksi masing-masing.

Uang kertas Bank of England, Skotlandia, Irlandia Utara, Kepulauan Channel, Isle of Man, Gibraltar, dan Falkland dapat ditawarkan di mana saja di Inggris, meskipun tidak ada kewajiban untuk menerimanya sebagai alat pembayaran, dan penerimaan bervariasi. Misalnya, pedagang di Inggris umumnya menerima uang kertas Skotlandia dan Irlandia Utara, tetapi beberapa yang tidak terbiasa dengan uang kertas tersebut mungkin menolaknya. Namun, uang kertas Skotlandia dan Irlandia Utara keduanya cenderung diterima di Skotlandia dan Irlandia Utara. Pedagang di Inggris umumnya tidak menerima Jersey, Guernsey, Isle of Man, Gibraltar, dan Falkland, tetapi Isle of Man umumnya diterima di Irlandia Utara. Uang kertas Bank of England umumnya diterima di Falklands dan Gibraltar, tetapi misalnya, uang kertas Skotlandia dan Irlandia Utara tidak. Karena semua tagihan dalam denominasi pound sterling, bank akan menukarnya dengan tagihan yang diterbitkan secara lokal dengan nilai nominal, meskipun beberapa di Inggris mengalami kesulitan menukar pound Kepulauan Falkland.

Koin peringatan £5 dan 25p (crown), jarang terlihat dalam sirkulasi, merupakan alat pembayaran yang sah, seperti halnya koin emas batangan yang dikeluarkan oleh Mint.

Koin Nilai maksimum yang dapat dipergunakan sebagai alat bayar sah[58]
£100 (diproduksi dari 2015) tidak terbatas
£20 (diproduksi dari 2013) tidak terbatas
£5 (pasca crown 1990) tidak terbatas
£2 tidak terbatas
£1 tidak terbatas
50p £10
25p (sebelum crown 1990) £10
20p £10
10p £5
5p £5
2p 20p
1p 20p

Nilai[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2006, the House of Commons Library menerbitkan sebuah makalah penelitian yang menyertakan indeks harga dalam pound untuk setiap tahun antara 1750 dan 2005, di mana tahun 1974 diindeks pada 100.[59]

Perihal periode 1750–1914, dokumen itu menyatakan: "Meskipun terjadi fluktuasi tingkat harga tahun ke tahun sebelum tahun 1914 (yang mencerminkan kualitas panen, perang, dan lain-lain), Tidak ada kenaikan harga jangka panjang yang stabil terkait dengan periode sejak 1945." Lebih lanjut dikatakan bahwa "Sejak 1945 harga telah meningkat setiap tahun dengan kenaikan agregat lebih dari 27 kali."

Nilai indeks pada 1751 adalah 5,1, memuncak hingga 16,3 pada 1813 sebelum akhirnya menurun menjadi sekitar 10,0 setelah akhir Perang Napoleon dan tetap dalam kisaran 8,5-10,0 pada akhir abad ke-19. Indeks tersebut 9,8 pada 1914 dan memuncak pada 25,3 pada 1920, sebelum turun menjadi 15,8 pada 1933 dan 1934 — harga hanya sekitar tiga kali lebih tinggi dari 180 tahun sebelumnya.

Inflasi memiliki efek dramatis selama dan setelah Perang Dunia II: indeksnya yaitu 20,2 pada 1940, 33,0 pada 1950, 49,1 pada 1960, 73,1 pada 1970, 263,7 pada 1980, 497,5 pada 1990, 671,8 pada 2000, dan 757,3 pada 2005.

Tabel berikut menunjukkan jumlah barang dan jasa yang setara, yang pada tahun tertentu, dapat dibeli dengan £1.[60]

Tabel tersebut menunjukkan bahwa dari tahun 1971 hingga 2015 pound Inggris kehilangan sekitar 92 persen daya belinya.

Daya beli satu pound Inggris dibandingkan dengan 1971
Tahun Daya beli ekuivalen Tahun Daya beli ekuivalen Tahun Daya beli ekuivalen Tahun Daya beli ekuivalen Tahun Daya beli ekuivalen
1971 £1.00 1981 £0.271 1991 £0.152 2001 £0.117 2011 £0.0900
1972 £0.935 1982 £0.250 1992 £0.146 2002 £0.115 2012 £0.0850
1973 £0.855 1983 £0.239 1993 £0.144 2003 £0.112 2013 £0.0826
1974 £0.735 1984 £0.227 1994 £0.141 2004 £0.109 2014 £0.0800
1975 £0.592 1985 £0.214 1995 £0.136 2005 £0.106 2015 £0.0780
1976 £0.510 1986 £0.207 1996 £0.133 2006 £0.102 2016 £0.0777
1977 £0.439 1987 £0.199 1997 £0.123 2007 £0.0980 2017 £0.0744
1978 £0.407 1988 £0.190 1998 £0.125 2008 £0.0943 2018 £0.0726
1979 £0.358 1989 £0.176 1999 £0.123 2009 £0.0952
1980 £0.303 1990 £0.161 2000 £0.119 2010 £0.0910

Koin terkecil pada tahun 1971 adalah 1⁄2p, bernilai sekitar 6.4p pada tahun 2015.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag ah ai aj ak al am an ao ap aq ar as at au av aw ax ay az ba bb bc bd be bf bg bh bi bj bk bl bm bn bo bp bq br bs bt bu bv bw bx by bz ca cb cc cd ce cf cg ch ci cj ck cl cm cn co cp cq "Pound sterling". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 2022-09-30. 
  2. ^ Barber, Katherine, ed. (2004). "Pound". Canadian Oxford Dictionary (edisi ke-2). ISBN 9780195418163. Pound:2. (in full pound sterling) (pl. same or pounds) the chief monetary unit of the UK and several other countries. 
  3. ^ Moles, Peter; Terry, Nicholas (1999). The Handbook of International Financial Terms. ISBN 9780198294818. Sterling (UK).: The name given to the currency of the United Kingdom (cf. cable). Also called pound sterling or pounds. 
  4. ^ "Inflation and price indices". Office for National Statistics. 20 Juli 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 March 2017. Diakses tanggal 23 July 2022. 
  5. ^ "Currency Composition of Official Foreign Exchange Reserves". International Monetary Fund. 22 January 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 January 2022. Diakses tanggal 28 June 2021. 
  6. ^ "Sterling". Online Etymology Dictionary. n.d. Diakses tanggal 19 Februari 2014.
  7. ^ "A myth with a silver lining". The Grammarphobia Blog. 25 Juni 2011. Diakses tanggal 19 Februari 2014.
  8. ^ "sterling, n.1 and adj.". OED Online. Desember 2011. Oxford University Press. Entry 189985. Diakses tanggal 28 Februari 2012.
  9. ^ "Withdrawn banknotes". Bank of England. Diakses tanggal 13 September 2019. ("£1 1st Series Treasury Issue" to "£5 Series B")
  10. ^ "Foreign and Commonwealth Office country profiles: Tristan da Cunha". British Foreign & Commonwealth Office. 12 February 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2010. Diakses tanggal 17 April 2010. 
  11. ^ "1984: Halfpenny coin to meet its maker". BBC News. 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 February 2015. Diakses tanggal 14 February 2014. 
  12. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama BoEoldnotes
  13. ^ "Shilling". The Royal Mint Museum. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2021. Diakses tanggal 23 September 2021. 
  14. ^ "Florin". The Royal Mint Museum. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 February 2015. Diakses tanggal 11 September 2019. 
  15. ^ a b Shaw, William Arthur (13 May 1896). "The History of Currency, 1252–1894: Being an Account of the Gold and Silver Moneys and Monetary Standards of Europe and America, Together with an Examination of the Effects of Currency and Exchange Phenomena on Commercial and National Progress and Well-being". Putnam. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 May 2021. Diakses tanggal 12 May 2021 – via Google Books. 
  16. ^ a b Shaw, William Arthur (13 May 1896). "The History of Currency, 1252–1894: Being an Account of the Gold and Silver Moneys and Monetary Standards of Europe and America, Together with an Examination of the Effects of Currency and Exchange Phenomena on Commercial and National Progress and Well-being". Putnam. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 May 2021. Diakses tanggal 12 May 2021 – via Google Books. 
  17. ^ "Coin". British Museum. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 July 2021. Diakses tanggal 5 July 2021. 
  18. ^ Naismith, Rory (2014b). "Coinage". Dalam Lapidge, Michael; Blair, John; Keynes, Simon; Scragg, Donald. The Wiley Blackwell Encyclopedia of Anglo-Saxon England (edisi ke-Second). Chichester, UK: Blackwell Publishing. hlm. 330. ISBN 978-0-470-65632-7. 
  19. ^ Lowther, Ed (14 February 2014). "A short history of the pound". BBC News. BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 July 2021. Diakses tanggal 22 July 2021. Anglo-Saxon King Offa is credited with introducing the system of money to central and southern England in the latter half of the eighth century, overseeing the minting of the earliest English silver pennies – emblazoned with his name. In practice they varied considerably in weight and 240 of them seldom added up to a pound. There were at that time no larger denomination coins – pounds and shillings were merely useful units of account. 
  20. ^ "Halfpenny and Farthing". www.royalmintmuseum.org.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 May 2021. Diakses tanggal 12 May 2021. 
  21. ^ Snelling, Thomas (1763). A View Of The Gold Coin And Coinage Of England: From Henry The Third To the Present Time. Consider'd with Regard to Type, Legend, Sorts, Rarity, Weight, Fineness, Value and Proportion. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2021. Diakses tanggal 19 July 2021. The manuscript chronicle of the city of London says this king Henry III in 1258 coined a penny of fine gold of the weight of two sterlings and commanded it should go for 20 shillings if this be true these were the first pieces of gold coined in England NB The date should be 1257 and the value pence 
  22. ^ Munro, John. "MONEY AND COINAGE IN LATE MEDIEVAL AND EARLY MODERN EUROPE" (PDF). Department of Economics, University of Toronto. hlm. 10. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 6 April 2021. Diakses tanggal 12 May 2021. 240–243 pennies minted from a Tower Pound. 
  23. ^ "Noble (1361–1369) ENGLAND, KINGDOM – EDWARD III, 1327–1377 – n.d., Calais Wonderful coin with fine details. Very impressive." MA-Shops. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 May 2021. Diakses tanggal 12 May 2021. 
  24. ^ Spufford, Peter. "Burgundian Double Patards In Late Medieval England" (PDF). hlm. 113. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 7 November 2021. Diakses tanggal 7 November 2021. 
  25. ^ "A medieval silver coin; a double petard of Charles the Bold, Duke of Burgundy, Count of Flanders (1467–1477)". Portable Antiquities Scheme. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 January 2022. Diakses tanggal 11 January 2022. 
  26. ^ Quinn, Stephen (2005). "The big problem of large bills: The Bank of Amsterdam and the origins of central banking (Working Paper, No. 2005-16, Federal Reserve Bank of Atlanta, Atlanta, GA)" (PDF). Leibniz Information Centre for Economics. hlm. 8. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 12 May 2021. Diakses tanggal 12 May 2021. 
  27. ^ Edgerton, Robert B. (2010). The Fall of the Asante Empire: The Hundred-Year War For Africa's Gold Coast. ISBN 9781451603736. 
  28. ^ Stride, H. G. (1955). "The Gold Coinage of Charles II" (PDF). British Numismatic Journal. British Numismatic Society: 393. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 11 May 2021. Diakses tanggal 11 May 2021. 
  29. ^ Flynn, Dennis O.; Giráldez, Arturo (2002). "Cycles of silver: global economic unity through the mid-eighteenth century". Journal of World History. 13 (2): 391–427}. doi:10.1353/jwh.2002.0035. JSTOR 20078977. 
  30. ^ MAYS, JAMES O'DONALD (1978). "SILVER TOKENS AND BRISTOL" (PDF). British Numismatic Journal. British Numismatic Society: 98. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 12 May 2021. Diakses tanggal 12 May 2021. 
  31. ^ Meikle, Maureen. "Review of "Prices, Food and Wages in Scotland, 1550–1780"Perlu langganan berbayar. Albion: A Quarterly Journal Concerned with British Studies. North American Conference on British Studies. 27 (4): 724. JSTOR 4052591. 
  32. ^ The relevant enabling Acts were the Coinage Act, 1926 Diarsipkan 8 November 2014 di Wayback Machine. and the Currency Act, 1927 Diarsipkan 8 November 2014 di Wayback Machine.
  33. ^ Steiner, Zara (2005). The lights that failed : European international history, 1919–1933. Oxford: Oxford University Press. ISBN 978-0-19-151881-2. OCLC 86068902. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 October 2021. Diakses tanggal 9 October 2021. 
  34. ^ Feavearyear, Albert Edgar (1963). The pound sterling : A history of English money. 
  35. ^ The Board of Trade Journal, 7 January 1932
  36. ^ Nevin, Louis (3 October 1976). "How the British pound plummeted". Spokesman-Review. (Spokane, Washington). Associated Press. hlm. E2. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2021. Diakses tanggal 2 November 2020. 
  37. ^ "British devalue pound, ask $1 million loan". Spokesman-Review. (Spokane, Washington). Associated Press. 19 November 1967. hlm. 1, sec. 1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2021. Diakses tanggal 2 November 2020. 
  38. ^ Luca Einaudi, European Monetary Unification and the International Gold Standard (1865–1873) (Oxford: Oxford University Press, 2001) p. 144
  39. ^ Howard M. Berlin, The Coins and Banknotes of Palestine Under the British Mandate, 1927–1947 (Jefferson: McFarland, 2001) p. 26f
  40. ^ Burk, Kathleen; Cairncross, Alec (19 February 1992). Goodbye, Great Britain: The 1976 IMF Crisis. Yale University Press. ISBN 0-300-05728-8. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 October 2015. Diakses tanggal 15 February 2014. 
  41. ^ Samson, Rob (5 January 2015). "GBP Forecast to See Support at 1.40 v US Dollar, But 1983 Lows a Step Too Far". Pound Sterling Live. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 February 2015. Diakses tanggal 30 January 2015. 
  42. ^ Keegan, William (26 October 2003). "Sometimes it can pay to break the rules". The Observer. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 February 2013. Diakses tanggal 14 February 2014. 
  43. ^ Naef, Alain (2022). An Exchange Rate History of the United Kingdom: 1945–1992. Studies in Macroeconomic History. Cambridge: Cambridge University Press. hlm. 214. ISBN 978-1-108-83999-0. 
  44. ^ James, Harold (2020). Making a Modern Central Bank: The Bank of England 1979–2003. Studies in Macroeconomic History. Cambridge: Cambridge University Press. hlm. 290. ISBN 978-1-108-83501-5. 
  45. ^ "Rate hike fear as inflation jumps". BBC News. 17 April 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 December 2007. Diakses tanggal 17 April 2010. 
  46. ^ Treneman, Ann (24 July 2007). "Puritanism comes too naturally for 'Huck' Brown". The Times. London. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 3 March 2014. Diakses tanggal 14 February 2014. 
  47. ^ Theodoulou, Michael (27 December 2007). "Euro reaches field that is for ever England". The Times. London. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 3 March 2014. Diakses tanggal 14 February 2014. 
  48. ^ European Central Bank (30 January 2020). ECB's subscribed capital to remain steady after Bank of England leaves the European System of Central Banks. Siaran pers.
  49. ^ FXGraph: Graphical Display of Currency Rates Diarsipkan 7 July 2006 di Wayback Machine. OANDA.COM
  50. ^ "Bank to pump £75bn into economy". BBC News. 5 March 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 March 2009. Diakses tanggal 5 March 2009. 
  51. ^ Meaden, Sam (6 April 2013). "Bank of England, Asset Purchase Facility – Results". Bank of England. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 February 2013. Diakses tanggal 6 April 2013. 
  52. ^ "British Pound (GBP) to US Dollar (USD) exchange rate history". www.exchangerates.org.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 October 2016. Diakses tanggal 24 October 2016. 
  53. ^ "Pound hits record low after tax cut plans". BBC News. 26 September 2022. Diakses tanggal 26 September 2022. 
  54. ^ Duncan, Gary (6 March 2009). "Bank 'prints' £75bn and cuts interest rates in half". The Times. London. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 3 March 2014. Diakses tanggal 5 March 2009. 
  55. ^ "Inflation and price indices". Office for National Statistics. 15 December 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 March 2017. Diakses tanggal 14 March 2017. 
  56. ^ "The new 12-sided £1 coin". The New Pound Coin. The Royal Mint. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 July 2017. Diakses tanggal 8 July 2017. 
  57. ^ "Act of Parliament gives devolved responsibility to the MPC with reserve powers for the Treasury". Opsi.gov.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 March 2010. Diakses tanggal 10 May 2010. 
  58. ^ "British Royal Mint – What are the legal tender amounts acceptable for the United Kingdom coins?". Diakses tanggal 10 Maret 2014.
  59. ^ Webb, Dominic (13 Februari 2006). Inflation: the value of the pound 1750–2005[pranala nonaktif permanen] (PDF). House of Commons Library. Diakses tanggal 17 April 2010.
  60. ^ "Historic inflation calculator". Diakses tanggal 12 Mei 2015.


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan