Pero IV dari Aragon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Pero IV
Jaume Mateu - Peter IV the Ceremonious - Google Art Project.jpg
Pero IV, Raja Aragon oleh Gonçal Peris Sarrià & Jaume Mateu (1427)
Raja Aragon, Valencia, Mallorca dan Comte Barcelona
Berkuasa1336–1387
Penobatan1336 (Zaragoza)
PendahuluAlifonso IV
PenerusChuan I
Lahir5 September 1319
Balaguer
Wafat6 Januari 1387
Barcelona
WangsaWangsa Barcelona
AyahAlifonso IV d'Aragón
IbuTeresa d'Entença
PasanganMaría
Leonor
Eleanor
Sibila de Fortià
Anak
Di antara lainnya
Chuan I, Raja Aragon
Martin, Raja Aragon
Constanza, Ratu Sisilia
Chuana, Comtesse Ampurias
Alionor, Ratu Kastilia
Isabel, Comtesse Urgell
AgamaKatolik Roma
Dukat (atau principat) Sardinia, juga disebut Alfonsino, dari pemerintahan Pero IV. Tanda empat batang yang mewakili Takhta Aragon.

Pero IV atau Pere IV (5 September 13196 Januari 1387), digelari el Cerimoniós ("si Pengupacara") dan El del Punyalet ("Belati Kecil"), adalah dari tahun 1336 hingga kematiannya Raja Aragon, dan juga Sardinia dan Korsika (sebagai Pietro I), Raja Valencia (sebagai Pero II), dan Comte Barcelona (serta Kepangeranan Catalunya sebagai Pere III). Pada 1344, ia menggulingkan Jaume III dari Mallorca dan menjadikan dirinya Raja Mallorca.

Pemerintahannya dipenuhi dengan upaya untuk memperkuat takhta melawan Uni Aragon dan perangkat bangsawan lainnya, dengan pemberontakan yang hampir konstan, dan dengan perang asing, di Sardinia, Sisilia, Mezzogiorno, Yunani, dan Kepulauan Balears. Peperangannya di Yunani membuatnya menjadi Adipati Athena dan Neopatria pada tahun 1381.

Konflik suksesi[sunting | sunting sumber]

Lambang Pero IV di pintu gerbang Biara Poblet

Pero lahir di Balaguer[1], putra tertua dan pewaris Alifonso IV, kemudian Comte Urgell, dan istri pertamanya, Teresa d'Entença. Pero ditunjuk untuk mewarisi semua gelar ayahandanya kecuali Urgell, yang diberikan kepada adiknya Chaime I.

Setelah menggantikan ayahandanya, dia memanggil cort di Zaragoza untuk penobatannya. Dia menobatkan dirinya sendiri, mengecewakan Uskup Agung Zaragoza dan dengan demikian menolak penyerahan yang dilakukan Pero II kepada kepausan, dalam sebuah upacara tradisional. Menurut laporannya sendiri kemudian, tindakan ini menyebabkan dia beberapa "kesusahan".[1] Akan tetapi dia menegaskan kebebasan dan hak istimewa Aragon.[2] Juga ketika dia berada di Zaragoza, seorang duta besar dari Kastila telah menemuinya dan meminta agar dia berjanji untuk menjunjung tinggi sumbangan tanah yang telah diberikan ayahandanya kepada ibu sambungnya Alionor, tetapi dia menolak untuk memberikan jawaban yang jelas mengenai keabsahan sumbangan tersebut.[2]

Setelah perayaan di Zaragoza, Pero memulai perjalanannya ke Valencia untuk menerima penobatan di sana. Dalam perjalanan dia berhenti di Lerida untuk menegaskan Usatges dan Konstitusi Catalunya dan menerima penghormatan dari rakyat Katalanya. Ini menyinggung Barcelona, di mana upacara biasanya dilakukan, dan warga kota itu mengeluh kepada raja, yang mengklaim bahwa dia sedang dalam perjalanan dari Lerida ke Valencia.[3] Sementara di Valencia ia memutuskan warisan ibu sambungnya, merampas pendapatannya dan melarang pelindung Kastilanya, Pedro Ponce dari León dan Jérica.[2] Namun, Jérica memiliki cukup banyak pendukung dalam wilayah kekuasaan Peter sehingga Peter tidak dapat mempertahankan posisinya dan pada tahun 1338, melalui mediasi kepausan, Jérica didamaikan dengan raja dan Alionor menerima tanah dan hak yurisdiksinya.[4] Pero sebagian besar dipaksa untuk menyerah oleh invasi baru dari Maroko yang ditujukan ke Kastila dan Valencia.

Pada tahun 1338 ia menikahi Maria, putri kedua Felipe III dan Jeanne II dari Navarra.[4] Pada Mei 1339 ia bersekutu dengan Alfonso XI dari Kastila melawan Maroko, tetapi kontribusi armadanya tidak berpengaruh pada pertempuran penting Rio Salado (Oktober 1340).[3]

Penaklukan Mallorca[sunting | sunting sumber]

Pada awal pemerintahannya, duri di sisi Pero adalah Jaume III dari Mallorca, saudara iparnya, suami dari saudara perempuannya Constanza. Jaume telah dua kali menunda melakukan upacara peghormatan kepada Pero, tuan feodalnya, dan ketika dia akhirnya melakukannya pada tahun 1339 itu sesuai dengan persyaratannya.[3] Bintang ekonomi Mallorca yang sedang naik daun, yang pedagangnya membangun pasar independen dan mendapatkan hak istimewa perdagangan di Mediterania barat, mengancam supremasi Barcelona.[3] Koin emas Mallorca dan kesetaraan diplomatik yang diberikan oleh kekuatan Prancis dan Italia membuat Pero semakin kesal, sementara Jaume juga bersekutu dengan Abu Al-Hassan, raja Maroko dan musuh Pero.[3] Akan tetapi kemarahan Pero tidak diberikan jalan keluar sampai 1341, ketika Jaume diancam dengan invasi oleh Prancis atas hak yang disengketakan atas wilayah Montpellier meminta bantuan raja Aragon.[5][6] Agar tidak menyinggung Prancis atau mendukung Jaume, Pero memanggil raja ke Mallorca ke cort di Barcelona, yang dia tahu dia tidak akan datang, dan ketika Jaume atau perwakilannya gagal muncul, Pero menyatakan dirinya bebas dari kewajiban seorang tuan kepada Jaume.[5][6]

Pero kemudian membuka proses hukum terhadap Jaume, dengan maksud merampas kerajaannya. Dia menuduh bahwa peredaran mata uang Jaume di wilayah Roussillon dan Cerdanya merupakan pelanggaran hak kerajaan atas monopoli mata uang.[5][6] Ini terbuka untuk dipertanyakan, mengingat kebiasaan kuno Roussillon dan Cerdanya, tetapi Pero tetap siap untuk bergerak maju. Namun, campur tangan Paus Klemens VI mengakibatkan Jaume disidang di depan delegasi kepausan.[5][6] Pada bagiannya, Pero menyebarkan desas-desus bahwa Jaume berusaha menangkapnya.[5][6] Jaume yang takut bahwa Pero akan menyerang Mallorca dan merebut dengan paksa, kembali ke pulau itu untuk membersiapkan pertahanannya.[7] Pada Februari 1343 Pero menyatakan Jaume sebagai vasal yang berbahaya dan kerajaan serta tanahnya hangus.[5][7]

Proses hukum dihentikan, Pero pergi berperang, atas saran bahwa penduduk pulau dibebani oleh pajak dan akan siap mendukungnya.[7] Pada bulan Mei sebuah armada yang telah memblokade Algeciras mendarat di Mallorca dan dengan cepat mengalahkan pasukan Jaume di Santa Ponça.[5][7] Pero menerima penyerahan seluruh Kepulauan Balears dan menegaskan hak istimewa kepulauan itu seperti yang mereka alami di bawah Chaime I.[8] Meskipun Jaume menuntut perdamaian dan Paus Klemens berusaha menengahi, Pero kembali ke Barcelona bersiap untuk menyerang Roussillon dan Cerdanya.[5][7] Setelah ini akhirnya ditaklukkan pada tahun 1344, Jaume menyerah dan statusnya hanya dijadikan sebagai tuan penguasa kecil.[5][7] Pada bulan Maret Pero telah menyatakan wilayahnya dimasukkan ke dalam Takhta Aragon untuk selama-lamanya dan dengan upacara dirinya dinobatkan sebagai rajanya.[7][8]

Hubungan dengan orang Yahudi[sunting | sunting sumber]

Menurut catatan sejarah, Pero IV dari Aragon dan tabib Yahudinya memiliki perdebatan yang bersahabat mengenai pertanyaan mengapa orang Yahudi tidak diperbolehkan minum wine kosher yang disentuh oleh seorang Kristen. Kemudian tabib itu membawa air untuk membasuh kaki raja, yang kemudian diminumnya untuk menunjukkan bahwa ketakutan akan kenajisan bukanlah alasan larangan itu.[9][10][11]

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Pernikahan pertamanya pada 23 Juli 1338 di Alagón, adalah dengan Maria (132929 April 1347), putri Felipe III dan Jeanne II dari Navarra. Mereka memiliki empat anak:

Pernikahan keduanya, pada tanggal 15 November 1347 di Barcelona, dengan Alionor (132829 Oktober 1348), putri Afonso IV dari Portugal. Ia meninggal setahun kemudian karena Maut Hitam.

Pernikahan ketiganya, pada tanggal 27 Agustus 1349 di Valencia, dengan Leonor (132520 April 1375), putri Petru II dari Sisilia. Mereka memiliki empat anak:

Pernikahan terakhirnya, pada tanggal 11 Oktober 1377 di Barcelona, dengan Sibila (? – 4 atau 24 November 1406), putri Bernat dari Fortià dan janda Artal dari Foces, yang dulunya merupakan gundiknya. Mereka memiliki tiga anak:

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Chaytor, H. J. A History of Aragon and Catalonia. London: Methuen, 1933.
  • Setton, Kenneth M. Catalan Domination of Athens 1311–1380. Revised edition. London: Variorum, 1975.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Bisson, 104.
  2. ^ a b c Chaytor, 167.
  3. ^ a b c d e Bisson, 105.
  4. ^ a b Chaytor, 168.
  5. ^ a b c d e f g h i Bisson, 106.
  6. ^ a b c d e Chaytor, 170.
  7. ^ a b c d e f g Chaytor, 171.
  8. ^ a b Bisson, 107.
  9. ^ Grätz, l.c. i. 12
  10. ^ "DISPUTATIONS". jewishencyclopedia.com. JewishEncyclopedia.com. Diakses tanggal 9 February 2015. 
  11. ^ Ben-Sasson, Haim Hillel. "DISPUTATIONS AND POLEMICS". jewishvirtuallibrary.org. The Gale Group. Diakses tanggal 9 February 2015. 
  12. ^ Descendants of Sibilia de Fortia

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Pero IV dari Aragon
Cabang kadet Wangsa Barcelona
Lahir: 5 September 1319 Wafat: 6 Januari 1387
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Alifonso IV
Raja Aragon, Valencia,
Sisilia, Sardinia dan Korsika;
Comte Barcelona

1336–1387
Diteruskan oleh:
Chuan
Didahului oleh:
Jaume III
Raja Mallorca;
Comte Roussillon dan Cerdanya

1344–1387
Didahului oleh:
Maria
Adipati
Athena
dan Neopatria

1379–1387
Diteruskan oleh:
Nerio I Acciaioli