Lompat ke isi

Partai Tindakan Rakyat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Partai Tindakan Rakyat
Nama dalam bahasa InggrisPeople's Action Party
Nama dalam bahasa MelayuParti Tindakan Rakyat
Nama dalam bahasa Mandarin人民行动党
Rénmín Xíngdòngdǎng
Nama dalam bahasa Tamilமக்கள் செயல் கட்சி
Makkaḷ Ceyal Kaṭci
SingkatanPAP
Ketua umumGan Kim Yong
Sekretaris JenderalLee Hsien Loong
Wakil KetuaMasagos Zulkifli
Asisten Sekretaris Jenderal
Pendiri
Dibentuk21 November 1954; 69 tahun lalu (1954-11-21)
Didahului olehMalayan Forum
Diteruskan olehPartai Tindakan Demokratik (Malaysia)
Kantor pusatPCF Building 57B New Upper Changi Road #01-1402 Singapura 463057
Sayap pemudaYoung PAP
IdeologiKonservatisme[1]
Konservatisme sosial[2]
Konservatisme nasional[3]
Ekonomi liberal[4]
Nasionalisme sipil[5][6]
Multirasialisme
Sekularisme[7]
Posisi politikKanan tengah[8]
Warna  Putih   Merah   Biru
Parlemen
83 / 104
Situs web
pap.org.sg
Kantor Pusat Partai Tindakan Rakyat di New Upper Changi Road

Partai Tindakan Rakyat (bahasa Inggris: People's Action Party, singkatan: PAP) adalah partai politik besar konservatif kanan tengah[8] di Singapura dan merupakan salah satu dari tiga partai politik kontemporer yang diwakili di Parlemen Singapura, di samping Partai Pekerja Singapura (WP) dan Partai Kemajuan Singapura (PSP).[9][10]

Awalnya didirikan sebagai partai kiri tengah tradisional pada tahun 1954, faksi kiri segera dikeluarkan dari partai pada tahun 1961 oleh Lee Kuan Yew di tengah merger Singapura dengan Malaysia, dalam upayanya untuk menggerakkan ideologi partai menuju sentris setelah kemenangan elektoral pertamanya pada Pemilihan umum Singapura 1959.[11] Mulai tahun 1960-an, partai mulai bergerak ke kanan.[12] Menyusul perjanjian 1965 yang menyebabkan keluarnya Singapura dari Malaysia, hampir seluruh oposisi kecuali WP memboikot pemilu berikutnya pada 1968 sebagai tanggapan atas ketidakpercayaan mereka terhadap kemerdekaan, setelah itu memberikan kesempatan kepada PAP untuk menjalankan monopoli atas tata kelola lembaga-lembaga nasionalnya.[13]

Antara tahun 1965 dan 1981, PAP adalah satu-satunya kekuatan politik yang diwakili di parlemen, sampai kekalahan elektoral pertamanya pada pemilihan umum sela di Anson, yang membuat WP memenangkan kursi. Namun, PAP belum melihat hegemoninya terancam secara efektif dan selalu melampaui 60% suara dan 80% kursi di semua pemilu berikutnya hingga saat ini. PAP saat ini memimpin partai terpanjang yang berkuasa tanpa gangguan di antara demokrasi parlementer multipartai di dunia, 62 tahun berjalan pada 2021, serta yang kedua dalam sejarah setelah Partai Revolusioner Institusional Meksiko yang memimpin selama 71 tahun.[14]

Diposisikan di kanan tengah politik Singapura, Partai Tindakan Rakyat sebagian besar secara ideologis konservatif. Partai tersebut pada umumnya telah mengadopsi kebijakan ekonomi liberal, mendukung ekonomi pasar bebas tetapi kadang-kadang terlibat dalam intervensionisme negara seperti reformasi pertanahan, mengingat kembali beberapa sejarahnya sebagai mantan partai sayap kiri. Tentang kebijakan sosial, mendukung nasionalisme sipil dan komunitarianisme dengan pendekatan konservatif sosial. Pada kebijakan luar negeri, lebih mengutamakan kemampuan militer yang kuat, sebagai penjamin kelanjutan kemerdekaan negara karena posisinya yang strategis sebagai negara kota.[15][16]

PAP telah mendominasi politik Singapura dan telah dikreditkan sebagai pusat dari perkembangan politik, sosial dan ekonomi yang pesat di Singapura.[17] Di bawah masa jabatan mereka, Singapura saat ini menempati peringkat tertinggi pada Indeks Pembangunan Manusia antara negara-negara Asia dan tertinggi kedua PDB per kapita di dunia.[18] Singapura juga diakui sebagai salah satu negara yang paling aman[19] serta negara paling tidak korup di dunia.[20][21]

Lee Kuan Yew, Perdana Menteri pertama Singapura dan salah satu pendiri partai

Lee Kuan Yew, Toh Chin Chye dan Goh Keng Swee terlibat dalam Malayan Forum, sebuah kelompok aktivis mahasiswa yang berbasis di London yang menentang pemerintahan kolonial di Malaya pada tahun 1940an dan awal 1950an.[22][23] Sekembalinya ke Singapura, kelompok ini bertemu secara teratur untuk membahas pendekatan untuk mencapai kemerdekaan di wilayah Malaya dan mulai mencari orang-orang yang berpikiran sama untuk mendirikan sebuah partai politik. Jurnalis S. Rajaratnam diperkenalkan kepada Lee oleh Goh.[24] Lee juga diperkenalkan dengan beberapa mahasiswa sayap kiri berpendidikan Inggris serta pemimpin serikat dan mahasiswa berpendidikan Tionghoa saat menangani persidangan penghasutan Fajar dan kasus kerusuhan Layanan Nasional.[25]

Pembentukan Partai

[sunting | sunting sumber]

PAP secara resmi terdaftar sebagai partai politik pada tanggal 21 November 1954. Pengurus partai tersebut antara lain sekelompok anggota serikat pekerja, pengacara dan jurnalis seperti Lee Kuan Yew, Abdul Samad Ismail, Toh Chin Chye, Devan Nair, S. Rajaratnam, Chan Chiaw Thor, Fong Swee Suan, Tann Wee Keng dan Tann Wee Tiong.[26] Partai politik tersebut dipimpin oleh Lee Kuan Yew sebagai sekretaris jenderalnya, dengan Toh Chin Chye sebagai ketua pendirinya. Petugas partai lainnya termasuk Tann Wee Tiong, Lee Gek Seng, Ong Eng Guan dan Tann Wee Keng.[27]

PAP pertama kali mengikuti pemilihan umum tahun 1955 di mana 25 dari 32 kursi di badan legislatif diperebutkan. Dalam pemilu kali ini, keempat kandidat PAP mendapat banyak dukungan dari anggota serikat pekerja dan kelompok mahasiswa seperti University Socialist Club, yang mencari mereka.[28] Partai tersebut memenangkan tiga kursi, satu oleh pemimpinnya Lee Kuan Yew dari divisi Tanjong Pagar dan satu lagi oleh salah satu pendiri PAP Lim Chin Siong dari divisi Bukit Timah.[29][30] Anggota serikat pekerja yang saat itu berusia 22 tahun, Lim Chin Siong, adalah dan tetap menjadi Anggota Majelis termuda yang pernah terpilih untuk menjabat. Pemilihan tersebut dimenangkan oleh Front Buruh yang dipimpin oleh David Marshall.[31]

Pada bulan April 1956, Lim dan Lee mewakili PAP di Perundingan Konstitusional London bersama dengan Gubernur David Marshall yang berakhir dengan kegagalan karena Inggris menolak memberikan pemerintahan mandiri kepada Singapura. Pada tanggal 7 Juni 1956, Marshall, yang kecewa dengan perundingan konstitusional, mengundurkan diri sebagai Gubernur karena ia telah berjanji sebelumnya jika pemerintahan sendiri tidak tercapai. Ia digantikan oleh Lim Yew Hock, anggota Front Buruh lainnya.[32] Lim menjalankan kampanye anti-komunis dan berhasil meyakinkan Inggris untuk membuat rencana pasti untuk pemerintahan sendiri. Konstitusi Singapura direvisi pada tahun 1958, menggantikan Konstitusi Rendel dengan konstitusi yang memberikan Singapura pemerintahan sendiri dan kemampuan bagi penduduknya untuk memilih sepenuhnya Dewan Legislatifnya.

PAP dan anggota sayap kiri yang komunis dikritik karena menghasut kerusuhan pada pertengahan tahun 1950an.[33][34] Lim Chin Siong, Fong Swee Suan dan Devan Nair serta beberapa anggota serikat pekerja ditahan oleh polisi setelah kerusuhan sekolah menengah Tionghoa.[35] Lim Chin Siong ditempatkan di sel isolasi selama hampir satu tahun, jauh dari rekan-rekan PAP lainnya, karena mereka ditempatkan di Penjara Keamanan Menengah (MSP).[36]

Jumlah anggota PAP yang dipenjara meningkat pada bulan Agustus 1957, ketika anggota PAP dari serikat pekerja (dipandang sebagai "komunis atau pro-komunis") memenangkan setengah kursi di Komite Eksekutif Pusat (CEC). Anggota CEC yang "moderat", termasuk Lee Kuan Yew, Toh Chin Chye dan lainnya, menolak untuk diangkat ke CEC. Pemerintahan Yew Hock kembali melakukan penangkapan besar-besaran, memenjarakan semua anggota "komunis", sebelum kelompok "moderat" kembali memegang jabatan mereka.[37]

Kemenangan Pemilu dan Pembentukan Pemerintahan

[sunting | sunting sumber]

PAP akhirnya memenangkan pemilihan umum tahun 1959 di bawah kepemimpinan Lee Kuan Yew.[38] Pemilu ini juga merupakan pemilu pertama yang menghasilkan parlemen yang dipilih secara penuh dan kabinet yang mempunyai kekuasaan pemerintahan internal penuh. Partai ini telah memenangkan mayoritas kursi di setiap pemilihan umum sejak saat itu. Lee yang menjadi Perdana Menteri pertama[39] meminta pembebasan anggota sayap kiri PAP untuk membentuk kabinet baru.[40]

Perpecahan Partai 1961

[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1961, gejolak antar internal partai terjadi karena perbedaan pendapat terhapad rencana merger dengan Malaysia. Gejolak ini menyebabkan anggota sayap kiri partai untuk memisahkan diri dari PAP.[41][42][43] Meskipun faksi "Komunis" telah dilarang mengambil alih PAP, masalah-masalah lain mulai muncul secara internal. Ong Eng Guan, mantan Walikota Dewan Kota setelah kemenangan PAP dalam pemilihan Dewan Kota Singapura tahun 1957, mengajukan serangkaian "16 Resolusi" untuk meninjau kembali beberapa isu yang sebelumnya dieksplorasi oleh faksi PAP Chin Siong: menghapus PPSO, merevisi PPSO, dan merevisi PPSO. Konstitusi, dan mengubah cara pemilihan anggota kader.[44]

Meskipun 16 Resolusi Ong berasal dari faksi sayap kiri yang dipimpin oleh Lim Chin Siong, faksi tersebut hanya dengan enggan meminta pimpinan PAP untuk mengklarifikasi posisinya terhadap resolusi tersebut,[45] karena mereka masih menganggap bahwa partai yang dipimpin oleh Lee Kuan Yew adalah lebih baik. alternatif selain Ong yang dianggap lincah dan tiran.[36] Namun, Lee menganggap sikap yang diambil oleh anggota sayap kiri PAP sebagai kurangnya kepercayaan terhadap kepemimpinannya. Isu ini menyebabkan keretakan antara anggota PAP yang “moderat” (dipimpin oleh Lee) dan faksi “sayap kiri” (dipimpin oleh Lim).

Ong kemudian diusir, dan dia mengundurkan diri dari kursi Majelis untuk menantang pemerintah dalam pemilihan sela di Hong Lim pada bulan April 1961, di mana dia memenangkan 73,3% suara.[46] Padahal Lee Kuan Yew telah menjalin aliansi rahasia dengan Fong Chong Pik, pemimpin Partai Komunis Malaya (CPM), agar kader CPM mendukung PAP dalam pemilihan sela.[45]

Barisan Sosialis

[sunting | sunting sumber]

Kelompok yang memisahkan diri membentuk Barisan Sosialis dengan Lim Chin Siong sebagai sekretaris jenderal.[47] Selain para pemimpin serikat pekerja Tiongkok, pengacara Thampoe Thamby Rajah dan Tann Wee Tiong,[48] beberapa anggota Klub Sosialis Universitas seperti James Puthucheary dan Poh Soo Kai juga bergabung dalam partai tersebut.[49] 35 dari 51 cabang PAP dan 19 dari 23 sekretaris cabang membelot ke Barisan.

Demokrasi

[sunting | sunting sumber]

Profesor Hussin Mutalib dari National University of Singapore (NUS) berpendapat bahwa PAP sering mengemukakan gagasan tentang demokrasi dan nilai-nilai Asia, mengambil gagasan tentang budaya Asia dan Konfusianisme untuk membangun benteng ideologis melawan demokrasi Barat. Dia menambahkan bahwa bagi perdana menteri pendiri Lee Kuan Yew, Singapura akan lebih baik tanpa demokrasi liberal gaya Barat.[50]

Akibatnya, pemerintahan PAP kadang-kadang dianggap oleh beberapa pengamat, khususnya di Barat, sebagai "semi-otoriter" atau "seperti pengasuh anak" berdasarkan "standar demokrasi liberal".[51] Menurut Profesor Kenneth Paul Tan dari NUS, PAP menyatakan bahwa banyak warga Singapura yang terus memilih partai tersebut karena pertimbangan ekonomi, pragmatisme dan stabilitas menang diatas akuntabilitas dan checks and balances oleh partai-partai oposisi.[51]

Pandangan terhadap ideologi lainnya

[sunting | sunting sumber]

Partai ini sangat curiga terhadap ideologi politik komunis meskipun sempat menjalin aliansi singkat dengan para pendiri PAP yang pro-buruh selama tahun-tahun awal partai, yang akhirnya dituduh komunis. Pada tahun 2015, beberapa pengamat menilai partai tersebut mengadopsi taktik sayap kiri-tengah di wilayah tertentu agar tetap dominan secara elektoral.[52]

Sosialisme yang dipraktikkan oleh PAP selama beberapa dekade pertama kekuasaannya bersifat pragmatis yang ditandai dengan penolakan partai tersebut terhadap nasionalisasi. Menurut Chan Heng Chee, pada akhir tahun 1970-an, kredo intelektual pemerintah secara eksplisit bertumpu pada filosofi kemandirian, mirip dengan individualisme yang kuat dari kapitalisme Amerika. Meskipun demikian, PAP tetap mengklaim sebagai partai sosialis, dengan menunjukkan regulasinya terhadap sektor swasta, intervensi aktivis dalam perekonomian dan kebijakan sosial sebagai buktinya.[90] Pada tahun 1976, PAP secara resmi mengundurkan diri dari Sosialis Internasional (SI) setelah Partai Buruh Belanda awalnya mengusulkan untuk mengeluarkan PAP atas tuduhan penahanan tahanan politik tanpa batas waktu, mengacu pada Chia Thye Poh.[53][54]

Simbolisme

[sunting | sunting sumber]

Simbol PAP berupa petir berwarna merah dan lingkaran biru di atas putih melambangkan aksi dalam kesatuan multikultural. Itu juga muncul di bendera partai di parade. Anggota PAP pada rapat umum partai biasanya mengenakan seragam kemeja putih dan celana panjang putih yang melambangkan tidak korupnya dan kemurnian ideologi partai terhadap pemerintahan.[55]

Struktur Kepemimpinan

[sunting | sunting sumber]

Komite Eksekutif dan Kepemimpinan Pusat

[sunting | sunting sumber]

Daftar Ketua

[sunting | sunting sumber]
Foto Nama
(lahir–mati)
Masa jabatan Durasi jabatan
Toh Chin Chye
杜进才Dù Jìn Cái
(10 Desember 1921 – 3 Februari 2012)
21 November 1954 5 Januari 1981 26 tahun, 45 hari
Ong Teng Cheong
王鼎昌Wáng Dǐng Chāng
(22 Januari 1936 – 8 Februari 2002)
5 Januari 1981 16 Agustus 1993
12 tahun, 223 hari
Tony Tan Keng Yam
陈庆炎Chén Qìng Yán
(lahir 7 Februari 1940)
1 September 1993 3 Desember 2004 11 tahun, 93 hari
Lim Boon Heng
林文兴Lín Wén Xìng
(lahir 18 November 1947)
3 Desember 2004 1 Juni 2011 6 tahun, 180 hari
Khaw Boon Wan
许文远Xǔ Wén Yuǎn
(lahir 8 Desember 1952)
1 Juni 2011 23 November 2018 7 tahun, 175 hari
Gan Kim Yong
颜金勇Yán Jīn Yǒng
(lahir 9 Februari 1959)
23 November 2018 petahana 5 tahun, 234 hari

Daftar Sekretaris Jenderal

[sunting | sunting sumber]
Foto Nama
(lahir–mati)
Masa jabatan Durasi jabatan
Lee Kuan Yew
李光耀Lǐ Guāng Yào
(16 September 1923 – 23 Maret 2015)
21 November 1954 15 November 1992[56] 37 tahun, 360 hari
12.penggal 45 minggu
Goh Chok Tong
吴作栋Wú Zuò Dòng
(lahir 20 Mei 1941)
15 November 1992[56] 3 Desember 2004 12 tahun, 18 hari
04.Penggal 15 minggu
Lee Hsien Loong
李显龙Lǐ Xiǎn Lóng
(lahir 10 Februari 1952)
3 Desember 2004 petahana 19 tahun, 224 hari
06 penggal

Komite Eksekutif Pusat

[sunting | sunting sumber]

Per 19 November 2020, Komite Eksekutif Pusat terdiri dari 18 anggota, yaitu:

Jabatan pemegang Nama Menjabat
Sekretaris Jenderal & Pemimpin Partai Lee Hsien Loong 19 November 2020
Asisten Sekretaris Jenderal pertama Heng Swee Keat
Asisten Sekretaris Jenderal ke-2 Chan Chun Sing
Ketua Gan Kim Yong
Wakil Ketua Masagos Zulkifli Bin Masagos Mohamad
Bendahara K. Shanmugam
Asisten Bendahara Ong Ye Kung
Sekretaris Penyelenggara Grace Fu
Sekretaris Penyelenggara Desmond Lee
Anggota Alex Yam
Anggota Josephine Teo
Anggota Edwin Tong
Anggota Indranee Thurai Rajah
Anggota Lawrence Wong
Anggota Ng Chee Meng
Anggota Tan Chuan Jin
Anggota Victor Lye
Anggota Vivian Balakrishnan

Lihat pula

[sunting | sunting sumber]

Referensi

[sunting | sunting sumber]
  1. ^ Goldblatt, David (2005). Governance in the Asia-Pacific. Routledge. hlm. 293. 
  2. ^ Tan, Kenneth Paul (2016). Governing Global-City Singapore. Taylor & Francis. hlm. 91. 
  3. ^ Berger, Mark (2014). Rethinking the Third World. Macmillan. hlm. 98. 
  4. ^ Kuah-Pearce, Khun Eng (2010). Rebuilding the Ancestral Village. Hong Kong University Press. hlm. 37. 
  5. ^ Lim, Benny (18 Januari 2017). "Nation building reboot needed". The Straits Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 November 2018. Diakses tanggal 19 November 2018. 
  6. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Januari 2018. Diakses tanggal 16 Januari 2018. 
  7. ^ Singh, Bilveer (2017). Understanding Singapore Politics. World Scientific Publishing Company. hlm. 36. 
  8. ^ a b Diane K. Mauzy and R.S. Milne (2002). Singapore Politics Under the People's Action PartyAkses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Routledge. hlm. 147. ISBN 0-415-24653-9. 
  9. ^ Rodan, Gary. "The Internet and Political Control in Singapore" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 24 Februari 2017. Diakses tanggal 6 November 2017. 
  10. ^ Reyes, Sebastian (29 September 2015). "Singapore's Stubborn Authoritarianism | Harvard Political Review". Harvard Political Review (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Januari 2018. Diakses tanggal 6 November 2017. 
  11. ^ "Singapore's Cadre System". www.asiasentinel.com. Diakses tanggal 2021-05-15. 
  12. ^ Lam, Peng Er (1999). Lee's lieutenants: Singapore's old guard. Allen & Unwin. ISBN 978-1-86508-172-4. 
  13. ^ "GIGA IAS Booth A9 at ICAS 10 Conference in Chiang Mai, Thailand, 20-23 Juli 2017". Journal of Current Southeast Asian Affairs. 35 (3): 204. 2016. doi:10.1177/186810341603500312alt=Dapat diakses gratis. ISSN 1868-1034. 
  14. ^ Oliver, Steven; Ostwald, Kai (2018). "Explaining Elections in Singapore: Dominant Party Resilience and Valence Politics". Journal of East Asian Studies (dalam bahasa Inggris). 18 (2): 129–156. doi:10.1017/jea.2018.15. ISSN 1598-2408. 
  15. ^ "SAF remains final guarantor of Singapore's independence". Singapore: Channel NewsAsia. 1 Juli 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Mei 2011. Diakses tanggal 19 Februari 2011. 
  16. ^ "Lunch Talk on "Defending Singapore: Strategies for a Small State" by Minister for Defence Teo Chee Hean" (Siaran pers). Ministry of Defence. 21 April 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Oktober 2007. Diakses tanggal 19 Februari 2011. 
  17. ^ "A History of Singapore: Lion City, Asian Tiger". Discovery Channel. 2005.
  18. ^ "GDP per capita based on PPP by country, 2020 - knoema.com". Knoema (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-15. 
  19. ^ "S'pore is safest country in the world". mothership.sg (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-15. 
  20. ^ "Singapore is world's second safest city, after Tokyo, in EIU's Safe Cities Index". The Straits Times (dalam bahasa Inggris). 2019-08-29. Diakses tanggal 2021-05-15. 
  21. ^ "Singapore ranked third as least corrupt country in the world, top in Asia: Transparency International". The Straits Times (dalam bahasa Inggris). 2021-01-28. Diakses tanggal 2021-05-15. 
  22. ^ Desker, Barry; Guan, Chong; Kwa, Chong Guan (2012). Goh Keng Swee: A Public Career Remembered (dalam bahasa Inggris). World Scientific. ISBN 9789814291392. 
  23. ^ Josey, Alex (15 February 2013). Lee Kuan Yew: The Crucial Years (dalam bahasa Inggris). Marshall Cavendish International Asia Pte Ltd. ISBN 9789814435499. 
  24. ^ Leong, Ching (2004). PAP 50 : Five Decades of the People's Action Party. Singapore: People's Action Party. 
  25. ^ Lee, Kuan Yew (15 September 2012). The Singapore Story: Memoirs of Lee Kuan Yew. Marshall Cavendish International Asia Pte Ltd. ISBN 9789814561761. 
  26. ^ "Nine Form New Political Party in Singapore". The Straits Times. 24 October 1954. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 August 2017. Diakses tanggal 17 August 2017. 
  27. ^ "The PAP bosses". The Straits Times. 12 July 1955. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 January 2018. Diakses tanggal 18 September 2017. 
  28. ^ Yap, Sonny; Richard, Lim; Weng, K. Leong (2010). Men in White: The Untold Story of Singapore's Ruling Political Party.. ISBN. Singapore: Straits Times Press. hlm. 54. ISBN 978-9814266512. 
  29. ^ "Elected into the Legislative Assembly were (from left) …". National Archives of Singapore. 3 April 1955. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 August 2017. Diakses tanggal 17 August 2017. 
  30. ^ "The Results". The Straits Times. 3 April 1955. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 August 2017. Diakses tanggal 17 August 2017. 
  31. ^ "Labour Wins – Marshal Will Be Chief Minister". Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 August 2017. Diakses tanggal 17 August 2017. 
  32. ^ Wong Hongyi (2009). "Lim Chin Siong". Singapore Infopedia. National Library Board Singapore. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 July 2009. 
  33. ^ "Mr. Lim Sits on The Fence". Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 August 2017. Diakses tanggal 17 August 2017. 
  34. ^ "The Guilty Men – By Goode". The Straits Times. 17 May 1955. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 August 2017. Diakses tanggal 17 August 2017. 
  35. ^ "Who's Who – The Top 15 Names". The Straits Times. 28 October 1956. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 August 2017. Diakses tanggal 17 August 2017. 
  36. ^ a b Ministry of Finance (August 2015). "INCOME GROWTH, INEQUALITY AND MOBILITY TRENDS IN SINGAPORE" (PDF). Ministry of Finance Occasional Paper. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 7 April 2016. Diakses tanggal 14 April 2016. 
  37. ^ Leong, Weng Kam (10 June 2016). "Ex-PAP man recounts 1957 'kelong meeting'". The Straits Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2016. Diakses tanggal 19 August 2016. 
  38. ^ "2.45 am-PAP ROMPS HOME WITH LANDSLIDE VICTORY". The Straits Times. 31 May 1959. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 August 2017. Diakses tanggal 17 August 2017. 
  39. ^ "LEE IS PREMIER". Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 August 2017. Diakses tanggal 17 August 2017. 
  40. ^ "Unlocking The Gates". The Straits Times. 3 June 1959. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 August 2017. Diakses tanggal 21 August 2017. 
  41. ^ "When Lee lost control of PAP for 10 days". The Straits Times. 12 September 2009. 
  42. ^ "PAP 'rebels' to form an opposition party". Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 August 2017. Diakses tanggal 17 August 2017. 
  43. ^ "Merger issue: Dr. Toh hits out at six top unionists". Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 August 2017. Diakses tanggal 17 August 2017. 
  44. ^ Acemoglu, Daron; Robinson, James A. (2005). Economic Origins of Dictatorship and DemocracyAkses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Cambridge Press. hlm. 8–10. ISBN 9780521855266. 
  45. ^ a b Thum, Ping Tjin (Nov 2013). "'The Fundamental Issue is Anti-colonialism, Not Merger': Singapore's "Progressive Left", Operation Coldstore, and the Creation of Malaysia". ARI Working Paper (211). 
  46. ^ "Singapore Legislative Assembly By-Election April 1961 > Hong Lim". singapore-elections.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 June 2016. Diakses tanggal 19 August 2016. 
  47. ^ Poh, Soo K; Tan, Jing Quee; Koh, Kay Yew (2010). The Fajar Generation: The University Socialist Club and the Politics of Postwar Malaya and Singapore. Petaling Jaya: SIRD. hlm. 59–60. ISBN 9789833782864. 
  48. ^ "Lawyers Rajah, Tann join Barisan Socialis". The Straits Times. 15 August 1961. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 August 2018. Diakses tanggal 18 September 2017. 
  49. ^ Loh, Kah S (2012). The University Socialist Club and the Contest for Malaya: Tangled Strands of Modernity. Amsterdam: Amsterdam University Press. hlm. 24–25. ISBN 978-9089644091. 
  50. ^ Mutalib, Hussin (2004). Parties and politics: a study of opposition parties and the Pap in Singapore (edisi ke-2). Singapore: Marshall Cavendish Academic. ISBN 978-981-210-408-3. 
  51. ^ a b Tan, Kenneth Paul (2007-08). "Singapore's National Day Rally speech: A site of ideological negotiation". Journal of Contemporary Asia (dalam bahasa Inggris). 37 (3): 292–308. doi:10.1080/00472330701408635. ISSN 0047-2336. 
  52. ^ "Singapore's rulers hope a nudge to the left will keep voters loyal". Reuters. 
  53. ^ "Workers' Party Website / News Articles". web.archive.org. 2007-09-17. Diakses tanggal 2024-01-20. 
  54. ^ "Main Singapore Party Quits The Socialist International". The New York Times (dalam bahasa Inggris). 1976-06-01. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2024-01-20. 
  55. ^ "Our Party". People's Action Party (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2024-01-20. 
  56. ^ a b "People's Action Party". Singapore Elections. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Maret 2020. Diakses tanggal 9 April 2020. 

Pranala luar

[sunting | sunting sumber]