Partai Nasional Basque

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Partai Nasional Basque
Euzko Alderdi Jeltzalea (Basque)
Partido Nacionalista Vasco (Spanyol)
Parti Nationaliste Basque (Perancis)
Presiden Andoni Ortuzar
Pendiri Sabino Arana
Didirikan 1895 (1895)
Kantor pusat Sabin Etxea, Ibáñez de Bilbao, 16
Bilbao
Sayap pemuda Euzko Gaztedi
Ideologi Nasionalisme Basque[1][2][3][4]
Federalisme Eropa[5]
Nasionalisme sipil
Regionalisme[6]
Demokrasi Kristen[4][7]
Konservatisme[8]
Liberalisme konservatif[9]
Posisi politik Kanan tengah[10][11]
Afiliasi internasional Tidak ada, sebelumnya Aliansi Demokrat[12]
Afiliasi Eropa Partai Demokrat Eropa
Kelompok Parlemen Eropa Aliansi Liberal dan Demokrat untuk Eropa
Warna resmi Merah
Hijau
Putih
Kongres Deputi
5 / 18
Senat Spanyol
6 / 15
Parlemen Eropa
1 / 54
Parlemen Basque
28 / 75
Parlemen Navarra
4 / 50
Di dalam Geroa Bai
Juntas Generales
54 / 153
Anggota dewan kota di Komunitas Otonomi Basque
1.017 / 2.628
Situs web
www.eaj-pnv.eus

Partai Nasional Basque (PNB) (dalam Bahasa Inggris, Basque National Party, dalam Bahasa Spanyol, Partido National Vasco, dalam Bahasa Basque, Euzko Alderdi Jeltzalea) adalah sebuah partai politik lokal di Basque Country, Spanyol yang didirikan pada 1895 oleh Sabino Arana (1865-1903). Partai ini memiliki tujuan untuk memisahkan dan memerdekakan Basque Country dari Kerajaan Spanyol atau separatisme.[13][14][15]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Partai Nasional Basque (PNB) didirikan oleh "bapak nasionalisme Basque", Sabino Arana pada 1895 di Bilbao, Basque Country, Spanyol. Partai ini awalnya didrikan oleh Sabino Arana hanya untuk memenangkan pemilihan umum lokal di Basque Country, namun kemudian partai ini berkembang ke seluruh wilayah yang dihuni oleh kelompok minoritas Etnis Basque, seperti Navarra, Hegoalde (yang sekarang menjadi Provinsi Basque Country), dan Ipparalde (wilayah Basque yang masuk ke dalam wilayah Perancis, bahkan pegnaruh partai ini juga mendapatkan simpati sampai ke seluruh wilayah Kerajaan Spanyol dan seluruh bekas koloni Spanyol, seperti Venezuela, Meksiko, Argentina, Chili, dan sebagian Amerika Serikat, bahkan di Catalunya, PNB juga memilki simpatisan, itu dikarenakan Catalunya juga memiliki cita-cita yang sama dengan Basque, dan juga pengalaman buruk dalam Perang Saudara Spanyol.[13][14][15][16]

Perang Saudara Spanyol (1936-1939)[sunting | sunting sumber]

Saat Perang Saudara Spanyol meletus pada 1936 antara pemerintah Republik Spanyol Kedua melawan Nasionalis Spanyol yang dipimpin oleh Francisco Franco, Etnis Basque yang direpresentasikan oleh Partai Nasional Basque (yang saat itu dipimpin oleh Jose Antonio Aguirre, mantan pemain Athletic Bilbao yang masuk dunia politik dan menjadi Lehendakari pertama Basque Country) - bersama-sama dengan Catalunya yang dipimpin oleh Lluis Companys - memihak kepada kubu Loyalis Republik, dengan alasan, bahwa semasa pemerintahan Republik, Basque (dan juga Catalunya) memiliki otonomi yang sangat luas, bila Franco dan para pendukungnya yang pro-kerajaan berkuasa maka itu artinya mereka akan kehilangan otonominya lagi.[13][17]

Periode Francois[sunting | sunting sumber]

Kekalahan kubu Republik Spanyol, berdampak cukup signifikan terhadap perkembangan nasionalisme Basque. Di bawah kepemimpinan Francisco Franco, Spanyol berubah menjadi negara yang otoriter, atau yang biasa disebut sebagai Spanyol Francois, yang berkuasa selama kurang lebih empat dasawarsa, selama itu pula Partai Nasional Basque ditekan dan tak dapat berkembang, pemimpin mereka, Jose Antonio Aguirre harus pergi ke pengasingan di Perancis, kemudian Perancis di serang Jerman Nazi pada 1941 yang memaksanya lalu pindah ke Amerika Serikat.[13][18]

Ketidak berdayaan para elit PNB dalam menghadapi Franco mengecewakan sebagian anggota PNB, terutama dari golongan pemuda yang radikal, oleh akrena itu, pada 1959, PNB percah dan kelompok yang lebih radikal kemudian mendirikan Euskadi Ta Askatasuna (ETA), sebuah organisasi teroris yang menginginkan Kemerdekaan Basque dengan cara-cara kekerasan dan perang melawan Spanyol.[14][19]

Pasca Reformasi Spanyol[sunting | sunting sumber]

Saat Francisco Franco wafat pada 1975, Spanyol kembali kepada demokrasi. Hak-hak warga Spanyol yang hilang ketika Franco berkuasa dikembalikan, termasuk otonomi daerah Basque Country. Pada 1979, setelah Konstitusi 1978 diratifikasi oleh Pemerintah Spanyol, Basque secara resmi mendapatkan kembali hak otonominya namun buka sebagai sebuah "negara" seperti di masa Republik Spanyol Kedua, melainkan hanya sebuah Basque Country (autonomous community). Pada tahun yang sama pula, PNB kembali terbentuk untuk memeprejuangkan kembali kemerdekaan Basque, namun mereka disaat juga menetang ETA pada 1989, karena cara kekerasan dianggap hanya akan menambah masalah bagi rakyat Basque. Pada 2008, PNB juga melakukan jajak pendapat, apakah ETA harus didukung atau tidak, dan hasilnya tentu saja tidak.[20]

Sepakterjang PNB dalam politik dalam negeri, untuk mempertahankan kontrol pemerintahan di Basque, pada tahun 1980-an hingga 90-an, PNB bergabung dengan Partai Konvergensi dan Persatuan Catalan (CiU) pada tahun 1996 dalam mendukung Partai Rakyat (PP). Di tingkat Eropa, PNB berafiliasi dengan Partai Demokrat Eropa dan Aliansi Liberal dan Demokrat untuk Eropa (ALDE).[13][15]

Ideologi[sunting | sunting sumber]

Partai Nasional Basque (PNB) yang didrikan oleh Sabino Arana, pada mulanya adalah sebuah partai kanan jauh, dengan ciri rasis, xenofobia, dan chauvinis, tetapi meskipun begitu sifat-sifat kanan jauh yang dimiliki PNB tidak berlaku untuk seluruh Bangsa Non-Basque, Arana tidak pernah bermasalahan dengan orang Non-Basque yang hidup di wilayahnya sendiri, tetapi Sabino Arana mempermasalahkan orang Non-Basque yang tinggal di Basque dan mengaku sebagai orang Basque, hal inilah yang membuatnya risih. PNB kemudian mengadopsi ide-ide Sabino Arana dan menjadi sebuah partai yang sebenarnya pada awal berdirinya sulit di identifikasikan, karena secara ideologi mereka kanan jauh, tetapi dari perjuangannya (yang anti-negara) menunjukkan sifat kiri jauh.

Ketika memasuki era Republik Spanyol Kedua, hingga Spanyol di bawah Francisco Franco, PNB mulai secara perlahan menghilangkan sifat-sifat radikal kanannya, mungkin ini disebabkan karena kedekatan mereka dengan Pemerintah Republik yang didukung oleh kelompok sayap kiri. Sejak saat itu mereka mulai sedikit bergeser menjadi kanan tengah, dengan mengadopsi ide konservatisme dan liberalisme, namun tetap mempertahankan Nasionalisme Basque sebagai ideologi dasar dan tujuan organisasi.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ahedo, Igor (2005), "Political parties in the Basque autonomous community", Basque Society: Structures, Institutions, And Contemporary Life, Center for Basque Studies, hlm. 177 
  2. ^ Ramiro, Luis; Morales, Laura (2007), "European integration and Spanish parties: Elite empowerment amidst limited adaptation", The Europeanization of National Political Parties: Power and organizational adaptation, Routledge, hlm. 145 
  3. ^ Pallarés, Francesc; Keating, Michael (2006), "Multi-level electoral competition: sub-state elections and party systems in Spain", Devolution and electoral politics, Manchester University Press, hlm. 101 
  4. ^ a b Gibbons 1999, hlm. 25: «the PNV, a Basque nationalist and Christian democratic party»
  5. ^ "El PNV aboga por una Europa federal sin Estados-Nación" (dalam bahasa Spanish). 24 March 2013. Diakses tanggal 15 January 2018. 
  6. ^ Magone, José M. (2009), Contemporary Spanish Politics (edisi ke-Second), Routledge, hlm. 170 
  7. ^ Papini, Roberto (2010), "The Identity of the Christian Democratic Movement and Theory of Democracy", Religion, the Enlightenment, and the New Global Order, Columbia University Press, hlm. 259 
    Keating, Michael (2009), "Nationalist Movements in Comparative Perspective", The Modern SNP: From Protest to Power, Edinburgh University Press, hlm. 208 
  8. ^ Basabe Lloréns, Felipe (2003), "Spain: the emergence of a new major actor in the European arena", Fifteen Into One?: The European Union and Its Member States, Manchester University Press, hlm. 207 
    Irvin, Cynthia L. (2000), "Negotiating End Games: A Comparative Analysis of the IRA and ETA", Reconcilable Differences: Turning Points in Ethnopolitical Conflict, Kumarian Press, hlm. 191 
    Newton, Michael T. (1997), Institutions of Modern Spain: A Political and Economic Guide, Cambridge University Press, hlm. 207 
  9. ^ Hans Slomp (2011). Europe, A Political Profile: An American Companion to European Politics [2 volumes]: An American Companion to European Politics. ABC-CLIO. hlm. 519. ISBN 978-0-313-39182-8. 
  10. ^ Mateos, Araceli; Penadés, Alberto (2013). "España: crisis y recortes" (pdf). Revista de ciencia política (Santiago) (dalam bahasa Spanish). 33 (1): 175. ISSN 0718-090X. Diakses tanggal January 4, 2016. Convergencia i Unió (CiU) y el Partido Nacionalista Vasco (PNV-EAJ) son los partidos nacionalistas de centro-derecha en Cataluña y el País Vasco, respectivamente 
  11. ^ Gabriel Gatti; Ignacio Irazuzta; Iñaki Martínez de Albeniz, ed. (2005). "Political parties". Basque Society: Structures, Institutions, and Contemporary Life. University of Nevada Press. hlm. 177. ISBN 978-1-877802-25-6. 
  12. ^ Nuñez, Xosé-Manoel (2003), "A State of Many Nations: The Construction of a Plural Spanish Society since 1976", The Social Construction of Diversity, Berghahn Books, hlm. 287 
    Keating, Michael; Loughlin, John; Deschouwer, Kris (2003), Culture, Institutions, and Economic Development: A Study of Eight European Regions, Edward Elgar Publishing, hlm. 55 
  13. ^ a b c d e "Basque Nationalist Party | political organization, Basque region". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-11-14. 
  14. ^ a b c "Basque political scenario | Covite Covite". covite.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-11-14. 
  15. ^ a b c "POLITIFILE :: Partido Nacionalista Vasco ~ Basque Nationalist Party (EAJ-PNV) – Progressive Spain". progressivespain.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-11-14. 
  16. ^ (Skripsi) Gilang Syawal Ajiputra, Etnonasionalisme di Spanyol: Studi Tentang Konflik Separatisme Etnis Basque dan Catalan, (Jakarta: FISIP UIN Jakarta, 2017) hal. 71 - 72
  17. ^ (Skripsi) Gilang Syawal Ajiputra, Etnonasionalisme di Spanyol: Studi Tentang Konflik Separatisme Etnis Basque dan Catalan, (Jakarta: FISIP UIN Jakarta, 2017) hal. 47 - 48 dan 75
  18. ^ (Skripsi) Gilang Syawal Ajiputra, Etnonasionalisme di Spanyol: Studi Tentang Konflik Separatisme Etnis Basque dan Catalan, (Jakarta: FISIP UIN Jakarta, 2017) hal. 52 - 53
  19. ^ (Skripsi) Gilang Syawal Ajiputra, Etnonasionalisme di Spanyol: Studi Tentang Konflik Separatisme Etnis Basque dan Catalan, (Jakarta: FISIP UIN Jakarta, 2017) hal. 76 - 77
  20. ^ (Skripsi) Gilang Syawal Ajiputra, Etnonasionalisme di Spanyol: Studi Tentang Konflik Separatisme Etnis Basque dan Catalan, (Jakarta: FISIP UIN Jakarta, 2017) hal. 79